30 Manfaat Senam Yoga untuk Kesehatan Menurut Sains

Yoga berasal dari kata Sansekerta "yuji," yang berarti kuk atau penyatuan, yoga adalah praktik kuno yang menyatukan pikiran dan tubuh. Ini menggabungkan latihan pernapasan, meditasi, dan pose yang dirancang untuk mendorong relaksasi dan mengurangi stres. 

Berlatih yoga dikatakan memiliki banyak manfaat untuk kesehatan mental dan fisik, meskipun tidak semua manfaat ini didukung oleh ilmu pengetahuan.

Jika Anda seorang praktisi senam yoga yang bersemangat, Anda mungkin memperhatikan beberapa manfaat senam yoga mungkin Anda tidur lebih nyenyak atau lebih sedikit masuk angin atau merasa lebih rileks dan nyaman. 
Manfaat Senam Yoga untuk Kesehatan
Tetapi jika Anda pernah mencoba memberi tahu seorang pemula tentang manfaat yoga , Anda mungkin menemukan bahwa penjelasan seperti "Ini meningkatkan aliran prana" atau "Membawa energi ke tulang belakang Anda" jatuh pada telinga yang tuli atau skeptis. 

Artikel ini membahas 30 manfaat senam yoga untuk kesehatan berbasis bukti yang didukung oleh sains.

Para Peneliti Mengetahui Manfaat Yoga untuk kesehatan tubuh. Ketika itu terjadi, ilmu pengetahuan Barat mulai memberikan beberapa petunjuk konkret tentang bagaimana yoga bekerja untuk meningkatkan kesehatan , menyembuhkan sakit dan sakit , dan mencegah penyakit. 

Begitu Anda memahaminya, Anda bahkan akan memiliki motivasi lebih untuk melangkah ke atas matras Anda, dan Anda mungkin tidak akan merasa begitu terikat ketika seseorang menginginkan bukti Barat.

Manfaat Senam Yoga untuk Kesehatan Tubuh

1. Senam Yoga Dapat Mengurangi Stres
Yoga dikenal karena kemampuannya untuk meredakan stres dan meningkatkan relaksasi. Bahkan, beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa itu dapat mengurangi sekresi kortisol, hormon stres primer.

Satu studi menunjukkan efek kuat dari senam yoga pada stres dengan mengikuti 24 wanita yang menganggap diri mereka tertekan secara emosional. Setelah program yoga tiga bulan, para wanita memiliki tingkat kortisol yang jauh lebih rendah. Mereka juga memiliki tingkat stres, kecemasan, kelelahan, dan depresi yang lebih rendah.

Studi lain dari 131 orang memiliki hasil yang serupa, menunjukkan bahwa senam yoga 10 minggu membantu mengurangi stres dan kecemasan . Ini juga membantu meningkatkan kualitas hidup dan kesehatan mental.

Ketika digunakan sendiri atau bersama dengan metode lain untuk mengurangi stres, seperti meditasi, yoga bisa menjadi cara yang ampuh untuk menjaga stres. Penelitian menunjukkan bahwa yoga dapat membantu mengurangi stres dan menurunkan kadar hormon stres kortisol Anda.

2. Meredakan Kecemasan
Banyak orang mulai berlatih yoga sebagai cara untuk mengatasi perasaan cemas. Cukup menarik, ada sedikit penelitian yang menunjukkan bahwa senam yoga dapat membantu mengurangi kecemasan.

Dalam satu studi, 34 wanita didiagnosis dengan gangguan kecemasan berpartisipasi dalam kelas yoga dua kali seminggu selama dua bulan. Pada akhir penelitian, mereka yang berlatih yoga memiliki tingkat kecemasan yang jauh lebih rendah daripada kelompok kontrol.

Studi lain diikuti 64 wanita dengan gangguan stres pasca-trauma (PTSD), yang ditandai dengan kecemasan dan ketakutan yang parah setelah paparan peristiwa traumatis.

Setelah 10 minggu, para wanita yang berlatih senam yoga sekali seminggu memiliki lebih sedikit gejala PTSD. Faktanya, 52% dari peserta tidak lagi memenuhi kriteria untuk PTSD sama sekali.

Tidak sepenuhnya jelas bagaimana senam yoga dapat mengurangi gejala kecemasan. Namun, itu menekankan pentingnya hadir pada saat itu dan menemukan rasa damai, yang dapat membantu mengobati kecemasan. 

Beberapa studi menunjukkan bahwa berlatih yoga dapat menyebabkan penurunan gejala kecemasan.

3. Yoga Dapat Mengurangi Peradangan 
Selain meningkatkan kesehatan mental Anda, beberapa penelitian menunjukkan bahwa berlatih yoga dapat mengurangi peradangan juga. Peradangan adalah respon imun yang normal, tetapi peradangan kronis dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit pro-inflamasi, seperti penyakit jantung, diabetes dan kanker.

Sebuah studi tahun 2015 membagi 218 peserta menjadi dua kelompok: mereka yang berlatih senam yoga secara teratur dan mereka yang tidak. Kedua kelompok kemudian melakukan latihan yang sedang dan berat untuk memicu stres.

Pada akhir penelitian, orang-orang yang berlatih yoga memiliki tingkat penanda inflamasi yang lebih rendah daripada mereka yang tidak. Demikian pula, sebuah penelitian kecil tahun 2014 menunjukkan bahwa senam yoga 12 minggu mengurangi penanda inflamasi pada penderita kanker payudara dengan kelelahan yang terus-menerus.

Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi efek menguntungkan dari senam yoga pada peradangan, temuan ini menunjukkan bahwa itu dapat membantu melindungi terhadap penyakit tertentu yang disebabkan oleh peradangan kronis. 

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa senam yoga dapat mengurangi penanda inflamasi di tubuh dan membantu mencegah penyakit pro-inflamasi.

4. Senam Yoga Bisa Meningkatkan Kesehatan Jantung
Dari memompa darah ke seluruh tubuh untuk memasok jaringan dengan nutrisi penting, kesehatan jantung Anda adalah komponen penting dari kesehatan secara keseluruhan. 

Studi menunjukkan bahwa yoga dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung dan mengurangi beberapa faktor risiko penyakit jantung.

Satu studi menemukan bahwa partisipan berusia di atas 40 tahun yang berlatih yoga selama lima tahun memiliki tekanan darah dan denyut nadi yang lebih rendah daripada mereka yang tidak. 

Tekanan darah tinggi adalah salah satu penyebab utama masalah jantung, seperti serangan jantung dan stroke. Menurunkan tekanan darah Anda dapat membantu mengurangi risiko masalah ini.

Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa menggabungkan senam yoga ke dalam gaya hidup sehat dapat membantu memperlambat perkembangan penyakit jantung.

Sebuah studi diikuti 113 pasien dengan penyakit jantung, melihat efek perubahan gaya hidup yang termasuk satu tahun pelatihan yoga dikombinasikan dengan modifikasi diet dan manajemen stres.

Peserta melihat 23% penurunan total kolesterol dan 26% penurunan kolesterol jahat. Selain itu, perkembangan penyakit jantung berhenti pada 47% pasien.

Tidak jelas seberapa besar peran yoga terhadap faktor-faktor lain seperti diet. Namun itu dapat meminimalkan stres, salah satu kontributor utama penyakit jantung. Sendiri atau dalam kombinasi dengan gaya hidup sehat, senam yoga dapat membantu mengurangi faktor risiko penyakit jantung.

5. Meningkatkan Kualitas Hidup
Yoga menjadi semakin umum sebagai terapi tambahan untuk meningkatkan kualitas hidup bagi banyak orang. Dalam satu studi, 135 manula ditugaskan untuk enam bulan senam yoga, berjalan atau kelompok kontrol. 

Berlatih yoga secara signifikan meningkatkan kualitas hidup, serta suasana hati dan kelelahan, dibandingkan dengan kelompok lain. Studi lain telah melihat bagaimana yoga dapat meningkatkan kualitas hidup dan mengurangi gejala pada pasien dengan kanker.

Satu studi diikuti wanita dengan kanker payudara yang menjalani kemoterapi. Yoga mengurangi gejala kemoterapi, seperti mual dan muntah, sementara juga meningkatkan kualitas hidup secara keseluruhan.

Sebuah studi serupa melihat bagaimana delapan minggu senam yoga mempengaruhi wanita dengan kanker payudara. Pada akhir penelitian, para wanita memiliki lebih sedikit rasa sakit dan kelelahan dengan peningkatan tingkat penyegaran, penerimaan dan relaksasi.

Studi lain telah menemukan bahwa yoga dapat membantu meningkatkan kualitas tidur, meningkatkan kesejahteraan spiritual, meningkatkan fungsi sosial dan mengurangi gejala kecemasan dan depresi pada pasien dengan kanker. 

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa senam yoga dapat meningkatkan kualitas hidup dan dapat digunakan sebagai terapi tambahan untuk beberapa kondisi.

6. Yoga Dapat Melawan Depresi
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa yoga mungkin memiliki efek anti-depresi dan dapat membantu mengurangi gejala depresi. Ini mungkin karena senam yoga mampu menurunkan kadar kortisol, hormon stres yang memengaruhi kadar serotonin, neurotransmitter yang sering dikaitkan dengan depresi.
Dalam satu penelitian, peserta dalam program ketergantungan alkohol berlatih Sudarshan Kriya, jenis yoga khusus yang berfokus pada pernapasan berirama. Setelah dua minggu, partisipan memiliki lebih sedikit gejala depresi dan kadar kortisol yang lebih rendah. 

Mereka juga memiliki tingkat ACTH yang lebih rendah, hormon yang bertanggung jawab untuk merangsang pelepasan kortisol. Studi lain memiliki hasil yang serupa, menunjukkan hubungan antara berlatih yoga dan penurunan gejala depresi.

Berdasarkan hasil ini, senam yoga dapat membantu melawan depresi, sendiri atau dalam kombinasi dengan metode pengobatan tradisional. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa yoga dapat mengurangi gejala depresi dengan memengaruhi produksi hormon stres dalam tubuh.

7. Senam Yoga Bisa Mengurangi Nyeri Kronis
Nyeri kronis adalah masalah persisten yang menyerang jutaan orang dan memiliki berbagai kemungkinan penyebab, mulai dari cedera hingga radang sendi.

Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa berlatih yoga dapat membantu mengurangi banyak jenis rasa sakit kronis. Dalam satu penelitian, 42 orang dengan carpal tunnel syndrome menerima belat pergelangan tangan atau melakukan senam yoga selama delapan minggu.
Pada akhir penelitian, yoga ditemukan lebih efektif dalam mengurangi rasa sakit dan meningkatkan kekuatan cengkeraman daripada belat pergelangan tangan. Studi lain pada tahun 2005 menunjukkan bahwa senam yoga dapat membantu mengurangi rasa sakit dan meningkatkan fungsi fisik pada peserta dengan osteoartritis lutut. 

Meskipun diperlukan lebih banyak penelitian, memasukkan yoga ke dalam rutinitas harian Anda mungkin bermanfaat bagi mereka yang menderita sakit kronis. Yoga dapat membantu mengurangi rasa sakit kronis dalam kondisi seperti sindrom carpal tunnel dan osteoarthritis.

8. Senam Yoga Dapat Meningkatkan Kualitas Tidur
Kualitas tidur yang buruk telah dikaitkan dengan obesitas, tekanan darah tinggi dan depresi, di antara gangguan lainnya. Studi menunjukkan bahwa memasukkan senam yoga ke dalam rutinitas Anda dapat membantu meningkatkan kualitas tidur .

Dalam sebuah studi tahun 2005, 69 pasien usia lanjut ditugaskan untuk berlatih yoga, mengambil persiapan herbal atau menjadi bagian dari kelompok kontrol. Kelompok yoga tertidur lebih cepat, tidur lebih lama dan merasa lebih baik di pagi hari daripada kelompok lain.

Studi lain melihat efek senam yoga pada tidur pada pasien dengan limfoma. Mereka menemukan bahwa itu mengurangi gangguan tidur, meningkatkan kualitas dan durasi tidur dan mengurangi kebutuhan akan obat tidur. 

Meskipun cara kerjanya tidak jelas, senam yoga telah terbukti meningkatkan sekresi melatonin, hormon yang mengatur tidur dan bangun.
Yoga juga memiliki efek signifikan pada kecemasan, depresi, sakit kronis, dan stres - semua kontributor umum masalah tidur. Yoga dapat membantu meningkatkan kualitas tidur karena efeknya pada melatonin dan dampaknya pada beberapa kontributor umum untuk masalah tidur.

9. Meningkatkan Fleksibilitas dan Keseimbangan
Banyak orang menambahkan senam yoga ke dalam rutinitas kebugaran mereka untuk meningkatkan fleksibilitas dan keseimbangan.

Ada banyak penelitian yang mendukung manfaat ini, menunjukkan bahwa itu dapat mengoptimalkan kinerja melalui penggunaan pose spesifik yang menargetkan fleksibilitas dan keseimbangan.

Sebuah studi baru-baru ini mengamati dampak yoga selama 10 minggu terhadap 26 atlet perguruan tinggi pria. Melakukan senam yoga secara signifikan meningkatkan beberapa ukuran fleksibilitas dan keseimbangan, dibandingkan dengan kelompok kontrol. 

Studi lain menugaskan 66 peserta lansia untuk berlatih yoga atau senam, suatu jenis latihan beban tubuh. Setelah satu tahun, fleksibilitas total kelompok yoga meningkat hampir empat kali lipat dari kelompok senam. 

Sebuah studi 2013 juga menemukan bahwa berlatih senam yoga dapat membantu meningkatkan keseimbangan dan mobilitas pada orang dewasa yang lebih tua. 

Berlatih hanya 15-30 menit yoga setiap hari dapat membuat perbedaan besar bagi mereka yang ingin meningkatkan kinerja dengan meningkatkan fleksibilitas dan keseimbangan. 

Penelitian menunjukkan bahwa berlatih yoga dapat membantu meningkatkan keseimbangan dan meningkatkan fleksibilitas.

10. Dapat Membantu Meningkatkan Pernapasan
Pranayama, atau pernapasan yoga, adalah latihan senam yoga yang berfokus pada mengendalikan napas melalui latihan dan teknik pernapasan.

Sebagian besar jenis yoga menggabungkan latihan pernapasan ini, dan beberapa penelitian telah menemukan bahwa berlatih yoga dapat membantu meningkatkan pernapasan.

Dalam satu penelitian, 287 mahasiswa mengambil kelas 15 minggu di mana mereka diajarkan berbagai pose yoga dan latihan pernapasan. Pada akhir studi, mereka mengalami peningkatan kapasitas vital yang signifikan.

Kapasitas vital adalah ukuran jumlah udara maksimum yang dapat dikeluarkan dari paru-paru. Ini sangat penting bagi mereka yang menderita penyakit paru-paru, masalah jantung dan asma.

Studi lain pada tahun 2009 menemukan bahwa berlatih pernapasan dengan senam yoga meningkatkan gejala dan fungsi paru-paru pada pasien dengan asma ringan hingga sedang. 

Meningkatkan pernapasan dapat membantu membangun daya tahan, mengoptimalkan kinerja, dan menjaga kesehatan paru-paru dan jantung Anda. Senam Yoga menggabungkan banyak latihan pernapasan, yang dapat membantu meningkatkan fungsi pernapasan dan paru-paru.
Manfaat Senam Yoga untuk Kesehatan
11. Dapat Meredakan Migrain
Migrain adalah sakit kepala berulang yang parah yang memengaruhi sekitar 1 dari 7 orang Amerika setiap tahun. Secara tradisional, migrain diobati dengan obat-obatan untuk menghilangkan dan mengelola gejala.

Namun, semakin banyak bukti menunjukkan bahwa senam yoga bisa menjadi terapi tambahan yang berguna untuk membantu mengurangi frekuensi migrain.

Sebuah studi 2007 membagi 72 pasien dengan migrain menjadi terapi yoga atau kelompok perawatan diri selama tiga bulan. Berlatih yoga menyebabkan pengurangan intensitas sakit kepala, frekuensi dan rasa sakit dibandingkan dengan kelompok perawatan diri.

Studi lain merawat 60 pasien dengan migrain menggunakan perawatan konvensional dengan atau tanpa yoga. Melakukan yoga menghasilkan penurunan frekuensi dan intensitas sakit kepala yang lebih besar daripada perawatan konvensional saja.

Para peneliti menyarankan bahwa melakukan senam yoga dapat membantu menstimulasi saraf vagus, yang telah terbukti efektif dalam meredakan migrain. 

Penelitian menunjukkan bahwa yoga dapat menstimulasi saraf vagus dan mengurangi intensitas dan frekuensi migrain, sendirian atau dalam kombinasi dengan perawatan konvensional.

12. Mempromosikan Kebiasaan Makan Sehat
Makan dengan penuh perhatian , juga dikenal sebagai makan intuitif, adalah sebuah konsep yang mendorong kehadiran di saat makan. Ini tentang memperhatikan rasa, bau dan tekstur makanan Anda dan memperhatikan setiap pikiran, perasaan atau sensasi yang Anda alami saat makan.

Praktek ini telah terbukti meningkatkan kebiasaan makan sehat yang membantu mengontrol gula darah, meningkatkan penurunan berat badan dan mengobati perilaku makan yang tidak teratur.

Karena yoga menempatkan penekanan yang sama pada perhatian, beberapa penelitian menunjukkan bahwa senam yoga dapat digunakan untuk mendorong perilaku makan sehat.

Satu studi memasukkan yoga ke dalam program perawatan gangguan makan rawat jalan dengan 54 pasien, menemukan bahwa yoga membantu mengurangi kedua gejala gangguan makan dan keasyikan dengan makanan.

Studi kecil lain mengamati bagaimana senam yoga memengaruhi gejala gangguan pesta makan, gangguan yang ditandai dengan makan berlebihan secara kompulsif dan perasaan kehilangan kendali.

Yoga ditemukan menyebabkan penurunan episode makan berlebihan, peningkatan aktivitas fisik dan sedikit penurunan berat badan. Bagi mereka dengan dan tanpa perilaku makan yang tidak teratur, berlatih mindfulness melalui senam yoga dapat membantu dalam pengembangan kebiasaan makan yang sehat. 

Yoga mendorong perhatian penuh, yang dapat digunakan untuk membantu mempromosikan pola makan yang penuh perhatian dan kebiasaan makan yang sehat.

13. Senam Yoga Dapat Meningkatkan Kekuatan
Selain meningkatkan fleksibilitas, senam yoga adalah tambahan yang bagus untuk latihan rutin karena manfaatnya membangun kekuatan. Bahkan, ada pose khusus dalam yoga yang dirancang untuk meningkatkan kekuatan dan membangun otot.

Dalam sebuah penelitian, 79 orang dewasa melakukan 24 siklus salam matahari - serangkaian pose dasar yang sering digunakan sebagai pemanasan - enam hari seminggu selama 24 minggu.

Mereka mengalami peningkatan yang signifikan dalam kekuatan tubuh bagian atas, daya tahan dan penurunan berat badan. Wanita mengalami penurunan persentase lemak tubuh, juga. 

Sebuah studi tahun 2015 memiliki temuan yang sama, menunjukkan bahwa 12 minggu latihan mengarah pada peningkatan daya tahan, kekuatan dan fleksibilitas pada 173 peserta.

Berdasarkan temuan ini, berlatih senam yoga dapat menjadi cara yang efektif untuk meningkatkan kekuatan dan daya tahan, terutama jika digunakan dalam kombinasi dengan latihan rutin yang teratur. 

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa yoga dapat menyebabkan peningkatan kekuatan, daya tahan dan fleksibilitas.

14. Meningkatkan aliran darah Anda
Senam Yoga membuat darah Anda mengalir. Lebih khusus lagi, latihan relaksasi yang Anda pelajari dalam yoga dapat membantu sirkulasi Anda, terutama di tangan dan kaki Anda. 

Yoga juga mendapatkan lebih banyak oksigen ke sel-sel Anda, yang berfungsi lebih baik sebagai hasilnya. Pose yang memutar dianggap memeras darah vena dari organ internal dan memungkinkan darah yang mengandung oksigen mengalir begitu twist dilepaskan. 

Pose terbalik, seperti Headstand, Handstand , dan Shoulderstand, mendorong darah vena dari kaki dan panggul mengalir kembali ke jantung., di mana ia dapat dipompa ke paru-paru untuk diberi oksigen baru. Ini bisa membantu jika kaki Anda bengkak karena masalah jantung atau ginjal. 

Senam Yoga juga meningkatkan kadar hemoglobin dan sel darah merah, yang membawa oksigen ke jaringan. Dan itu mengencerkan darah dengan membuat trombosit menjadi kurang lengket dan dengan memotong tingkat protein yang mendorong gumpalan darah. 

Hal ini dapat menyebabkan penurunan serangan jantung dan stroke karena pembekuan darah sering menjadi penyebab dari pembunuh ini.

15. Membentuk postur tubuh yang Sempurnakan
Kepala Anda seperti bola bowling besar, bundar, dan berat. Ketika diseimbangkan langsung di atas tulang belakang yang tegak, dibutuhkan lebih sedikit kerja untuk otot leher dan punggung Anda untuk mendukungnya. 

Namun, gerakkan beberapa inci ke depan, dan Anda mulai meregangkan otot-otot itu. Angkat bola bowling yang condong ke depan selama delapan atau 12 jam sehari dan tidak heran Anda lelah. 

Dan kelelahan mungkin bukan satu-satunya masalah Anda. Postur yang buruk dapat menyebabkan punggung, leher, dan masalah otot dan persendian lainnya. 

Saat Anda merosot, tubuh Anda dapat mengompensasi dengan meratakan kurva ke dalam normal di leher dan punggung bawah. Ini dapat menyebabkan nyeri dan artritis degeneratif pada tulang belakang.

16. Mencegah kerusakan tulang rawan dan sendi 
Setiap kali Anda berlatih yoga, Anda melakukan persendian melalui gerak penuh mereka. Ini dapat membantu mencegah artritis degeneratif atau mengurangi kecacatan dengan "memeras dan merendam" area tulang rawan yang biasanya tidak digunakan. 

Tulang rawan sendi seperti spons; ia menerima nutrisi segar hanya ketika cairannya diperas dan persediaan baru dapat diserap. 

Tanpa rezeki yang tepat, area tulang rawan yang terabaikan akhirnya bisa aus, memperlihatkan tulang di bawahnya seperti bantalan rem yang aus.

17. Melindungi tulang belakang Anda
Cakram tulang belakang peredam kejut di antara tulang belakang yang bisa herniasi dan menekan saraf gerakan mendambakan. Itulah satu-satunya cara mereka mendapatkan nutrisi. 

Jika Anda memiliki latihan asana yang seimbang dengan banyak backbends, forward bends, dan twists , Anda akan membantu menjaga disk Anda tetap lentur.

18. Meningkatkan kesehatan tulang Anda
Sudah didokumentasikan dengan baik bahwa latihan menahan beban memperkuat tulang dan membantu menangkal osteoporosis. Banyak postur dalam senam yoga mengharuskan Anda mengangkat berat badan sendiri. 

Dan beberapa, seperti Anjing Downward- dan Upward-Facing , membantu memperkuat tulang lengan, yang sangat rentan terhadap patah tulang osteoporosis . 

Dalam studi yang tidak dipublikasikan yang dilakukan di California State University, Los Angeles, latihan yoga meningkatkan kepadatan tulang di tulang belakang. Kemampuan senam yoga untuk menurunkan kadar hormon stres kortisol dapat membantu menjaga kalsium dalam tulang.

19. Meningkatkan kekebalan tubuh
Ketika Anda berkontraksi dan meregangkan otot, menggerakkan organ-organ, dan masuk dan keluar dari posisi senam yoga, Anda meningkatkan drainase getah bening (cairan kental yang kaya sel-sel kekebalan). 

Ini membantu sistem limfatik melawan infeksi, menghancurkan sel kanker, dan membuang produk limbah beracun yang berfungsi sel.

20. Meningkatkan kesehatan jantung Anda
Ketika Anda secara teratur memasukkan detak jantung ke kisaran aerobik, Anda menurunkan risiko serangan jantung dan dapat meredakan depresi . 

Meskipun tidak semua yoga aerobik, jika Anda melakukannya dengan penuh semangat atau mengikuti kelas aliran atau Ashtanga, itu bisa meningkatkan detak jantung Anda ke kisaran aerobik. 

Tetapi bahkan latihan senam yoga yang tidak meningkatkan detak jantung Anda setinggi itu dapat meningkatkan kondisi kardiovaskular. 

Penelitian telah menemukan bahwa latihan yoga menurunkan detak jantung saat istirahat, meningkatkan daya tahan tubuh, dan dapat meningkatkan penyerapan oksigen maksimum Anda selama latihan semua refleksi dari peningkatan kondisi aerobik. 
Satu studi menemukan bahwa subjek yang hanya diajarkan pranayama bisa melakukan lebih banyak olahraga dengan oksigen lebih sedikit.

21. Menurunkan tekanan darah Anda
Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi , Anda mungkin mendapat manfaat dari senam yoga. Dua studi orang dengan hipertensi, yang diterbitkan dalam jurnal medis Inggris The Lancet , membandingkan efek dari Savasana (Corpse Pose) dengan hanya berbaring di sofa. 

Setelah tiga bulan, Savasana dikaitkan dengan penurunan tekanan darah sistolik 26 poin (angka atas) dan penurunan tekanan darah diastolik 15 poin (angka bawah — dan semakin tinggi tekanan darah awal, semakin besar penurunannya.

22. Mengatur kelenjar adrenalin Anda
Senam Yoga menurunkan kadar kortisol. Jika itu tidak terdengar banyak, pertimbangkan ini. Biasanya, kelenjar adrenal mengeluarkan kortisol sebagai respons terhadap krisis akut, yang sementara meningkatkan fungsi kekebalan tubuh. 

Jika kadar kortisol Anda tetap tinggi bahkan setelah krisis, mereka dapat membahayakan sistem kekebalan tubuh. Peningkatan sementara kortisol membantu dengan memori jangka panjang, tetapi tingkat kronis yang tinggi merusak memori dan dapat menyebabkan perubahan permanen di otak. 

Selain itu, kortisol yang berlebihan telah dikaitkan dengan depresi berat, osteoporosis (ekstrak kalsium dan mineral lainnya dari tulang dan mengganggu peletakan tulang baru), tekanan darah tinggi, dan resistensi insulin. 

Pada tikus, kadar kortisol yang tinggi menyebabkan apa yang oleh peneliti disebut "perilaku mencari makanan" (jenis yang mendorong Anda untuk makan ketika Anda kesal, marah, atau stres).

23. Membuatmu lebih bahagia
Perasaan sedih? Duduklah di Lotus. Lebih baik lagi, bangkit menjadi backbend atau melambung tinggi ke King Dancer Pose. 

Meskipun tidak sesederhana itu, satu studi menemukan bahwa latihan yoga yang konsisten meningkatkan depresi dan menyebabkan peningkatan kadar serotonin yang signifikan dan penurunan kadar monoamine oksidase (enzim yang memecah neurotransmiter) dan kortisol. 

Di University of Wisconsin, Richard Davidson, Ph.D., menemukan bahwa korteks prefrontal kiri menunjukkan aktivitas yang meningkat pada meditator, sebuah temuan yang telah berkorelasi dengan tingkat kebahagiaan yang lebih besar dan fungsi kekebalan yang lebih baik. 

Aktivasi sisi kiri yang lebih dramatis ditemukan pada praktisi jangka panjang yang berdedikasi.

24. Menurunkan gula darah
Yoga menurunkan gula darah dan kolesterol LDL ("buruk") dan meningkatkan kolesterol HDL ("baik"). Pada penderita diabetes, senam yoga telah ditemukan untuk menurunkan gula darah dengan beberapa cara: 

dengan menurunkan kadar kortisol dan adrenalin, mendorong penurunan berat badan, dan meningkatkan sensitivitas terhadap efek insulin. Kurangi kadar gula darah Anda, dan Anda mengurangi risiko komplikasi diabetes seperti serangan jantung, gagal ginjal, dan kebutaan.

25. Membantu Anda lebih fokus
Komponen penting dari yoga adalah berfokus pada masa kini. Penelitian telah menemukan bahwa latihan yoga secara teratur meningkatkan koordinasi, waktu reaksi, memori, dan bahkan skor IQ. 

Orang yang berlatih Meditasi Transendental mendemonstrasikan kemampuan untuk menyelesaikan masalah dan memperoleh dan mengingat informasi dengan lebih baik mungkin karena mereka kurang terganggu oleh pikiran mereka, yang dapat bermain berulang-ulang seperti lingkaran pita tanpa akhir.

26. Mempertahankan sistem saraf Anda
Beberapa yogi tingkat lanjut dapat mengendalikan tubuh mereka dengan cara yang luar biasa, banyak di antaranya dimediasi oleh sistem saraf. 

Para ilmuwan telah memantau para yogi yang dapat menyebabkan irama jantung yang tidak biasa, menghasilkan pola gelombang otak tertentu, dan, dengan menggunakan teknik meditasi, menaikkan suhu tangan mereka hingga 15 derajat Fahrenheit. 

Jika mereka dapat melakukan senam yoga untuk melakukan itu, mungkin Anda bisa belajar meningkatkan aliran darah ke panggul Anda jika Anda mencoba untuk hamil atau mendorong relaksasi ketika Anda kesulitan tidur.

27. Melepaskan ketegangan di anggota tubuh Anda
Pernahkah Anda memperhatikan diri Anda memegang telepon atau setir dengan cengkeraman maut atau mengerutkan wajah saat menatap layar komputer? 

Kebiasaan tak sadar ini dapat menyebabkan ketegangan kronis, kelelahan otot, dan nyeri pada pergelangan tangan, lengan, bahu, leher, dan wajah, yang dapat meningkatkan stres dan memperburuk suasana hati Anda. 

Saat Anda berlatih yoga, Anda mulai memperhatikan di mana Anda menahan ketegangan: Mungkin di lidah, mata, atau otot-otot wajah dan leher Anda. Jika Anda cukup mendengarkan, Anda mungkin bisa melepaskan ketegangan di lidah dan mata. 
Dengan otot-otot yang lebih besar seperti paha depan, trapezius, dan bokong, mungkin perlu bertahun-tahun latihan untuk belajar bagaimana membuat mereka rileks.

28. Membantu Anda tidur lebih nyenyak
Stimulasi itu baik, tetapi terlalu banyak membebani sistem saraf. Senam Yoga dapat memberikan kelegaan dari hiruk pikuk kehidupan modern. 

Asana restoratif, yoga nidra (bentuk relaksasi yang dipandu), Savasana, pranayama, dan meditasi mendorong pratyahara , pembalikan indra, yang menyediakan waktu henti untuk sistem saraf. 

Hasil sampingan lain dari latihan yoga biasa, menurut penelitian, adalah tidur yang lebih baik yang berarti Anda tidak akan terlalu lelah dan stres dan kecil kemungkinannya mengalami kecelakaan.

29. Memberimu ketenangan pikiran
Senam Yoga memadamkan fluktuasi pikiran, menurut Yoga Sutra Patanjali . Dengan kata lain, itu memperlambat lingkaran mental frustrasi, penyesalan, kemarahan, ketakutan, dan keinginan yang dapat menyebabkan stres.

Dan karena stres terlibat dalam begitu banyak masalah kesehatan mulai dari migrain dan insomnia hingga lupus, MS, eksim, tekanan darah tinggi, dan serangan jantung jika Anda belajar menenangkan pikiran, kemungkinan Anda akan hidup lebih lama dan lebih sehat.

30. Memberi Anda kekuatan batin
Yoga dapat membantu Anda membuat perubahan dalam hidup Anda. Bahkan, itu mungkin kekuatan terbesarnya. Tapas, kata dalam bahasa Sanskerta untuk "panas", adalah api, disiplin yang mendorong latihan yoga dan latihan teratur itu dibangun. 

Tapas yang Anda kembangkan dapat diperpanjang hingga sisa hidup Anda untuk mengatasi inersia dan mengubah kebiasaan disfungsional. 

Anda mungkin menemukan bahwa tanpa melakukan upaya tertentu untuk mengubah keadaan, Anda mulai makan lebih baik, berolahraga lebih banyak, atau akhirnya berhenti merokok setelah bertahun-tahun upaya gagal.

Berbagai penelitian telah mengkonfirmasi banyak manfaat senam yoga untuk kesehatan mental dan fisik. 

Memasukkan senam yoga ke dalam rutinitas Anda dapat membantu meningkatkan kesehatan Anda, meningkatkan kekuatan dan fleksibilitas, serta mengurangi gejala stres, depresi, dan kecemasan. 

Menemukan waktu untuk berlatih yoga hanya beberapa kali per minggu mungkin cukup untuk membuat perbedaan nyata ketika menyangkut kesehatan Anda.

Referensi
Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  • Menjelajahi efek terapi yoga dan kemampuannya untuk meningkatkan kualitas hidup. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3193654/
  • Khasiat antidepresan dan efek hormon Sudarshana Kriya Yoga (SKY) pada individu yang ketergantungan alkohol. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/16740317
  • Asosiasi latihan yoga dan kadar kortisol serum pada pasien periodontitis kronis dengan kecemasan dan depresi terkait stres. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4784068/
  • Percobaan perbandingan acak yoga dan relaksasi untuk mengurangi stres dan kecemasan. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/17544857
  • Efek yoga pada depresi dan kecemasan wanita. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/19341989/
  • Yoga sebagai pengobatan tambahan untuk gangguan stres pascatrauma: uji coba terkontrol secara acak. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/25004196
  • Peradangan kronis dan stres oksidatif sebagai penyebab utama penyakit dan kanker terkait usia. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/19149749
  • Yoga mengurangi sinyal inflamasi pada penderita kanker payudara yang lelah: uji coba terkontrol secara acak. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/24703167
  • Efek yoga pada sistem kardiovaskular pada subjek di atas 40 tahun. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/15255625/
  • Hipertensi terhadap gagal jantung: spektrum patofisiologis yang berhubungan dengan tekanan darah, perawatan obat dan stroke. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/19505285
  • Penyakit kardiovaskular stres dan aterosklerotik. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/24561512
  • Uji coba yoga enam bulan secara acak, terkontrol, terkontrol pada lansia sehat: efek pada kognisi dan kualitas hidup. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/16454146
  • Efek dari program yoga terintegrasi pada mual dan emesis yang diinduksi kemoterapi pada pasien kanker payudara. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/17944760/
  • Korelasi antara tingkat kortisol dan serotonin pada pasien dengan stres kronis dan depresi. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/12467090
  • Intervensi yoga untuk orang dewasa muda dengan gejala depresi yang meningkat. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/15055096/
  • Intervensi berbasis yoga untuk sindrom terowongan karpal: percobaan acak. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/9820263
  • Iyengar yoga untuk mengobati gejala osteoartritis lutut: studi pendahuluan. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/16131293/
  • Hubungan antara kualitas tidur yang buruk dan ukuran obesitas yang berbeda. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/26429750
  • Fleksibilitas lansia setelah berlatih yoga dan senam satu tahun. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/25858653
  • Hatha yoga: meningkatkan kapasitas vital mahasiswa. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/11076447/
  • Efektivitas terapi yoga dalam pengobatan migrain tanpa aura: uji coba terkontrol secara acak. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/17501846
  • Efektivitas Komparatif dari Intervensi Makan Mindful untuk Diabetes Intervensi Manajemen Diri di antara Orang Dewasa dengan Diabetes Tipe 2: Sebuah Studi Perintis. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3485681/

Ditinjau secara medis oleh Rachael Link, MS, RD

0 Response to "30 Manfaat Senam Yoga untuk Kesehatan Menurut Sains "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel