Askep Sinusitis Nanda Nic Noc Terbaru

Sinusitis adalah inflamasi atau peradangan pada dinding sinus. Sinus merupakan rongga kecil yang saling terhubung melalui saluran udara di dalam tulang tengkorak. 

Sinus terletak di bagian belakang tulang dahi, bagian dalam struktur tulang pipi, kedua sisi batang hidung, dan belakang mata.

MAKALAH SENSORI PERSEPSI
ASUHAN KEPERAWATAN PADA KELAINAN SISTEM PENCIUMAN 
PADA PENYAKIT SINUSITIS
Askep Sinusitis Nanda Nic Noc Terbaru

Oleh :
Kelompok 7
1. Evie Nurainy Adelan NIM 1130014092
2. Roudhotun Nikmah NIM 1130014096
3. Alfin Hidayatur Rahman NIM 1130014103
4. Nurul Fatmalia         NIM 1130014105

PRODI S1 KEPERAWATAN
FAKULTAS KEPERAWATAN DAN KEBIDANAN
UNIVERSITAS NAHDLATUL ULAMA
SURABAYA
2016

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan nikmat serta hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Asuan Keperawatan pada Kelainan Sistem Penciuman pada Penyakit Sinusitis” Kemudian shalawat beserta salam kita sampaikan kepada Nabi besar kita Muhammad SAW yang telah memberikan pedoman hidup yakni Al-Quran dan sunnah untuk keselamatan umat di dunia.

Penulis mengharapkan dengan adanya makalah ini, pembaca dapat memperoleh pengetahuan tentang Konsep, Asuhan Keperawatan, Penatalaksanaan dan Pendidikan Kesehatan pada Penyakit Sinusitis. 

Kami menyadari masih banyak kekurangan yang kami lakukan dalam penyelesaian makalah ini. Oleh karena itu kritik dan saran yang membangun sangat kami perlukan demi tercapainya kesempurnaan makalah ini.

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Sinusitis adalah proses peradangan di mukosa atau selaput lendir dari sinus parasit. Paranasalis Sinus (SPN) terdiri dari empat sinus, yaitu sinus maksilaris, sinus frontal, sinus sphenoid dan sinus ethmoid. 

Setiap rongga sinus dilapisi oleh lapisan mukosa yang merupakan kelanjutan dari rongga hidung dan bermuara ke dalam rongga hidung melalui setiap ostium. Dalam kondisi anatomi dan fisiologis normal, sinus diisi dengan udara. Penyimpangan dari struktur anatomi normal atau perubahan fungsi lapisan mukosa dapat menjadi predisposisi penyakit sinus.


Sinusitis adalah penyakit yang sangat umum di seluruh dunia, hampir mempengaruhi sebagian besar orang Asia. Penderita sinusitis dapat dilihat dari ibu jari bagian atas yang rata. Sinusitis dapat menyebabkan seseorang menjadi sangat sensitif terhadap beberapa bahan, termasuk perubahan cuaca (dingin), polusi lingkungan sekitarnya, dan wabah bakteri. 


Gejala yang mungkin terjadi pada sinusitis adalah bersin, terutama di pagi hari, rambut rontok, mata sering gatal, sakit kaki, kelelahan dan asma. Jika kondisi ini berkepanjangan itu akan menyebabkan masalah keputihan untuk wanita, atau wasir (gangguan prostat) untuk pria.


Menurut Lucas, seperti dikutip oleh Moh. Pada masa itu, etiologi sinusitis sangat kompleks, hanya 25% disebabkan oleh infeksi, sisanya 75% disebabkan oleh alergi dan ketidakseimbangan dalam sistem saraf otonom yang menyebabkan perubahan pada mukosa sinus. 


Suwasono dalam penelitiannya pada 44 pasien dengan sinusitis maksilaris kronis mendapat 8 dari mereka (18,18%) memberikan tes kulit positif dan peningkatan kadar IgE total. Sebagian besar dalam kelompok usia 21-30 tahun dengan frekuensi antara pria dan wanita seimbang. Hasil paling positif pada tes kulit adalah debu rumah (87,75%), tungau (62,50%) dan serpihan kulit manusia (50%).


Sebagian besar kasus sinusitis kronis terjadi pada pasien dengan sinusitis akut yang tidak merespon atau tidak menerima terapi. Peran bakteri sebagai dalang di belakang patogenesis sinusitis kronis saat ini masih dipertanyakan. 


Lebih baik jangan meremehkan pilek yang terus-menerus karena bisa jadi pilek yang tidak sembuh bukan hanya pilek biasa.



Karena faktor alergi adalah salah satu penyebab sinusitis, salah satu cara untuk mengujinya adalah dengan tes kulit epidermis dalam bentuk tes kulit (uji Prick) yang cepat, sederhana, tidak menyakitkan, relatif aman dan jarang menyebabkan reaksi anafilaksis.

Tes Cukit (skin prick test) adalah pemeriksaan yang paling sensitif untuk reaksi yang dimediasi oleh IgE dan melalui pemeriksaan ini penyebab alergen dapat ditentukan.

1.2 Rumusan Masalah
  1. Apa itu anatomi dan fisiologi Sinusitis?
  2. Apa yang dimaksud dengan Sinusitis?
  3. Apa penyebab dari Sinusitis?
  4. Apa saja tanda dan gejala Sinusitis?
  5. Apa klasifikasi Sinusitis?
  6. Apa patofisiologi Sinusitis?
  7. Bagaimana WOC dari Sinusitis?
  8. Apa itu epidemiologi Sinusitis?
  9. Apa saja investigasi untuk Sinusitis?
  10. Apa komplikasi dari Sinusitis?
  11. Bagaimana cara mencegah Sinusitis?
  12. Apa pengobatan Sinusitis?

1.3 Tujuan Umum

Untuk mengetahui asuhan keperawatan pada sinusitis
Askep Sinusitis Nanda Nic Noc Terbaru

BAB II

TINJAUAN TEORI

2.1 Definisi
Sinusitis adalah proses inflamasi pada mukosa atau selaput lendir sinus parsial. Akibatnya peradangan ini dapat menyebabkan pembentukan cairan atau kerusakan tulang di bawahnya. 

Sinus paranasal adalah rongga yang ditemukan di tulang wajah. Terdiri dari sinus frontal (di dahi), sinus etmoid (basis hidung), sinus maksila (pipi kanan dan kiri), sinus sphenoid (di belakang sinus etmoid). (Efiaty, 2007)


Sinusitis adalah peradangan pada mukosa sinus paranasal. Menurut anatomi sinus yang terkena, dapat dibagi menjadi sinusitis maksilaris, sinusitis etmoid, sinusitis frontal, dan sinusitis sphenoid. (Endang Mangunkususmo dan Nusjirwan Rifki, 2001)


Yang paling sering ditemukan adalah sinusitis maksilaris dan sinusitis etmoid, sinusitis frontal, dan sinusitis sphenoid lebih jarang. Pada anak-anak hanya sinus maksilaris dan sinus etmoid berkembang, sedangkan sinus frontal dan sinus sphenoid belum.



Sinus maksila juga disebut antrum lebih tinggi, adalah sinus yang sering terinfeksi, karena karen adalah sinus paranasal terbesar, lokasi ostium lebih tinggi dari pangkalan, sehingga aliran rahasia (drenase) dari sinus maksilaris hanya bergantung pada pergerakan silia, pangkal sinus maksilaris adalah pangkal akar gigi (proses alveolar) sehingga infeksi gigi dapat menyebabkan sinusitis maksila, sinus ostirium maksila terletak di meatus medius di sekitar hiatus semilunary yang sempit sehingga mudah diblokir.

2.2 Anatomi dan Fisiologi  Sinusitis (Menurut Soepardi, EA. 2007)
1. Anatomi
Sinus paranasal adalah salah satu organ tubuh manusia yang sulit digambarkan karena bentuknya sangat bervariasi antar individu. Ada empat pasang sinus paranasal, mulai dari yang terbesar, yaitu sinus maksilaris, sinus frontal, sinus etmoid dan sinus sphenid ​​kanan dan kiri. 

Sinus paranasal adalah hasil dari pneumatisasi tulang kepala, sehingga rongga terbentuk di dalam tulang. Semua sinus memiliki estuari (ostium) ke dalam rongga hidung.


Secara embriologis, sinus paranasal berasal dari invaginasi rongga hidung dan perkembangannya dimulai pada janin berusia 3-4 bulan, kecuali untuk sinus sphenoid dan sinus frontal. 


Sinus maksilaris dan sinus etmoid telah ada ketika bayi lahir, sedangkan sinus frontal berkembang dari sinus etmoid anterior pada anak-anak yang berusia sekitar 8 tahun. Pneumatisasi sinus sphenoid dimulai pada usia 8-10 tahun dan berasal dari bagian posterosuperior rongga hidung. Sinus-sinus ini umumnya mencapai ukuran maksimum antara usia 15-18 tahun.


a. Sinus maksilaris

Sinus maksila adalah sinus paranasal terbesar. Saat lahir volume maxilla sinus 6-8 ml, sinus kemudian berkembang dengan cepat dan akhirnya mencapai ukuran maksimum, yaitu 15 ml sebagai orang dewasa. Sinus maksila membentuk piramida. 

Dinding sinus anterior adalah permukaan wajah os maksila yang disebut kaninus fossa, dinding posterior adalah permukaan infra-temporal masila, dinding medial adalah dinding lateral rongga hidung, dinding superior adalah dasar orbital dan dinding inferior adalah proses alveolar dan langit-langit. Ostium sinus maksilaris terletak lebih tinggi dari dinding medial sinus dan bermuara di hiatus semilunaris melalui infundibulum etmoid.


Dari sudut pandang klinis, anatomi sinus maksilaris adalah 1) dasar sinus maksilaris sangat dekat dengan akar gigi rahang atas, yaitu premolar (P1 dan P2), molar (M1 dan M2), kadang juga gigi taring (C) dan gigi molar M3, bahkan akar gigi dapat menjulur ke dalam sinus, sehingga infeksi gigi dengan mudah naik ke puncak menyebabkan sinusitis; 2) Sinusitis maksilaris dapat menyebabkan komplikasi orbital; 3) Ostium sinus maksilaris terletak lebih tinggi dari pangkal sinus, sehingga drenase hanya tergantung pada gerakan silia, setelah semua dreanase juga harus melalui infundibulum yang sempit. 


Infundibulum adalah bagian dari sinus etmoid anterior dan pembengkakan karena peradangan atau alergi di daerah ini dapat menghambat drainase sinus maksilaris dan selanjutnya menyebabkan sinusitis.


b. Sinus Frontal

Sinus frontal yang terletak di os frontal mulai terbentuk sejak bulan keempat janin, yang berasal dari sel resesus frontal atau dari sel infundibulum etmoid. Setelah lahir, sinus frontal mulai berkembang pada usia 8-10 tahun dan akan mencapai ukuran maksimalnya sebelum usia 20 tahun. 

Sinus frontal kanan dan kiri biasanya asimetris, satu lebih besar dari yang lain dan dipisahkan oleh pembagi yang terletak di garis tengah. Sekitar 15% orang dewasa hanya memiliki satu sinus frontal dan kurang dari 5% sinus frontal tidak berkembang.


Ukuran sinus frontal adalah 2,8 cm, lebar 2,4 cm dan kedalaman 2 cm. Sinus frontal biasanya diisolasi dan ujung sinusnya berlekuk. Tidak adanya gambar septum atau kurva dinding sinus dalam rontgen menunjukkan infeksi sinus. 


Sinus frontal dipisahkan oleh tulang yang relatif tipis dari orbit dan fossa serebral anterior, sehingga infeksi dari sinus frontal menyebar ke daerah ini dengan mudah. Sinus frontal menyalurkan melalui ostiumnya yang terletak di resesus frontal, yang berhubungan dengan infundibulum etmoid.


c. Sinus Etmoid 

Dari semua sinus paranasal, sinus etmoid adalah yang paling bervariasi dan saat ini dianggap paling penting, karena mereka dapat menjadi fokus dari sinus lain. Pada orang dewasa bentuk sinus etmoid seperti piramida dengan dasarnya di bagian posterior. Ukuran dari anterior ke posterior 4-5 cm, tinggi 2,4 cm dan lebar 0,5 cm di bagian anterior dan 1,5 cm di bagian posterior.

Sinus etmoid berongga, terdiri dari sel-sel yang menyerupai sarang tawon, yang terkandung dalam massa lateral os etmoid, yang terletak di antara koncha media dan dinding orbital medial orbit. Sel-sel ini bervariasi jumlahnya. Berdasarkan lokasinya, sinus etmoid dibagi menjadi sinus etmoid anterior yang bermuara di medius meatus dan sinus etmoid posterior yang bermuara di medius meatus dan sinus etmoid posterior yang bermuara di meatus superior. 


Sel-sel sinus etmoid anterior biasanya kecil dan banyak, terletak di depan lempeng yang menghubungkan bagian posterior media concha dengan dinding lateral (lamina basalis), sedangkan sel-sel sinus etmoid posterior biasanya lebih besar dan lebih sedikit jumlahnya dan terletak diposterior ke lamina basalis.


Di depan sinus etmoid anterior ada bagian sempit, yang disebut resesus frontal, yang menghubungkan sinus frontal. Cello etmoid terbesar disebut etmoid bula. 


Di daerah etmoid anterior, ada penyempitan yang disebut infundibulum, di mana ostium sinus maksilaris keluar. Pembengkakan atau peradangan pada resesus frontal dapat menyebabkan sinusitis frontal dan pembengkakan pada infundibulum dapat menyebabkan sinusitis maksilaris.


Atap sinus etmoid yang disebut fovea etmoidalis berbatasan dengan lamina cribrosa. Dinding lateral sinus adalah lamina papiritik yang sangat tipis dan membatasi sinus etmoid dari rongga orbital. Di belakang sinus etmoid posterior dibatasi oleh sinus sphenoid.


d. Sinus Sphenoid 

Sinus sphenoid terletak di os sphenoid di belakang sinus etmoid posterior. Sinus sphenoid dibagi dua oleh pembagi yang disebut septum intersfenoid. Ukurannya adalah 2 cm, tinggi 2,3 cm dan lebar 1,7 cm. volumenya bervariasi dari 5 hingga 7,5 ml. 

ketika sinus berkembang, pembuluh darah dan saraf di bagian lateral os sphenoid akan menjadi sangat dekat dengan rongga sinus dan muncul sebagai indensitasi pada dinding sinus sphenoid.



Batas-batasnya adalah, untuk superior, fossa serebral media dan kelenjar hipofisis, ke atap nasofaring inferior, lateral sinus kavernosa dan arteri karotis interna (sering terlihat sebagai lekukan) dan di sebelah perbatasan posterior dengan fossa serebral posterior di pons.


2. Fisiologi
Hingga saat ini belum ada kesepakatan mengenai fisiologi sinus paranasal. Beberapa berpendapat bahwa sinus paranasal ini tidak memiliki fungsi, karena terbentuk sebagai hasil dari pertumbuhan tulang wajah.

Beberapa teori yang diajukan sebagai fungsi dari sinus paranasal meliputi:


a. Sebagai pengatur kondisi udara (air conditioning)

Sinus berfungsi sebagai ruang tambahan untuk memanaskan dan mengatur kelembaban udara inspirasi. Keberatan terhadap teori ini adalah bahwa ternyata tidak ada pertukaran udara definitif antara sinus dan rongga hidung. 

Volume pertukaran udara dalam ventilasi sinus adalah sekitar 1/1000 volume sinus pada setiap kali Anda bernapas, sehingga dibutuhkan beberapa jam untuk pertukaran udara total dalam sinus. Selain itu mukosa sinus tidak memiliki vaskularisasi dan kelenjar sebanyak mukosa hidung.


b. Sebagai penghalang suhu (isolator termal)

Sinus paranasal berfungsi sebagai penyangga panas, melindungi orbit dan fossa serebral dari suhu rongga hidung yang berubah. Namun, pada kenyataannya sinus besar tidak terletak di antara hidung dan organ yang dilindungi.

c. Membantu menyeimbangkan kepala

Sinus membantu menyeimbangkan kepala karena mengurangi berat tulang wajah. Namun, jika udara di sinus diganti dengan tulang, itu hanya akan menambah 1% dari berat kepala, sehingga teori ini dianggap tidak berarti.

d. Membantu resonansi suara

Sinus ini dapat berfungsi sebagai rongga untuk resonansi suara dan mempengaruhi kualitas suara. Namun, beberapa orang berpendapat, posisi sinus dan ostium tidak memungkinkan sinus berfungsi sebagai resonator yang efektif. Selain itu tidak ada korelasi antara resonansi suara dan ukuran sinus pada hewan rendah.

e. Sebagai peredam perubahan tekanan udara

Fungsi ini berfungsi saat ada perubahan tekanan mendadak dan besar, misalnya saat bersin atau meniup hidung Anda.

f. Membantu produksi lendir


Lendir yang diproduksi oleh sinus paranasal memang kecil jumlahnya dibandingkan dengan lendir rongga hidung, tetapi efektif untuk membersihkan partikel yang masuk dengan udara inspirasi karena lendir ini keluar dari meatus medius, tempat paling strategis.

2.3 Etiologi Sinusitis (Menurut Amin dan Hardhi, 2015)
Sinusitis paranasal salah satu fungsinya adalah menghasilkan lender yang dialirkan ke dalam hidung, untuk selanjutnya dialirkan ke belakang, kea rah tenggorokan untuk ditelan di saluran pencernaan. 

Semua keadaan yang mengakibatkan tersumbatnya aliran lendir dari sinus ke rongga hidung akan menyebabkan terjadinya sinusitis. Secara garis besar penyebab sinusitis ada 2 macam, yaitu :

  • Faktor local adalah smua kelainan pada hidung yang dapat mnegakibatkan terjadinya sumbatan; antara lain infeksi, alergi, kelainan anatomi, tumor, benda asing, iritasi polutan, dan gangguan pada mukosilia (rambut halus pada selaput lendir)
  • Faktor sistemik adalah keadaan diluar hidung yang dapat menyebabkan sinusitis; antara lain gangguan daya tahan tubuh (diabetes, AIDS), penggunaan obat – obat yang dapat mengakibatkan sumbatan hidung

1. Penyebab sinusitis akut adalah:
a. Infeksi virus
Sinusitis akut dapat terjadi setelah infeksi virus di saluran pernapasan bagian atas (misalnya Rhinovirus, virus Influenza, dan virus Parainfluenza).

b. Bakteri
Dalam tubuh manusia ada beberapa jenis bakteri yang biasanya tidak menyebabkan penyakit (misalnya Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae). 

Jika sistem pertahanan tubuh berkurang atau drainase dari kemacetan sinus karena pilek atau infeksi virus lainnya, bakteri yang sebelumnya tidak berbahaya akan melipatgandakan dan menyusup ke sinus, yang mengakibatkan infeksi sinus akut.

c. Infeksi jamur
Infeksi jamur dapat menyebabkan sinusitis akut pada orang dengan gangguan sistem kekebalan tubuh, misalnya jamur Aspergillus.

d. Peradangan kronis pada saluran hidung

2. Penyebab Sinusitis Kronis adalah
Sebuah. Sinusitis akut yang sering kambuh atau tidak sembuh
b. Alergi
c. Karies gigi (gigi geraham atas)
d. Septum beras bengkok sehingga aliran mukosa mengalir.
e. Benda asing di hidung dan sinus paranasal
f. Tumor di hidung dan sinus paranasal.

2.4 Tanda dan Gejala Sinusitis
Menurut Amin dan Hardhi, 2015
1. Secara umum, tanda dan gejala sinusitis adalah:
  • Hidung tersumbat
  • Nyeri di daerah sinus
  • Sakit kepala
  • Hyposmia / anosmia
  • Hoalitosis
  • Post nasal drip yang menyebabkan batuk dan kejang pada anak-anak

2. Sinusitis maksilaris akut
Gejala: Demam, pusing, lendir hidung kental, hidung tersumbat, nyeri tekan, ingus mengalir ke nasofaring, kental, kadang berbau dan bercampur darah.

3. Sinusitis etmoid akut

Gejala: Sekresi kental di hidung dan nasofaring, rasa sakit di antara mata, dan pusing.

4. Sinusitis frontal akut

Gejala: Demam, sakit kepala hebat di siang hari, tetapi berkurang setelah sore hari, sekresi kental dan bau berkurang.

5. Sinusitis sphenoid akut

Gejala: Nyeri pada bola mata, sakit kepala, dan ada sekresi di nasofaring

6. Sinusitis Kronis

Gejala: Flu yang sering kambuh, ingus kental dan kadang-kadang berbau, selalu ada ingus di tenggorokan, ada gejala di organ lain seperti rematik, nefritis, bronkitis, bronkiektasis, batuk kering, dan sering demam.

2.5 Klasifikasi Sinusitis

Klasifikasi sinusitis berdasarkan patologi berguna dalam pengelolaan pasien. Selain penamaan sinus yang terkena, beberapa konsep, seperti infeksi sinus lamaya, harus membentuk bagian dari klasifikasi (Menurut D. Thane R. Cody et al, 1986).
a. Sinusitis akut
Sinusitis akut adalah proses infeksi pada sinus yang berlangsung dari satu hari hingga 3 minggu.

b. Sinusitis sub akut

Sinusitis sub-akut adalah infeksi sinus yang berlangsung dari 4 minggu hingga 12 minggu. Perubahan epitel pada sinus biasanya reversibel pada fase akut dan sub-akut, biasanya perubahan non-reversibel terjadi setelah 3 bulan sinusitis sub-akut yang berlanjut ke fase kronis berikutnya.

c. Sinusitis Kronis


Fase kronis dimulai setelah 12 minggu dan berlangsung tanpa batas.

2.6 Patofisiologi Sinusitis

Kesehatan sinus dipengaruhi oleh kepatenan sinus ostium dan pembersihan mukosiliar halus (clearance mukosiliar) di KOM. Lendir juga mengandung zat antimikroba dan zat yang berfungsi sebagai mekanisme pertahanan tubuh terhadap kuman yang masuk ke udara pernapasan. 

Organ-organ yang membentuk KOM terletak berdekatan dan ketika edema terjadi, mukosa yang berlawanan akan bertemu satu sama lain sehingga silia tidak dapat bergerak dan ostium tersumbat. 


Akibatnya ada tekanan negatif di daerah sinus yang menyebabkan transudasi, awalnya serous. Kondisi ini biasanya dianggap sebagai rinosinusitis non-bakteri dan biasanya sembuh dalam beberapa hari tanpa pengobatan.


Jika kondisi ini berlanjut, rahasia yang terkumpul dalam sinus adalah media yang baik untuk pertumbuhan dan multiplikasi bakteri. Rahasia menjadi bernanah. Kondisi ini disebut rinosinusitis bakteri akut dan memerlukan terapi antibiotik. 


Jika terapi tidak berhasil (misalnya karena ada faktor predisposisi), peradangan berlanjut, hipoksia terjadi dan bakteri anaerob berkembang. Mukosa semakin membengkak dan ini adalah rantai siklus yang terus berputar sampai akhirnya perubahan pada mukosa menjadi kronis yaitu hipertrofi, polipoid atau pembentukan polip dan kista. Dalam situasi ini operasi mungkin diperlukan.


Klasifikasi dan mikrobiologi: Konsensus internasional pada tahun 1995 membagi rinosinusitis hanya dengan batas akut hingga 8 minggu dan kronis jika lebih dari 8 minggu. Sementara Konsensus 2004 terbagi menjadi akut dengan batas hingga 4 minggu, subakut antara 4 minggu hingga 3 bulan dan kronis jika lebih dari 3 bulan.


Sinusitis kronis dengan penyebab rhinogenik umumnya merupakan kelanjutan dari sinusitis akut yang tidak diobati secara adekuat. Pada sinusitis kronis, adanya faktor predisposisi harus dicari dan diobati sepenuhnya.



Menurut berbagai penelitian, bakteri utama yang ditemukan pada sinusitis akut adalah streptococcus pneumonia (30-50%). Hemopylus influenzae (20-40%) dan moraxella catarrhalis (4%). 

Baca Juga: ASKEP CA Paru Nanda Nic Noc Terbaru 
Pada anak-anak, M.Catarrhalis lebih umum (20%). Pada sinusitis kronis, faktor predisposisi memainkan peran yang lebih penting, tetapi umumnya bakteri yang lebih cenderung menyebabkan gram negatif dan bakteri anaerob.

2.7 Pathway Sinusitis

Askep Sinusitis Nanda Nic Noc Terbaru
D. Thane R. Cody dkk, 1986

2.8 Epidemiologi

Insiden sinusitis sulit diperkirakan secara tepat karena tidak ada batasan yang jelas mengenai sinusitis. Orang dewasa mengalami sinusitis lebih sering daripada anak-anak. 

Baca Juga: ASKEP SARS Nanda Nic Noc Terbaru
Ini karena seringnya terjadi infeksi saluran pernapasan bagian atas pada orang dewasa dikaitkan dengan terjadinya sinusitis.

2.9 Pemeriksaan Pendukung

Menurut Amin dan Hardhi, 2015
1. Rinoskopi anterior
Pada pemeriksaan rhinoskopi anterior akan terlihat edema dan mukosa hiperemis, sekresi mukopus yang terlihat pada media meatus. Pada etmoiditis kronis, sinusitis eksaserbasi akut dapat dilihat sebagai kronis seperti konka hipertrofi, konka polipoid, atau poliposis hidung.

2. Rinoskopi posterior

Pada rhinoskopi posterior, sekresi purulen muncul di nasofaring dan dapat turun ke tenggorokan.
3. Nyeri pada sakit pipi
4. Transiluminasi
Dilakukan di ruangan gelap menggunakan sumber cahaya senter yang jelas fokus yang dimasukkan ke dalam mulut dan bibir tertutup. Arah sumber cahaya menghadap ke atas. Sinus normal tampak cerah di wilayah glabella. Pada sinusitis ethmoid akan terlihat suram
5. Foto X paranasalais sinus: Suram, penampilan "airfluid level", penebalan mukosa

2.10 Komplikasi Sinusitis

Menurut Efiaty Arsyad Soepardi, 2001. Komplikasi sinusitis telah menurun secara signifikan sejak ditemukannya antibiotik. Komplikasi biasanya terjadi pada sinusitis akut atau pada sinusitis kronis dengan eksaserbasi akut. Komplikasi yang dapat terjadi adalah:

1. Osteomielitis dan abses sub-periostal

Paling sering hasil dari sinusitis frotal dan biasanya ditemukan pada anak-anak. Pada sinus maksilaris, osteomielitis dapat terbentuk fistula oroantral.

2. Kelainan orbital

Disebabkan oleh sinus paranasal yang berdekatan dengan mata. Yang paling umum adalah sinusitis etmoid, kemudian sinusitis frontal dan maksila. Penyebaran infeksi terjadi melalui tromboflebitis dan perontinuitatum. 

Abnormalitas yang dapat timbul adalah edema palpebral, selulitis orbital, abses sub-periostal, abses orbital, dan trombosis sinus kavernosus selanjutnya dapat terjadi.


3. Kelainan intrakranial

Mungkin meningitis, abses ekstradural atau sub-dural, abses otak dan trombosis sinus kavernosa

2.11 Pencegahan

1. Makan makanan bergizi dan konsumsi vitamin C untuk menjaga dan memperkuat sistem kekebalan tubuh
2. Berolahraga dengan rajin, karena tubuh yang sehat tidak mudah terinfeksi virus atau bakteri
3. Hindari stres
4. Hindari merokok
5. Jaga agar hidung selalu lembab meski udaranya panas
6. Hindari efek buruk dari polusi udara dengan menggunakan masker
7. Bersihkan ruang tamu
8. Istirahat yang cukup
9. Hindari alergen (debu, asap, tembakau) jika Anda diduga menderita alergi

2.12 Penatalaksanaan

Prinsip pengobatan ialah menghilangkan gejala membrantas infeksi,dan menghilangkan penyebab. Pengobatan dpat dilakukan dengan cara konservatif dan pembedahan. Pengobatan konservatif terdiri dari : (Menurut Amin & Hardhi, 2015)

1. Istirahat yang cukup dan udara disekitarnya harus bersihdengan kelembaban yang ideal 45-55%

2. Antibiotika ayang adekuat palingsedikit selama 2 minggu
3. Analgetika untuk mengatasi rasa nyeri
4. Dekongestan 
Untuk memperbaiki saluran yang tidak boleh diberikan lebih dari pada 5harikarena dapat terjadi Rebound congestion dan Rhinitis redikamentosa. Selain itu pada pemberian dekongestan terlalu lama dapat timbul rasa nyeri, rasa terbakar,dan kering karena arthofi mukosa dan kerusakan silia
5. Antihistamin jikaada factor alergi 
6. Kortikosteoid dalam jangka pendek jika ada riwayat alergi yang cukup parah. 
Pengobatan  operatif dilakukan hanya jika ada gejala sakit yang kronis, otitis media kronik, bronchitis kronis, atau ada komplikasi serta abses orbita atau komplikasi abses intracranial. 

Prinsip operasi sinus ialah untuk memperbaiki saluran sinus paranasalis yaitu dengan cara membebaskan muara sinus dari sumbatan. Operasi dapat dilakukan dengan alat sinoskopi (1-“ESS= fungsional endoscopic sinus surgery). 


Baca juga: Askep Flu Burung Nanda Nic Noc Terbaru
Tekhnologi ballon sinuplasty digunakan sebagai perawatan sinusitis. Tekhnologi ini, sama dengan balloon Angioplasty untuk menggunakan kateter balon sinus yang kecil dan lentur (fleksibel) untuk membuka sumbatan saluran sinus, memulihkan saluran pembuangan Sinus yang normaldan fungsi-fungsinya. 

Ketika balon mengembang, ia akan secaraperlahan mengubah struktur dan memperlebar dinding-dinding dari saluran tersebut tanpa merusak jalur sinus. 


BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN SINUSITIS
NANDA NIC NOC

4.1 Pengkajian
1. Anamnesa
Sinusitis dapat menyerang pada usia berapa pun paling banyak pada kelompok usia 21-30 tahun dengan frekuensi seimbang antara pria dan wanita. Bayi di bawah 1 tahun tidak menderita sinusitis karena pembentukan sinusnya tidak sempurna. 

Hasil paling positif pada tes kulit adalah debu rumah (87,75%), tungau (62,50%) dan serpihan kulit manusia (50%).


2. Riwayat Medis

a. Keluhan utama
Pada klien dengan Sinusitis keluhan utama yang timbul seperti nyeri kepala dan tenggorokan, nyeri pada bola mata, demam, lendir hidung yang kental, hidung tersumbat, pusing, berkurangnya penciuman.

b. Riwayat medis terlebih dahulu

Klien biasanya memiliki riwayat THT, menderita penyakit akut dan perdarahan hidung atau trauma.

c. Riwayat kesehatan keluarga

Sinusitis bukan penyakit keturunan

3. Pemeriksaan fisik

Pemeriksaan fisik pada klien dengan sinusitis meliputi pemeriksaan fisik umum per sistem dan pengamatan kondisi umum, dan pemeriksaan TTV.
a. kondisi umum
b. Tanda vital
Denyut nadi: 84x / menit, Tekanan Darah: 120/80 mmHg, RR: 20x / menit
c. B1-B6
B1 (bernafas): Bunyi nafas ronkhi yang tidak teratur berhubungan dengan rahasia hidung yang tebal
B2 (darah): Normal
B3 (otak): Patient composmentis
B4 (kandung kemih): Normal
B5 (usus): Nafsu makan berkurang, porsi makan berkurang dan BB berkurang
B6 (tulang): Kelemahan otot dan malaise

4. Pemeriksaan penunjang

1. Rinoskopi anterior : Mukosa merah, Mukosa bengkak, Mukopus di meatus medius
2. Rinoskopi posterior : Mukopus nasoparing
3. Nyeri tekan pipi sakit
4. Transiluminasi : kesuraman pada sisi sakit
5. X Foto sinus paranasalais : Kesuraman, Gambaran “airfluidlevel”, Penebalan mukosa

4.2 Diagnosa Keperawatan Sinusitis

1. Ketidakefektifan bersihan jalan nafas b.d sekresi berlebihan sekunder akibat proses inflamasi
2. Hipertermia b.d proses inflamasi, pemajanan kuman
3. Nyeri akut b.d iritasi jalan nafas atas sekunder akibat infeksi 
4. Ansietas b.d proses penyakit (kesulitan bernafas) , perubahan dalam status kesehatan (Eksudat purulen)
5. Defisiensi pengetahuan b.d kurang informasi tentang penyakit yang diderita dan pengobatannya 
6. Intoleran aktivitas berhubungan dengan kelelahan
7. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake nutrisi yang tidak adekuat

4.3 Intervensi
Ketidakefektifan bersihan jalan nafas b.d sekresi berlebihan sekunder akibat proses inflamasi
Ketidakefektifan bersihan jalan nafas

Definisi :
Ketidakmampuan untuk membersihkan sekresi atau obstruksi dari saluran pernafasan untuk mempertahankan kebersihan jalan nafas.

Batasan karakteristik :
Tidak ada batuk
Suara nafastambahan
Perubahan frekuensinafas
Perubahan irama nafas
Sianosis
Kesulitan berbicara
Atau mengeluarkan suara Penurunan bunyi nafas
Dipsneu
Sputum dalam jumlah berlebihan
Batuk tidak efektif
Orthopneu
Gelisah
Mata terbuka lebar

Faktor yang Berhubungan
Lingkungan :
Perokok pasif
Mengisap asap
Merokok

Obstruksi jalan nafas :
Spasme jalan nafas
Mokus dalam jumlah berlebihan
Eksudat dalamjalan alveoli
Materi asing dalam jalan nafas
Adanya jalan nafas tambahan
Sekresi bertahan / sisa sekresi
Sekresi dalam bronki

Fisiologi
Jalan nafas alergi
Asma
Penyakit paru obstruktif kronik
Hiperplasi dinding bronchial
Infeksi
Disfungsi neorumuskuler


NOC
Respiratory status: ventilation
Respiratory status : airway patency

Kriteria hasil :
Mendemonstrasikan batuk efektif dan suara napas yang bersih, tidak ada sianosis dan dispeneu (mampu mengeluarkan sputum, mampu bernapas dengan mudah, tidak ada pursed lips)
Menujukan jalan napas yang paten (pasien tidak merasa tercekik, irama napas, frekuensi pernafasan dalam rentang normal,tidak ada suara napas upnormal)
Mampu mengindentifikasikan dan mencegah factor yang menghambat jalan napas
NIC
Airway suction
Pastikan kebutuhan oral atau tracheal suctioning
Auskultasi suara napas sebelum dan sesudah suctioning
Informasikan pada klien pada keluarga tentang suctioning
Minta klien napas dalam sebelum suction dilakukan
Berikan oksigen dengan menggunakan nasal untuk memfasilitasi suction nasotracheal
Gunakan alat yang steril setiap melakukan tindakan
Anujrkan pasien untuk istirahat dan napas dalam setelah kateter dikeluarkan dari nasotracheal
Monitor status oksigen pasien
Ajarkan keluarga bagaimana cara melakukan suction
Hentikan suction dan berikan oksigen apabila pasien menunjukan brikaldi
Buka jalan napas, gunakan teknik chinlift
Posisikan pasien untuk mengatur fentilasi
Pasang mayo bila perlu
Melakukan fisio terapi dada bila perlu
Auskultasi suara napas catat adanya suara tambahan
Monitor respirasi dan status oksigen


Hipertermia b.d proses inflamasi, pemajanan kuman
Hipertermi

Definisi:
Peningkatan suhu tubuh diatas kisaran normal

Batasan karakteristik :
Konvulsi
Kulit kemerahan
Peningkatan suhu tubuh diatas kisaran normal
Kejang
Takikardi
Takipnea

Faktor yang Berhubungan
Anastesia
Penurunan respirasi
Dehidrasi
Pemajanan lingkungan yang panas
Penyakit
Pemakaian pakaian yang tidak sesuai dengan suhu lingkungan
Peningkatan laju metabolisme
Medikasi
Trauma
Aktifitas berlebihan
NOC
Thermoregulation
Kriteria hasil :
Suhu tubuh dalam rentang normal
Nadi dan RR dalam rentang normal
Tidak ada perubahan warna kulit dan tidak ada pusing

NIC
Fever theatment
Monitor suhu sesering mungkin
Monitor IWL
Monitor warna dan suhu kulit
Monitor penurunan tingkat kesadaran
Monitor WBC, Hb, dan Hct
Monitor intake dan output
Berikan antipiretik
Berikan pengobatan untuk mengatasi penyebab demam
Selimuti pasien
Lakukan kolaborasi pemberian IV
Kompres pasien pada lipat paha dan aksila
Tingkatkan sirkulasi udara
Monitor suhu minimal 2 jam
Monitor TD, nadi, RR
Monitor warna dan suhu kulit
Tingkatkan intake cairan dan nutrisi
Selimuti pasien untuk mencegah hilangnya kehagangatan tubuh
Ajarkan pada pasien cara mencegah keletihan akibat panas
Auskultasi TD, nadi, suhu,dan RR
Catat adanya fluktuasi tekana darah
Auskultasi TD pada kedua lengan dan bandingkan
Monitor suara paru
Monitor kualitas dari nadi
Monitor sianosis perifer
Identifikasi penyebab dari perubahan
Identifikasi pola pernapasan upnormal

Analgesic Administration
Tentukan pilihan analgesik tergantuentukan lokasi, karakteristik, kualitas, dan derajat nyeri sebelum pemberian obat
Cek instruksi dokter tentang jenis obat, dois, dan frekuensi
Cek riwayat alergi
Tentukan analgesik pilihan, rute peberian, dan dosis optimal
Pilih rute pemberian secara IV, IM untuk pengobatan nyeri secara teratur
Berikan analgesik tepat waktu terutama saat nyeri hebat
Nyeri akut berhubungan dengan pembengkakan hepar yang mengalami inflamasi hati dan bendungan vena porta
Nyeri Akut

Definisi :
Pengalaman sensor dan emosional ag tidak menyenangkan yang muncul akibat kerusakan jaringan yan aktul atau potensial atau digambarkan dalam hal kerusakan sedemikian rupa (International Asociation For The Study of Pain) : Awitan yang iba-tiba atau lambat dari intensitas ringan hingga berat dengan akhir yang daat diantisipasi atau diprediksi dan berlangsung < 6 bulan.

Batasan karakteristik :
Perubahan selera makan
Perubahan tekanan darah
Perubahan frekuensi jantung
Perubahan frekuensi pernafasan
Laporan isyarat
Diaforesis
Perilaku distraksi (Miss; berjalan mondar-mandir mencari oranglain atau aktifitaslain, altifitas yang berulang)
Mengekrpersikan perilaku (Miss; Gelisah, merengek, menangis).
Masker wajah (Mis; mata kurang bercahaya, tamak kacau, gerakan mata berpencar ata tetappada satu foku meringis)
Sikap melindungi area nyeri
Fokus menyempit (Miss; gangguan persepsi nyeri, hambatan proses berfikir, penurunan intraksi dengn oranglain dan lingkungan)
Indikasi nyeri yang dapat diamati
Perubahan posisi untuk menghidari nyeri
Sikap tubuh melindungi
Dilatasi pupil
Melaporkan nyeri secara verbal
Gangguan tidur

Faktor yang Berhubungan
Agen cedera (Miss; Biologis, zat kimia, fisik, psikologis)
NOC
Pain level
Pain control
Comfort level

Kriteria hasil :
Mampu mengontrol nyeri (tahu penyebab nyeri, mampu menggunakan tehnik nonfarmakologi untuk mengurangi nyeri, mencari bantuan)
Melaporkan bahwa nyeri berkurang dengan menggunakan manajemen nyeri
Mampu mengenali nyeri (skala, intensitas, frekuensi, dan tanda nyeri)
Menyatakan rasa nyaman setelah nyeri berkurang
NIC
Pain Manajemen
Lakukan pengkajian nyeri secara komperhensif termasuk lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan faktor presipitasi
Obserfasi reaksi nonverbal dari ketidak nyamanan
Gunakan teknik komunikasi terapeutik untuk mengetahui pengalaman nyeri pasien
Kaji kutur yang mempengaruhi respon nyeri
Evaluasi pengalaman nyeri masa lampau
Bantu pasien dan keluarga untuk mencari dan menemukan dukungan
Kontrol lingkungan yang dapat mempengaruhi nyeri seperti suhu ruangan, pencahayaan, dan kebisingan
Kurangi faktor presipitasi nyeri
Pilih dan lakukan penanganan nyeri (farmakologi, non farmakologi dan interpersonal)
Berikan analgetik untuk mengurangi nyeri
Tingkatkan istirahat
Kolaborasi dengan dokter jika ada keluhan dan tindakan nyeri tidak berhasil

Analgesic Administration
Tentukan pilihan analgesik tergantuentukan lokasi, karakteristik, kualitas, dan derajat nyeri sebelum pemberian obat
Cek instruksi dokter tentang jenis obat, dois, dan frekuensi
Cek riwayat alergi
Tentukan analgesik pilihan, rute peberian, dan dosis optimal
Pilih rute pemberian secara IV, IM untuk pengobatan nyeri secara teratur
Berikan analgesik tepat waktu terutama saat nyeri hebat
Ansietas b.d proses penyakit (kesulitan bernafas) , perubahan dalam status kesehatan ( Eksudat purulen).
Ansietas
Definisi : Perasaan tidak nyaman atau kekhawatiran yang samar disertai respon autonom (sumber sering kali tidak spesifik atau tidak dikietahui oleh individu); perasaan takut yang disebabkan oleh antisipasiterhadap bahaya. Hal ini merupakan isyarat kewaspadaan yang memperingatkan individu akan adanya bahaya dan memampukan individu untuk bertindak menghadapi ancaman.

Batasan karakteristik :
Perilaku
Penurunan produktifitas
Gerakan yang irelevan
Gelisah
Melihat sepintas
Insomnia
Kontak mata yang buruk
Mengekspresikan kekhawatiran karena perubahan dalam peristiwa hidup
Agitasi
Mengintai
Tampak waspada

Affektif
Gelisah, disstres
Kesedihan yang mendalam
Ketakutan
Perasaan tidak adekuat
Berfokus pada diri sendiri
Peningkatan kewaspadaan
Iritabilitas
Gugup senang berlebihan
Rasa nyeri yang meningkatkan ketidak berdayaan
Peningkatan rasa ketidak berdayaan yang persisten
Bingung,menyesal
Ragu/tidak percaya diri
Khawatir

Fisiologis
Wajah tegang, tremor tangan
Peningkatan keringat
Peningkatan ketegangan
Gemetar,tremor
Suara bergetar

Simpatik
Anoreksia
Eksitasi kardiovaskular
Diare,mulut kering
Wajah merah
Jantung berdebar-debar
Peningkatan tekanan darah
Peningkatan denyut nadi
Peningkatan reflex
Peningkatan frekuensi pernapasan,pupil melebar
Kesulitan bernapas
Vasokonstriksi superficial
Lemah, kedutan pada otot

Parasimpatik
Nyeri abdomen
Penurunan tekanan darah
Penurunan denyut nadi
Diare,mual,vertigo
Letih,gangguan tidur
Kesemutan pada ekstremitas
Sering berkemih
Anyang-anyangan
Dorongan segera berkemih

Kognitif
Menyadari gejala fisiologis
Bloking fikiran,konfusi
Penurunan lapang persepsi
Kesulitan berkonsentrasi
Penurunan kemampuan untuk belajar
Penurunan kemampuan untukmemecahkn masalah
Ketakutan terhadap konsekuensi yang tidakspesifik
Lupa,gangguan perhatian
Khawatir, melamun
Cenderung menyalahkan orang lain

Faktor yang Berhubungan :
Perubahan dalam (status ekonomi,
 Lingkungan,status kesehatan,polainteraksi, fungsi peran,status peran)
Pemajanan toksin
Terkait keluarga
Herediter
Infeksi/kontaminan interpersonal
Penularan oenyakit interpersonal
Krisis maturasi,krisis situasional
Stress,ancaman kematian
Penyalahgunaan zat
Ancaman pada (status ekonomi,
Lingkungan, status kesehatan,pola interaksi, fungsi peran, status peran,konsepdiri)
Konflik tidak disadari mengenai tujuan penting hidup
Konflik tidakdisadari mengenai nilai yang esensial/penting
Kebutuhan yang tidak dipenuhi
NOC
Anxiety Self-control
Anxiety level
Coping

Kriteria hasil :
Klien mampu mengidentifikasi dan mengungkapkan gejala cemas
Mengidentifikasi,mengungkapkan dan mengungkapkan untuk mengontrolcemas
Vital sign dalam batas normal
Postur tubuh,ekspresi wajah, bahasa tubuh dan tingkat aktivitas mununjukkan berkurangnya kecemasan.
NIC
Anxiety Reduction (Penurunan Kecemasan)
Gunakan pendekatan yang menenangkan
Nyatakan dengan jelas harapan terhadap pelaku pasien
Jelaskan semua prosedur dan apa yang dirasakan selama prosedur
Pahami prespektif pasien terhadap situasi stress
Temani pasien untuk memberikan keamanan dan mengurangi takut
Dorong keluarga untuk menemani anak
Lakukan back/neck rub
Dengarkan dengan penuh perhatian
Identifikasi tingkat kecemasan
Bantu pasien mengenalsituasi yang menimbulkan kecemasan
Dorong pasien untuk mengungkapkan perasaan,ketakutan, persepsi
Instruksikan pasien menggunakan tekhnikrelaksasi
Berikan obat untuk mengurangi kecemasan.
Defisiensi pengetahuan b.d kurang informasi tentang penyakit yang diderita dan pengobatannya
Defisiensi pengetahuan

Definisi :
Ketiadaan atau defisiensi informasi kognitif yang berkaitan dengan topic tertentu.

Batasan karakteristik :
Perilaku hiperbola
Ketidakakuratan mengikuti perintah
Ketidakakuratan melakukan tes
Perilaku tidak tepat (mis., hysteria, bermusuhan, agitasi, apatis)
Pengungkapan masalah

Faktor yang Berhubungan :
keterbatasan kognitif
salah interpretasi informasi
kurang panjanan
kurang minat dalam belajar
kurang dapat mengingat
tidak familier dengan sumber informasi
NOC
knowledge : disease process
knowledge : health behavior
Kriteria hasil :
pasien dan keluarga menyatakan pemahaman tentang penyakit, kondisi, prognosis dan program pengobatan
pasien dan keluarga mampu melaksanakan prosedur yang dijelaskan secara benar
pasien dan keluarga mampu menjelaskan kembali apa yang dijelaskan perawat/tim kesehatan lainnya
NIC
Teaching : disease proses
berikan penilaian tentang timgkat pengetahuan pasien tentang proses penyakit yang spesifik
jelaskan patofisiologi dari penyakit bagaimna halini berhubungan dengan anatomi dan fisiologi, dengan cara yang tepat
gambarkan tanda dan gejala yang biasa muncul pada penyakit,dengan cara yang tepat
identifikasi kemungkinan penyebab, dengan cara yang tepat sedangkan informasi pada pasien tentang kondis,dengan cara yang tepat
hindari jaminan yang kosong
sedangkan bagi keluarga atau SO informasi tentang kemajuan pasien dengan cara yang tepat
diskusi perubahan gaya hidup yang mungkin diperlukan untuk mencegah komplikasidi masa yang akan dating dan atau proses pengontrolan penyakit
diskusi pilihan terapi atau penanganan
dukung pasien untuk mengeksplorasi atau mendapatkan second opinion dengan cara yang tepat atau di indikasikan
rujuk pasien pada grup atau agensi di komunitas local,dengan cara yang tepat
intruksikan pasien mengenai tanda dan gejalauntukmelaporkan pada pemberian perawatan kesehatan yang tepat.

Intoleran aktivitas berhubungan dengan malaise
Intoleransiaktifitas
Definisi : Ketidakcukupan energy sikologi atau fisiologi untukmelanjutkan atau menyelesaikan aktifitas kehidupan sehari-hari yang harus atau yang ingin dilkukan
Batasan karakteristik :
Respon tekanandarah abnormal terhadapaktifitas
Frekuensi jantung abnormal terhadap aktifitas
Perubahan EKG yang mencerminkan aritmia
Perubahan EKG yang mencerminkan iskemia
Ketidaknyamanan setelah beraktifitas
Dyspnea setelah beraktifitas
Menyatakan merasa letih
Menyatakan merasa lemah
Factor yang berhubungan :
Tirah baring atau imobilisasi
Kelemahan umum
Ketidakseimbanganantara suplai dan oksigen
Imobilitas
Gaya hidupmonoton

NOC
Energy conservation
Aktifitiy tolerance
Selfcare : ADLs
Kriteriahasil :
Berpartisipasi dalam aktifitas fisik tanpa disertai peningkatan tekanan darah, nadi, dan RR
Mampu melakukan aktifitas sehari-hari (ADLs) secara mandiri
TTV normal
Energy sikomotor
Level kelemahan
Mampu berpindah dengan atau tanpa bantuan alat
Status kardiopulmonariadekuat
Sirkulasi status baik
Status respirasi : pertukaran gas dan ventilasi adekuat

NIC
Activity therapy
Kolaborasi dengan tenaga rehabilitasi medic dalam merencanakan program terapi yang tepat
Bantu klien untuk mengidentifikasi aktivitas yang mampu dilakukan
Bantu untuk memilih aktivitas konsisten yang sesuai dengan kemampuan fisik, psikologi dan social
Bantu untuk mengidentifikasi dan mendapatkan sumber yang diperlukan untuk aktivitas yang diinginkan
Bantu untuk mendapatkan alat bantu aktivitas seperti kursi roda, krek
Bantu untuk mengidentifikasi aktivitas yang disukai
Bantu klien untuk membuat jadwal latihan di waktu luang
Bantu pasien / keluarga untuk mengidentifikasi kekurangan dalam beraktifitas
Sediakan penguatan positif bagi yang aktif beraktifitas
Bantu pasien untuk mengembangkan motivasi diri dan penguatan
Monitor responfisik, emosi, social dan spiritual.
Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake nutrisi yang tidak adekuat
Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh
Definisi : Asupan nutrisi tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan metabolic
Batasan karakteristik :
Kram abdomen
Nyeri abdomen
Menghindari makanan
Berat badan 20% atau lebih dibawah berat badan ideal
Kerapuhan kapiler
 Diare
Kehilangan rambut berlebihan
Bising usus hiperaktif
Kurang makanan
Kurang informasi
Kurang minat pada makananan
Penurunan berat badan dengan asupan makanan adekuat
Kesalahan konsepsi
Kesalahan informasi
Membrane mukosa pucat
Ketidakmampuan memakan makanan
Tonus otot menurun
Mengeluh gangguan sensai rasa
Mengeluh asupan makanan kurang dari RDA (recomemded daily allowance)
Cepat kenyang sebelum makan
Sariawan ronga mulut
Steatorea
Kelemahan otot pengunyah
Kelemahan otot untuk menelan

Faktor – factor yang berhubungan :
Factor biologis
Factor ekonomi
Ketidakmampuan untuk mengabsorbsi nutrient
Ketidakmampuan untuk mencerna makanan
Ketidakmampuan untuk menelan makanan
Factor psikologis
NOC
Nutritional Status :
Nutritional Status : food and fluid
Intake
Nutritional Status : nutrient intake
Weight control

Kriteria Hasil
Adanya peningkatan berat badan sesuai tujuan
Berat badan ideal sesuai dengan tinggi badan
Mampu mengidentifikasi kebutuhan nutrisi
Tidk ada tanda alnutrisi
Menunjukkan peningkatan fungsi pengecapan dari menelan
Tidak terjadi penurunan berat badan yang berarti
NIC
Nutrion Management
Kaji adanya alergi makanan
Kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan jumlah kalori dan nutrisi yang dibutuhkan psien
Anjurkan pasien untuk meningkatkan intake Fe
Anjurlkan pasien untuk meningkatkan protein dan vitamin C
Berikan substransi gula
Yakinkan diet yang dimakan mengandung tinggi serat untuk mencegah konstipasi
Berikan makanan yang terpilih (sudah dikonsultasikan dengan ahli gizi)
Ajarkan pasien bagaimana membuat catatan makanan harian
Monitor jumlah nutrisi dan kadungan kalori
Berikan informasi tentang kebutuhan nutrisi
Kaji kemampuan pasien untuk mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan

Nutrion Monitoring
BB pasien dalam batas normal
Monitor adanya penuunan berat badan
Monitor tipe dan jumlah aktivitas yang biasa dilakukan
Monitor interaksi anak atau orangtua selama makan
Monitor lingkungan selama makan
Jadwalkan pengobatan dan tindakan tidak selama jam makan
Monitor kulit keringdn perubahan pigmentasi
Monitor turgor kulit
Monitor kekeringan, rambut kusam, dan mudah patah
Monitor mual dan mutah
Monitor kadar albumin, total protein, HB, dan kadar Ht
Monitor pertumbuhan dan perkembangan
Monitor pucat, kemerahan, dan kekeringan jaringan konjungtiva
Monitor kalori dan intake nutrisi
Catat adanya edema, hiperemik, hipertronik papila lidah, dan cavitas oral
Catat jika lidah berwarna magenta, scarlet

4.4 Implementasi

NO
No DX
Implementasi
Paraf
1
1
Airway suction
Meastikan kebutuhan oral atau tracheal suctioning
mengauskultasi suara napas sebelum dan sesudah suctioning
mengnformasikan pada klien pada keluarga tentang suctioning
Meminta klien napas dalam sebelum suction dilakukan
memberikan oksigen dengan menggunakan nasal untuk memfasilitasi suction nasotracheal
menggunakan alat yang steril setiap melakukan tindakan
meganjurkan pasien untuk istirahat dan napas dalam setelah kateter dikeluarkan dari nasotracheal
Memonitor status oksigen pasien
mengajarkan keluarga bagaimana cara melakukan suction
menghentikan suction dan berikan oksigen apabila pasien menunjukan brikaldi
membuka jalan napas, gunakan teknik chinlift
memposisikan pasien untuk mengatur fentilasi
memasang mayo bila perlu
Melakukan fisio terapi dada bila perlu
mengauskultasi suara napas catat adanya suara tambahan
Memoonitor respirasi dan status oksigen

Perawat A

4.5 Evaluasi

No
Diagnosa Keperawatan
Tanggal
Evaluasi
1.
Ketidakefektifan bersihan jalan nafas b.d sekresi berlebihan sekunder akibat proses inflamasi
-
S : Px mengatakan kalau
      mampu bernapas dengan
      mudah

O : - K/U komposmentis
 Klien mampu
 Mendemonstrasikan
 batuk efektif dan suara
 napas yang bersih
 Klien mampu mengindentifikasikan dan mencegah factor yang menghambat jalan napas

A : Masalah teratasi

P  : Rencana dihentikan


BAB IV
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Sinusitis adalah radang mukosa sinus paranasal. Sesuai anatomi sinus yang terkena, dapat dibagi menjadi sinusitis maksila, sinusitis etmoid, sinusitis frontal, dan sinusitis sphenoid. Ada empat pasang sinus paranasal, mulai dari yang terbesar yaitu sinus maksila,sinus frontal, sinus etmoid dan sinus sfenid kanan dan kiri.

Sampai saat ini belum ada persesuaian pendapat mengenai fisiologi sinus paranasal. Ada yang berpendapat bahwa sinus paranasal ini tidak mempunyai fungsi apa-apa, karena terbentuknya sebagai akibat pertumbuhan tulang muka. 


Beberapa teori yang dikemukakan sebagai fungsi sinus paranasal antara lain : Sebagai pengatur kondisi udara (air conditioning), Sebagai penahan suhu (thermal insulators) , Membantu keseimbangan kepala dan lain-lain.


Baca Juga: Askep Pielonefritis Nanda Nic Noc Terbaru
Secara garis besar penyebab sinusitis ada 2 macam, yaitu : Faktor local dan Faktor Sistemik. Tanda dan gejala dari penyakit sinusitis adalah : Hidung tersumbat, nyeri di daerah sinus, sakit kepaladan lain-lain. Klasifikasi ada 3 macam yaitu sinusitis akut, sub akut dan kronik. Pemeriksaan penunjang antara lain Transiluminasi, Rinoskopi anterior, Rinoskopi posterior dan lain-lain.

Pencegahan pada penyakit sinusitis Rajin berolahraga, karena tubuh yang sehat tidak mudah terinfeksi virus maupun bakteri, Hindari stres, Hindari merokok dan lain-lain. Penatalaksanaannya yaitu Istirahat yang cukup dan udara disekitarnya harus bersih dengan kelembaban yang ideal 45-55%, Antibiotika ayang adekuat palingsedikit selama 2 minggu, Analgetika untuk mengatasi rasa nyeri.


5.2 Saran

Berdasarkan pembahasan masalah ini makalah kami dapat mengemukakan beberapa saran yang mungkin dapat menjadi masukan yang bersifat positif antara lain : Diharapkan agar mahasiswa mahasiwi dapat memahami tentang penyakit Sinusitis ini dan terus megembangkan dalam tindakan nyata pada kehidupan masyarakat. 

Diharapkan makalah ini dapat digunakan sebaai acuan tambahan pembelajaran bagi ilmu keperawatan. Diharapkan makalah ini dapat dijadikan referensi tambahan di perpustakaan.


DAFTAR PUSTAKA

Adam GL, Boies LR, Hilger PA. 1994. Buku Ajar Penyakit THT. Edisi 5. Jakarta : EGC
Cody, D. Thane R. dkk. 1986. Penyakit Telinga, Hidung, dan Tenggorokan. Jakarta : Buku Kedokteran EGC
Efiaty, Nurbaiti, Jenny, Ratna. 2007. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga dan Hidung
Tenggorokan Kepala dan Leher edisi ke 6.Jakarta : FK UI
Mangunkusumo E, Rifki N. 2002. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorokan
Kepala Leher Edisi ke-5. Jakarta : Balai Penerbit FK UI
Nurarif, Amin Huda & Hardhi Kusuma. 2015. Asuhan Keperawatan Berdasarkan Diagnosa
Medis dan Nanda NIC – NOC edisi revisi Jilid 3. Jogjakarta : Mediaction
Soepardi, EA. 2007. Buku Ajar Ilmu Kersehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala dan Leher. Jakarta : Gaya Baru 
Soepardi, Efiaty Arsyad & Iskandar Nurbaiti. 2001. Telinga Hidung Tenggorok Kepala Leher. Jakarta : Buku Kedokteran EGC 

0 Response to "Askep Sinusitis Nanda Nic Noc Terbaru"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel