Cara Mengatasi Tokophobia atau Takut Melahirkan Terlengkap

Tokophobia adalah tempat di mana wanita memiliki ketakutan ekstrim terhadap kehamilan yang dapat menyebabkan mereka menghindari kelahiran sama sekali atau yang biasa di sebut rasa takut melahirkan. 

Ketakutan menjadi melumpuhkan dan menakutkan, dan dapat menjadi melumpuhkan secara fisik dan emosional (Scollato dan Lampasona, 2013).
Cara Mengatasi Takut Melahirkan Terlengkap
Melahirkan jelas bisa menjadi prospek yang menakutkan. Bagi wanita yang belum pernah melahirkan sebelumnya, itu adalah hal yang tidak diketahui. 

Penelitian mengenai kekhawatiran dan ketakutan wanita menunjukkan bahwa wanita mungkin cemas tentang risiko cedera atau komplikasi, rasa sakit, kemampuan mereka untuk melahirkan, kehilangan kendali, dan interaksi dengan para profesional kesehatan.

Bahkan wanita yang pernah melahirkan sebelumnya mungkin memiliki kekhawatiran yang sama karena setiap kelahiran berbeda. Tetapi mereka mungkin juga memiliki kekhawatiran khusus jika mereka memiliki pengalaman persalinan sebelumnya yang sulit. 

Ini menunjukkan bahwa bukan hanya normal bagi wanita untuk khawatir atau cemas tentang kelahiran, tetapi juga tidak biasa jika mereka tidak.

Tapi tentu saja, kecemasan tentang kelahiran terjadi di sepanjang sebuah rangkaian. Ini berkisar dari wanita yang sedikit khawatir, hingga mereka yang telah mengembangkan fobia kelahiran yang sebenarnya. 

Bagi sebagian wanita, fobia ini dikenal sebagai tokofobia sangat parah sehingga mereka tidak pernah hamil atau, jika mereka melakukannya, mereka mungkin memutuskan untuk mengakhiri kehamilan.

Tokophobia atau Takut Melahirkan dengan Ketakutan yang Parah

Tanyakan pada kelompok wanita hamil apa saja pemikiran mereka tentang persalinan dan Anda akan tahu bahwa ketakutan seputar persalinan cukup umum. Tapi itu berbeda dengan tokofobia.

Sekitar 20% hingga 78% wanita hamil melaporkan ketakutan terkait kehamilan dan persalinan (Bhatia dan Jhanjee, 2012). Namun hanya 13% wanita melaporkan ketakutan yang cukup besar untuk membuat mereka menunda atau menghindari kehamilan sama sekali (Bhatia dan Jhanjee, 2012).

Ada intervensi yang bisa efektif untuk tokofobia berat . Tetapi wanita hanya akan mendapat manfaat dari mereka jika mereka merasa mampu mengungkapkan ketakutan mereka yang parah (dan dianggap serius) atau jika profesional kesehatan dapat mengidentifikasi mereka. 

Ini tidak hanya membutuhkan pelatihan dan peningkatan kesadaran akan tokofobia, tetapi juga alat skrining dan jalur perawatan yang tepat yang memastikan wanita menerima perawatan yang tepat waktu dan tepat.

Di Universitas Hull kami telah bekerja dengan layanan lokal selama dekade terakhir untuk memastikan bahwa wanita dengan masalah kesehatan mental perinatal menerima perawatan dan dukungan yang mereka butuhkan. 

Bersama dengan praktisi kesehatan mental, bidan dan pengunjung kesehatan, kami sekarang mengembangkan jalur untuk wanita dengan tokofobia.

Penyebab tokofobia atau takut melahirkan
Beberapa alasan orang menderita tokophobia adalah:
  • Perubahan hormon  yang membuat kecemasan lebih sulit untuk dikelola.
  • Mendengar cerita dari wanita lain yang dekat dengan mereka yang telah melalui kelahiran traumatis.
  • Ketakutan yang terkait dengan perawatan medis seperti kontrol nyeri yang tidak efektif, takut kehilangan kontrol atau kematian, atau kurangnya kepercayaan pada tim yang memberikan perawatan.
  • Faktor-faktor psikososial seperti menjadi orang tua muda atau yang kurang beruntung secara sosial.
  • Faktor-faktor psikologis seperti rendah diri, kebangkitan kembali kenangan traumatis masa kecil atau gangguan kejiwaan seperti depresi atau kecemasan. (Bhatia dan Jhanjee, 2012).


Siapa yang cenderung terkena tokophobia?
Ketakutan cenderung lebih umum dan intens pada wanita yang belum pernah hamil atau melahirkan (tokophobia primer) (Bhatia dan Jhanjee, 2012). Wanita yang pernah mengalami kehamilan sebelumnya (tokofobia sekunder) juga dapat mengalami tokofobia.

Tokofobia sekunder adalah rasa takut akan persalinan yang terjadi setelah persalinan traumatis sebelumnya atau bahkan kelahiran normal, keguguran, kelahiran mati atau terminasi kehamilan. Dalam beberapa kasus, depresi prenatal  mungkin terjadi bersamaan dengan tokofobia (Bhatia dan Jhanjee, 2012).

Efek takut melahirkan (tokofobia)

Efek terbesar tokofobia adalah wanita berusaha menunda atau menghindari kehamilan, menggunakan kontrasepsi. Jika mereka hamil, wanita mungkin lebih memilih aborsi atau mengadopsi bayi mereka (Bhatia dan Jhanjee, 2012). Mereka juga dapat memilih untuk operasi caesar ketika datang untuk melahirkan (Bhatia dan Jhanjee, 2012).

Ada beberapa bukti penelitian bahwa cerita kelahiran negatif orang lain dapat meningkatkan rasa takut akan kelahiran bagi beberapa wanita. Tetapi di sisi lain, banyak wanita merasa terbantu membicarakan pengalaman mereka.

Dan penelitian menunjukkan bahwa dukungan teman sebaya dan berbagi cerita tentang pengalaman yang menantang dapat membantu mengurangi perasaan terisolasi dan memberikan validasi.

Jelas, ada ketegangan di sini antara kebutuhan kedua kelompok wanita ini mereka yang merasa terapeutik untuk membicarakan pengalaman kelahiran mereka dan mereka yang ketakutannya mungkin meningkat dengan membaca cerita-cerita ini. 

Bertentangan dengan beberapa laporan media , ini bukan tentang memberi tahu wanita untuk "tutup mulut tentang persalinan," tetapi penting untuk berhati-hati dengan dampak berbagi yang mungkin terjadi pada orang lain.

Kemudian ada juga masalah bahwa perempuan yang berbagi pengalaman traumatis tentang kelahiran di media sosial mungkin memiliki kebutuhan yang tidak terpenuhi untuk dukungan profesional yang kemungkinan besar akan menjadi cara yang lebih efektif untuk membantu mereka mengatasi pengalaman-pengalaman ini.

Perawatan untuk tokophobia
Tokophobia bisa sangat melemahkan jika Anda memiliki sistem dukungan yang kuat, termasuk pasangan, ibu, saudara perempuan atau teman dan kolega (Bhatia dan Jhanjee, 2012). 

Satu studi melaporkan penurunan 50% dalam tingkat kelahiran caesar ketika wanita menerima dukungan psikologis dan prenatal (Sjogren dan Thomassen, 1997).

Beberapa bentuk perawatan lain termasuk terapi perilaku kognitif , psikoterapi dan minum obat untuk membantu mengatasi perasaan Anda. Anda juga bisa mencoba  teknik hypnobirthing untuk melihat apakah itu membantu meredakan kecemasan (Bhatia dan Jhanjee, 2012).

Jadi, sementara itu jelas bahwa beberapa kecemasan dan kekhawatiran seputar kelahiran adalah normal dan seperti yang diharapkan, penting juga bahwa wanita dengan rasa takut yang lebih parah terhadap kelahiran merasa mampu membicarakan masalah mereka daripada diberi tahu bahwa kekhawatiran dan kekhawatiran adalah hal yang normal. 

Semuanya akan baik-baik saja. Ini penting, karena wanita yang mengalami ketakutan berat akan kelahiran tidak akan diyakinkan dengan diberi tahu bahwa setiap orang menjadi sedikit cemas. Yang mereka butuhkan adalah perawatan suportif, tepat, dan tepat waktu.
Itu tidak menyarankan setiap wanita hamil yang pernah mengungkapkan kekhawatiran tentang kelahiran perlu dirawat karena takut akan kelahiran, meskipun wanita hamil dengan tingkat kecemasan yang meningkat dapat mengambil manfaat dari intervensi bahkan jika mereka tidak menderita tokofobia. 

Kecemasan dalam kehamilan telah dikaitkan dengan sejumlah efek negatif pada ibu dan bayi. Dan intervensi dini dapat menjadi sangat penting dalam mencegah hal ini yang mengarah ke masalah yang lebih serius.

Tetapi yang paling penting, adalah bahwa semua wanita menerima perawatan dan dukungan yang tepat termasuk wanita yang memiliki rasa takut yang parah akan kelahiran dan mereka yang mengalami kelahiran traumatis. 

Memberikan perawatan berkualitas tinggi untuk semua wanita harus mengurangi kemungkinan wanita mengembangkan tokophobia setelah kelahiran pertama mereka dan membantu mengurangi jumlah cerita negatif yang dibagikan.

Cara Mengatasi Takut Melahirkan (Tokophobia)

Berita baiknya adalah saya mengatasi tokofobia. Saya senang berbagi apa yang berhasil untuk saya, tetapi harap diingat bahwa setiap orang adalah unik dan tidak ada solusi satu ukuran untuk semua orang.

1. Menyewa Doula
Menyewa doula adalah genggaman bagi saya. Doula saya, Nubia Jones , berspesialisasi dalam pendidikan kelahiran berbasis bukti dan membantu saya membongkar begitu banyak kesalahpahaman yang saya miliki tentang persalinan. 

Selama sesi pertama kami, dia mengatakan kepada saya bahwa saya tidak diharuskan melahirkan dengan posisi berbaring tanpa gerakan (saya takut ini). Sebagai gantinya, kami berencana untuk menari bayi dengan daftar putar. FYI, Anda dapat menggunakan dolar FSA Healthcare untuk membayar doula.

2. Terapis Kesehatan Reproduksi
Saya sangat beruntung memiliki koneksi dengan orang yang tepat untuk menerima rekomendasi ke terapis kesehatan reproduksi. Ini adalah ladang yang sedang berkembang dengan permintaan tinggi dan tidak banyak praktisi. 
Institut Seleni di NYC mengkhususkan diri dalam psikoterapi kesehatan reproduksi! Meskipun saya tidak secara pribadi menggunakan layanan mereka, saya telah mendengar banyak hal hebat tentang mereka.

3. Mengikuti kelas Pendidikan Kelahiran
Leigh Kader berjalan ini kelas-kelas kecil dan intim di Brooklyn dan teman sangat dianjurkan kepada saya. 

Hal keren yang saya pelajari adalah gerakan konstan (ayunan pinggul, menari) dan menggunakan suara Anda, terutama melalui menyanyi memberikan penghilang rasa sakit yang sangat baik saat melahirkan (ada hubungan otot-otot antara tenggorokan dan panggul Anda). 

Setelah seri kami, Andrés dan saya merasa bersemangat dan siap untuk pertama kalinya. FYI, Anda juga dapat menggunakan dolar FSA Healthcare untuk membayar kelas-kelas ini.

Jika menemukan kelas serupa sulit bagi Anda, Mitra Kelahiran adalah buku yang menjadi dasar kelas itu. Andrés membacanya dari depan ke belakang dan terus mengejutkan saya dengan tips yang sangat berguna.

4. Tinggal Internal
Saya merasa perlu untuk menolak sebagian besar acara sosial karena saya tahu perut saya akan menjadi topik hangat. Tapi jujur ​​saja, saya sangat lelah sepanjang waktu sehingga saya mungkin tidak bisa menghadiri mereka. 
Saya benar-benar memberi tahu teman-teman saya, kolega saya bahwa saya “tinggal di dalam” selama masa kehamilan saya, yang ternyata merupakan ungkapan yang bermanfaat. 

Tetap internal berarti membatasi percakapan dan sebagian besar menghabiskan waktu bersama beberapa orang.

5. Saya percaya pada Diri Sendiri
Sekitar satu setengah bulan sebelum saya melahirkan, saya bermimpi. Ketika saya bangun, saya duduk di tempat tidur, kagum. Dalam mimpi itu, bayi saya yang berumur 3 hari berada di tempat tidur besar bersama ayah saya (yang sedang tidur). 

Ada jendela terbuka di latar belakang dan tampaknya kami tinggi di sebuah bukit yang menghadap ke Laut Mediterania (pikir Santorini). Dengan cemas aku berjalan ke kamar khawatir ayahku tidak akan bisa merawat bayiku yang berumur 3 hari saat aku keluar. 

Ayah saya yang mengantuk mendongak dan berkata bahwa ia biasanya menahan diri, "Oh Faz-eee, jangan khawatir". Tapi kemudian, bayi saya yang berumur 3 hari SAT UP, MENGGULIRKAN MATA NYA dan MEMULAI BICARA. Dia berkata, "Bu, ini akan baik-baik saja, kita akan baik-baik saja, GO".

Referensi
Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
referensi ulasan tokophobia

0 Response to "Cara Mengatasi Tokophobia atau Takut Melahirkan Terlengkap "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel