Top 10 Tanda dan Gejala Kekurangan Zat Besi

Kekurangan zat besi terjadi ketika tubuh tidak memiliki cukup zat besi mineral. Ini menyebabkan tingkat sel darah merah rendah yang tidak normal.
10 tanda dan gejala kekurangan zat besi dalam tubuh
Itu karena zat besi diperlukan untuk membuat hemoglobin, protein dalam sel darah merah yang memungkinkan mereka membawa oksigen ke seluruh tubuh.

Jika tubuh Anda tidak memiliki cukup hemoglobin, jaringan dan otot Anda tidak akan mendapatkan cukup oksigen dan dapat bekerja secara efektif. Ini mengarah pada suatu kondisi yang disebut anemia.

Meskipun ada berbagai jenis anemia, anemia defisiensi besi adalah yang paling umum di seluruh dunia.

Penyebab umum kekurangan zat besi termasuk asupan zat besi yang tidak memadai karena diet yang buruk atau diet ketat, penyakit radang usus, peningkatan kebutuhan selama kehamilan dan kehilangan darah melalui periode berat atau perdarahan internal.

Apa pun penyebabnya, kekurangan zat besi dapat menyebabkan gejala tidak menyenangkan yang dapat memengaruhi kualitas hidup Anda. Ini termasuk kesehatan yang buruk, konsentrasi dan produktivitas kerja.

Tanda dan gejala defisiensi besi bervariasi tergantung pada keparahan anemia, seberapa cepat itu berkembang, usia Anda dan kondisi kesehatan saat ini. Dalam beberapa kasus, orang tidak mengalami tanda dan gejala kekurang zat besi.

Berikut adalah 10 tanda dan gejala kekurangan zat besi dalam tubuh yang paling umum terjadi


1. Kelelahan yang Tidak Biasa
Merasa sangat lelah adalah salah satu gejala kekurangan zat besi yang paling umum, mempengaruhi lebih dari setengah dari mereka yang kekurangan zat besi. Ini terjadi karena tubuh Anda membutuhkan zat besi untuk membuat protein yang disebut hemoglobin, yang ditemukan dalam sel darah merah.  Hemoglobin membantu membawa oksigen ke seluruh tubuh.

Ketika tubuh Anda tidak memiliki cukup hemoglobin, lebih sedikit oksigen yang mencapai jaringan dan otot Anda, membuat mereka kehilangan energi. Selain itu, jantung Anda harus bekerja lebih keras untuk memindahkan lebih banyak darah yang kaya oksigen ke seluruh tubuh Anda, yang dapat membuat Anda lelah.

Karena kelelahan sering dianggap sebagai bagian normal dari kehidupan modern yang sibuk, sulit untuk mendiagnosis kekurangan zat besi dengan gejala ini saja.

Namun, banyak orang dengan kekurangan zat besi mengalami energi yang rendah di samping kelemahan, merasa rewel, sulit berkonsentrasi atau produktivitas yang buruk di tempat kerja.

Kelelahan adalah salah satu tanda paling umum dari kekurangan zat besi. Ini karena kurang oksigen yang mencapai jaringan tubuh, membuat mereka kehilangan energi.

2. Pucat
Kulit pucat dan warna pucat pada bagian dalam kelopak mata bagian bawah adalah tanda-tanda umum lain dari kekurangan zat besi. Hemoglobin dalam sel darah merah memberi darah warna merah, sehingga kadar rendah selama kekurangan zat besi membuat darah kurang merah. 

Itu sebabnya kulit bisa kehilangan warna sehat dan kemerahan pada orang yang kekurangan zat besi.

Pucat ini pada orang dengan kekurangan zat besi dapat muncul di seluruh tubuh, atau dapat terbatas pada satu area, seperti wajah, gusi, di dalam bibir atau kelopak mata bawah dan bahkan kuku.

Ini sering salah satu hal pertama yang akan dicari dokter sebagai tanda kekurangan zat besi. Namun, harus dikonfirmasi dengan tes darah. Pucat lebih sering terlihat pada kasus anemia sedang atau berat.

Jika Anda menarik kelopak mata bawah ke bawah, lapisan dalam harus berwarna merah cerah. Jika warnanya merah muda pucat atau kuning, ini menandakan Anda kekurangan zat besi.

Pucat pada umumnya atau di area tertentu seperti wajah, kelopak mata bagian bawah atau kuku mungkin merupakan tanda defisiensi besi sedang atau parah. Ini disebabkan oleh kadar hemoglobin yang lebih rendah, yang memberi darah warna merah.

3. Sesak Nafas
Hemoglobin memungkinkan sel darah merah Anda untuk membawa oksigen ke seluruh tubuh. Ketika hemoglobin rendah di tubuh Anda selama kekurangan zat besi, kadar oksigen juga akan rendah. Ini berarti otot Anda tidak akan mendapatkan cukup oksigen untuk melakukan aktivitas normal, seperti berjalan.

Akibatnya, laju pernapasan Anda akan meningkat saat tubuh Anda mencoba mendapatkan lebih banyak oksigen. Inilah sebabnya mengapa sesak napas adalah gejala umum. 
Jika Anda kehabisan napas melakukan tugas-tugas normal dan sehari-hari yang biasa Anda temukan mudah, seperti berjalan, naik tangga atau berolahraga, kekurangan zat besi bisa menjadi penyebabnya.

Napas pendek adalah gejala kekurangan zat besi, karena kadar hemoglobin yang rendah berarti tubuh tidak mampu mengangkut oksigen ke otot dan jaringan secara efektif.

4. Sakit kepala dan Pening
Kekurangan zat besi dapat menyebabkan sakit kepala. Gejala ini tampaknya kurang umum daripada yang lain dan sering ditambah dengan sakit kepala ringan atau pusing.

Pada kasus kekurangan zat besi, kadar hemoglobin yang rendah dalam sel darah merah berarti tidak cukup oksigen yang dapat mencapai otak. Akibatnya, pembuluh darah di otak bisa membengkak, menyebabkan tekanan dan sakit kepala.

Meskipun ada banyak penyebab sakit kepala, sakit kepala berulang yang sering dan pusing bisa menjadi tanda kekurangan zat besi.

Sakit kepala dan pusing bisa menjadi pertanda kekurangan zat besi. Kurangnya hemoglobin berarti oksigen tidak cukup mencapai otak, menyebabkan pembuluh darah membengkak dan membuat tekanan.

5. Jantung berdebar
Detak jantung yang nyata, juga dikenal sebagai jantung berdebar, dapat menjadi gejala lain dari anemia defisiensi besi. Hemoglobin adalah protein dalam sel darah merah yang membantu mengangkut oksigen ke seluruh tubuh.

Pada defisiensi besi, kadar hemoglobin yang rendah berarti jantung harus bekerja ekstra keras untuk membawa oksigen.

Hal ini dapat menyebabkan detak jantung tidak teratur, atau perasaan bahwa jantung Anda berdetak cepat tidak normal. Dalam kasus yang ekstrim, ini dapat menyebabkan pembesaran jantung, murmur jantung atau gagal jantung.

Namun, gejala-gejala ini cenderung jauh lebih jarang terjadi. Anda harus menderita kekurangan zat besi untuk waktu yang lama untuk mengalaminya.

Dalam kasus kekurangan zat besi, jantung harus bekerja ekstra keras untuk mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Ini dapat menyebabkan detak jantung tidak teratur atau cepat dan bahkan murmur jantung, jantung yang membesar atau gagal jantung.
Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Kekurangan Besi ?

6. Rambut dan Kulit Kering dan Rusak
Kulit dan rambut yang kering dan rusak bisa menjadi tanda-tanda kekurangan zat besi. Ini karena ketika tubuh Anda kekurangan zat besi, ia mengarahkan oksigen yang terbatas ke fungsi yang lebih penting, seperti organ dan jaringan tubuh lainnya.

Ketika kulit dan rambut kekurangan oksigen, ia bisa menjadi kering dan lemah. Kasus defisiensi besi yang lebih parah dikaitkan dengan kerontokan rambut.

Ini benar-benar normal untuk beberapa rambut rontok selama mencuci dan menyikat setiap hari, tetapi jika Anda kehilangan rumpun atau lebih dari biasanya, itu mungkin karena kekurangan zat besi.

Karena kulit dan rambut menerima oksigen lebih sedikit dari darah selama kekurangan zat besi, mereka dapat menjadi kering dan rusak. Dalam kasus yang lebih parah, ini dapat menyebabkan rambut rontok.

7. Pembengkakan dan Nyeri pada Lidah dan Mulut
Kadang-kadang hanya dengan melihat ke dalam atau sekitar mulut Anda dapat memberi Anda indikasi apakah Anda menderita anemia defisiensi besi.

Tanda-tanda termasuk ketika lidah Anda menjadi bengkak, meradang, pucat atau anehnya halus. Hemoglobin yang rendah pada defisiensi besi dapat menyebabkan lidah menjadi pucat, sedangkan kadar mioglobin yang lebih rendah dapat menyebabkannya menjadi sakit, halus dan bengkak.

Myoglobin adalah protein dalam sel darah merah yang mendukung otot-otot Anda, seperti otot yang membentuk lidah. Kekurangan zat besi juga dapat menyebabkan mulut kering, radang merah di sudut mulut atau sariawan.

Lidah yang sakit, bengkak, atau aneh, dapat menjadi tanda anemia defisiensi besi. Retak di sudut mulut juga bisa menjadi pertanda.

8. Restless Leg Syndrome
Kekurangan zat besi telah dikaitkan dengan sindrom kaki gelisah. Restless leg syndrome adalah dorongan kuat untuk menggerakkan kaki Anda saat istirahat. Hal ini juga dapat menyebabkan perayapan yang tidak menyenangkan dan aneh atau sensasi gatal di kaki dan kaki.

Biasanya lebih buruk di malam hari, artinya penderita mungkin sulit tidur. Penyebab restless leg syndrome tidak sepenuhnya dipahami. Namun, hingga 25% orang dengan sindrom kaki gelisah dianggap memiliki anemia defisiensi besi, dan semakin rendah kadar zat besi, semakin buruk gejalanya.

Orang dengan anemia defisiensi besi memiliki peluang lebih tinggi untuk mengalami sindrom kaki gelisah. Ini adalah dorongan kuat untuk menggerakkan kaki saat istirahat.

9. Kuku Rapuh atau Berbentuk Sendok
Gejala yang jauh lebih umum dari kekurangan zat besi adalah kuku yang rapuh atau berbentuk sendok, suatu kondisi yang disebut koilonychia. Ini sering dimulai dengan kuku rapuh yang mudah pecah dan retak.

Pada tahap selanjutnya dari kekurangan zat besi, kuku berbentuk sendok dapat terjadi di mana bagian tengah kuku menukik dan ujungnya terangkat untuk memberikan penampilan bulat seperti sendok.
Namun, ini adalah efek samping yang jarang dan biasanya hanya terlihat pada kasus anemia defisiensi besi yang parah. Kuku yang rapuh atau berbentuk sendok dapat menjadi indikator anemia defisiensi besi yang lebih parah.

10. Tanda Potensi Lainnya
Ada beberapa tanda lain bahwa setrika Anda mungkin rendah. Ini cenderung kurang umum dan dapat dikaitkan dengan banyak kondisi selain kekurangan zat besi.

Tanda-tanda lain dari anemia defisiensi besi termasuk:
  • Mengidam Aneh: Mengidam makanan aneh atau barang bukan makanan disebut “pica.” Biasanya mengidam makan es, tanah, kotoran, kapur tulis atau kertas dan bisa menjadi tanda kekurangan zat besi. Itu juga dapat terjadi selama kehamilan.
  • Merasa cemas: Kekurangan oksigen yang tersedia untuk jaringan tubuh yang kekurangan zat besi dapat menyebabkan perasaan cemas. Namun, ini cenderung membaik atau hilang karena kadar zat besi dikoreksi.
  • Tangan dan kaki dingin: Kekurangan zat besi berarti lebih sedikit oksigen yang dialirkan ke tangan dan kaki. Beberapa orang mungkin merasakan dingin lebih mudah secara umum atau memiliki tangan dan kaki dingin.
  • Infeksi yang lebih sering: Karena zat besi diperlukan untuk sistem kekebalan tubuh yang sehat, kekurangan zat besi dapat menyebabkan Anda terserang lebih banyak penyakit daripada biasanya.
Tanda-tanda lain yang lebih umum dari kekurangan zat besi mungkin termasuk mengidam makanan aneh, merasa cemas, tangan dan kaki dingin dan peningkatan risiko infeksi.

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anda Kekurangan Besi ?

Jika Anda merasa menderita anemia defisiensi besi, pertimbangkan saran berikut ini.

1. Bicaralah dengan Dokter Anda
Jika Anda merasa menunjukkan tanda-tanda atau gejala kekurangan zat besi, Anda harus membuat janji dengan dokter. Tes darah sederhana akan mengkonfirmasi apakah Anda menderita anemia defisiensi besi.
Jika dokter Anda mengonfirmasi bahwa Anda kekurangan zat besi, kemungkinan Anda akan dapat mengobatinya dengan cukup mudah dengan meningkatkan asupan zat besi dari makanan Anda atau dengan suplemen zat besi.

Tujuan utama pengobatan adalah mengembalikan kadar hemoglobin menjadi normal dan mengisi kembali cadangan zat besi. Cobalah untuk memastikan Anda mendapatkan cukup zat besi melalui makanan nyata dalam diet Anda. Hanya minum suplemen jika dokter Anda merekomendasikan mereka.

2. Makanlah Makanan Kaya Zat Besi
Jika dokter Anda menganggap kekurangan zat besi Anda mungkin disebabkan oleh kekurangan zat besi dalam diet Anda, pikirkan tentang mengonsumsi lebih banyak makanan kaya zat besi , seperti:
  • Daging merah, sapi dan unggas
  • Sayuran berdaun hijau tua, seperti bayam dan kangkung
  • Buah kering, seperti kismis dan aprikot
  • Kacang polong, kacang-kacangan dan kacang-kacangan lainnya
  • makanan laut
  • Makanan yang diperkaya zat besi
  • Biji dan kacang
  • Bantu Tingkatkan Penyerapan Zat Besi Anda
Yang penting, mengonsumsi vitamin C akan membantu tubuh Anda menyerap zat besi dengan lebih baik . Pastikan Anda makan cukup makanan kaya vitamin C, seperti buah-buahan dan sayuran.
Mungkin juga bermanfaat untuk menghindari makanan tertentu yang dapat menghambat penyerapan zat besi ketika dimakan dalam jumlah besar. Ini termasuk teh dan kopi dan makanan yang tinggi kalsium seperti produk susu dan sereal gandum.

3. Minumlah Suplemen Zat Besi Jika Dokter Anda Merekomendasikan Mereka
Secara umum, Anda hanya boleh menggunakan suplemen zat besi sebagai upaya terakhir dan jika dokter Anda menganjurkannya. Ini akan menjadi masalah jika Anda tidak dapat mengembalikan kadar zat besi melalui diet saja. 

Jika Anda mengonsumsi suplemen zat besi, cobalah minum jus jeruk untuk meningkatkan penyerapan zat besi.

Perlu diingat bahwa ada beberapa efek samping yang tidak menyenangkan dari mengonsumsi suplemen zat besi. Ini termasuk sakit perut, sembelit atau diare, mulas, mual dan tinja hitam.

Namun, efek samping ini biasanya berkurang seiring waktu dan tergantung pada dosis zat besi yang Anda gunakan. 

Jika Anda berpikir Anda mengalami anemia defisiensi besi, bicarakan dengan dokter Anda, yang kemungkinan akan merekomendasikan lebih banyak makanan kaya zat besi (ditambah vitamin C untuk meningkatkan penyerapan zat besi) atau mungkin suplemen zat besi.

Kesimpulan
Anemia kekurangan zat besi adalah jenis anemia yang paling umum di seluruh dunia. Beberapa orang memiliki gejala yang jelas, sementara yang lain tidak mengalami sama sekali. Ini sering tergantung pada keparahan anemia.

Tanda-tanda dan gejala umum termasuk kelelahan, kulit pucat, detak jantung yang nyata, sakit kepala dan pusing, merasa sesak napas, rambut dan kulit kering dan rusak, lidah dan mulut bengkak dan bengkak, kaki gelisah dan kuku rapuh atau berbentuk sendok.

Jika Anda memiliki gejala kekurangan zat besi, pastikan untuk mengunjungi dokter Anda. Mendiagnosis diri sendiri tidak dianjurkan.

Untungnya, sebagian besar bentuk kekurangan zat besi dapat diobati dengan cukup mudah, biasanya melalui diet kaya zat besi atau suplemen zat besi, jika dokter Anda menganjurkan mereka.

Referensi:

Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  1. Kekurangan zat besi dan kapasitas kerja yang berkurang: tinjauan kritis penelitian untuk menentukan hubungan sebab akibat. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/11160598
  2. Kelelahan dan anemia akut / kronis. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/24814598
  3. Anemia defisiensi besi. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/26314490
  4. Akurasi dan reliabilitas pucat untuk mendeteksi anemia: studi akurasi diagnostik berbasis rumah sakit. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/20049324
  5. Nutrisi dan penyakit kuku. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/20620759
  6. Ulasan tentang zat besi dan pentingnya untuk kesehatan manusia. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3999603/
  7. Memahami hipertensi intrakranial idiopatik: mekanisme, manajemen, dan arah masa depan. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/26700907
  8. Wanita datang ke fasilitas darurat dengan perdarahan uterus abnormal: karakteristik pasien dan prevalensi anemia. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/22324263
  9. Status zat besi, kapasitas kekebalan dan resistensi terhadap infeksi. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/2571445
  10. Kelelahan dan anemia akut / kronis. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/24814598 
Ditinjau oleh Mary Jane Brown, PhD, RD (UK).

0 Response to "Top 10 Tanda dan Gejala Kekurangan Zat Besi "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel