Ternyata Makanan ini Wajib Dihindari Oleh Penderita Anemia

Anemia adalah kondisi klinis yang mempengaruhi banyak orang, terutama wanita, di seluruh dunia. Meskipun ada berbagai faktor yang bertanggung jawab atas penurunan produksi sel darah merah dalam tubuh, kekurangan zat besi dan folat adalah penyebab utama. 
Makanan yang Harus Dihindari Oleh Penderita Anemia

Dengan konsumsi makanan yang kaya zat besi dan asam folat seseorang dapat meningkatkan kadar hemoglobin mereka , tetapi ada makanan tertentu yang menghambat penyerapan nutrisi ini.

Mengetahui tentang makanan-makanan ini akan membantu dalam perawatan dan pencegahan anemia yang lebih baik. Berikut adalah lima jenis makanan yang dikonsumsi setiap hari yang harus dihindari, terutama jika Anda menderita anemia.

Makanan yang Harus Dihindari Oleh Penderita Anemia

1. Makanan yang mengandung kalsium
Salah satu penyebab utama anemia adalah kekurangan zat besi dan karenanya, orang yang menderita anemia jenis ini disarankan untuk tidak makan makanan kaya kalsium. Ini disebabkan oleh, kalsium dapat mengganggu penyerapan zat besi dalam tubuh sehingga memperburuk kondisi. Makanan yang dikemas dengan kalsium termasuk susu dan produk susu seperti keju, yoghurt, kacang-kacangan dan pisang.

2. Makanan yang mengandung gluten
Makanan kaya gluten harus dihindari oleh orang yang menderita anemia karena dapat memperburuk kondisi tersebut. Gluten, pada beberapa kelompok orang dapat merusak dinding usus dan mencegah penyerapan zat besi serta asam folat dalam tubuh. 

Kedua zat tersebut sangat diperlukan untuk memproduksi sel darah merah. Gluten terutama banyak  ditemukan dalam pasta, produk gandum, gandum, gandum hitam dan gandum putih.

3. Makanan kaya tanin
Meskipun teh hitam, teh hijau dan kopi baik untuk kesehatan, orang yang menderita anemia defisiensi besi harus membatasi asupan makanan ini, karena mengandung tanin, senyawa yang mengganggu penyerapan zat besi . Makanan lain yang sarat dengan tanin termasuk anggur, jagung, dan sorgum.

4. Makanan asam oksalat
Dalam beberapa kasus anemia, makanan yang mengandung asam oksalat percayai dapat  mengganggu penyerapan zat besi. Karena hal tersebut, penderita anemia sangat disarankan untuk mengkonsumsi makanan ini dalam jumlah terbatas dan jika mungkin jangan memakan makanan tersebut selama proses pengobatan. Makanan yang mengandung asam oksalat adalah kacang tanah, bayam, peterseli (ajwain), dan cokelat.

5. Makanan kaya fitat
Phytate biasanya mengikat dengan besi yang ada di saluran pencernaan sehingga mencegah penyerapannya. Oleh karena itu, orang dengan anemia defisiensi besi disarankan untuk menghindari makanan yang mengandung fitat atau asam fitat seperti kacang-kacangan, beras merah, gandum dan kacang-kacangan.

Penyebab Anemia dan Cara Mengatasi Anemia

Jika Anda merasa terus-menerus kelelahan dan lesu, Anda mungkin memiliki kondisi yang disebut anemia. Anemia adalah kelainan darah umum yang banyak orang kembangkan di beberapa titik dalam hidup mereka.
Penyebab Anemia dan Cara Mengatasi Anemia

Banyak jenis anemia ringan dan jangka pendek. Tetapi kondisinya bisa menjadi serius jika tidak dirawat dalam waktu yang lama. Berita baiknya adalah bahwa anemia sering dapat dicegah dan mudah diperbaiki dengan mendapatkan cukup zat besi.

Anemia muncul ketika tubuh Anda tidak memiliki cukup sel darah merah yang sehat. Anda mungkin memiliki terlalu sedikit sel darah merah, atau mereka mungkin kekurangan protein kaya zat besi yang disebut hemoglobin. Sel darah merah bertanggung jawab untuk mengantarkan oksigen ke seluruh tubuh Anda, dan hemoglobin adalah protein yang membawa oksigen.

Ketika jumlah sel darah merah atau kadar hemoglobin Anda terlalu rendah, tubuh Anda tidak mendapatkan semua oksigen yang dibutuhkan, dan itu bisa membuat Anda merasa sangat lelah. Anda mungkin juga memiliki gejala lain, seperti sesak napas, pusing, sakit kepala, kulit pucat, atau tangan dan kaki dingin.

Jenis anemia yang paling umum terjadi ketika tubuh Anda kekurangan zat besi. Kondisi ini disebut anemia defisiensi besi, dan sering muncul jika Anda tidak memiliki cukup zat besi dalam makanan Anda. 

Tubuh Anda membutuhkan zat besi dan nutrisi lain untuk membuat hemoglobin dan sel darah merah yang sehat. Jadi, penting untuk mendapatkan pasokan zat besi secara teratur serta vitamin B12, folat, dan protein. Anda bisa mendapatkan nutrisi ini dengan mengonsumsi makanan seimbang atau mengonsumsi suplemen makanan.

Penyebab umum lain dari anemia defisiensi besi adalah kehilangan darah, yang mungkin timbul dari cedera, persalinan, atau operasi. Wanita usia subur memiliki risiko anemia defisiensi besi karena kehilangan darah dari periode menstruasi.


Wanita juga membutuhkan zat besi ekstra selama kehamilan. Harvey Luksenburg, seorang spesialis penyakit darah di NIH, mengatakan bahwa jika anemia tidak diobati selama kehamilan, wanita dapat melahirkan anak-anak yang kekurangan zat besi. Kekurangan zat besi ini dapat memengaruhi laju pertumbuhan dan perkembangan otak anak.

"Wanita yang merasakan gejala kelesuan dan kelelahan mungkin kekurangan zat besi," kata Luksenburg. "Bahkan jika kau sudah lama hidup dengannya, periksalah. Saya telah melihat perubahan mengejutkan ketika wanita diberi suplemen zat besi. Beberapa mengatakan mereka tidak pernah merasa lebih baik. "

Banyak orang yang hidup dengan anemia mungkin tidak menyadari bahwa mereka menderita anemia. Mereka mungkin memiliki gejala ringan atau tidak sama sekali. Seorang dokter dapat menentukan apakah Anda menderita anemia dengan tes darah sederhana.

Jenis anemia yang umum dapat dicegah dan diobati dengan mengonsumsi makanan kaya zat besi. Sumber terbaik adalah daging merah (terutama daging sapi dan hati), unggas, ikan, dan kerang. Makanan lain yang mengandung banyak zat besi termasuk kacang polong, lentil, kacang-kacangan, tahu, sayuran berdaun hijau gelap seperti bayam, buah-buahan kering seperti prem dan kismis, dan sereal dan roti yang diperkaya zat besi.

Peneliti NIH sedang mempelajari cara mengobati bentuk anemia yang lebih jarang dan lebih parah. Beberapa jenis dapat diobati dengan obat-obatan. Kasus yang parah mungkin memerlukan transfusi darah atau pembedahan.


Jika Anda tidak mendapatkan cukup zat besi dari makanan Anda, tanyakan kepada dokter Anda tentang mengambil suplemen zat besi. Tubuh menyerap zat besi dari daging dan ikan lebih baik daripada dari sayuran. Jika Anda seorang vegetarian, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan untuk memastikan Anda mendapatkan cukup zat besi.

Membuat pilihan gaya hidup sehat, termasuk makanan bergizi, kaya zat besi, dapat membantu mencegah jenis anemia umum sehingga Anda dapat memiliki lebih banyak energi dan merasakan yang terbaik.

Referensi:
Johnson-Wimbley, Terri D., dan David Y. Graham. "Diagnosis dan penatalaksanaan anemia defisiensi besi pada abad ke-21." Kemajuan terapeutik dalam gastroenterologi (2011): 1756283X11398736.
Hallberg L. Serat gandum, fitat dan penyerapan zat besi. Scand J Gastroenterol Suppl. 1987; 129: 73-9. PubMed PMID: 2820048.

0 Response to "Ternyata Makanan ini Wajib Dihindari Oleh Penderita Anemia "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel