Askep Ileus Obstruktif Nanda Nic Noc Terbaru

Obstruksi usus adalah penyumbatan yang terjadi di dalam usus, baik usus halus maupun usus besar. Kondisi ini dapat menimbulkan gangguan penyerapan makanan atau cairan, di dalam saluran pencernaan. 

Bila tidak segera ditangani, bagian usus yang mengalami sumbatan bisa mati dan menyebabkan komplikasi serius
LP KEPERAWATAN ILEUS OBSTRUKTIF

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN ILEUS OBSTRUKTIF 

A. Konsep Dasar Medis 
1. Definisi
Obstruksi Ileus adalah gangguan (apa pun penyebabnya) aliran normal isi usus di saluran usus (Price & Wilson, 2007).

Ileus obstruktif adalah penyumbatan mekanis di usus yang merupakan penyumbatan yang benar-benar menutup atau mengganggu jalannya isi usus (Sabara, 2007).

Obstruksi Ileus terjadi ketika ada gangguan yang menyebabkan obstruksi aliran normal isi usus sedangkan peristaltik normal (Reeves, 2005).

Obstruksi Ilius adalah gangguan dalam aliran isi usus yang dapat disebabkan oleh kehadiran mekanik dan non-mekanik yang mengakibatkan askumuli cairan dan gas di lumen usus.

2. Anatomi Fisiologi
a. Anatomi
Usus kecil memanjang dari pilorus ke katup ileosekal. Panjang usus kecil sekitar 12 kaki atau 3,6 meter. Usus ini mengisi rongga tengah dan perut. Ujung proksimal berdiameter sekitar 3,8 cm tetapi semakin rendah diameter tengahnya, semakin sedikit sekitar 2 cm. usus kecil dibagi menjadi duodenum, jejunum dan ileum.

Panjang Duedonum sekitar 25 cm dari pilorus ke jejunum. Pemisahan duodenum dan jejunum ditandai oleh kehadiran ligamen treitz, sebuah band serat muskuloskeletal yang bertindak sebagai ligamen suspensorium (gantungan). 

Sekitar 2/5 dari usus kecil adalah jejunum, Jejunum terletak di daerah perut tengah sinistra dan ileum terletak di daerah perut bagian bawah. Tiga perlima terakhir adalah ileum. Masuknya kimus ke usus kecil diatur oleh pylorus spingther, sedangkan ekskresi zat yang dapat dicerna ke usus besar diatur oleh katup ileus satu kali. 


Katup ilegal juga mencegah refluks dari usus besar ke usus kecil. Apendiks Fermivormik dalam bentuk buntu tabung ukuran jari kelingking terletak secara ilegal sekali di bagian atas sekum.

Dinding usus kecil terdiri dari empat lapisan luar paling dasar yang dibentuk oleh peritoneum. Peritoneum memiliki lapisan visceral dan parietal. Ruang yang terletak di antara lapisan-lapisan ini disebut rongga peritoneum. 

Omentum memiliki lipatan yang disebut mesenterium yang merupakan lipatan peritoneum lebar yang menyerupai kipas yang menggantung jejenum dan ileum dari dinding perut posterior, dan memungkinkan usus untuk bergerak bebas. Omentum yang lebih besar adalah lapisan ganda peritoneum yang menggantung dari kurva utama lambung dan mengalir ke bawah di depan visera perut. 


Baca Juga: Askep INC, Intranatal Care Nanda Nic Noc
Kalsium biasanya mengandung banyak lemak dan kelenjar getah bening yang membantu melindungi peritoneum terhadap infeksi. Minerum adalah lipatan peritoneum yang terbentuk dari lengkungan perut dan bagian atas duodenum ke dalam hati, membentuk ligamentum suspensori hepatogastrik dan ligamentum hepatoduodenale.

Usus kecil memiliki dua lapisan yaitu lapisan luar yang terdiri dari serat longitudinal yang lebih tipis dan lapisan dalam yang terdiri dari serat serat melingkar. Pengaturan ini membantu gerakan peristaltik usus kecil. 

Lapisan submukosa terdiri dari jaringan ikat sedangkan lapisan mukosa bagian dalam tebal dan mengandung banyak pembuluh darah dan kelenjar yang berfungsi sebagai penyerapan. Lapisan mukosa dan sub mukosa membentuk lipatan melingkar yang disebut valvula coniventes atau lipatan yang menonjol ke dalam lumen sekitar tiga hingga sepuluh milimeter. 


Vili adalah tonjolan seperti mukosa jari yang jumlahnya sekitar 4 atau 5 juta ditemukan di sepanjang usus kecil, dengan panjang 0,5 hingga 1,5 mm. Mikrovilli adalah jari-jari yang menyerupai jari-jari sepanjang 1 mm di permukaan luar setiap vilanya. Valvula coni ventes villi dan microvilli adalah sama - meningkatkan luas permukaan penyerapan menjadi 1,6 juta cm2.

b. Fisiologi
Usus kecil memiliki dua fungsi utama, yaitu pencernaan dan penyerapan nutrisi dan air. Proses pencernaan adalah proses memecah makanan menjadi bentuk-bentuk yang dapat dicerna melalui kerja berbagai enzim dalam saluran pencernaan. 

Proses pencernaan dimulai dari mulut dan perut dengan aksi ptyalin, HCL, Pepsin, lendir dan lipase lambung ke makanan yang masuk. Proses ini berlanjut di duodenum terutama oleh kerja enzim pankreas yang menghidrolisis karbohidrat, lemak, dan protein menjadi zat yang lebih sederhana. 


Lendir memberikan perlindungan terhadap sekresi asam empedu dari hati yang membantu proses penguraian dengan mengemulsi lemak. Dengan demikian memberikan permukaan yang lebih luas untuk pekerjaan lipase pankreas.

Penyerapan adalah transfer hasil akhir dari pencernaan karbohidrat, lemak dan protein melalui dinding usus ke dalam darah dan sirkulasi getah bening untuk digunakan oleh sel-sel tubuh. Ini juga menyerap air, elektrolit, dan vitamin. 

Meskipun banyak zat diserap di sepanjang usus kecil, ada tempat penyerapan khusus untuk nutrisi tertentu. Penyerapan gula, asam amino dan lemak hampir selesai ketika kimus mencapai tengah jejunum. 


Baca Juga: Askep Sinusitis Nanda Nic Noc Terbaru
Zat besi dan kalsium sebagian besar diserap di duodenum dan jejunum. Dan penyerapan kalium membutuhkan vitamin D, larut dalam lemak (A, D, E, K) diserap dalam duodenum dengan bantuan garam empedu. 

Sebagian besar vitamin yang larut dalam air diserap di usus kecil bagian atas. Penyerapan vitamin B12 terjadi di terminal ileum melalui mekanisme transportasi usus yang membutuhkan faktor intrinsik lambung. 


Beberapa asam empedu yang dilepaskan oleh kantong empedu ke dalam duodenum untuk membantu mencerna lemak akan diserap kembali di terminal ileum dan masuk kembali ke hati. Siklus ini disebut sebagai sirkulasi entero-hepatik dari garam empedu, dan sangat penting untuk mempertahankan cadangan empedu. (Sabara, 2007)

3. Etiologi
a. Adhesi (perlekatan usus kecil) 
Adalah penyebab paling umum ileus obstruktif, pada sekitar 50-70% dari semua kasus. Adhesi dapat disebabkan oleh riwayat operasi intraabdominal sebelumnya atau proses inflamasi intraabdominal. Obstruksi yang disebabkan oleh adhesi berkembang pada sekitar 5% pasien yang menjalani operasi abdominal dalam hidup mereka. Adhesi bawaan juga dapat menyebabkan ileus obstruktif di masa kecil.

b. Hernia yang terjebak di eksternal (inguinal, femoral, umbilikalis, insisional, atau parastomal) 
Adalah penyebab paling umum kedua dari ileus obstruktif, dan merupakan penyebab paling umum pada pasien tanpa riwayat operasi abdomen. Hernia internal (paraduodenal, kecacatan mesenterika, dan foramen hernia Winslow) juga dapat menyebabkan hernia.

c. Neoplasma. 
Tumor usus halus primer dapat menyebabkan obstruksi intralumen, sedangkan tumor metastasis atau tumor intra abdominal dapat menyebabkan obstruksi melalui kompresi eksternal.

d. Intususepsi usus kecil 
Menyebabkan penyumbatan dan iskemia pada area usus yang memiliki intususepsi. Tumor, polip, atau limphanodus mesenterika yang membesar dapat menjadi indikasi awal intususepsi.

e. Penyakit Crohn 
dapat menyebabkan obstruksi sekunder terhadap peradangan akut selama infeksi atau karena striktur kronis.

f. Volvulus 
sering disebabkan oleh adhesi atau kelainan bawaan, seperti malrotasi usus. Volvulus lebih sering menjadi penyebab obstruksi usus besar.

g. Batu empedu yang masuk ileus. 
Peradangan kandung empedu yang parah menyebabkan fistula dari saluran empedu ke duodenum atau usus kecil yang menyebabkan batu empedu masuk ke saluran pencernaan. Batu empedu besar dapat dicubit di usus kecil, umumnya di terminal ileum atau katup ileocaecal yang menyebabkan penyumbatan.

h. Penyempitan sekunder terkait dengan iskemia, peradangan, terapi radiasi, atau trauma bedah.

i. Penindasan eksternal oleh tumor, abses, hematoma, intususepsi, atau penumpukan cairan.
j. Benda asing, seperti bezoar.
k. Divertikulum Meckel dapat menyebabkan volvulus, intususepsi, atau hernia Littre.
l. Cystic fibrosis 
dapat menyebabkan obstruksi parsial kronis pada ileum distal dan usus besar kanan akibat benda-benda seperti meconium

4. insiden
Setiap tahun 1 dari 1000 populasi semua umur didiagnosis mengidap ileus obstruksi. Di Amerika diperkirakan sekitar 300.000-400.000 menderita obstruksi ileus setiap tahun.

Di Indonesia ada 7.059 kasus ileus paralitik dan obstruktif tanpa hernia dirawat di rumah sakit dan 7.024 pasien rawat jalan pada tahun 2004 menurut Bank Data Kesehatan Indonesia.


5. Jenis Obstruksi

Ada 2 jenis penghalang:

a. Obstruksi paralisis (paralitik ileus)

Peristaltik usus sebagian dihambat karena pengaruh racun atau trauma yang memengaruhi kontrol otonom terhadap pergerakan usus. Peristaltik tidak efektif, suplai darah tidak terganggu dan kondisinya menghilang secara spontan setelah 2 hingga 3 hari.

b. Obstruksi mekanis

Ada obstruksi intralumen atau obstruksi mural oleh tekanan ekstrinsik. Obstruksi mekanik diklasifikasikan sebagai obstruksi mekanik simpleks (satu tempat obstruksi) dan obstruksi lengkung tertutup (setidaknya 2 obstruksi).

Karena lengkungan tertutup tidak dapat didekompresi, tekanan intralumen naik dengan cepat, mengakibatkan penindasan pembuluh darah, iskemia dan infark (pencekikan), sehingga menimbulkan pencekikan mencekik karena obstruksi mekanik yang berkepanjangan. 


Obstruksi ini mengganggu pasokan darah, kematian jaringan dan menyebabkan gangren dinding usus.


6. Patofisiologi Ileus Obstruktif 

Semua kejadian patofisiologis yang terjadi setelah obstruksi usus adalah sama, terlepas dari apakah obstruksi disebabkan oleh penyebab mekanis atau non-mekanis. 

Perbedaan utamanya adalah bahwa obstruksi paralitik peristaltik dihambat sejak awal, sedangkan obstruksi mekanik peristaltik pertama kali diperkuat, kemudian intermiten, dan akhirnya hilang. Sekitar 6-8 liter cairan diekskresikan ke saluran pencernaan setiap hari. Sebagian besar cairan diserap sebelum mendekati usus besar. 

Baca Juga: Askep Pielonefritis Nanda Nic Noc Terbaru
Perubahan patofisiologis utama pada obstruksi usus adalah adanya lumen usus yang tersumbat, yang merupakan tempat untuk perkembangan bakteri sehingga terjadi akumulasi gas dan cairan (70% dari gas yang tertelan). 

Akumulasi gas dan cairan dapat terjadi di bagian proksimal atau distal usus. Jika akumulasi terjadi di daerah distal mengakibatkan peningkatan tekanan intraabdomen dan intra-lumen. Ini dapat meningkatkan peningkatan permeabilitas kapiler dan ekstravasasi air dan elektrolit dalam peritoneum. 


Dengan peningkatan permeabilitas dan ekstravasasi, retensi cairan di usus dan rongga peritoneum menyebabkan penurunan sirkulasi dan volume darah. Akumulasi gas dan cairan di bagian proksimal menyebabkan kolapsnya usus, mengakibatkan distensi perut. 


Ada penekanan pada vena mesenterika yang mengakibatkan kegagalan oksigenasi dinding usus sehingga aliran darah ke usus berkurang, ada iskemia dan kemudian nekrotik usus. Di usus nekrotik terjadi peningkatan permeabilitas kapiler dan pelepasan bakteri dan racun yang menghasilkan perforasi. Adanya perforasi akan menyebabkan bakteri memasuki sirkulasi, mengakibatkan sepsis dan peritonitis.


Masalah lain yang timbul dari distensi abdomen adalah penurunan fungsi usus dan peningkatan sekresi yang mengakibatkan progresi intra lumen secara progresif yang akan menyebabkan retrograde peristaltik yang mengakibatkan hilangnya cairan dan elektrolit. Jika ini tidak diobati dapat menyebabkan syok hipovolemik.


Kehilangan cairan dan kelebihan elektrolit berdampak pada penurunan curah jantung sehingga darah yang dipompa tidak dapat memenuhi kebutuhan seluruh tubuh yang mengakibatkan gangguan perfusi jaringan di otak, sel dan ginjal. Berkurangnya perfusi dalam sel menyebabkan metabolisme anaerob yang akan meningkatkan asam laktat dan menyebabkan asidosis metabolik. 


Ketika itu terjadi di otak akan menyebabkan hipoksia jaringan otak, iskemik dan infark. Ketika itu terjadi di ginjal itu akan merangsang pertukaran natrium dan hidrogen dalam tubulus proksimal dan pelepasan aldosteron, merangsang sekresi hidrogen di nefron distal sehingga ada peningkatan reabsorpsi HCO3 - dan penurunan kemampuan ginjal untuk menyingkirkan HCO3. Ini akan menyebabkan alkalosis metabolik. (Price & Wilson, 2007)

Pathway Ileus Obstruktif 

Askep Ileus Obstruktif Nanda Nic Noc Terbaru
7. Manifestasi Klinis
a. Mekanika sederhana - usus kecil bagian atas
Kolik (kram) di perut bagian tengah hingga atas, distensi, muntah, bising usus, nyeri tekan perut.

b. Mekanika sederhana - usus bagian bawah

Kolik (kram) midabdomen yang signifikan, distensi berat, peningkatan bising usus, nyeri tekan perut.

c. Mekanika sederhana - titik dua

Kram (perut bagian tengah ke bawah), distensi yang muncul terakhir, kemudian muntah (fecular), peningkatan bunyi usus, nyeri tekan perut.

d. Obstruksi mekanik parsial

Dapat terjadi dengan granulomatosa usus pada penyakit Crohn. Gejala kram nyeri perut, distensi ringan dan diare.

e. Pencekikan

Gejala berkembang dengan cepat: nyeri hebat, terus menerus dan terlokalisasi, distensi sedang, muntah persisten, biasanya bunyi usus menurun dan nyeri tekan lokal parah. Kotoran atau muntah menjadi gelap atau berdarah atau mengandung darah pingsan. (Harga & Wilson, 2007)

Gejala ileus obstruktif bervariasi tergantung pada (Winslet, 2002; Sabiston, 1995).

1. Lokasi obstruksi
2. Durasi obstruksi
3. Penyebabnya
4. Ada atau tidak adanya iskemia usus

8. Pemeriksaan Penunjang

a. X-ray perut menunjukkan gas atau cairan di usus
b. Barium enema menunjukkan usus buncit, berisi udara atau lipatan sigmoid tertutup.
c. Penurunan kadar natrium serum, kalium dan klorida karena muntah, peningkatan jumlah SDP dengan nekrosis, strangulasi atau peritonitis dan peningkatan kadar serum amilase serum karena iritasi pankreas oleh lipatan usus.
d. Gas darah arteri dapat menunjukkan asidosis atau alkalosis metabolik.

9. Penatalaksanaan

Dasar untuk perawatan ileus obstruktif adalah koreksi elektrolit dan keseimbangan cairan, menghilangkan peregangan dan muntah dengan dekompresi, mengatasi peritonitis dan syok jika ada, dan menghilangkan obstruksi untuk meningkatkan kontinuitas dan fungsi usus.

a. Resusitasi

Dalam resusitasi, perawatan harus dilakukan untuk memantau tanda-tanda vital, dehidrasi dan syok. Pasien yang mengalami obstruksi ileus mengalami dehidrasi dan gangguan keseimbangan ektrolit, sehingga cairan intravena seperti ringer laktat harus diberikan. 

Respons terhadap terapi dapat dilihat dengan memantau tanda-tanda vital dan jumlah urin yang keluar. Selain pemberian cairan intravena, tabung nasogastrik (NGT) juga diperlukan. NGT digunakan untuk mengosongkan perut, mencegah aspirasi paru saat muntah dan mengurangi distensi perut.


b. Farmakologis

Pemberian obat antibiotik spektrum luas dapat diberikan sebagai profilaksis. Antiemetik dapat diberikan untuk mengurangi gejala mual, muntah.

c. Operatif

Pembedahan dilakukan setelah rehidrasi dan dekompresi nasogastrik untuk mencegah sepsis sekunder. Operasi dimulai dengan laparotomi dan diikuti oleh teknik bedah yang disesuaikan dengan hasil eksplorasi selama laparotomi. 
Baca Juga:  Berikut adalah beberapa kondisi atau pertimbangan untuk pembedahan: Jika obstruksi berhubungan dengan obstruksi sederhana atau adhesi, maka lisis direkomendasikan. Jika obstruksi stangulasi terjadi, reseksi usus diperlukan. Secara umum, ada 4 jenis prosedur bedah yang dilakukan pada obstruksi ileus:
1) Koreksi sederhana.
Ini adalah prosedur bedah sederhana untuk membebaskan usus dari klem, misalnya pada hernia yang tidak dicekik, klem dengan peregangan / adhesi atau dalam volvulus ringan.

2) Tindakan operasi by-pass.

Menciptakan saluran usus baru yang "melewati" bagian usus yang tersumbat, misalnya pada tumor intralurninal, penyakit Crohn, dan sebagainya.

3) Membuat fistula enterokutan di bagian proksimal tempat obstruksi, misalnya pada stadium lanjut Ca.


4) Reseksi usus yang tersumbat dan membuat anastomosis di ujung usus untuk menjaga kontinuitas lumen usus,


misalnya pada karsinoma usus besar, invaginasi, pencekikan, dan sebagainya. Pada beberapa obstruksi ileus, kadang-kadang diambil tindakan operatif bertahap, baik karena penyakit itu sendiri atau karena kondisi penderita, misalnya pada Ca sigmoid obstruktif, kolostomi pertama dilakukan terlebih dahulu, kemudian reseksi usus dan anastomosis pertama kali dilakukan.

10.  Komplikasi


  • Nekrosis usus, perforasi usus, dikarenakan obstruksi yang sudah terjadi selalu lama pada organ intra abdomen.
  • Sepsis, infeksi akibat dari peritonitis, yang tidak tertangani dengan baik dan cepat.
  • Syok-dehidrasi, terjadi akibat dehidrasi dan kehilangan volume plasma.
  • Abses Sindrom usus pendek dengan malabsorpsi dan malnutrisi, karena absorbsi toksin dalam rongga peritonium sehinnga terjadi peradangan atau infeksi yang hebat pada intra abdomen.
  • Pneumonia aspirasi dari proses muntah,
  • Gangguan elektrolit, karena terjadi gangguan absorbsi cairan dan elektrolit pada usus.
  • Kematian ( Brunner and Suddarth, 2002 )


B. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan Ileus Obstruktif

1. PENGKAJIAN
1) Identitas Pasien
Nama:
Tanggal dan Tempat Lahir:
Alamat:
Usia:
2) Keluhan utama pasien
Nyeri pada area luka pasca operasi.
3) Riwayat penyakit saat ini (sesuai dengan pola PQRST)
Klien memasuki rumah sakit pada 28 Mei 2003 pukul 6:00 sore dan segera melakukan operasi cyto pada jam 9:00 malam. Ketika penilaian pada 29 Mei 2003 klien mengeluhkan rasa sakit di daerah luka pasca operasi seperti diiris dan ditusuk, rasa sakit yang dirasakan di sisi kiri / kanan sakit perut lebih terasa ketika klien bernafas di perut. 

Rasa sakit hilang ketika klien tenang dan tidak merasakan ketegangan di daerah perut. Intensitas nyeri ± 3-5 menit.


4) Riwayat kesehatan masa lalu.

Klien telah menderita penyakit yang sama dengan riwayat operasi 2 kali, yaitu pada tahun 2001 di Rumah Sakit Distrik Ulin, 2002 di Rumah Sakit Islam dan akhirnya di Rumah Sakit Distrik Ulin, tidak ada riwayat hipertensi, penyakit menular atau keganasan.

5) Sejarah keluarga

Tidak ada anggota keluarga yang mengalami penyakit seperti klien, tidak ada dari mereka yang memiliki riwayat hipertensi, penyakit menular, atau keganasan.

Tes Diagnostik

1) Pemeriksaan rontgen: akan menunjukkan jumlah gas dan cairan yang tidak normal di usus.
2) Pemeriksaan simptologis
3) Hb dan PCV: meningkat karena dehidrasi
4) Leukosit: normal atau sedikit meningkat
5) Ureum dan eletrolit: urea meningkat, Na + dan Cl rendah
6) Rontgen dada: diafragma meningkat karena distensi abdomen
7) Foto rontgen perut dalam posisi telentang: cari penyebabnya (batu empedu, volvulus, hernia).
8) Sigmoidoskopi: menunjukkan situs obstruktif.

Pemeriksaan fisik pada pasien ileus obstruktif
1. Isnpeksi
Tanda-tanda dehidrasi umum dapat ditemukan, yang meliputi hilangnya turgor kulit serta mulut dan lidah kering. Di perut harus terlihat distensi, bekas luka perut, hernia dan massa perut. Kadang-kadang peristaltik usus 

bacrelation dengan timbulnya nyeri kolik disertai mual dan muntah. Pasien tampak gelisah dan meregang selama serangan kolik (Sabiston, 1995; Sabara, 2007)


2. Palpasi

Palpasi bertujuan untuk mencari tanda-tanda iritasi peritoneum apa pun atau kelembutan, yang meliputi musculair pertahanan paksa atau rebound dan pembengkakan atau massa abnormal (Sabiston, 1995; Sabara, 2007).

3. Auskultasi

Pada ileus obstruktif dalam auskultasi, kehadiran episodik terdengar jingle logam bernada tinggi dan tergesa-gesa di antara periode diam. Tetapi setelah beberapa hari dalam perjalanan penyakit dan usus di atas telah melebar, kemudian peristaltik (sehingga juga berisik)

usus bisa tidak ada atau penurunan parah. Tidak adanya nyeri usus bisa juga ditemukan pada ileus paralitik atau ileus obstruksi tercekik (Sabiston, 1995).


Bagian terakhir yang diperlukan untuk pemeriksaan ini adalah pemeriksaan dubur dan panggul. Itu bisa membangkitkan penemuan massa atau tumor atau tidak Kehadiran feses di kubah dubur menggambarkan ileus obstruktif usus halus. 


Baca Juga: Askep MCI Nanda Nic Noc Terbaru
Jika darah makroskopik atau tinja positif ditemukan di dalam dubur, sangat mungkin bahwa ileus obstruktif didasarkan pada lesi intrinsik dalam usus (Sabiston, 1995). Jika isi rektum disemprotkan; Penyakit Hirdchprung (Anonim, 2007).

2. Diagnosa Keperawatan



  • Kekurangan volume cairan dan elektrolit berhubungan dengan intake yang tidak adequat dan ketidakefektifan penyerapan usus halus yang ditandai dengan adanya mual, muntah, demam dan diaforesis.
  • Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d gangguan absorbsi nutrisi.
  • Ketidak efektifan pola nafas berhubungan dengan distensi abdomen
  • Gangguan pola eliminasi: konstipasi berhubungan dengan disfungsi motilitas usus.
  • Nyeri berhubungan dengan distensi abdomen
  • Kecemasan berhubungan dengan perubahan status kesehatan.


3. Perencanaan Keperawatan
a. Kekurangan volume cairan dan elektrolit berhubungan dengan intake yang tidak adequat dan ketidakefektifan penyerapan usus halus yang ditandai dengan adanya mual, muntah, demam dan diaforesis.

Tujuan :
Kebutuhan cairan dan elektrolit terpenuhi, Mempertahankan hidrasi adekuat dengan bukti membran mukosa lembab, turgor kulit baik, dan pengisian kapiler baik, tanda-tanda vital stabil, dan secara individual mengeluarkan urine dengan tepat.

• Kriteria hasil:
1.      Tanda vital normal (N:70-80 x/menit, S: 36-37 C, TD: 110/70 -120/80 mmHg)
2.      Intake dan output cairan seimbang
3.      Turgor kulit elastic
4.      Mukosa lembab
5.      Elektrolit dalam batas normal (Na: 135-147 mmol/L, K: 3,5-5,5 mmol/L, Cl: 94-111 mmol/L).
Intervensi
Rasional
1.  Kaji kebutuhan cairan pasien


2.  Observasi tanda-tanda vital: N, TD, P, S


3.  Observasi tingkat kesadaran dan tanda-tanda syok


4.  Observasi bising usus pasien tiap 1-2 jam
5.  Monitor intake dan output secara ketat
6.  Pantau hasil laboratorium serum elektrolit, hematokrit
7.  Beri penjelasan kepada pasien dan keluarga tentang tindakan yang dilakukan: pemasangan NGT dan puasa.
8.  Kolaborasi dengan medik untuk pemberian terapi intravena
1.  Mengetahui kebutuhan cairan pasien.

2.  Perubahan yang drastis pada tanda-tanda vital merupakan indikasi kekurangan cairan.

3.  kekurangan cairan dan elektrolit dapat mempengaruhi tingkat kesadaran dan mengakibatkan syok.

4.  Menilai fungsi usus

5.  Menilai  keseimbangan cairan

6.  Menilai keseimbangan cairan dan elektrolit
7.  Meningkatkan  pengetahuan pasien dan keluarga serta kerjasama antara perawat-pasien-keluarga.

8.  Memenuhi  kebutuhan cairan dan elektrolit pasien.

b. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d gangguan absorbsi nutrisi.

Tujuan : 
Berat badan stabil dan nutrisi teratasi.

• Kriteria hasil :
1.      Tidak ada tanda-tanda mal nutrisi.       
2.      Berat badan stabil.
3.      Pasien tidak mengalami mual muntah. 
Intervensi
Rasional
1.  Tinjau faktor-faktor individual yang mempengaruhi kemampuan untuk mencerna makanan, mis: status puasa, mual, ileus paralitik setelah selang dilepas.
2.     Auskultasi bising usus; palpasi   abdomen; catat pasase flatus.
3.  Identifikasi kesukaan / ketidaksukaan diet dari pasien. Anjurkan pilihan makanan tinggi protein dan vitamin C.





4.  Observasi terhadap terjadinya diare; makanan bau busuk dan  berminyak.


5.  Kolaborasi dalam pemberian obat-obatan sesuai indikasi: Antimetik, mis: proklorperazin (Compazine). Antasida dan inhibitor histamin, mis: simetidin (tagamet).
1.    Mempengaruhi pilihan intervensi.



2.     Menentukan kembalinya peristaltik ( biasanya dalam 2-4 hari ).
3.     Meningkatkan kerjasama pasien dengan aturan diet. Protein/vitamin C adalah kontributor utuma untuk pemeliharaan jaringan dan perbaikan. Malnutrisi adalah fator dalam menurunkan pertahanan terhadap infeksi.
4.     Sindrom malabsorbsi dapat terjadi setelah pembedahan usus halus, memerlukan evaluasi lanjut dan perubahan diet, mis: diet rendah serat.
5.     Mencegah muntah. Menetralkan atau menurunkan pembentukan asam untuk mencegah erosi mukosa dan kemungkinan ulserasi.

c. Ketidak efektifan pola nafas berhubungan dengan distensi abdomen
Tujuan :
pola nafas menjadi efektif
• Kriteria hasil :
pasien memiliki pola pernafasan: irama vesikuler, frekuensi: 18-20x/menit
Intervensi
Rasional
1.  Observasi TTV: P, TD, N,S




2.  Kaji status pernafasan: pola, frekuensi, kedalaman

3.  Kaji bising usus pasien



4.  Tinggikan kepala tempat tidur 40-60 derajat
5.  Observasi adanya tanda-tanda hipoksia jaringan perifer: cianosis



6.  Monitor hasil AGD

7.  Berikan penjelasan kepada keluarga pasien tentang penyebab terjadinya distensi abdomen yang dialami oleh pasien
8.  Laksanakan program medic pemberian terapi oksigen
1.      Perubahan pada pola nafas akibat adanya distensi abdomen dapat mempengaruhi peningkatan hasil TTV.

2.      Adanya distensi pada abdomen dapat menyebabkan perubahan pola nafas.
3.      Berkurangnya/hilangnya bising usus menyebabkan terjadi distensi abdomen sehingga mempengaruhi pola nafas.
4.      Mengurangi penekanan pada paru akibat distensi abdomen.
5.      Perubahan pola nafas akibat adanya distensi abdomen dapat menyebabkan oksigenasi perifer terganggu yang dimanifestasikan dengan adanya cianosis.
6.      Mendeteksi adanya asidosis respiratorik.
7.      Meningkatkan pengetahuan dan kerjasama dengan keluarga pasien.


8.      Memenuhi kebutuhan oksigenasi pasien

d. Gangguan pola eliminasi: konstipasi berhubungan dengan disfungsi motilitas usus.
Tujuan:
Setelah dilakukan tindakan keperawatan diharapkan pola eliminasi kembali normal.
• Kriteria hasil:
Pola eliminasi BAB normal: 1x/hari, dengan konsistensi lembek, BU normal: 5-35 x/menit, tidak ada distensi abdomen.
Intervensi
Rasional
1.  Kaji dan catat frekuensi, warna dan konsistensi feces

2.  Auskultasi bising usus


3.  Kaji adanya flatus

4.  Kaji adanya distensi abdomen



5.  Berikan penjelasan kepada pasien dan keluarga penyebab terjadinya gangguan dalam BAB

6.  Kolaborasi dalam pemberian terapi pencahar (Laxatif)
1. Mengetahui  ada atau tidaknya kelainan yang terjadi pada eliminasi fekal.
2. Mengetahui normal atau tidaknya pergerakan usus.

3. Adanya flatus menunjukan perbaikan fungsi usus.
4. Gangguan motilitas usus dapat menyebabkan akumulasi gas di dalam lumen usus sehingga terjadi distensi abdomen.
5. Meningkatkan pengetahuan pasien dan keluarga serta untuk meningkatkan kerjasana antara perawat-pasien dan keluarga.
6. Membantu dalam pemenuhan kebutuhan eliminasi

e.  Nyeri berhubungan dengan distensi abdomen
Tujuan :
rasa nyeri teratasi atau terkontrol
• Kriteria hasil:
pasien mengungkapkan penurunan ketidaknyamanan; menyatakan nyeri pada tingkat dapat ditoleransi, menunjukkan relaks.
Intervensi
Rasional
1.      Observasi TTV: N, TD, HR, P tiap shif


2.      Kaji keluhan nyeri, karakteristik dan skala nyeri yang dirasakan pesien sehubungan dengan adanya distensi abdomen
3.      Berikan posisi yang nyaman: posisi semi fowler

4.      Ajarkan dan anjurkan tehnik relaksasi tarik nafas dalam saat merasa nyeri
5.      Anjurkan pasien untuk menggunakan tehnik pengalihan saat merasa nyeri hebat.
6.      Kolaborasi dengan medic untuk terapi analgetik
1.      Nyeri hebat yang dirasakan pasien akibat adanya distensi abdomen dapat menyebabkan peningkatan hasih TTV.
2.      Mengetahui kekuatan nyeri yang dirasakan pasien dan menentukan tindakan selanjutnya guna mengatasi nyeri.
3.      Posisi yang nyaman dapat mengurangi rasa nyeri yang dirasakan pasien
4.      Relaksasi dapat mengurangi rasa nyeri

5.      Mengurangi nyeri yang dirasakan pasien.

6.      Analgetik dapat mengurangi rasa nyeri

f. Kecemasan berhubungan dengan perubahan status kesehatan.
Tujuan:
Kecemasan teratasi.
• Kriteria hasil :
pasien mengungkapkan pemahaman tentang penyakit saat ini dan  mendemonstrasikan keterampilan koping positif.
Intervensi
Rasional
1.      Observasi adanya peningkatan kecemasan: wajah tegang, gelisah

2.      Kaji adanya rasa cemas yang dirasakan pasien
3.      Berikan penjelasan kepada pasien dan keluarga tentang tindakan yang akan dilakukan sehubungan dengan keadaan penyakit pasien
4.      Berikan kesempatan pada pasien untuk mengungkapkan rasa takut atau kecemasan yang dirasakan
5.      Pertahankan lingkungan yang tenang dan tanpa stres.


6.      Dorong dukungan keluarga dan orang terdekat untuk memberikan support kepada pasien
1.      Rasa cemas yang dirasakan pasien dapat terlihat dalam ekspresi wajah dan tingkah laku.
2.      Mengetahui  tingkat kecemasan pasien.
3.      Dengan mengetahui tindakan yang akan dilakukan akan mengurangi tingkat kecemasan pasien dan meningkatkan kerjasama
4.      Dengan mengungkapkan kecemasan akan mengurangi rasa takut/cemas pasien

5.      Lingkungan yang tenang dan nyaman dapat mengurangi stress pasien berhadapan dengan penyakitnya
6.      Support system dapat mengurani rasa cemas dan menguatkan pasien dalam memerima keadaan sakitnya.

4. Evaluasi
Hasil yang diharapkan sesuai diagnose keperawatan
1.      Tidak ada atau nyeri abdomen berkurang
2.      Menunjukkan tanda-tanda keseimbangan cairan elektrolit
3. Membuat pola eliminasi sesuai kebutuhan fisik dan gaya hidup dengan ketetapan jumlah dan konsistensi
4.      Mendapat nutrisi yang optimal
5.      Tidak adanya depresi pernafasan
6.      Tidur/istirahat tidak ada gangguan
7.      Tidak mengalami komplikasi dengan suhu batas normal
8.      Menunjukkan rileks dan tidak cemas
9.      Memperoleh pemahaman dan pengetahuan tentang proses penyakitnya

DAFTAR PUSTAKA
Donna Ignatavician, (2006). Medical Surgical Nursing. Volume 2. St. Louis Missouri: Elsevier Sounders
Lewis Heitkemper Diksen, (2007). Medical Surgical Nursing. Volume 2. St. Louis Missouri: Mosby Elsevier.
Price &Wilson, (2007). Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit. Edisi  6, Volume1. Jakarta: EGC.
Rahayu Rejeki handayani, bahar asril. Buku ajar ilmu penyakit Dalam. Jakarta : Departemen Pendidikan Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jilid III edisi IV ; 2007. 1405-1410

0 Response to "Askep Ileus Obstruktif Nanda Nic Noc Terbaru"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel