24 Cara Mewujudkan Keluarga Bahagia menurut Ahli

Dari keluarga Brady Bunch dan Partridge hingga Cleavers, Cunninghams, dan Cosbys, gambar-gambar keluarga bahagia jarang tersedia. Kita semua memiliki gagasan tentang bagaimana seharusnya mereka.

Apakah foto Anda cocok dengan potret keluarga yang bahagia? Jika tidak, jangan putus asa. Sekarang WebMD memberi Anda beberapa rahasia untuk keluarga yang bahagia. 

Anda juga dapat mengalami beberapa kebahagiaan rumah tangga yang sebelumnya hanya diperuntukkan bagi keluarga TV. 
Cara Mewujudkan Keluarga Bahagia
Mengarungi bahtera rumah tangga tidak mudah. Anda harus melalui banyak belokan dan tanjakan kehidupan untuk bisa mewujudkan keluarga bahagia yang slalu di impikan. 

Kecemburuan, perselisihan, dan pertengkaran adalah rempah-rempah yang akan terus menemani Anda sepanjang perjalanan rumah tangga Anda. Jadi, Anda perlu tips keluarga bahagia sehingga untaian cinta Anda tetap panjang dan harmonis selamanya.

Dalam perjalanan perkawinan, kadang suami-isteri pada titik bosan dan membutuhkan sesuatu yang baru, yaitu perasaan bahagia seperti saat awal pernikahan. Inilah yang terkadang membuat beberapa pasangan akhirnya berselingkuh.

Tentu Anda tidak ingin terjadi seperti itu bukan. Lebih baik mengantisipasi sejak dini dari akar masalah yang bisa mengganggu kebahagiaan di rumah tangga Anda.

Cara untuk Mewujudkan Keluarga Bahagia

1. Minta maaf terlebih dahulu
Merasa diri sendiri dan sikap yang sebenarnya untuk menyalahkan pasangan adalah cara termudah untuk mengakhiri pernikahan dan itu bukanlah kunci untuk mewujudkan keluarga bahagia. Kita dapat mengatur semua alasan untuk membenarkan sikap kita.

Tapi tahukah Anda, si Dia juga punya sejuta alasan untuk mempertahankan egonya. Jadi, demi komitmen untuk menciptakan keluarga yang harmonis, mengapa tidak jika kita meminta maaf terlebih dahulu?

Permintaan maaf tidak membuat posisi kita rendah di mata, sebaliknya, itu akan memecah kebekuan yang telah terbentuk sebelumnya.

2. Hindari prasangka yang buruk untuk mendapatkan keluarga yang bahagia
Tuduhan tak berdasar sering memicu pertengkaran di rumah tangga. Menghindari prasangka pada pasangan akan membuat kita rileks dalam hidup dan membuat kita fokus membina keluarga yang harmonis.

3. Tingkatkan diri Anda
Kita tidak bisa berharap orang lain berubah, tanpa terlebih dahulu mengubah diri kita sendiri. Seperti pasangan kita yang tidak sempurna, kita sebenarnya juga jauh dari sempurna.

Mungkin sikap dan kebiasaan buruk yang kita miliki - dan kita sering tidak sadari - adalah salah satu penyebab yang memicu perselisihan sehingga tidak bisa terwujud kalurga bahagia.

4. Jangan tutup diri sendiri
Tidak ada pernikahan yang sempurna dan tanpa perselisihan. Ada kalanya perselisihan memicu pertengkaran hebat yang membuat kita berpikir untuk mengakhiri pernikahan. Nah hindari hal itu untuk mewujudkan keluarga bahagia yang Anda inginkan.

Jika itu yang terjadi pada pernikahan, tidak ada salahnya membahas masalah yang kita hadapi dengan pihak ketiga. Berbicara dengan orang yang kita percaya bisa adil dan dapat memberikan solusi untuk kondisi yang kita hadapi.

Kami dapat memberi tahu teman terdekat kami, atau konsultan pernikahan. Dengan begitu, beban yang kita rasakan akan terasa lebih ringan.

5. Kasih sayang 
Kasih sayang adalah kunci utama mewujudkan keluarga bahagia yang sangat kalian butuhkan. Cinta antara suami dan istri adalah faktor utama yang harus dimiliki keduanya jika mereka menginginkan keluarga yang bahagia. 

Perasaan kasih sayang antara keduanya akan membawa kelembutan dan perilaku yang baik kepada pasangan. Jadi kasih sayang ini adalah salah satu faktor penting untuk kebahagiaan keluarga.

6. Kepercayaan
Tanggung jawab kedua untuk suami dan istri adalah kepercayaan. Ini adalah faktor yang tidak kalah penting dari poin nomor satu di atas. 

Sikap percaya ini akan melahirkan kepercayaan. Saling percaya satu sama lain juga merupakan prinsip hubungan yang aman dan mewujudkan keluarga bahagia, menyejukkan, dan bahagia secara alami bagi pasangan.

7. Saling Menikmati
Cara mewujudkan keluarga bahagia itu sesederhana saling menikmati. Inti dari keluarga yang bahagia adalah bahwa mereka benar-benar mengangkat satu sama lain dan bahwa semua bermuara pada bagaimana mereka memperlakukan satu sama lain,.

kata Rabbi Shmuley Boteach, keluarga yang berbasis di New York dan penasihat hubungan dan pembawa acara The Learning Channel's Shalom in the Home . 

Ada kegembiraan yang menjadi ciri interaksi mereka," kata Boteach, ayah dari delapan anak dan penulis beberapa buku yang merupakan salah satu keluarga bahagia yang sudah diakui, termasuk Shalom yang akan datang di Rumah . 

Orang tua pulang dan anak-anak senang melihat mereka dan ketika anak-anak pulang, orang tua senang melihat mereka."

8. Terima kelebihan dan kelemahan pasangan Anda untuk mewujudkan keluarga bahagia 
Tidak ada manusia yang sempurna, begitu pula kita dan pasangan kita. Betapa tidak adilnya jika kita hanya menerima sisi positif dari pasangan dan menolak sisi negatifnya.

Penerimaan kita akan kurangnya pasangan akan mengurangi ketegangan dan akan mewujudkan keluarga bahagia dan mengurangi ketgangan yang sering muncul dalam pernikahan. 

Sering-seringlah mengingat kelebihan pasangan Anda, sehingga kita dapat selalu menyalakan cinta di hati dan meminimalkan pertengkaran sehingga bisa mewuujudkan keluarga yang bahagia.

9. Maafkan dan lupakan kesalahan pasangan di masa lalu
Memaafkan adalah kunci yang sangat penting untuk mewujudkan keluarga bahagia.Tidak ada manusia yang bebas dari kesalahan, baik kesalahan kecil maupun besar. Memaafkan dan melupakan kesalahan pasangan Anda di masa lalu tidaklah mudah.

Tetapi jika kita telah berkomitmen untuk mempertahankan pernikahan, maka mengampuni dan melupakan kesalahan pasangan adalah salah satu cara untuk membina keluarga yang harmonis.

10. Saling Terbuka dan bertukar cerita
"Ketika anak-anak Anda pulang, tanyakan kepada mereka apa yang terjadi di sekolah dan miliki cerita untuk mereka," katanya ini merupakan kunci untuk mewujudkan keluarga bahagia yang sangat efektif. 

"Jika kamu pulang ke rumah dengan sedih dan tidak begitu tertarik dan kemudian lima menit kemudian TV menyala, mengapa mereka senang melihatmu?" Intinya, katanya, adalah ketika Anda pulang, anak-anak Anda harus menjadi yang utama. 

"Anda harus meninggalkan semua yang Anda lakukan dan selalu pulang dengan sesuatu untuk dibagikan kepada anak-anak Anda, apakah itu sebuah cerita atau bahkan sketsa terkecil," katanya. 

"Dengan cara ini kamu memberi anak-anakmu sesuatu untuk dinanti-nantikan. Jalan besar kehidupan keluarga adalah kebosanan dan itulah yang menyebabkan disfungsi, perselingkuhan, dan anak-anak yang ingin bersama teman-teman mereka di atas keluarga. Kalau sudah seperti ini kalian akan jauh dari kata keluarga bahagia. 

11. Prioritaskan Pernikahan adalah kunci keluarga bahagia 
"Berikan contoh nyata cinta," kata Boteach. "Hubungan dan pernikahan harus didahulukan." Pikirkan Carol dan Mike Brady dari Brady Bunch dan Cliff dan Clair Huxtable dari Cosby Show .
Baca Juga: Cara Mengatasi Hati Gelisah Tanpa Sebab 
Ada banyak keluarga tempat anak-anak selalu menjadi yang utama, kata Boteach. Kemudian mereka menjadi penyedia pengganti cinta, katanya. "Itu beban yang tidak adil untuk dikenakan pada seorang anak." 

Ini juga buruk bagi keluarga, katanya, "karena anak-anak pada akhirnya akan keluar rumah nah cara mewujudkan keluarga bahagia adalah dengan memproitaskan pernikahan kita."

12. Istirahat Bersama
Keluarga yang makan bersama, tetap bersama merupakan kunci dari keluarga bahagia. Sesederhana itu. "Makan malam keluarga sangat penting," kata Boteach. "Ini saatnya untuk terhubung." Memiliki minimal empat makan malam keluarga per minggu, sarannya.

13. Main Bersama
"Adakan satu atau dua kegiatan pemersatu yang dilakukan keluarga bersama-sama setiap malam," kata Boteach. Dia menyarankan cerita pengantar tidur untuk anak kecil atau membaca bab dari novel hingga anak yang lebih tua.

14. Utamakan Keluarga daripada Teman
"Dalam keluarga yang bahagia, keluarga didahului teman," katanya, "Konselor kamp memahami sesuatu yang tidak dimiliki orang tua dan itu adalah bahwa merawat anak-anak juga harus menyenangkan. 

Berikan aturan, tetapi pahami bahwa anak-anak juga perlu bersenang-senang. Ketika anak-anak bosan dan lesu, mereka mulai mencari kesenangan di luar rumah dan saat itulah teman-teman menjadi lebih penting. 

Persahabatan itu penting, tetapi jauh lebih keluarga keluarga daripada persahabatan karena keluarga bahagia itu bukan sama sahabat tapi sama keluarga. "

15. Batasi Kegiatan Setelah Anak Pulang Sekolah 
Hari ini, semakin banyak anak-anak yang kelebihan jadwal dan berpartisipasi dalam enam atau tujuh kegiatan setelah sekolah per minggu. Sang ibu menjadi sopir dan anak-anak tidak pernah di rumah pada saat yang sama. 

Ini bukan resep untuk keluarga bahagia, kata Boteach. "Jika anak-anakmu tumbuh tidak tahu bagaimana melakukan balet, mereka akan baik-baik saja. 

Tidak ada kegiatan setelah sekolah adalah ekstrem dan terlalu banyak kegiatan adalah ekstrem yang lain, tetapi moderasi adalah tempat kita harus membidik." 

Buat kegiatan setelah sekolah Anda sendiri sebagai sebuah keluarga, sarannya. Misalnya, ajak anak-anak bermain sepatu roda, naik sepeda, atau berenang sepulang sekolah bersama keluarga.

16. Bangun dan Jalani Ibadah
Keluarga membutuhkan ibadah," kata Boteach. Ritual dapat bersifat keagamaan, nasional, atau bahkan khusus keluarga, katanya.

Barbara Fiese, PhD, profesor dan ketua psikologi di Universitas Syracuse di New York, setuju. "Keluarga bahagia memiliki ritual yang bermakna dan tidak tertekan oleh mereka," katanya. 
Baca Juga: 13 Kebiasaan yang Bisa Bikin Panjang Umur 
Mereka bisa menjadi unik bagi keluargamu sendiri seperti pergi untuk bagel pada Sabtu pagi, malam pizza mingguan, atau bahkan lagu keluarga. Ritual cenderung membawa anggota keluarga dekat karena mereka diulang dari waktu ke waktu."

Agar berfungsi, ritual harus fleksibel, tambahnya. "Mereka tidak bisa kaku," kata Fiese. "Jika tempat bagel ditutup, kamu harus pergi ke tempat lain."

17. Jaga Nada Suaramu tetap Rendah
Ingatlah bahwa anak-anak berkembang dengan stabil. "Pasti ada lingkungan yang tenang di rumah," kata Boteach. 

Bicaralah dengan anak-anakmu, beri mereka aturan ketat, dan hukumlah anak-anak jika perlu, tetapi jangan kehilangan kendali dan berteriak. 

Untuk mewujudkan keluarga bahagia jangan berteriak terhadap anak dan istri. Jika kamu berteriak pada anak-anak, itu menunjukkan bahwa kamu di luar kendali dan kamu menciptakan lingkungan yang tidak damai."

18. Jangan Bertengkar di Depan Anak-Anak
Pemirsa TV tidak pernah benar-benar melihat Carol dan Mike Brady melakukannya, bukan? Sementara beberapa perkelahian atau pertengkaran mungkin tidak terhindarkan, cobalah untuk menjauhkannya dari anak-anak, kata Boteach. 

Jika anak-anakmu melihatmu berkelahi dan berdebat, minta maaf dan katakan, 'Kami minta maaf Anda harus melihatnya. Ayah dan aku baru saja berselisih, tetapi semuanya baik-baik saja sekarang.'"

19. Jangan Terlalu Banyak Bekerja luangkan waktu untuk keluarga
Semua pekerjaan dan tidak ada permainan melakukan hal-hal yang lebih buruk bagi keluarga daripada membuatnya membosankan. Bukankah kita bekerja untuk mewujudkan keluarga bahagia, nah jika keluarga tidak  bahagia, apa tujuan kita bekerja. 
Baca Juga: Jawab 20 Pertanyaan ini untuk Mengetahui Siapa Anda 
Jika Anda pergi sepanjang waktu dan tidak memprioritaskan anak-anak Anda, anak-anak Anda akan menginternalisasi perasaan tidak aman," kata Boteach. Mereka akan mulai percaya bahwa itu tidak cukup berharga.

20. Dorong Harmony Saudara
Persaingan saudara bisa memecah belah. "Saya mencoba berbicara kepada anak-anak saya tentang betapa beruntungnya mereka memiliki saudara kandung," kata Boteach.

21. Miliki Lelucon Pribadi atau humoris
Keluarga bahagia memiliki lelucon di dalam, Fiese Syracuse mengatakan, "Lelucon dan nama panggilan melambangkan bahwa ini adalah kelompok tempat Anda bergabung dan berfungsi sebagai singkatan untuk pengalaman yang lebih besar," katanya.

22. Bersikap Fleksibel
"Ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan," kata Fiese. "Tetapi pada dasarnya, keluarga berubah sehingga Anda harus terbuka untuk mengubah keanggotaan dan usia," kata Fiese. 

Seseorang akan menikah, seseorang meninggal, seseorang menikah lagi dan remaja bukan lagi anak-anak dan remaja tidak lagi remaja, tetapi mereka semua masih merupakan bagian dari keluarga."

23. Berkomunikasi
Rose J. Perkins, EdD, profesor psikologi di Stonehill College di Easton, Mass., Mengatakan bahwa keluarga yang bahagia berkomunikasi satu sama lain. 

"Seringkali keluarga diatur di mana semua orang memberi tahu ibu dan kemudian ibu mengirimkan pesan, tetapi dalam keluarga yang bahagia, ada jalur komunikasi yang lebih fleksibel dan terbuka." 
Baca Juga: 20 Cara Menjalani Hidup Agar Selalu Bahagia  
Dalam keluarga yang bahagia, "semua anggota unit keluarga dapat berkomunikasi secara terbuka," katanya.

24. Berdoa
Semakin dekat dengan Sang Pencipta dan berdoa, adalah salah satu cara untuk menyelamatkan pernikahan dan membentuk keluarga yang harmonis. Hanya dengan memiliki kepercayaan diri dan mengandalkan kekuatan Tuhan, kita mampu bertahan dan menjalani kehidupan pernikahan dengan baik.

Nah itulah tadi 24 tips mewujudkan keluarga bahagia, siapa sih yang ngak mau keluarga bahagia, pasti semua orang menginginkan hal tersebut, oleh karena itu proritaskan keluarga Anda daripada perkerjaan Anda.

0 Response to "24 Cara Mewujudkan Keluarga Bahagia menurut Ahli"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel