Gonore, Gejala, Penyebab dan Mengobati Terbaru

Gonore adalah penyakit menular seksual (PMS). Ini disebabkan oleh infeksi bakteri Neisseria gonorrhoeae. Gonore paling sering menyebar saat berhubungan seks. Tetapi bayi dapat terinfeksi saat melahirkan jika ibunya terinfeksi. 
Tanda dan Gejala Gonore
Pada bayi, gonore paling sering menyerang mata. Gonore adalah infeksi umum yang, dalam banyak kasus, tidak menyebabkan gejala. Anda bahkan mungkin tidak tahu bahwa Anda terinfeksi. 

Tidak melakukan hubungan seks, menggunakan kondom jika Anda melakukan hubungan seks dan berada dalam hubungan yang saling monogami adalah cara terbaik untuk mencegah infeksi menular seksual.

Gonore adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri menular seksual yang dapat menginfeksi laki-laki dan perempuan. Gonore paling sering memengaruhi uretra, rektum, atau tenggorokan. 

Pada wanita, gonore juga dapat menginfeksi serviks. Penyakit Gonore Ini cenderung menginfeksi area tubuh yang hangat dan lembab, termasuk:
  1. urethra (tabung yang mengeluarkan urin dari kandung kemih)
  2. mata
  3. tenggorokan
  4. vagina
  5. dubur
  6. saluran reproduksi wanita ( saluran tuba, serviks, dan uterus)
Gonore menular dari satu orang ke orang melalui tanpa kondom oral, anal, atau seks vaginal. Orang dengan banyak pasangan seksual atau mereka yang tidak menggunakan kondom memiliki risiko infeksi terbesar. 

Perlindungan terbaik terhadap infeksi adalah pantang, monogami (seks dengan hanya satu pasangan), dan penggunaan kondom yang tepat . Perilaku yang membuat seseorang lebih mungkin melakukan hubungan seks tanpa kondom juga meningkatkan kemungkinan infeksi. 

Perilaku ini termasuk penyalahgunaan alkohol dan penyalahgunaan obat - obatan terlarang, khususnya penggunaan narkoba suntikan.

Gejala Gonore

Dalam banyak kasus, infeksi gonore tidak menimbulkan gejala. Ketika gejalanya muncul, infeksi gonore dapat memengaruhi banyak tempat di tubuh Anda, tetapi biasanya muncul di saluran genital.

1. Gonore mempengaruhi saluran genital
Tanda dan gejala infeksi gonore pada pria meliputi:
  • Buang air kecil yang menyakitkan
  • Pengeluaran seperti nanah dari ujung penis
  • Nyeri atau bengkak di satu testis
  • Tanda dan gejala infeksi gonore pada wanita meliputi:
  • Peningkatan keputihan
  • Buang air kecil yang menyakitkan
  • Pendarahan vagina antar periode, seperti setelah hubungan intim vagina
  • Hubungan yang menyakitkan
  • Nyeri perut atau panggul

2. Gejala pada pria
Pria mungkin tidak mengalami gejala yang terlihat selama beberapa minggu. Beberapa pria mungkin tidak pernah mengalami gejala.

Biasanya, infeksi mulai menunjukkan gejala seminggu setelah penularannya. Gejala pertama yang terlihat pada pria adalah sensasi terbakar atau nyeri saat buang air kecil . Seiring perkembangannya, gejala lain mungkin termasuk:
  • frekuensi yang lebih besar atau urgensi buang air kecil
  • pelepasan nanah (atau tetesan) dari penis (putih, kuning, krem, atau kehijauan)
  • bengkak atau kemerahan pada pembukaan penis
  • pembengkakan atau nyeri pada testis
  • sakit tenggorokan yang persisten

Infeksi akan tetap di dalam tubuh selama beberapa minggu setelah gejalanya diobati. Dalam kasus yang jarang terjadi, gonore dapat terus menyebabkan kerusakan pada tubuh, khususnya uretra dan testis. Nyeri juga dapat menyebar ke rektum .

3. Gejala pada wanita
Banyak wanita tidak mengalami gejala gonore terbuka. Ketika wanita mengalami gejala, mereka cenderung ringan atau mirip dengan infeksi lain, membuat mereka lebih sulit untuk diidentifikasi. Infeksi gonore dapat tampak seperti ragi vagina biasa atau infeksi bakteri.

Gejalanya meliputi:
  • keluarnya cairan dari vagina (berair, krem, atau agak hijau)
  • rasa sakit atau sensasi terbakar saat buang air kecil
  • kebutuhan untuk buang air kecil lebih sering
  • periode yang lebih berat atau bercak
  • sakit tenggorokan
  • rasa sakit saat melakukan hubungan seksual
  • Nyeri tajam di perut bagian bawah
  • demam

4. Gonore di tempat lain di tubuh
Gonore juga dapat mempengaruhi bagian-bagian tubuh ini:
  1. Dubur. Tanda-tanda dan gejala-gejala termasuk gatal-gatal anus, keluarnya nanah dari dubur, bercak darah merah terang pada jaringan toilet dan harus tegang selama buang air besar.
  2. Mata. Gonore yang mempengaruhi mata Anda dapat menyebabkan sakit mata, kepekaan terhadap cahaya, dan keluarnya nanah dari satu atau kedua mata.
  3. Tenggorokan. Tanda dan gejala infeksi tenggorokan mungkin termasuk sakit tenggorokan dan pembengkakan kelenjar getah bening di leher.
  4. Sendi. Jika satu atau lebih sendi terinfeksi oleh bakteri (artritis septik), sendi yang terkena mungkin hangat, merah, bengkak dan sangat sakit, terutama ketika Anda memindahkan sendi yang terkena.
Gejala gonore biasanya terjadi dalam dua hingga 14 hari setelah terinfeksi. Namun, beberapa orang yang terinfeksi gonore tidak pernah mengalami gejala yang nyata. 
Penting untuk diingat bahwa seseorang dengan gonore yang tidak memiliki gejala, juga disebut pembawa nonsimptomatik, masih menular. Seseorang lebih mungkin untuk menyebarkan infeksi ke pasangan lain ketika mereka tidak memiliki gejala yang terlihat.

Penyebab Terinfeksi Penyakit Gonore 
Gonore disebabkan oleh bakteri Neisseria gonorrhoeae. Bakteri gonore paling sering ditularkan dari satu orang ke orang lain selama kontak seksual, termasuk hubungan oral, anal atau vagina.

1. Faktor risiko
Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko infeksi gonore termasuk:
  • Usia yang lebih muda
  • Pasangan seks baru
  • Pasangan seks yang memiliki pasangan serentak
  • Banyak pasangan seks
  • Diagnosis gonore sebelumnya
  • Memiliki infeksi menular seksual lainnya

Cara Mendeteksi Gonore
Ahli kesehatan dapat mendiagnosis infeksi gonore dengan beberapa cara. Mereka dapat mengambil sampel cairan dari area simptomatik dengan apusan (penis, vagina, dubur, atau tenggorokan) dan menempatkannya pada kaca slide. 
Cara Mengobati Gonore
Jika dokter Anda mencurigai adanya infeksi sendi atau darah , ia akan memperoleh sampel dengan mengambil darah atau memasukkan jarum ke dalam sendi yang bergejala untuk menarik cairan. 

Mereka kemudian akan menambahkan noda pada sampel dan memeriksanya di bawah mikroskop. Jika sel bereaksi terhadap noda, kemungkinan besar Anda mengalami infeksi gonore. 

Metode ini relatif cepat dan mudah, tetapi tidak memberikan kepastian sepenuhnya. Tes ini juga dapat diselesaikan oleh teknolog lab.

Metode kedua melibatkan pengambilan jenis sampel yang sama dan menempatkannya di piring khusus. Ini akan diinkubasi dalam kondisi pertumbuhan ideal selama beberapa hari. Koloni bakteri gonore akan tumbuh jika ada gonore. 

Hasil pendahuluan mungkin siap dalam 24 jam. Hasil akhir akan memakan waktu hingga tiga hari.

Komplikasi Gonore
Gonore yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi yang signifikan, seperti:

1. Infertilitas pada wanita
Gonore yang tidak diobati dapat menyebar ke dalam rahim dan saluran tuba, menyebabkan penyakit radang panggul (PID), yang dapat mengakibatkan jaringan parut pada tabung, risiko komplikasi kehamilan yang lebih besar dan infertilitas. PID adalah infeksi serius yang membutuhkan perawatan segera.

2. Ketidaksuburan pada pria
Pria dengan gonore yang tidak diobati dapat mengalami epididimitis - radang tabung kecil yang melilit di bagian belakang testis tempat saluran sperma berada (epididimis). Epididimitis dapat diobati, tetapi jika tidak diobati, dapat menyebabkan infertilitas.

3. Infeksi yang menyebar ke persendian dan area lain dari tubuh Anda
Bakteri yang menyebabkan gonore dapat menyebar melalui aliran darah dan menginfeksi bagian lain dari tubuh Anda, termasuk sendi Anda. Demam, ruam, luka kulit, nyeri persendian, pembengkakan dan kekakuan adalah hasil yang mungkin terjadi.

4. Peningkatan risiko HIV / AIDS
Memiliki gonore membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi human immunodeficiency virus (HIV), virus yang mengarah ke AIDS. Orang yang menderita gonore dan HIV dapat menularkan kedua penyakit dengan lebih mudah kepada pasangannya.

5. Komplikasi pada bayi
Bayi yang terkena gonore dari ibu mereka selama kelahiran dapat mengalami kebutaan, luka pada kulit kepala dan infeksi.

Ketika infeksi gonore menyebar ke aliran darah, baik pria maupun wanita dapat mengalami radang sendi , kerusakan katup jantung, atau radang selaput otak atau sumsum tulang belakang. Ini adalah kondisi yang jarang namun serius.

Cara Mengobati Gonore

Antibiotik modern dapat menyembuhkan sebagian besar infeksi gonore. Sebagian besar negara bagian juga menyediakan diagnosis dan perawatan gratis di klinik kesehatan yang disponsori negara .

1. Di rumah dan obat bebas
Tidak ada pengobatan di rumah atau obat yang dijual bebas yang akan mengobati infeksi gonore. Jika Anda curiga menderita gonore, Anda harus mencari perawatan dari ahli kesehatan.

2. Antibiotik
Gonore biasanya diobati dengan suntikan antibiotik Ceftriaxone satu kali ke pantat atau dosis tunggal Azithromycin melalui mulut. Setelah menggunakan antibiotik, Anda harus merasa lega dalam beberapa hari.

Undang-undang mengharuskan profesional kesehatan untuk melaporkan infeksi, biasanya ke departemen kesehatan masyarakat kabupaten. Pejabat kesehatan masyarakat akan mengidentifikasi, menghubungi, menguji, dan mengobati pasangan seksual dari orang yang terkena dampak untuk membantu mencegah penyebaran infeksi. 
Pejabat kesehatan juga akan menghubungi orang lain yang mungkin pernah melakukan kontak seksual dengan mereka.

Munculnya gonore yang kebal antibiotik adalah a tantangan yang berkembang Sumber Tepercaya. Kasus-kasus ini mungkin memerlukan perawatan yang lebih luas, dengan antibiotik oral dua hari atau terapi ganda dengan dua antibiotik berbeda, biasanya selama total tujuh hari terapi. 

Antibiotik yang digunakan untuk terapi jangka panjang biasanya diberikan sekali atau dua kali sehari. Beberapa antibiotik yang umum digunakan termasuk azitromisin dan doksisiklin. Para ilmuwan sedang berupaya mengembangkan vaksin untuk mencegah infeksi gonore.

Cara Mencegah Penyakit Gonore
Ambil langkah-langkah untuk mengurangi risiko gonore:

1. Gunakan kondom jika Anda memilih untuk berhubungan seks
Tidak melakukan hubungan seks adalah cara paling pasti untuk mencegah gonore. Tetapi jika Anda memilih untuk melakukan hubungan seks, gunakan kondom selama semua jenis kontak seksual, termasuk seks anal, seks oral atau seks vaginal.

2. Minta pasangan Anda untuk dites infeksi menular seksual
Cari tahu apakah pasangan Anda telah dites untuk infeksi menular seksual, termasuk gonore. Jika tidak, tanyakan apakah dia mau diuji.

3. Jangan berhubungan seks dengan seseorang yang memiliki gejala yang tidak biasa
Jika pasangan Anda memiliki tanda atau gejala infeksi menular seksual, seperti terbakar saat buang air kecil atau ruam genital atau sakit, jangan berhubungan seks dengan orang itu.

4. Pertimbangkan skrining gonore secara teratur
Skrining tahunan direkomendasikan untuk semua wanita yang aktif secara seksual berusia kurang dari 25 tahun dan untuk wanita yang lebih tua dengan risiko infeksi yang meningkat. 

Seperti mereka yang memiliki pasangan seks baru, lebih dari satu pasangan seks, pasangan seks dengan mitra serentak, atau pasangan seks yang memiliki infeksi menular seksual. 

Skrining rutin juga dianjurkan untuk pria yang berhubungan seks dengan pria, serta pasangan mereka.
Untuk menghindari infeksi ulang dengan gonore, abstain dari hubungan seks tanpa kondom selama tujuh hari setelah Anda dan pasangan seks Anda menyelesaikan perawatan dan setelah penyelesaian gejala, jika ada.

Kapan Harus Menemui Dokter Anda

Buat janji dengan dokter Anda jika Anda melihat tanda-tanda atau gejala yang mengganggu, seperti sensasi terbakar ketika Anda buang air kecil atau cairan seperti nanah dari penis, vagina atau dubur.

Juga buat janji dengan dokter Anda jika pasangan Anda didiagnosis menderita gonore. Anda mungkin tidak mengalami tanda-tanda atau gejala yang mendorong Anda untuk mencari perhatian medis. Tetapi tanpa perawatan, Anda dapat memperbaiki pasangan Anda bahkan setelah dia dirawat karena gonore.

Apa yang Harus Dilakukan jika Anda Menderita Gonore
Jika Anda merasa menderita gonore, Anda harus menghindari aktivitas seksual apa pun. Anda juga harus segera menghubungi dokter Anda.

Selama kunjungan dokter Anda, bersiaplah untuk:
  • merinci gejala Anda
  • diskusikan riwayat seksual Anda
  • berikan info kontak untuk pasangan seksual sebelumnya sehingga dokter dapat menghubungi mereka secara anonim atas nama Anda
  • Jika Anda berhubungan dengan pasangan seksual Anda, beri tahu mereka bahwa mereka harus segera dites.
Jika Anda diberikan antibiotik, penting untuk mengambil pil penuh untuk memastikan bahwa infeksi Anda sepenuhnya diobati. Pemotongan jangka pendek antibiotik Anda dapat membuat bakteri lebih mungkin mengembangkan resistensi terhadap antibiotik. 
Anda juga perlu menindaklanjuti dengan dokter Anda satu atau dua minggu kemudian untuk memastikan bahwa infeksi Anda telah sembuh. Jika hasilnya kembali negatif dan pasangan seksual Anda juga bersih dari infeksi, mungkin untuk melanjutkan aktivitas seksual.

Referensi
Karya Mahasiswa Nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier.
  • Pedoman WHO untuk pengobatan Neisseria gonorrhoeae. Organisasi Kesehatan Dunia. http://www.who.int/reproductivehealth/publications/rtis/gonorrhoea-treatment-guidelines/en/. Diakses 18 September 2016.
  • Morgan MK, dkk. Gonorea. Penyakit-Sebulan. 2016; 62: 260.
  • Skerlev M, dkk. Gonore: Tantangan baru. Klinik di Dermatologi. 2014; 32: 275.
  • Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, et al. Pedoman pengobatan penyakit menular seksual. MMWR. 2015; 64: 1. http://www.cdc.gov/mmwr/preview/mmwrhtml/rr6403a1.htm. Diakses 18 September 2016.
  • Gonore: Lembar fakta CDC (versi terperinci). Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. http://www.cdc.gov/std/gonorrhea/stdfact-gonorrhea-detailed.htm. Diakses 18 September 2016.
  • Fajardo-Bernal L, dkk. Pengumpulan spesimen berbasis rumah versus klinik dalam pengelolaan infeksi Chlamydia trachomatis dan Neisseria gonorrhoeae. Database Cochrane dari Tinjauan Sistematis. http://onlinelibrary.wiley.com/doi/10.1002/14651858.CD011317.pub2/full. Diakses 20 September 2016.
  • Ferri FF. Gonorea. Dalam: Penasihat Klinis Ferri 2017. Philadelphia, Pa .: Elsevier; 2017. https://www.clinicalkey.com. Diakses 18 September 2016.
  • Staf Klinik Mayo. (2014, 2 Januari). Gonore: Pencegahan. mayoclinic.org/diseases-conditions/gonorrhea/basics/prevention/con-20020917
  • Romeu, B., González, E., Campa, C., Holst, J., & Pérez, O. (2009, Agustus). Lokakarya internasional kedua tentang vaksin Neisseria (vaksin Neisseria 2009) [Abstrak]. Ulasan Ahli tentang Vaksin, 8 (8), 987-992. ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/19627182
  • Sementara, DM, Goire, N., Lahra, MM, Donovan, B., Limnios, AE, Nissen, MD, & Sloots, TP (2012, September). Bom waktu yang terus berdetak: meningkatnya resistensi antibiotik di Neisseria gonorrhoeae adalah bencana kesehatan masyarakat dalam menunggu [Abstrak]. Jurnal Kemoterapi Antimikroba, 67 (9), 2059-2061. ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/22604449
Ditinjau secara medis oleh Graham Rogers, MD 

0 Response to "Gonore, Gejala, Penyebab dan Mengobati Terbaru"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel