PMS, Gejala, Penyebab dan Cara Mencegah PMS

Penyakit menular seksual (PMS) adalah infeksi bakteri atau virus yang ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak seksual. Penyakit menular seksual juga dikenal sebagai penyakit kelamin.

Bakteri atau virus yang menyebabkan penyakit hidup pada kulit genital atau selaput lendir genital (misalnya, dinding di vagina).
Tanda dan Gejala  PMS
Karena area genital umumnya lembab dan hangat, jadi itu adalah tempat yang ideal untuk berkembang biak, bakteri, dan virus. Organisme yang menyebabkan infeksi juga dapat hadir dalam air mani, cairan vagina, atau bahkan darah yang mungkin keluar saat berhubungan seks.

Anda bisa mendapatkan penyakit kelamin dari hubungan seks vaginal, anal atau oral tanpa kondom dengan seseorang yang sudah terinfeksi. 

Risiko penularan dapat meningkat terutama jika Anda memiliki luka terbuka pada kulit atau alat kelamin yang dapat menjadi pintu masuk untuk masuknya penyakit.

Fakta PMS yang Harus Kita Ketahui

Istilah penyakit menular seksual (PMS) digunakan untuk merujuk pada suatu kondisi yang ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak seksual. Anda dapat tertular PMS dengan melakukan hubungan seks vaginal, anal, atau oral yang tidak aman dengan seseorang yang menderita PMS.

PMS juga dapat disebut infeksi menular seksual (IMS) atau penyakit kelamin (VD). Itu tidak berarti seks adalah satu-satunya cara penularan penyakit menular seksual. Bergantung pada STD spesifik, infeksi juga dapat ditularkan melalui penggunaan jarum suntik dan menyusui.

Tanda dan Gejala PMS

1. Gejala PMS pada Pria
Dimungkinkan untuk tertular PMS tanpa mengembangkan gejala. Tetapi beberapa IMS menyebabkan gejala yang jelas. Pada pria, gejala umum termasuk:
  • rasa sakit atau ketidaknyamanan saat berhubungan seks atau buang air kecil
  • luka, benjolan, atau ruam pada atau di sekitar penis, testis, anus, bokong, paha, atau mulut
  • debit yang tidak biasa atau pendarahan dari penis
  • testis yang menyakitkan atau bengkak
Gejala spesifik dapat bervariasi, tergantung pada STD. Pelajari lebih lanjut tentang gejala PMS pada pria.

2. Gejala PMS pada wanita
Dalam banyak kasus, PMS tidak menyebabkan gejala yang nyata. Ketika mereka melakukannya, gejala PMS umum pada wanita termasuk:
  • rasa sakit atau ketidaknyamanan saat berhubungan seks atau buang air kecil
  • luka, benjolan, atau ruam pada atau di sekitar vagina, anus, bokong, paha, atau mulut
  • keputihan atau pendarahan yang tidak biasa dari vagina
  • gatal di dalam atau di sekitar vagina
Gejala spesifik dapat bervariasi dari satu PMS ke yang lain. Berikut ini lebih lanjut tentang gejala PMS pada wanita.

Jenis-Jenis PMS

Berbagai jenis infeksi dapat ditularkan secara seksual. PMS yang paling umum dijelaskan di bawah ini.

1. Klamidia
Jenis bakteri tertentu menyebabkan klamidia. Ini adalah STD yang paling umum dilaporkan di antara orang Amerika, catatPusat Tepercaya Kontrol dan Pencegahan Penyakit (CDC) Sumber Tepercaya.

Banyak orang dengan klamidia tidak memiliki gejala yang nyata. Ketika gejala berkembang, mereka sering termasuk:
  • rasa sakit atau ketidaknyamanan saat berhubungan seks atau buang air kecil
  • debit hijau atau kuning dari penis atau vagina
  • sakit di perut bagian bawah
  • Jika tidak diobati, klamidia dapat menyebabkan:
  • infeksi pada saluran kencing , kelenjar prostat , atau testis
  • penyakit radang panggul
  • infertilitas
Jika seorang wanita hamil memiliki klamidia yang tidak diobati, ia dapat menularkannya kepada bayinya selama kelahiran. Bayi dapat berkembang:
Antibiotik dapat dengan mudah mengobati klamidia. Baca lebih lanjut tentang klamidia, termasuk cara mencegah, mengenali, dan mengobatinya.

2. HPV (human papillomavirus)
Human Papillomavirus (HPV) adalah virus yang dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak intim kulit-ke-kulit atau seksual. Ada banyak jenis virus. Beberapa lebih berbahaya daripada yang lain.

Gejala HPV yang paling umum adalah kutil pada alat kelamin, mulut, atau tenggorokan. Beberapa jenis infeksi HPV dapat menyebabkan kanker, termasuk:
Sementara sebagian besar kasus HPV tidak menjadi kanker, beberapa jenis virus lebih mungkin menyebabkan kanker daripada yang lain. 

Menurut National Cancer Institute, Sumber Tepercaya, sebagian besar kasus kanker terkait HPV di Amerika Serikat disebabkan oleh HPV 16 dan HPV 18. Kedua jenis HPV ini menyumbang 70 persen dari semua kasus kanker serviks.

Tidak ada perawatan untuk HPV. Namun, infeksi HPV sering hilang dengan sendirinya. Ada juga vaksin yang tersedia untuk melindungi dari beberapa jenis yang paling berbahaya, termasuk HPV 16 dan HPV 18.

Jika Anda mengontrak HPV, pengujian dan skrining yang tepat dapat membantu dokter Anda menilai dan mengelola risiko komplikasi Anda. Temukan langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk melindungi diri Anda dari HPV dan kemungkinan komplikasinya.

3. Sipilis
Sifilis adalah infeksi bakteri lain. Ini sering tidak diperhatikan pada tahap awal. Gejala pertama yang muncul adalah luka bulat kecil, yang dikenal sebagai chancre. Ini dapat berkembang di alat kelamin, dubur, atau mulut Anda. Ini tidak menyakitkan tetapi sangat menular.

Gejala-gejala sifilis selanjutnya dapat meliputi:
  • ruam
  • kelelahan
  • demam
  • sakit kepala
  • nyeri sendi
  • penurunan berat badan
  • rambut rontok
Jika tidak diobati, sifilis tahap akhir dapat menyebabkan:
  • kehilangan penglihatan
  • kehilangan pendengaran
  • kehilangan ingatan
  • penyakit kejiwaan
  • infeksi pada otak atau sumsum tulang belakang
  • penyakit jantung
  • kematian
Untungnya, jika tertangkap cukup awal, sifilis mudah diobati dengan antibiotik. Namun, infeksi sifilis pada bayi baru lahir dapat berakibat fatal. Itu sebabnya penting bagi semua wanita hamil untuk diskrining sifilis.

Sifilis sebelumnya didiagnosis dan diobati, semakin sedikit kerusakan yang terjadi. Temukan informasi yang Anda butuhkan untuk mengenali sifilis dan menghentikannya. Pelajari tentang SIFILIS, Gejala, Penyebab dan Pengobatan & Pencegahan 

4. HIV
HIV dapat merusak sistem kekebalan dan meningkatkan risiko tertular virus atau bakteri lain dan kanker tertentu. Jika tidak diobati, itu dapat mengarah ke tahap 3 HIV, yang dikenal sebagai AIDS . 

Tetapi dengan perawatan hari ini, banyak orang yang hidup dengan HIV tidak pernah mengembangkan AIDS. Pada tahap awal atau akut, mudah keliru dengan gejala-gejala HIV dengan gejala flu. Misalnya, gejala awal dapat meliputi:
  • demam
  • panas dingin
  • sakit dan nyeri
  • pembengkakan kelenjar getah bening
  • sakit tenggorokan
  • sakit kepala
  • mual
  • ruam
Gejala-gejala awal ini biasanya hilang dalam satu bulan atau lebih. Sejak saat itu, seseorang dapat mengidap HIV tanpa mengalami gejala serius atau persisten selama bertahun-tahun . Orang lain mungkin mengalami gejala tidak spesifik, seperti:
  • kelelahan berulang
  • demam
  • sakit kepala
  • masalah perut
Belum ada obat untuk HIV, tetapi pilihan pengobatan tersedia untuk mengelolanya. Pengobatan dini dan efektif dapat membantu Odha hidup selama mereka yang tidak terinfeksi HIV.

Perawatan yang tepat juga dapat menurunkan peluang Anda untuk menularkan HIV ke pasangan seksual .

Faktanya, pengobatan berpotensi menurunkan jumlah HIV dalam tubuh Anda ke tingkat yang tidak terdeteksi. Pada tingkat yang tidak terdeteksi, HIV tidak dapat ditularkan ke orang lain, laporkanSumber Tepercaya CDC.

Tanpa tes rutin, banyak orang dengan HIV tidak menyadari mereka memilikinya. Untuk mempromosikan diagnosis dan perawatan dini,Sumber Tepercaya CDC merekomendasikan agar setiap orang berusia antara 13 dan 64 diuji setidaknya satu kali. 

Orang yang berisiko tinggi terhadap HIV harus dites setidaknya setahun sekali , bahkan jika mereka tidak memiliki gejala.

Pengujian gratis dan rahasia dapat ditemukan di semua kota besar dan banyak klinik kesehatan masyarakat. Alat pemerintah untuk menemukan layanan pengujian lokal tersedia di sini .

Dengan kemajuan baru-baru ini dalam pengujian dan pengobatan, adalah mungkin untuk hidup panjang dan sehat dengan HIV. Dapatkan fakta yang Anda butuhkan untuk melindungi diri sendiri atau pasangan Anda dari HIV Disini.

5. Gonorea
Gonore adalah STD bakteri lain yang umum. Itu juga dikenal sebagai "tepukan." Banyak orang dengan gonore tidak menunjukkan gejala. Tetapi ketika ada, gejalanya mungkin termasuk:
  • keputihan putih, kuning, krem, atau berwarna hijau dari penis atau vagina
  • rasa sakit atau ketidaknyamanan saat berhubungan seks atau buang air kecil
  • lebih sering buang air kecil dari biasanya
  • gatal di sekitar alat kelamin
  • sakit tenggorokan
Jika tidak diobati, gonore dapat menyebabkan:
  • infeksi pada saluran kencing , kelenjar prostat , atau testis
  • penyakit radang panggul
  • infertilitas
Mungkin bagi seorang ibu untuk menularkan gonore ke bayi yang baru lahir saat melahirkan. Ketika itu terjadi, gonore dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius pada bayi. Itu sebabnya banyak dokter mendorong wanita hamil untuk dites dan diobati untuk IMS potensial.

Gonore biasanya dapat diobati dengan antibiotik. Pelajari lebih lanjut tentang gejala, pilihan pengobatan, dan pandangan jangka panjang untuk orang dengan gonore.

6. Kutu kemaluan ('kepiting')
"Kepiting" adalah nama lain untuk kutu kemaluan. Mereka adalah serangga kecil yang dapat bertahan di rambut kemaluan Anda. Seperti kutu kepala dan kutu tubuh, mereka memakan darah manusia.

Gejala umum kutu kemaluan termasuk:
  • gatal di sekitar alat kelamin atau anus
  • benjolan merah muda atau merah kecil di sekitar alat kelamin atau anus
  • demam ringan
  • kekurangan energi
  • sifat lekas marah
Anda mungkin juga bisa melihat kutu atau telur putih kecilnya di sekitar akar rambut kemaluan. Kaca pembesar dapat membantu Anda melihatnya.
Jika tidak diobati, kutu kemaluan dapat menyebar ke orang lain melalui kontak kulit-ke-kulit atau pakaian, tempat tidur, atau handuk bersama. Gigitan yang tergores juga bisa terinfeksi. Yang terbaik adalah mengobati kutu kemaluan segera.

Jika Anda memiliki kutu kemaluan, Anda dapat menggunakan perawatan topikal dan pinset untuk menghilangkannya dari tubuh Anda. Penting juga untuk membersihkan pakaian, tempat tidur, handuk, dan rumah Anda.

7. Trikomoniasis
Trikomoniasis juga dikenal sebagai "trich." Ini disebabkan oleh organisme protozoa kecil yang dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak genital.

Menurut Sumber Tepercaya CDC, kurang dari sepertiga orang dengan trich mengalami gejala. Ketika gejala berkembang, mereka mungkin termasuk:
  • keluar dari vagina atau penis
  • terbakar atau gatal di sekitar vagina atau penis
  • rasa sakit atau tidak nyaman saat buang air kecil atau berhubungan seks
  • sering buang air kecil
Pada wanita, keluarnya cairan yang berhubungan dengan trich sering memiliki bau yang tidak menyenangkan atau “mencurigakan”.

Jika tidak diobati, trich dapat menyebabkan:
  • infeksi uretra
  • penyakit radang panggul
  • infertilitas
Trich dapat diobati dengan antibiotik. Pelajari cara mengenali trich sejak dini untuk mendapatkan perawatan lebih cepat.

8. Herpes
Herpes adalah nama singkat untuk virus herpes simpleks (HSV). Ada dua strain utama virus, HSV-1 dan HSV-2. Keduanya dapat ditularkan secara seksual. Ini adalah STD yang sangat umum. CDC memperkirakan lebih dari1 dari 6 Sumber Tepercaya orang berusia 14 hingga 49 memiliki herpes di Amerika Serikat.

HSV-1 terutama menyebabkan herpes oral, yang bertanggung jawab untuk luka dingin . Namun, HSV-1 juga dapat ditularkan dari mulut satu orang ke alat kelamin orang lain selama seks oral. Ketika ini terjadi, HSV-1 dapat menyebabkan herpes genital. HSV-2 terutama menyebabkan herpes genital.

Gejala herpes yang paling umum adalah luka lepuh. Dalam kasus herpes genital, luka ini berkembang di atau sekitar alat kelamin. Pada herpes oral, mereka berkembang di atau sekitar mulut.

Luka herpes umumnya mengeras dan sembuh dalam beberapa minggu. Wabah pertama biasanya yang paling menyakitkan. Wabah biasanya menjadi kurang menyakitkan dan sering terjadi seiring waktu.

Jika wanita hamil menderita herpes, dia berpotensi menularkannya ke janinnya di dalam rahim atau ke bayi yang baru lahir saat melahirkan. Disebut ini herpes bawaan bisa sangat berbahaya untuk bayi yang baru lahir. Itulah mengapa bermanfaat bagi wanita hamil untuk mengetahui status HSV mereka.

Belum ada obat untuk herpes. Tetapi obat-obatan tersedia untuk membantu mengendalikan wabah dan mengurangi rasa sakit akibat herpes. Obat yang sama juga dapat menurunkan kemungkinan Anda menularkan herpes ke pasangan seksual Anda.

Perawatan yang efektif dan praktik seksual yang aman dapat membantu Anda menjalani kehidupan yang nyaman dengan herpes dan melindungi orang lain dari virus. Dapatkan informasi yang Anda butuhkan untuk mencegah, mengenali, dan mengelola herpes.

9. PMS lainnya
PMS lain yang kurang umum meliputi:
  • chancroid
  • limfogranuloma venereum
  • granuloma inguinale
  • moluskum kontagiosum
  • kudis
Jenis-jenis PMS sangatlah bervariasi, oleh sebab itu kita harus slalu mengantisipasinya dengan skrining tes rutin untuk bisa mendeteksi secepat mungkin tanda dan gejala PMS agar bisa diatasi secepat mungkin.

PMS yang Didapat dari Seks Oral
Seks vaginal dan anal bukan satu-satunya cara penularan penyakit menular seksual. Dimungkinkan juga untuk terkena atau menularkan PMS melalui seks oral. Dengan kata lain, PMS dapat ditularkan dari alat kelamin satu orang ke mulut atau tenggorokan orang lain dan sebaliknya.

PMS oral tidak selalu terlihat. Ketika mereka menyebabkan gejala, mereka sering termasuk sakit tenggorokan atau luka di sekitar mulut atau tenggorokan. Pelajari lebih lanjut tentang potensi gejala dan pilihan pengobatan untuk IMS oral.

PMS yang Dapat Disembuhkan
Banyak PMS dapat disembuhkan. Misalnya, PMS berikut dapat disembuhkan dengan antibiotik atau perawatan lain:
  • klamidia
  • sifilis
  • gonorea
  • kepiting
  • trikomoniasis
PMS yang lain yang tidak bisa disembuhkan. Misalnya, IMS berikut saat ini masih belum bisa disembuhkan:
  • HPV
  • HIV
  • herpes
Meskipun STD tidak dapat disembuhkan, namun masih dapat dikelola. Masih penting untuk mendapatkan diagnosis dini. Opsi perawatan sering tersedia untuk membantu meringankan gejala dan menurunkan kemungkinan Anda menularkan PMS ke orang lain. 

Luangkan waktu sejenak untuk mempelajari lebih lanjut tentang PMS yang dapat disembuhkan dan tidak dapat disembuhkan.

PMS dan Kehamilan
Mungkin bagi wanita hamil untuk menularkan PMS ke janin selama kehamilan atau bayi baru lahir saat melahirkan. Pada bayi baru lahir, PMS dapat menyebabkan komplikasi. Dalam beberapa kasus, mereka dapat mengancam jiwa.

Untuk membantu mencegah PMS pada bayi baru lahir, dokter sering mendorong wanita hamil untuk dites dan diobati untuk PMS potensial. Dokter Anda mungkin merekomendasikan pengujian STD bahkan jika Anda tidak memiliki gejala.

Jika Anda dites positif untuk satu atau lebih PMS saat hamil, dokter Anda mungkin akan meresepkan antibiotik, obat antivirus, atau perawatan lain. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin mendorong Anda untuk melahirkan melalui sesar untuk menurunkan risiko penularan saat melahirkan.

Diagnosis PMS
Dalam kebanyakan kasus, dokter tidak dapat mendiagnosis PMS berdasarkan gejala saja. Jika dokter Anda atau penyedia layanan kesehatan lain mencurigai Anda mungkin menderita PMS, mereka kemungkinan akan merekomendasikan tes untuk memeriksanya.

Tergantung pada riwayat seksual Anda, penyedia layanan kesehatan Anda mungkin merekomendasikan tes STD bahkan jika Anda tidak memiliki gejala. Ini karena IMS tidak menyebabkan gejala nyata dalam banyak kasus. Tetapi bahkan PMS bebas gejala dapat menyebabkan kerusakan atau diteruskan ke orang lain.

Penyedia layanan kesehatan dapat mendiagnosis sebagian besar PMS menggunakan tes urin atau darah. Mereka mungkin juga mengambil alat kelamin Anda. Jika Anda telah mengembangkan luka, mereka mungkin mengambil swab itu juga. Anda dapat dites untuk PMS di kantor dokter atau klinik kesehatan seksual.

Kit pengujian rumah juga tersedia untuk beberapa PMS, tetapi mereka mungkin tidak selalu dapat diandalkan. Gunakan dengan hati-hati. Periksa untuk melihat apakah Badan Pengawas Obat dan Makanan AS telah menyetujui kit pengujian sebelum membelinya.

Penting untuk mengetahui bahwa Pap smear bukan tes STD. Pap smear memeriksa keberadaan sel prakanker pada serviks. Walaupun mungkin juga dikombinasikan dengan tes HPV, Pap smear negatif tidak berarti Anda tidak memiliki PMS.

Jika Anda memiliki jenis kelamin apa pun, sebaiknya tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan Anda tentang tes STD. Beberapa orang mungkin mendapat manfaat dari pengujian yang lebih sering daripada yang lain. Cari tahu apakah Anda harus diuji untuk PMS dan apa yang melibatkan tes.
cara mengobati penyakit menular seksual

Cara Mendeteksi PMS/ Diagnosis PMS
Dalam kebanyakan kasus, dokter tidak dapat mendiagnosis PMS berdasarkan gejala saja. Jika dokter Anda atau penyedia layanan kesehatan lain mencurigai Anda mungkin menderita PMS, mereka kemungkinan akan merekomendasikan tes untuk memeriksanya.

Tergantung pada riwayat seksual Anda, penyedia layanan kesehatan Anda mungkin merekomendasikan tes STD bahkan jika Anda tidak memiliki gejala. Ini karena IMS tidak menyebabkan gejala nyata dalam banyak kasus. 

Tetapi bahkan PMS bebas gejala dapat menyebabkan kerusakan atau diteruskan ke orang lain. Penyedia layanan kesehatan dapat mendiagnosis sebagian besar PMS menggunakan tes urin atau darah. 

Mereka mungkin juga mengambil alat kelamin Anda. Jika Anda telah mengembangkan luka, mereka mungkin mengambil swab itu juga. Anda dapat dites untuk PMS di kantor dokter atau klinik kesehatan seksual.

Kit pengujian rumah juga tersedia untuk beberapa PMS, tetapi mereka mungkin tidak selalu dapat diandalkan. Gunakan dengan hati-hati. Periksa untuk melihat apakah Badan Pengawas Obat dan Makanan AS telah menyetujui kit pengujian sebelum membelinya.

Penting untuk mengetahui bahwa Pap smear bukan tes STD. Pap smear memeriksa keberadaan sel prakanker pada serviks. Walaupun mungkin juga dikombinasikan dengan tes HPV, Pap smear negatif tidak berarti Anda tidak memiliki PMS.

Jika Anda memiliki jenis kelamin apa pun, sebaiknya tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan Anda tentang tes STD. 

Beberapa orang mungkin mendapat manfaat dari pengujian yang lebih sering daripada yang lain. Cari tahu apakah Anda harus diuji untuk PMS dan apa yang melibatkan tes.

Cara Mengobati PMS
Perawatan yang disarankan untuk PMS bervariasi, tergantung pada PMS apa yang Anda miliki. 

Sangat penting bahwa Anda dan pasangan seksual Anda berhasil dirawat untuk PMS sebelum melanjutkan aktivitas seksual. Jika tidak, Anda dapat menularkan infeksi bolak-balik di antara Anda.

1. PMS yang Disebabkan oleh Bakteri
Biasanya, antibiotik dapat dengan mudah mengobati infeksi bakteri. Penting untuk meminum semua antibiotik sesuai resep. 

Lanjutkan meminumnya bahkan jika Anda merasa lebih baik sebelum Anda selesai meminum semuanya. Beri tahu dokter Anda jika gejalanya tidak hilang atau kembali setelah mengonsumsi semua obat yang diresepkan.

2. PMS yang Disebabkan oleh Virus
Antibiotik tidak dapat mengobati PMS viral. Sementara sebagian besar infeksi virus tidak ada obatnya, beberapa dapat sembuh dengan sendirinya. Dan dalam banyak kasus, opsi perawatan tersedia untuk meredakan gejala dan mengurangi risiko penularan.

Misalnya, obat-obatan tersedia untuk mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan wabah herpes. Demikian juga, pengobatan dapat membantu menghentikan perkembangan HIV. 

3. PMS lainnya
Beberapa PMS disebabkan oleh virus atau bakteri. Sebaliknya, mereka disebabkan oleh organisme kecil lainnya. Contohnya termasuk:
  • kutu kemaluan
  • trikomoniasis
  • kudis
PMS ini biasanya dapat diobati dengan obat oral atau topikal. Tanyakan kepada dokter Anda atau penyedia layanan kesehatan lainnya untuk informasi lebih lanjut tentang kondisi dan pilihan perawatan Anda.

Cara Mencegah PMS

Menghindari kontak seksual adalah satu-satunya cara yang sangat mudah untuk menghindari PMS. Tetapi jika Anda melakukan hubungan seks vaginal, anal, atau oral, ada beberapa cara untuk membuatnya lebih aman.

Ketika digunakan dengan benar, kondom memberikan perlindungan yang efektif terhadap banyak PMS. Untuk perlindungan optimal, penting untuk menggunakan kondom selama hubungan seks vaginal, anal, dan oral. Bendungan gigi juga dapat memberikan perlindungan selama seks oral.

Kondom umumnya efektif mencegah PMS yang menyebar melalui cairan, seperti air mani atau darah. Tetapi mereka tidak bisa sepenuhnya melindungi terhadap PMS yang menyebar dari kulit ke kulit. 

Jika kondom Anda tidak menutupi area kulit yang terinfeksi, Anda masih bisa mengidap PMS atau menularkannya kepada pasangan Anda. Kondom dapat membantu melindungi tidak hanya PMS, tetapi juga kehamilan yang tidak diinginkan.

Sebaliknya, banyak jenis alat kontrasepsi lainnya menurunkan risiko kehamilan yang tidak diinginkan tetapi bukan PMS. Misalnya, bentuk kontrasepsi berikut ini tidak melindungi terhadap PMS:
  1. pil KB
  2. tembakan kontrol kelahiran
  3. implan kontrol kelahiran
  4. alat kontrasepsi (IUD)
Penapisan PMS rutin adalah ide bagus untuk siapa saja yang aktif secara seksual. Ini sangat penting bagi mereka yang memiliki pasangan baru atau banyak pasangan. Diagnosis dan pengobatan dini dapat membantu menghentikan penyebaran infeksi.

Sebelum berhubungan seks dengan pasangan baru, penting untuk mendiskusikan riwayat seksual Anda. Anda berdua juga harus diskrining untuk penyakit menular seksual oleh seorang profesional kesehatan. 

Karena PMS sering tidak memiliki gejala, pengujian adalah satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti jika Anda mengalaminya. Saat mendiskusikan hasil tes STD, penting untuk bertanya kepada pasangan Anda apa yang telah mereka uji. 

Banyak orang menganggap dokter mereka telah memeriksa mereka untuk PMS sebagai bagian dari perawatan rutin mereka, tetapi itu tidak selalu benar. Anda perlu bertanya kepada dokter Anda untuk tes STD tertentu untuk memastikan Anda meminumnya.

Jika pasangan Anda tes positif untuk PMS, penting bagi mereka untuk mengikuti rencana perawatan yang direkomendasikan oleh penyedia layanan kesehatan mereka. Anda juga dapat bertanya kepada dokter Anda tentang strategi untuk melindungi diri dari tertular PMS dari pasangan Anda. 

Misalnya, jika pasangan Anda memiliki HIV, dokter Anda kemungkinan akan mendorong Anda untuk mengambil profilaksis pra pajanan (PrEP). Jika Anda memenuhi syarat, Anda dan pasangan harus juga mempertimbangkan mendapatkan vaksinasi HPV dan hepatitis B.

Dengan mengikuti strategi ini dan lainnya, Anda dapat menurunkan peluang terkena PMS dan meneruskannya kepada orang lain. Pelajari lebih lanjut tentang pentingnya seks aman dan pencegahan PMS.

Kiat Hidup dengan PMS
Jika Anda dites positif STD, penting untuk mendapatkan perawatan sesegera mungkin. Jika Anda memiliki satu penyakit menular seksual, seringkali dapat meningkatkan peluang Anda untuk tertular yang lain. 

Beberapa PMS juga dapat menyebabkan konsekuensi yang parah jika tidak ditangani. Dalam kasus yang jarang terjadi, IMS yang tidak diobati bahkan bisa berakibat fatal.

Untungnya, sebagian besar PMS sangat dapat diobati. Dalam beberapa kasus, mereka dapat disembuhkan seluruhnya. Dalam kasus lain, perawatan dini dan efektif dapat membantu meringankan gejala, menurunkan risiko komplikasi, dan melindungi pasangan seksual.

Selain menggunakan obat yang diresepkan untuk PMS, dokter Anda mungkin menyarankan Anda untuk menyesuaikan kebiasaan seksual Anda untuk membantu melindungi diri sendiri dan orang lain. 

Misalnya, mereka kemungkinan akan menyarankan Anda untuk menghindari seks sama sekali sampai infeksi Anda telah diobati secara efektif. Ketika Anda melanjutkan hubungan seks, mereka mungkin akan mendorong Anda untuk menggunakan kondom, bendungan gigi, atau bentuk perlindungan lainnya.

Mengikuti rencana pengobatan dan pencegahan yang direkomendasikan dokter dapat membantu meningkatkan pandangan jangka panjang Anda dengan PMS.

Referensi
Karya Mahasiswa Nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  • Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. (2017). Genital Herpes - CDC Lembar Fakta [Lembar fakta]. cdc.gov/std/herpes/stdfact-herpes.htm
  • Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. (2017). Gonore - Lembar Fakta CDC [Lembar fakta]. cdc.gov/std/gonorrhea/stdfact-gonorrhea.htm
  • Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. (2017). Trikomoniasis - Lembar Fakta CDC [Lembar fakta]. cdc.gov/std/trichomonas/stdfact-trichomoniasis.htm
  • Statistik Chlamydia. (2017). cdc.gov/std/chlamydia/stats.htm
  • Rekan yang terhormat: 27 September 2017. (2017) cdc.gov/hiv/library/dcl/dcl/092717.html
  • HIV / AIDS & PMS. (2017). cdc.gov/std/hiv/default.htm
  • Tes HIV. (2017). cdc.gov/vitalsigns/hiv-testing/
  • HPV dan kanker. (2015). cancer.gov/about-cancer/causes-prevention/risk/infectious-agents/hpv-fact-sheet
  • Staf Klinik Mayo. (2018). Gejala penyakit menular seksual (PMS). mayoclinic.org/diseases-conditions/sexually-transmitted-diseases-stds/in-depth/std-symacter/art-20047081
  • Herpes oral dan genital. (nd) direncanakanparenthood.org/learn/stds-hiv-safer-sex/herpes
  • Penyakit menular seksual (PMS). (2018). cdc.gov/std/
  • PMS. (nd).  direncanakanparenthood.org/learn/stds-hiv-safer-sex
  • Infeksi menular seksual. Womenshealth.gov. https://www.womenshealth.gov/az-topics/sexually-transmitted-infections. Diakses pada 6 Februari 2018.
  • PMS dan HIV. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. http://www.cdc.gov/std/hiv/stdfact-std-hiv.htm. Diakses 20 Januari 2015.
  • Tentang HIV / AIDS. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. http://www.cdc.gov/std/hiv/stdfact-std-hiv.htm. Diakses 20 Januari 2015.
  • HIV / AIDS. Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular. http://www.niaid.nih.gov/topics/HIVAIDS/Understanding/Pages/symidelines.aspx. Diakses 20 Januari 2015.
  • Genital herpes - lembar fakta CDC. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. https://www.cdc.gov/std/Herpes/STDFact-Herpes.htm. Diakses pada 6 Februari 2018.
  • Sifilis - CDC fact sheet (terperinci). Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. http://www.cdc.gov/std/syphilis/stdfact-syphilis-detailed.htm. Diakses 21 Januari 2015.
Ditinjau secara medis oleh Suzanne Falck, MD

0 Response to "PMS, Gejala, Penyebab dan Cara Mencegah PMS"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel