Klamidia, Gejala, Penyebab dan Pengobatan & Pencegahan

Chlamydia adalah infeksi bakteri yang ditularkan secara s*ksual. Ini mempengaruhi pria dan wanita dan tersebar selama kontak s*ksual.
Chlamydia, Gejala, Penyebab dan Pengobatan & Pencegahan

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), pada 2015, ada lebih dari 1,5 juta kasus klamidia di Amerika Serikat. Tingkat 478,8 kasus per 100.000 populasi, yang telah meningkat sejak tahun 2001.

Sejak 1994, klamidia telah menjadi infeksi menular s*ksual (IMS) paling umum yang dilaporkan ke CDC. Pada artikel ini, kita akan membahas gejala, penyebab, diagnosis, dan pengobatan klamidia.

klamidia adalah 50 kali lebih umum daripada sifilis dan lebih dari tiga kali lebih umum daripada gonore. Kebanyakan orang dengan klamidia tidak menunjukkan gejala. Chlamydia diketahui menyebabkan kerusakan serius dan terkadang permanen pada sistem reproduksi. 

Chlamydia dapat menyebar ke bayi saat melahirkan, berpotensi menyebabkan infeksi mata atau pneumonia. Chlamydia adalah infeksi yang dapat diobati dan membutuhkan penggunaan antibiotik yang diresepkan oleh kedua pasangan s*ksual.

Gejala Klamidia

Nyeri perut adalah gejala yang potensial klamidia. Meskipun kebanyakan orang dengan klamidia tidak menunjukkan tanda dan gejala, Tapi gejala mungkin mulai muncul 5 sampai 10 hari setelah tertular infeksi tersebut.

Gejala Klamidia pada Wanita
  • sakit perut
  • Keputihan dalam jumlah besar yang berbau busuk dan berwarna kuning
  • perdarahan di antara periode
  • demam ringan
  • hubungan s*ksual yang menyakitkan, perdarahan setelah hubungan s*ksual
  • terbakar dengan buang air kecil
  • pembengkakan di vag*na atau di sekitar anus
  • perlu buang air kecil lebih sering atau tidak nyaman dengan buang air kecil

Gejala Klamidia pada Pria
  • rasa sakit dan terbakar saat buang air kecil
  • pelepasan pen*s (nanah, berair, atau pembuangan susu)
  • testis bengkak dan nyeri tekan
Jika rektum dipengaruhi pada pria atau wanita, itu dapat menyebabkan iritasi dubur. Namun, kebanyakan orang tidak memiliki tanda dan gejala sama sekali.

Pengobatan

Perawatan klamidia sangat penting karena, jika tidak diobati, dapat menyebabkan konsekuensi kesehatan jangka panjang, termasuk infertilitas dan kehamilan ektopik.
Antibiotik efektif dalam mengobati klamidia jika pasien mengikuti instruksi dokter. Dalam kebanyakan kasus, mereka akan dalam bentuk pil. Ulangi pengujian 3 hingga 4 bulan setelah perawatan mungkin disarankan, tergantung pada faktor risiko.

Perawatan untuk klamidia dapat meliputi:
  1. Azitromisin: Pasien hanya menerima satu dosis.
  2. Doksisiklin: Pasien biasanya minum pil selama 1 minggu. Penting bahwa kursus selesai untuk memastikan infeksi tidak kembali.
Beberapa pasien, seperti wanita hamil, dapat diberikan antibiotik alternatif. Doksisiklin atau tetrasiklin dapat memengaruhi perkembangan tulang dan gigi bayi. Azitromisin telah terbukti aman dan efektif.

Antibiotik berikut adalah alternatif yang direkomendasikan oleh CDC untuk pengobatan klamidia:
  1. eritromisin
  2. levofloxacin
  3. ofloxacin
Beberapa orang mungkin mengalami efek samping setelah minum antibiotik, sebagai berikut:
  • diare
  • sakit perut
  • masalah pencernaan
  • mual
Dalam kebanyakan kasus, efek sampingnya akan ringan. Pasien yang menggunakan doksisiklin mungkin mengalami ruam kulit jika terpapar sinar matahari. Jika klamidia tidak diobati, sekitar 10 hingga 15 persen wanita akan mengalami penyakit radang panggul (PID).

Perawatan pria sama pentingnya. Jika tidak diobati, klamidia dapat menyebabkan epididimitis dan artritis reaktif.
Bergantung pada tes yang digunakan untuk mendiagnosis klamidia, seseorang mungkin juga dirawat karena gonore karena kedua bakteri ini sering terjadi bersamaan.

Diagnosa

Mendiagnosis klamidia dapat mencakup pemeriksaan fisik untuk mencari adanya gejala fisik seperti keputihan, dan juga akan mencakup sampel apusan dari pen*s, leher rahim, uretra, tenggorokan, atau dubur, atau sampel urin.

Skrining klamidia
Karena infeksi klamidia sering tidak menunjukkan gejala, otoritas kesehatan di sebagian besar negara merekomendasikan skrining untuk beberapa orang. CDC merekomendasikan skrining klamidia untuk:
  1. wanita di bawah 25 tahun
  2. wanita hamil
  3. pria dan wanita berisiko tinggi
Bagaimana skrining klamidia dilakukan?
Wanita dapat menjalani prosedur di rumah atau di laboratorium, baik dengan sampel urin atau dengan mengambil swab dari v*gina bagian bawah. Kapas ditempatkan dalam wadah dan dikirim ke laboratorium.

Untuk pria, tes urin paling sering digunakan. Konsultasikan dengan dokter tentang cara terbaik untuk menguji situasi setiap orang. Beberapa orang mungkin melakukan tes dubur atau tenggorokan, terutama orang yang memiliki HIV.

Penyebab Klamidia

  • kondom berwarna
  • S*ks tanpa kondom dengan orang yang terinfeksi adalah penyebab klamidia. Kondom mengurangi risiko penularan.
  • Chlamydia dapat ditularkan melalui hubungan s*ks oral, anal, atau vag*nal dengan seseorang.
  • Kontak genital juga bisa menularkan klamidia.
Karena infeksi klamidia tidak menunjukkan gejala pada penderitanya, setidaknya 70% karier, orang yang terinfeksi dapat menularkannya ke pasangan s*ksualnya tanpa diketahui.

Chlamydia tidak dapat ditularkan melalui:

  • kontak dengan dudukan toilet yang telah digunakan oleh orang yang terinfeksi
  • berbagi sauna dengan orang yang terinfeksi
  • berbagi kolam renang dengan orang yang terinfeksi
  • menyentuh permukaan yang sebelumnya disentuh atau batuk / terinfeksi oleh orang yang terinfeksi
  • berdiri dekat dengan orang yang terinfeksi, menghirup udara setelah mereka batuk atau bersin
  • berbagi kantor dengan rekan yang terinfeksi
Seorang ibu yang terinfeksi dapat menularkan infeksi ke bayinya saat melahirkan. Kadang-kadang, infeksi menyebabkan komplikasi bagi bayi, seperti pneumonia. Jika seorang ibu memiliki infeksi klamidia selama kehamilan, ia akan memerlukan tes 3 hingga 4 minggu setelah perawatan untuk memastikan infeksi tersebut belum kembali.

Apa itu Bakteri Klamidia?

Chlamydia adalah infeksi oleh bakteri Chlamydia trachomatis (C. trachomatis). Beberapa ilmuwan percaya itu adalah IMS bakteri yang paling umum di dunia.
Infeksi klamidia dapat mempengaruhi beberapa organ termasuk p*nis, v*gina, leher rahim, uretra, anus, mata, dan tenggorokan dan dapat menyebabkan kerusakan serius dan terkadang permanen pada sistem reproduksi.

Pencegahan Klamidia
  1. kondom
  2. menggunakan bendungan gigi selama S*ks oral
  3. pemutaran rutin
Untuk menghindari penyebaran klamidia, individu harus menghindari aktivitas s*ksual sampai perawatan selesai. Jika dosis antibiotik satu kali diresepkan, dianjurkan agar orang menghindari s*ks sampai 7 sampai 10 hari setelah perawatan.

Komplikasi

Diagnosis dan perawatan dini sangat mengurangi risiko komplikasi. Komplikasi dapat dicegah dengan penyaringan rutin, atau dengan mencari perhatian medis segera setelah gejala muncul.

Komplikasi klamidia pada wanita meliputi:
  • Penyakit radang panggul (PRP): Ini adalah infeksi ovarium, saluran tuba, dan rahim, yang dapat menyebabkan infertilitas. Sekitar 10 hingga 15 persen wanita akan mengalami PID jika klamidia tidak diobati.
  • Servisitis: Ini adalah peradangan pada leher rahim.
  • Salpingitis: Ini adalah peradangan saluran tuba. Ada peningkatan risiko kehamilan ektopik yang signifikan.
Komplikasi klamidia pada pria meliputi:
  1. Uretritis: Uretra, sebuah tabung yang membawa urin dari kandung kemih ke ujung p*nis, menjadi meradang.
  2. Epididimitis: Ini adalah peradangan epididimis, suatu struktur di dalam skrotum. Tanda dan gejala termasuk skrotum merah, bengkak, dan hangat, nyeri testis, dan nyeri tekan.
Artritis reaktif adalah kemungkinan komplikasi klamidia dan dapat mempengaruhi pria dan wanita. Ini adalah jenis radang sendi kronis. Ini dapat termasuk radang sendi, konjungtivitis, dan radang pada sistem genital, kemih, dan pencernaan. Komplikasi klamidia berpotensi serius, sehingga pengobatan dan penyaringan sangat penting.

0 Response to "Klamidia, Gejala, Penyebab dan Pengobatan & Pencegahan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel