Depresi, Penyebab, Gejala dan Cara Mencegahnya

Depresi adalah suatu kondisi medis berupa perasaan sedih yang berdampak negatif terhadap pikiran, tindakan, perasaan, dan kesehatan mental seseorang.
cara mengobati depresi pada diri sendiri

Apa itu Depresi? 
Depresi diklasifikasikan sebagai gangguan mood. Ini dapat digambarkan sebagai perasaan sedih, kehilangan, atau kemarahan yang mengganggu aktivitas sehari-hari seseorang.

Ini juga cukup umum. ItuPusat Tepercaya Kontrol dan Pencegahan Penyakit (CDC) Sumber Tepercaya memperkirakan bahwa 8,1 persen orang dewasa Amerika berusia 20 tahun ke atas mengalami depresi dalam periode dua minggu dari 2013 hingga 2016.

Orang mengalami depresi dengan berbagai cara. Ini dapat mengganggu pekerjaan sehari-hari Anda, yang mengakibatkan hilangnya waktu dan produktivitas yang lebih rendah. Ini juga dapat mempengaruhi hubungan dan beberapa kondisi kesehatan kronis.

Kondisi yang dapat menjadi lebih buruk karena depresi meliputi:
  • radang sendi
  • asma
  • penyakit kardiovaskular
  • kanker
  • diabetes
  • kegemukan
Penting untuk menyadari bahwa kadang-kadang merasa sedih adalah bagian dari kehidupan yang normal. Peristiwa sedih dan menyedihkan terjadi pada semua orang. Tetapi, jika Anda merasa sengsara atau putus asa secara teratur, Anda bisa menghadapi depresi.

Depresi dianggap sebagai kondisi medis yang serius, dan dapat menjadi lebih buruk tanpa perawatan yang tepat. Namun, mereka yang mencari pengobatan sering melihat peningkatan gejala hanya dalam beberapa minggu.

Tanda dan Gejala Depresi

Depresi bisa lebih dari sekadar kesedihan atau perasaan "biru". Depresi berat dapat menyebabkan berbagai gejala. Beberapa memengaruhi suasana hati Anda, dan yang lain memengaruhi tubuh Anda. Gejala juga mungkin sedang berlangsung atau datang dan pergi. Depresi dapat mempengaruhi pria, wanita, dan anak-anak secara berbeda.

Gejala depresi pada pria dapat meliputi:
  • Suasana hati: kemarahan, agresivitas, lekas marah, cemas, gelisah
  • Emosional: merasa kosong, sedih, putus asa
  • Perilaku: kehilangan minat, tidak lagi menemukan kesenangan dalam aktivitas favorit, mudah lelah, pikiran untuk bunuh diri, minum berlebihan, menggunakan narkoba, terlibat dalam aktivitas berisiko tinggi
  • Seksual: berkurangnya hasrat seksual, kurangnya kinerja seksual
  • Kognitif: ketidakmampuan berkonsentrasi, kesulitan menyelesaikan tugas, respons tertunda selama percakapan
  • Tidur: susah tidur, tidur gelisah, mengantuk berlebihan, tidak tidur sepanjang malam
  • Fisik: kelelahan, sakit, sakit kepala, masalah pencernaan

Gejala depresi pada wanita dapat meliputi:
  • Suasana hati: mudah tersinggung
  • Emosional: merasa sedih atau kosong, gelisah atau putus asa
  • Perilaku: kehilangan minat dalam kegiatan, menarik diri dari keterlibatan sosial, pikiran untuk bunuh diri
  • Kognitif: berpikir atau berbicara lebih lambat
  • Tidur: sulit tidur sepanjang malam, bangun lebih awal, terlalu banyak tidur
  • Fisik: penurunan energi, kelelahan yang lebih besar, perubahan nafsu makan, perubahan berat badan, nyeri, sakit, sakit kepala, peningkatan kram

Gejala depresi pada anak dapat meliputi:
  • Suasana hati: lekas marah, marah, perubahan suasana hati, menangis
  • Emosional: perasaan tidak kompeten (mis. "Aku tidak bisa melakukan sesuatu dengan benar") atau putus asa, menangis, kesedihan yang mendalam
  • Perilaku: mendapat masalah di sekolah atau menolak pergi ke sekolah, menghindari teman atau saudara kandung, pikiran akan kematian atau bunuh diri
  • Kognitif: kesulitan berkonsentrasi, penurunan kinerja sekolah, perubahan nilai
  • Tidur: sulit tidur atau tidur terlalu banyak
  • Fisik: kehilangan energi, masalah pencernaan, perubahan nafsu makan, penurunan berat badan atau kenaika
Gejala-gejalanya dapat melampaui pikiran Anda. Delapan gejala fisik dari depresi ini membuktikan bahwa depresi tidak hanya ada di kepala Anda saja.

Penyebab Depresi

Ada beberapa kemungkinan penyebab depresi. Mereka dapat berkisar dari biologis hingga keadaan.

Penyebab umum meliputi:
  • Sejarah keluarga. Anda berisiko lebih tinggi untuk mengalami depresi jika Anda memiliki riwayat keluarga depresi atau gangguan mood lainnya.
  • Trauma anak usia dini. Beberapa peristiwa memengaruhi cara tubuh bereaksi terhadap rasa takut dan situasi yang membuat stres.
  • Struktur otak. Ada risiko lebih besar untuk depresi jika lobus frontal otak Anda kurang aktif. Namun, para ilmuwan tidak tahu apakah ini terjadi sebelum atau setelah timbulnya gejala depresi.
  • Kondisi medis. Kondisi tertentu dapat menempatkan Anda pada risiko yang lebih tinggi, seperti penyakit kronis , insomnia, nyeri kronis, atau attention-deficit hyperactivity disorder (ADHD) .
  • Penggunaan obat. Riwayat penyalahgunaan narkoba atau alkohol dapat memengaruhi risiko Anda.
Banyak orang lain mungkin tidak pernah mengetahui penyebab depresi mereka. Sekitar 30 persen orang yang memiliki masalah penggunaan narkoba juga mengalami depresi. Selain penyebab ini, faktor risiko lain untuk depresi termasuk:
  • harga diri rendah atau kritis terhadap diri sendiri
  • riwayat pribadi penyakit mental
  • obat-obatan tertentu
  • peristiwa yang menegangkan, seperti kehilangan orang yang dicintai, masalah ekonomi, atau perceraian
Banyak faktor yang dapat memengaruhi perasaan depresi, serta siapa yang mengembangkannya dan siapa yang tidak. Penyebab depresi sering dikaitkan dengan elemen lain dari kesehatan Anda.

Cara Mendiagnosis Depresi
Tidak ada tes tunggal untuk mendiagnosis depresi. Tetapi dokter Anda dapat membuat diagnosis berdasarkan gejala dan evaluasi psikologis Anda.

Dalam kebanyakan kasus, dokter Anda akan menanyakan serangkaian pertanyaan tentang suasana hati, nafsu makan, pola tidur, tingkat aktivitas, dan pikiran Anda.

Karena depresi dapat dikaitkan dengan masalah kesehatan lainnya, dokter Anda juga dapat melakukan pemeriksaan fisik dan memerintahkan kerja darah. Terkadang masalah tiroid atau kekurangan vitamin D dapat memicu gejala depresi.

Jangan abaikan gejala depresi. Jika suasana hati Anda tidak membaik atau semakin buruk, cari bantuan medis. Depresi adalah penyakit mental serius dengan risiko komplikasi.

Jika tidak diobati, komplikasi termasuk:
  • kenaikan atau penurunan berat badan
  • sakit fisik
  • masalah penggunaan narkoba
  • serangan panik
  • masalah hubungan
  • isolasi sosial
  • pikiran untuk bunuh diri
  • melukai diri sendiri

Jenis-Jenisi Depresi


Depresi dapat dipecah menjadi beberapa kategori tergantung pada keparahan gejala. Beberapa orang mengalami episode ringan dan sementara, sementara yang lain mengalami episode depresi yang parah dan berkelanjutan.



Ada dua jenis utama : gangguan depresi mayor dan gangguan depresi persisten.

1. Gangguan depresi berat

Gangguan depresi mayor adalah bentuk depresi yang lebih parah. Ini ditandai dengan perasaan sedih, putus asa, dan tidak berharga yang tidak hilang yang tidak hilang dengan sendirinya.



Agar dapat didiagnosis dengan depresi klinis, Anda harus mengalami 5 atau lebih dari gejala berikut selama periode dua minggu:

  • merasa tertekan hampir sepanjang hari
  • kehilangan minat dalam sebagian besar kegiatan rutin
  • penurunan atau kenaikan berat badan yang signifikan
  • tidur terlalu banyak atau tidak bisa tidur
  • pemikiran atau gerakan yang melambat
  • kelelahan atau energi rendah hampir setiap hari
  • perasaan tidak berharga atau bersalah
  • kehilangan konsentrasi atau keraguan
  • pikiran berulang tentang kematian atau bunuh diri

Ada subtipe berbeda dari gangguan depresi mayor (yang oleh American Psychiatric Association disebut sebagai "penentu"). Ini termasuk:
  • fitur atipikal
  • kesulitan cemas
  • fitur campuran
  • onset peripartum, selama kehamilan atau tepat setelah melahirkan
  • pola musiman
  • fitur melankolis
  • fitur psikotik
  • katatonia
2. Gangguan depresi persisten
Gangguan depresi persisten (PDD) dulu disebut dysthymia. Ini adalah bentuk depresi yang lebih ringan, tetapi kronis. Agar diagnosis dapat dibuat, gejala harus bertahan setidaknya dua tahun. PDD dapat memengaruhi hidup Anda lebih dari depresi berat karena itu berlangsung lebih lama.

Adalah umum bagi orang dengan PDD untuk:
  • kehilangan minat dalam aktivitas normal sehari-hari
  • merasa putus asa
  • kurang produktivitas
  • memiliki harga diri yang rendah
Depresi dapat diobati dengan sukses, tetapi penting untuk tetap pada rencana perawatan Anda. Baca lebih lanjut tentang mengapa perawatan depresi itu penting.

Cara Mengobati Depresi
Hidup dengan depresi bisa sulit, tetapi perawatan dapat membantu meningkatkan kualitas hidup Anda. Bicaralah dengan dokter Anda tentang kemungkinan opsi.

Anda mungkin berhasil mengatasi gejala dengan satu bentuk perawatan, atau Anda mungkin menemukan bahwa kombinasi perawatan paling baik. Merupakan hal yang biasa untuk menggabungkan perawatan medis dan terapi gaya hidup, termasuk yang berikut:

1. Obat-obatan
Dokter Anda mungkin meresepkan obat antidepresan , anti ansietas, atau antipsikotik. Setiap jenis obat yang digunakan untuk mengobati depresi memiliki manfaat dan risiko potensial.

2. Psikoterapi
Berbicara dengan terapis dapat membantu Anda mempelajari keterampilan untuk mengatasi perasaan negatif. Anda juga dapat memanfaatkan sesi terapi keluarga atau kelompok.

3. Terapi cahaya
Paparan dengan dosis cahaya putih dapat membantu mengatur suasana hati dan meningkatkan gejala depresi. Terapi ini biasanya digunakan pada gangguan afektif musiman (yang sekarang disebut gangguan depresi mayor dengan pola musiman).

4. Terapi alternatif
Tanyakan kepada dokter Anda tentang akupunktur atau meditasi. Beberapa suplemen herbal juga digunakan untuk mengobati depresi, seperti St. John's wort, SAMe, dan minyak ikan.

Bicarakan dengan dokter Anda sebelum mengambil suplemen atau menggabungkan suplemen dengan obat resep karena beberapa suplemen dapat bereaksi dengan obat-obatan tertentu. Beberapa suplemen juga dapat memperburuk depresi atau mengurangi efektivitas pengobatan.

5. Olahraga
Usahakan untuk melakukan aktivitas fisik selama 30 menit tiga hingga lima hari seminggu. Olahraga dapat meningkatkan produksi endorfin dalam tubuh Anda, yang merupakan hormon yang meningkatkan mood Anda.

6. Hindari alkohol dan narkoba
Minum atau menggunakan obat-obatan dapat membuat Anda merasa sedikit lebih baik. Namun dalam jangka panjang, zat-zat ini bisa membuat gejala depresi dan kecemasan bertambah buruk.

7. Pelajari cara mengatakan tidak
Merasa kewalahan dapat memperburuk gejala kecemasan dan depresi. Menetapkan batasan dalam kehidupan profesional dan pribadi Anda dapat membantu Anda merasa lebih baik.

8. Jaga dirimu
Anda juga dapat meningkatkan gejala depresi dengan merawat diri sendiri. Ini termasuk banyak tidur, makan makanan yang sehat, menghindari orang-orang negatif, dan berpartisipasi dalam kegiatan yang menyenangkan.
Terkadang depresi tidak berespons terhadap pengobatan. Dokter Anda dapat merekomendasikan opsi perawatan lain jika gejala Anda tidak membaik. Ini termasuk terapi electroconvulsive , atau stimulasi magnetik transkranial untuk mengobati depresi dan meningkatkan suasana hati Anda.
cara mengobati depresi secara islam

Cara Mengobati Depresi Secara Alami

Pengobatan depresi tradisional menggunakan kombinasi obat resep dan konseling. Tetapi ada juga perawatan alternatif atau pelengkap yang bisa Anda coba.

Penting untuk diingat bahwa banyak dari perawatan alami ini memiliki beberapa studi yang menunjukkan efeknya terhadap depresi, baik atau buruk. Demikian juga, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) tidak menyetujui banyak suplemen makanan di pasaran di Amerika Serikat.
Jadi Anda ingin memastikan Anda membeli produk dari merek yang dapat dipercaya. Bicaralah dengan dokter Anda sebelum menambahkan suplemen ke rencana perawatan Anda.

1. Suplemen
Beberapa jenis suplemen dianggap memiliki dampak positif pada gejala depresi.

St. John's wort
Studi dicampur, tetapi pengobatan alami ini digunakan di Eropa sebagai obat antidepresan. Di Amerika Serikat, belum menerima persetujuan yang sama.

S-adenosyl-L-methionine (SAMe)
Senyawa ini telah ditunjukkan dalam penelitian terbatas untuk mengurangi gejala depresi. Efeknya paling baik terlihat pada orang yang menggunakan selective serotonin reuptake inhibitor (SSRIs), sejenis antidepresan tradisional.

5-hydroxytryptophan (5-HTP)
5-HTP dapat meningkatkan kadar serotonin di otak, yang dapat meredakan gejala. Tubuh Anda membuat bahan kimia ini ketika Anda mengonsumsi triptofan, blok pembangun protein.

asam lemak omega-3
Lemak esensial ini penting untuk perkembangan neurologis dan kesehatan otak. Menambahkan suplemen omega-3 ke dalam makanan Anda dapat membantu mengurangi gejala depresi.

2. Minyak esensial
Minyak atsiri adalah obat alami yang populer untuk banyak kondisi, tetapi penelitian tentang efeknya pada depresi terbatas.

Penderita depresi mungkin merasa terbebas dari gejala dengan minyak esensial berikut :
  • Jahe liar: Menghirup aroma yang kuat ini dapat mengaktifkan reseptor serotonin di otak Anda. Ini dapat memperlambat pelepasan hormon pemicu stres.
  • Bergamot: Minyak atsiri jeruk ini telah terbukti mengurangi kecemasan pada pasien yang menunggu operasi. Manfaat yang sama dapat membantu individu yang mengalami kecemasan akibat depresi, tetapi tidak ada penelitian untuk mendukung klaim itu.
Minyak lain, seperti chamomile atau minyak mawar, mungkin memiliki efek menenangkan ketika mereka dihirup. Minyak itu mungkin bermanfaat selama penggunaan jangka pendek.

3. Vitamin
Vitamin penting untuk banyak fungsi tubuh. Penelitian menunjukkan dua vitamin sangat berguna untuk mengurangi gejala depresi:
  • Vitamin B: B-12 dan B-6 sangat penting untuk kesehatan otak. Ketika kadar vitamin B Anda rendah, risiko Anda untuk mengalami depresi mungkin lebih tinggi.
  • Vitamin D: Kadang-kadang disebut vitamin sinar matahari karena paparan sinar matahari memasok ke tubuh Anda, Vitamin D penting untuk kesehatan otak, jantung, dan tulang. Orang yang mengalami depresi lebih cenderung memiliki kadar vitamin ini yang rendah.
Banyak herbal, suplemen, dan vitamin mengklaim dapat membantu meringankan gejala depresi, tetapi sebagian besar belum menunjukkan diri mereka efektif dalam penelitian klinis. 
Pelajari tentang yang sudah menjanjikan, dan tanyakan kepada dokter Anda apakah ada yang cocok untuk Anda.

Cara Mencegah Depresi
Depresi pada umumnya tidak dianggap dapat dicegah. Sulit untuk mengenali apa penyebabnya, yang berarti mencegahnya lebih sulit.

Tetapi begitu Anda mengalami episode depresi, Anda mungkin lebih siap untuk mencegah episode mendatang dengan mempelajari perubahan gaya hidup dan perawatan yang membantu.

Teknik yang dapat membantu termasuk:
  • Latihan rutin
  • banyak tidur
  • memelihara perawatan
  • mengurangi stres
  • membangun hubungan yang kuat dengan orang lain
  • Berolahraga secara teratur
  • Kurangi waktu media sosial
  • Bangun hubungan yang kuat
  • Kurangi stres
  • Tidur yang cukup
  • Makan dengan baik
  • Pertahankan berat badan yang sehat
  • Hindari alkohol dan penggunaan narkoba
Jika Anda khawatir, Anda juga dapat membuat janji dengan terapis Anda untuk tips cara mencegah depresi yang lebih lanjut untuk membantu mengatasi depresi kalian.

Jenis-Jenis Depresi

1. Depresi Bipolar
Depresi bipolar terjadi pada beberapa jenis gangguan bipolar , ketika orang tersebut mengalami episode depresi. Orang dengan gangguan bipolar dapat mengalami perubahan suasana hati yang signifikan.

Episode dalam bipolar 2 , misalnya, biasanya berkisar dari episode manik energi tinggi ke episode depresi energi rendah.

Ini tergantung pada jenis gangguan bipolar yang Anda miliki. Diagnosis bipolar 1 hanya harus memiliki episode manik, bukan depresi. Gejala depresi pada orang dengan gangguan bipolar dapat meliputi:
  • kehilangan minat atau kenikmatan dari kegiatan normal
  • merasa sedih, khawatir, cemas, atau kosong
  • tidak memiliki energi atau berjuang untuk menyelesaikan tugas
  • kesulitan mengingat atau mengingat
  • terlalu banyak tidur atau susah tidur
  • pertambahan berat badan atau penurunan berat badan akibat nafsu makan meningkat atau menurun
  • merenungkan kematian atau bunuh diri
Jika gangguan bipolar diobati, banyak yang akan mengalami lebih sedikit dan lebih sedikit gejala depresi, jika mereka mengalami episode depresi. Baca lebih lanjut 7 Cara Mengatasi Gangguan Bipolar Disorder yang Efektif

2. Depresi dan Kecemasan
Depresi dan kecemasan dapat terjadi pada satu orang secara bersamaan. Faktanya, penelitian telah menunjukkan hal itu70 persen Sumber Tepercaya orang dengan gangguan depresi juga memiliki gejala kecemasan.

Walaupun mereka dianggap disebabkan oleh hal-hal yang berbeda, depresi dan kecemasan dapat menghasilkan beberapa gejala yang serupa. Ini termasuk lekas marah, kesulitan dengan memori atau konsentrasi, dan masalah tidur.

Kedua kondisi tersebut juga berbagi beberapa perawatan umum. Baik kecemasan dan depresi dapat diobati dengan terapi, seperti terapi perilaku kognitif , pengobatan, atau terapi alternatif, termasuk hipnoterapi.
Baca Lebih Lanjut: Inilah Perbedaan Depresi dan Kelelahan
Jika Anda merasa mengalami salah satu atau kedua kondisi, buat janji untuk berbicara dengan dokter. Anda dapat bekerja dengan dokter Anda untuk mengidentifikasi gejala kecemasan dan depresi yang ada bersama dan bagaimana mereka dapat diobati.

3. Depresi dan gangguan obsesif-kompulsif (OCD)
Obsessive-compulsive disorder (OCD) adalah jenis gangguan kecemasan. Ini menyebabkan pikiran, dorongan, dan ketakutan yang tidak diinginkan dan berulang-ulang (obsesi).

Ketakutan ini menyebabkan Anda melakukan perilaku berulang atau ritual (kompulsi) yang Anda harap akan meringankan stres yang disebabkan oleh obsesi.

Orang yang didiagnosis dengan OCD sering menemukan dirinya dalam lingkaran obsesi dan kompulsi. Jika Anda memiliki perilaku ini, Anda mungkin merasa terisolasi karena mereka. Hal ini dapat menyebabkan penarikan dari teman dan situasi sosial, yang dapat meningkatkan risiko depresi Anda.

Tidak jarang seseorang dengan OCD juga mengalami depresi. Memiliki satu gangguan kecemasan dapat meningkatkan peluang Anda untuk memiliki yang lain. Hingga 80 persen Sumber Tepercaya penderita OCD juga mengalami depresi berat.

Diagnosis ganda ini juga menjadi perhatian anak-anak. Perilaku kompulsif mereka, yang mungkin pertama kali berkembang pada usia muda, dapat membuat mereka merasa tidak biasa. Itu dapat menyebabkan penarikan dari teman, dan itu meningkatkan risiko anak untuk depresi.

4. Depresi dengan psikosis
Beberapa orang yang telah didiagnosis dengan depresi berat mungkin juga memiliki gejala gangguan mental lain, psikosis . Ketika dua kondisi terjadi bersamaan, itu dikenal sebagai psikosis depresi .

Psikosis depresi menyebabkan orang melihat, mendengar, percaya, atau mencium hal-hal yang tidak nyata. Orang dengan kondisi ini juga dapat mengalami perasaan sedih, putus asa, dan mudah tersinggung.

Kombinasi kedua kondisi ini sangat berbahaya. Itu karena seseorang dengan psikosis depresi dapat mengalami delusi yang membuat mereka menjadi bunuh diri atau mengambil risiko yang tidak biasa.

Tidak jelas apa yang menyebabkan kedua kondisi ini atau mengapa mereka dapat terjadi bersama. Tetapi perawatan berhasil dapat meringankan gejala. Perawatan termasuk obat-obatan dan terapi electroconvulsive .

Memahami faktor-faktor risiko dan kemungkinan penyebabnya dapat membantu Anda mewaspadai gejala awal. Baca lebih lanjut tentang psikosis depresi, cara perawatannya, dan apa yang dipahami dokter tentang mengapa itu terjadi.

4. Depresi pada kehamilan
Kehamilan sering kali merupakan waktu yang menyenangkan bagi orang-orang. Tetapi masih umum bagi ibu hamil untuk mengalami depresi.

Gejala depresi selama kehamilan meliputi:
  • perubahan nafsu makan atau kebiasaan makan
  • merasa putus asa
  • kegelisahan
  • kehilangan minat pada aktivitas dan hal-hal yang sebelumnya Anda nikmati
  • kesedihan yang terus-menerus
  • kesulitan berkonsentrasi atau mengingat
  • masalah tidur, termasuk insomnia atau tidur terlalu banyak
  • pikiran kematian atau bunuh diri
Perawatan untuk depresi selama kehamilan dapat berfokus sepenuhnya pada terapi bicara dan perawatan alami lainnya.

Sementara beberapa wanita memang mengambil antidepresan selama kehamilan mereka, tidak jelas mana yang paling aman. Dokter Anda mungkin mendorong Anda untuk mencoba opsi alternatif sampai setelah bayi dilahirkan.

Risiko depresi tidak berakhir begitu bayi lahir. Depresi pascapersalinan (saat ini disebut gangguan depresi mayor dengan onset peripartum) merupakan masalah serius bagi ibu baru. Mengenali gejala dapat membantu Anda menemukan masalah dan mencari bantuan sebelum menjadi luar biasa.

5. Depresi dan Alkohol
Penelitian telah membangun hubungan antara penggunaan alkohol dan depresi. Orang yang mengalami depresi lebih cenderung menyalahgunakan alkohol.

Dari 20,2 juta orang dewasa AS yang mengalami gangguan penggunaan narkoba, sekitar 50 persen memiliki penyakit mental yang berulang. Menurut sebuah studi 2012, 63,8 persen Sumber Tepercaya orang yang ketergantungan alkohol mengalami depresi.

Minum alkohol sering dapat membuat gejala depresi semakin buruk, dan orang yang mengalami depresi lebih cenderung menyalahgunakan alkohol atau menjadi tergantung padanya.

Depresi bisa bersifat sementara, atau bisa menjadi tantangan jangka panjang. Perawatan tidak selalu membuat depresi Anda hilang sepenuhnya.

Tetapi perawatan sering membuat gejala lebih mudah ditangani. Mengelola gejala depresi melibatkan menemukan kombinasi obat dan terapi yang tepat. Jika satu perawatan tidak berhasil, Anda mungkin memiliki hasil yang lebih baik dengan yang berbeda.

Referensi
Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier.
  • Chaudhary RK, et al. (2016). Depresi dan risiko bunuh diri pada pasien dengan gangguan obsesif-kompulsif: Sebuah studi berbasis rumah sakit. DOI:10.4103 / ipj.ipj_63_16
  • Depresi. (2017).nami.org/Pelajari - Lebih Lanjut / Mental-Kesehatan-Kondisi/Presi
  • Dasar-dasar depresi. (2016).nimh.nih.gov/health/publications/depression/index.shtml
  • Depresi pada wanita: 5 hal yang harus Anda ketahui. (nd). nimh.nih.gov/health/publications/depression-in-women/index.shtml
  • Temuan kunci: Anak-anak AS dengan kecemasan dan depresi yang didiagnosis. (2018). cdc.gov/childrensmentalhealth/features/anxiety-and-depression.html
  • Kura MW, et al. (2012). Hubungan antara ketergantungan alkohol dan depresi sebelum dan sesudah perawatan untuk ketergantungan alkohol. DOI:10.5402 / 2012/482802
  • Staf Klinik Mayo. (2018). Depresi (gangguan depresi mayor).mayoclinic.org/diseases-conditions/depression/basics/treatment/con-20032977
  • Pria dan depresi. (2017).nimh.nih.gov/health/publications/men-and-depression/index.shtml
  • Kesehatan mental dengan angka. (nd).nami.org/Pelajari - Lebih Lanjut / Mental-Kesehatan-Dengan-Nomor
  • Pearson RM, dkk. (2018). Prevalensi gejala depresi prenatal di antara 2 generasi ibu hamil. DOI:10.1001 / jamanetworkopen.2018.0725
  • Fakta-fakta depresi pascapersalinan. (nd).nimh.nih.gov/health/publications/postpartum-depression-facts/index.shtml
  • Brody DJ, dkk. (2018). Prevalensi depresi di antara orang dewasa berusia 20 tahun ke atas: Amerika Serikat, 2013-2016. NCHS Data Brief, no 303.cdc.gov/nchs/products/databriefs/db303.htm
  • Zhang Y, dkk. (2014). Depresi, ketergantungan dan penyalahgunaan alkohol, dan perilaku minum dan mengemudi. DOI:10.5455 / jbh.20141115011440
  • Zhiguo WU, dkk. (2014). Komorbiditas gangguan depresi dan kecemasan: Tantangan dalam diagnosis dan penilaian. ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4194005/
Ditinjau secara medis oleh Timothy J. Legg, PhD, CRNP 

0 Response to "Depresi, Penyebab, Gejala dan Cara Mencegahnya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel