10 Kebiasaan Umum yang Bisa Merusak Ginjal

Ginjal bertanggung jawab untuk menjaga keseimbangan cairan secara keseluruhan dalam tubuh. Mereka menyaring darah sebelum mengirimnya kembali ke jantung. Mereka menyaring bahan limbah dan racun dari tubuh. Beberapa kebiasaan sehari-hari dapat meninggalkan dampak berbahaya pada ginjal Anda.
10 Kebiasaan yang Bisa Merusak Ginjal
Ginjal adalah saringan tubuh manusia yang menyaring darah sebelum mengirimnya kembali ke jantung. Mereka sangat membantu dalam membuang limbah dari tubuh sebagai urin. Mereka juga bertanggung jawab untuk menjaga keseimbangan cairan secara keseluruhan dalam tubuh. 

Mereka menyaring bahan limbah dan racun dari tubuh dan membantu mengeluarkannya sebagai urin. Menjaga kesehatan ginjal yang baik sangat penting untuk menjaga proses buang air kecil terus menerus. 

Ada kebiasaan tertentu yang dapat mempengaruhi kesehatan ginjal Anda. Anda mungkin tidak menyadarinya, tetapi beberapa kebiasaan sehari-hari dapat meninggalkan dampak buruk pada ginjal Anda yang dapat menurunkan kesehatan Anda dengan berbagai cara. 

Jika ginjal Anda tidak berfungsi dengan baik, tubuh Anda akan kehilangan kemampuan untuk menyaring darah dan mengeluarkan produk-produk limbah dari tubuh. Ini akan menyebabkan penumpukan bahan limbah dan racun dalam tubuh.

1. Mengkonsumsi Obat penghilang rasa sakit yang berlebihan
Obat-obatan penghilang rasa sakit, seperti  NSAID (obat antiinflamasi nonsteroid) ,  dapat meringankan sakit dan nyeri Anda, tetapi dapat membahayakan ginjal, terutama jika Anda sudah memiliki penyakit ginjal. 

Kurangi penggunaan NSAID secara teratur dan jangan pernah melebihi dosis yang disarankan.

2. Menyalahgunakan Salt Shaker
Makanan yang mengandung banyak garam mengandung banyak sodium, yang dapat meningkatkan tekanan darah dan, pada gilirannya, membahayakan ginjal Anda.  Cicipi makanan Anda dengan bumbu dan rempah-rempah alih-alih garam . 

Seiring waktu, Anda mungkin lebih mudah menghindari penggunaan garam tambahan (natrium) pada makanan Anda. 

3. Makan Makanan Olahan
Makanan olahan adalah sumber signifikan natrium dan fosfor. Banyak orang yang memiliki penyakit ginjal perlu membatasi fosfor dalam makanan mereka. 

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa asupan fosfor tinggi dari makanan olahan pada orang tanpa penyakit ginjal mungkin berbahaya bagi ginjal dan tulang mereka. Cobalah mengadopsi  diet DASH  untuk memandu kebiasaan makan sehat Anda.

4. Tidak Cukup Minum Air
Tetap terhidrasi dengan baik membantu ginjal Anda membersihkan natrium dan racun dari tubuh. Minum banyak air juga merupakan salah satu cara terbaik untuk menghindari batu ginjal yang menyakitkan. 

Mereka yang memiliki masalah ginjal atau gagal ginjal mungkin perlu membatasi asupan cairan mereka, tetapi bagi kebanyakan orang, minum 1,5 hingga 2 liter (3 hingga 4 liter) air per hari adalah  target yang sehat.

Banyak rencana diet merekomendasikan minum delapan gelas air setiap hari. Menurut Dr. Simon, empat hingga enam cangkir sudah cukup, tetapi hanya minum satu atau dua gelas saja akan menantang ginjal kita. 

Terutama ketika banyak berolahraga atau berada di luar di hari yang panas perlu minum air yang cukup. Ketika tubuh kita tidak memiliki cukup air untuk membilas sistem kita untuk menjaga kadar natrium tetap terjaga, menjaga tekanan darahnya menjadi lebih sulit.


Tetapi tidak hanya tubuh yang dehidrasi bisa berbahaya, minum terlalu banyak air juga membuat ginjal kita stres. Dr. Simon menjelaskan bahwa ginjal sangat sensitif terhadap aliran darah, menambahkan bahwa “Tidak akan suka jika Anda mengalami dehidrasi sehingga tekanan darah Anda turun dan aliran darah ke ginjal Anda turun.”

5. Kurang Tidur
Istirahat malam yang baik sangat penting untuk kesehatan Anda secara keseluruhan dan, ternyata, ginjal Anda. Fungsi ginjal diatur oleh siklus tidur-bangun yang membantu mengoordinasikan beban kerja ginjal selama 24 jam. 

6. Makan Daging Terlalu Banyak
Protein hewani menghasilkan asam dalam jumlah tinggi dalam darah yang dapat berbahaya bagi ginjal dan menyebabkan asidosis suatu kondisi di mana ginjal tidak dapat menghilangkan asam dengan cukup cepat. 


Protein dibutuhkan untuk pertumbuhan, pemeliharaan dan perbaikan semua bagian tubuh tetapi diet Anda harus seimbang dengan buah-buahan dan sayuran.

7. Terlalu Banyak Makan Makanan Tinggi Gula
Gula berkontribusi pada obesitas yang meningkatkan risiko terkena tekanan darah tinggi dan diabetes, dua penyebab utama penyakit ginjal. Selain makanan penutup, gula sering ditambahkan ke makanan dan minuman yang Anda mungkin tidak anggap "manis." 

Hindari bumbu, sereal sarapan, dan roti putih yang semuanya merupakan sumber gula olahan yang licik. Perhatikan bahan-bahan saat membeli barang dalam kemasan untuk menghindari tambahan gula dalam makanan Anda.

Tentu,  merokok  tidak baik untuk paru-paru atau jantung Anda. Tapi tahukah Anda bahwa merokok mungkin juga tidak baik untuk ginjal Anda? Orang yang merokok cenderung memiliki protein dalam urin tanda kerusakan ginjal.

Merokok membunuh, kata mereka. Tetapi kanker paru-paru bukan satu-satunya risiko rokok. Merokok dapat membahayakan seluruh tubuh dengan meningkatkan tekanan darah, menurunkan sirkulasi dan menyumbat pembuluh darah di ginjal. "Itu alasan lain merokok hanya buruk pada tubuh," kata Dr. Simon.


Sebuah studi dari 2012 mengungkapkan bahwa tidak merokok selama setidaknya 16 tahun dapat mengurangi risiko karsinoma sel ginjal hingga 40 persen, yang merupakan bentuk paling umum kanker ginjal pada orang dewasa. 

Minum berat secara teratur - lebih dari empat minuman sehari - telah ditemukan menggandakan risiko  penyakit ginjal kronis . Peminum berat yang juga merokok memiliki risiko lebih tinggi terhadap masalah ginjal. 

Perokok yang peminum berat memiliki kemungkinan lima kali lipat terserang penyakit ginjal kronis daripada orang yang tidak merokok atau minum alkohol secara berlebihan.

10. Duduk Diam Terlalu Lama
Duduk untuk waktu yang lama sekarang telah dikaitkan dengan perkembangan penyakit ginjal. Meskipun para peneliti belum tahu mengapa atau bagaimana waktu menetap atau aktivitas fisik secara langsung mempengaruhi kesehatan ginjal. 

Diketahui bahwa aktivitas fisik yang lebih besar dikaitkan dengan peningkatan tekanan darah dan metabolisme glukosa, keduanya merupakan faktor penting dalam kesehatan ginjal. 

Note: Artikel ini dimaksudkan untuk membantu mencegah penyakit ginjal. Jika Anda telah diberitahu untuk membatasi kalium atau fosfor atau sedang menjalani dialisis, diskusikan kebutuhan diet pribadi Anda dengan ahli gizi atau ahli nefrologi Anda.

0 Response to "10 Kebiasaan Umum yang Bisa Merusak Ginjal "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel