Pembahasan Menopause Terlengkap, Menurut Ahli

Menopause terjadi ketika seorang wanita tidak mengalami menstruasi dalam 12 bulan berturut-turut dan tidak dapat lagi hamil secara alami. Ini biasanya dimulai antara usia 45 dan 55, tetapi dapat berkembang sebelum atau setelah rentang usia ini.
anda dan Gejala Menopause
Menopause dapat menyebabkan gejala tidak nyaman , seperti hot flashes dan penambahan berat badan. Bagi kebanyakan wanita, perawatan medis tidak diperlukan untuk menopause.

Kapan Menopause dimulai dan Berapa Lama Menopause Berlangsung?
Sebagian besar wanita pertama kali mulai mengalami gejala menopause sekitar empat tahun sebelum periode terakhir mereka. Gejala sering berlanjut sampai sekitar empat tahun setelah menstruasi terakhir seorang wanita.

Sejumlah kecil wanita mengalami gejala menopause hingga satu dekade sebelum menopause benar-benar terjadi, dan 1 dari 10 wanita mengalami gejala menopause selama 12 tahun setelah periode terakhir mereka.

Usia rata-rata untuk menopause adalah 51, meskipun mungkin terjadi rata-rata hingga dua tahun sebelumnya untuk wanita Afrika-Amerika dan Latin. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami timbulnya menopause untuk wanita non-Kaukasia.

Ada banyak faktor yang membantu menentukan kapan Anda akan mulai menopause, termasuk genetika dan kesehatan ovarium. Perimenopause terjadi sebelum menopause. Perimenopause adalah saat hormon Anda mulai berubah dalam persiapan untuk menopause.

Itu bisa berlangsung dari beberapa bulan hingga beberapa tahun. Banyak wanita memulai perimenopause beberapa saat setelah mereka berusia 40-an. Wanita lain melewatkan perimenopause dan tiba-tiba memasuki menopause.

Sekitar 1 persen wanita memulai menopause sebelum usia 40 tahun, yang disebut menopause dini atau insufisiensi ovarium primer. Sekitar 5 persen wanita mengalami menopause antara usia 40 dan 45 tahun. Ini disebut sebagai menopause dini.

Perimenopause vs Menopause vs Postmenopause
Selama perimenopause, periode menstruasi menjadi tidak teratur. Haid Anda mungkin terlambat, atau Anda dapat melewati satu periode atau lebih. Aliran haid juga bisa menjadi lebih berat atau lebih ringan.

Menopause didefinisikan sebagai kurangnya menstruasi selama satu tahun penuh. Postmenopause mengacu pada tahun-tahun setelah menopause telah terjadi.

Apa Saja Tanda dan Gejala Menopause?

Pengalaman menopause setiap wanita adalah unik. Gejala biasanya lebih parah ketika menopause terjadi secara tiba-tiba atau dalam periode waktu yang lebih singkat.

Kondisi yang mempengaruhi kesehatan ovarium, seperti kanker atau histerektomi , atau pilihan gaya hidup tertentu, seperti merokok , cenderung meningkatkan keparahan dan lamanya gejala.

Selain perubahan menstruasi, gejala perimenopause, menopause, dan postmenopause umumnya sama. Tanda-tanda awal perimenopause yang paling umum adalah:
  • menstruasi yang kurang sering
  • periode yang lebih berat atau lebih ringan dari yang biasanya Anda alami
  • gejala vasomotor, termasuk hot flashes , keringat malam , dan kemerahan
Diperkirakan 75 persen wanita mengalami hot flash dengan menopause. Gejala umum menopause lainnya termasuk:
  • insomnia
  • kekeringan vagina
  • pertambahan berat badan
  • depresi
  • kegelisahan
  • kesulitan berkonsentrasi
  • masalah memori
  • berkurangnya libido , atau dorongan seksual
  • kulit kering , mulut, dan mata
  • peningkatan buang air kecil
  • payudara yang sakit atau lunak
  • sakit kepala
  • jantung berdebar kencang
  • infeksi saluran kemih (ISK)
  • massa otot berkurang
  • sendi yang nyeri atau kaku
  • massa tulang berkurang
  • payudara kurang penuh
  • penipisan atau kerontokan rambut
peningkatan pertumbuhan rambut pada area lain dari tubuh, seperti wajah, leher, dada, dan punggung atas

Komplikasi Menopause 
  • atrofi vulvovaginal
  • dispareunia , atau hubungan seksual yang menyakitkan
  • fungsi metabolisme lebih lambat
  • osteoporosis , atau tulang yang lebih lemah dengan massa dan kekuatan yang berkurang
  • suasana hati atau perubahan emosi yang tiba-tiba
  • katarak
  • penyakit periodontal
  • inkontinensia urin
  • penyakit jantung atau pembuluh darah
Mengapa Menopause Terjadi?
Menopause adalah proses alami yang terjadi seiring usia ovarium dan menghasilkan lebih sedikit hormon reproduksi. Tubuh mulai mengalami beberapa perubahan dalam menanggapi tingkat yang lebih rendah dari:
  • estrogen
  • progesteron
  • testosteron
  • follicle-stimulating hormone (FSH)
  • luteinizing hormone (LH)
Salah satu perubahan yang paling menonjol adalah hilangnya folikel ovarium aktif. Folikel ovarium adalah struktur yang menghasilkan dan melepaskan telur dari dinding ovarium, memungkinkan menstruasi dan kesuburan.

Kebanyakan wanita pertama-tama memperhatikan frekuensi menstruasi mereka menjadi kurang konsisten, karena alirannya menjadi lebih berat dan lebih lama. 

Ini biasanya terjadi pada beberapa titik di pertengahan hingga akhir 40-an. Pada usia 52, sebagian besar wanita AS telah mengalami menopause.

Dalam beberapa kasus, menopause diinduksi, atau disebabkan oleh cedera atau operasi pengangkatan ovarium dan struktur panggul terkait.

Penyebab umum dari menopause yang diinduksi meliputi:
  • ooforektomi bilateral , atau pengangkatan ovarium secara bedah
  • ablasi ovarium, atau penutupan fungsi ovarium, yang dapat dilakukan dengan terapi hormon, pembedahan, atau teknik radioterapi pada wanita dengan tumor reseptor estrogen positif
  • radiasi panggul
  • cedera panggul yang sangat merusak atau menghancurkan ovarium

Bagaimana Cara Mendiagnosis Menopause?

Sebaiknya bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda mengalami gejala menopause yang menyusahkan atau melumpuhkan, atau Anda mengalami gejala menopause dan berusia 45 tahun atau lebih muda.

Tes darah baru yang dikenal sebagai tes diagnostik PicoAMH Elisa baru-baru ini disetujui oleh Administrasi Makanan dan Obat-obatan Sumber Tepercaya. Tes ini digunakan untuk membantu menentukan apakah seorang wanita telah memasuki masa menopause atau mendekati memasuki masa menopause.

Tes baru ini mungkin bermanfaat bagi wanita yang menunjukkan gejala perimenopause, yang juga dapat berdampak buruk bagi kesehatan. Menopause dini dikaitkan dengan risiko osteoporosis dan patah tulang yang lebih tinggi, penyakit jantung , perubahan kognitif, perubahan vagina dan hilangnya libido, dan perubahan suasana hati.

Dokter Anda juga dapat memesan tes darah yang akan mengukur tingkat hormon tertentu dalam darah, biasanya FSH dan bentuk estrogen yang disebut estradiol .

Kadar FSH darah yang meningkat secara konsisten sebesar 30 mIU / mL atau lebih tinggi , dikombinasikan dengan kurangnya menstruasi selama satu tahun berturut-turut, biasanya merupakan konfirmasi menopause. Tes air liur dan tes urin bebas (OTC) juga tersedia, tetapi tidak dapat diandalkan dan mahal.

Selama perimenopause, kadar FSH dan estrogen berfluktuasi setiap hari, sehingga sebagian besar penyedia layanan kesehatan akan mendiagnosis kondisi ini berdasarkan gejala, riwayat medis, dan informasi menstruasi.

Tergantung pada gejala dan riwayat kesehatan Anda, penyedia layanan kesehatan Anda juga dapat memesan tes darah tambahan untuk membantu mengesampingkan kondisi mendasar lainnya yang mungkin bertanggung jawab atas gejala Anda.

Tes darah tambahan yang biasa digunakan untuk membantu memastikan menopause meliputi:
  • tes fungsi tiroid
  • profil lipid darah
  • tes fungsi hati
  • tes fungsi ginjal
  • testosteron , progesteron , prolaktin , estradiol , dan chorionic gonadotropin (hCG) tes
Perawatan untuk Menopause
Anda mungkin perlu perawatan jika gejalanya parah atau memengaruhi kualitas hidup Anda. Terapi hormon dapat menjadi pengobatan yang efektif pada wanita di bawah usia 60 tahun, atau dalam 10 tahun setelah menopause, untuk pengurangan atau pengelolaan:
  • hot flashes
  • keringat malam
  • pembilasan
  • atrofi vagina
  • osteoporosis
Obat lain dapat digunakan untuk mengobati gejala menopause yang lebih spesifik, seperti rambut rontok dan kekeringan pada vagina.

Obat tambahan yang kadang digunakan untuk gejala menopause meliputi:
  • minoxidil topikal 5 persen , digunakan sekali sehari untuk penipisan dan kerontokan rambut
  • shampoo anti ketombe, biasanya ketoconazole 2 persen dan zinc pyrithione 1 persen, digunakan untuk rambut rontok
  • eflornithine hydrochloride topical cream untuk pertumbuhan rambut yang tidak diinginkan
  • selective serotonin reuptake inhibitor (SSRIs) , biasanya paroxetine 7,5 miligram untuk hot flashes, kecemasan, dan depresi
  • pelembab dan pelumas v*gina non -hormonal
  • pelumas v*gina berbasis estrogen dosis rendah dalam bentuk krim, cincin, atau tablet
  • ospemifene untuk kekeringan pada vagina dan hubungan seksual yang menyakitkan
  • antibiotik profilaksis untuk ISK berulang
  • obat tidur untuk insomnia
  • denosumab, teriparatide, raloxifene, atau calcitonin untuk osteoporosis postmenstrual
Cara Mencegah serta Mengurangi Gejala Menopause

Cara Mencegah serta Mengurangi Gejala Menopause dengan Perubahan Gaya Hidup

Ada beberapa cara untuk mengurangi gejala menopause ringan hingga sedang secara alami, menggunakan pengobatan rumahan, perubahan gaya hidup, dan perawatan alternatif. Berikut adalah beberapa tips untuk mengatasi gejala menopause:

1. Tetap tenang dan tetap nyaman
Kenakan pakaian longgar, berlapis-lapis, terutama pada malam hari dan selama cuaca hangat atau tidak terduga. Ini dapat membantu Anda mengelola hot flash .

Menjaga kamar tidur Anda tetap dingin dan menghindari selimut tebal di malam hari juga dapat membantu mengurangi kemungkinan Anda berkeringat di malam hari. 

Jika Anda sering berkeringat malam hari, pertimbangkan untuk menggunakan sprei tahan air di bawah tempat tidur Anda untuk melindungi kasur Anda. Anda juga dapat membawa kipas portabel untuk membantu mendinginkan Anda jika Anda merasa memerah.

2. Berolahraga dan mengelola berat badan Anda
Kurangi asupan kalori harian Anda hingga 400 hingga 600 kalori untuk membantu mengatur berat badan Anda. Penting juga untuk berolahraga ringan selama 20 hingga 30 menit sehari. Ini dapat membantu :
  • menambah energi
  • mempromosikan tidur malam yang lebih baik
  • meningkatkan mood
  • mempromosikan kesejahteraan umum Anda
  • Mengkomunikasikan kebutuhan Anda
Bicaralah dengan terapis atau psikolog tentang perasaan depresi, kegelisahan, kesedihan, isolasi, insomnia, dan perubahan identitas.

Anda juga harus mencoba berbicara dengan anggota keluarga, orang yang Anda cintai, atau teman tentang perasaan cemas, perubahan suasana hati, atau depresi sehingga mereka mengetahui kebutuhan Anda.

3. Melengkapi diet Anda
Minum suplemen kalsium , vitamin D , dan magnesium untuk membantu mengurangi risiko osteoporosis dan meningkatkan tingkat energi dan tidur. Bicaralah dengan dokter Anda tentang suplemen yang dapat membantu Anda untuk kebutuhan kesehatan pribadi Anda.

4. Berlatih teknik relaksasi
Berlatih teknik relaksasi dan pernapasan, seperti:
  • yoga
  • kotak pernapasan
  • meditasi
  • Merawat kulit Anda
Oleskan pelembab setiap hari untuk mengurangi kekeringan kulit. Anda juga harus menghindari mandi atau berenang yang berlebihan, yang dapat mengeringkan atau mengiritasi kulit Anda.

5. Mengatasi masalah tidur
Gunakan obat tidur OTC untuk sementara waktu mengelola insomnia Anda atau pertimbangkan untuk mendiskusikan bantuan tidur alami dengan dokter Anda. 
Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda secara teratur mengalami kesulitan tidur sehingga mereka dapat membantu Anda mengelolanya dan mendapatkan istirahat malam yang lebih baik.

6. Berhenti merokok dan tidak minum alkohol
Berhenti merokok dan hindari paparan asap rokok . Paparan terhadap rokok bisa membuat gejala Anda bertambah buruk.
Anda juga harus membatasi asupan alkohol untuk mengurangi gejala yang memburuk. Minum banyak selama menopause dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan Anda.

7. Obat lain
Beberapa studi terbatas telah mendukung penggunaan obat herbal untuk gejala menopause yang disebabkan oleh defisiensi estrogen. Suplemen dan nutrisi alami yang dapat membantu membatasi gejala menopause meliputi:
  • kedelai
  • vitamin E
  • isoflavon
  • melatonin
  • biji rami
Ada juga klaim bahwa black cohosh dapat meningkatkan beberapa gejala, seperti hot flashes dan keringat malam. Tetapi dalam ulasan penelitian baru - baru ini , sedikit bukti yang ditemukan untuk mendukung klaim ini. Dibutuhkan lebih banyak penelitian.

Demikian pula, penelitian Sumber Tepercayadari 2015 tidak ditemukan bukti untuk mendukung klaim bahwa asam lemak omega-3 dapat meningkatkan gejala vasomotor yang terkait dengan menopause.

Garis Besar

Menopause adalah penghentian alami, atau penghentian, siklus menstruasi wanita, dan menandai akhir dari kesuburan. 

Sebagian besar wanita mengalami menopause pada usia 52, tetapi kerusakan panggul atau ovarium dapat menyebabkan menopause mendadak di awal kehidupan. Genetika atau kondisi yang mendasarinya juga dapat menyebabkan awal menopause.

Banyak wanita mengalami gejala menopause dalam beberapa tahun sebelum menopause, paling sering hot flashes, keringat malam, dan memerah. Gejala dapat berlanjut selama empat tahun atau lebih setelah menopause.

Anda bisa mendapat manfaat dari perawatan, seperti terapi hormon, jika gejala Anda parah atau memengaruhi kualitas hidup Anda. Umumnya, gejala menopause dapat dikelola atau dikurangi dengan menggunakan solusi alami dan penyesuaian gaya hidup.

REFERENSI
Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  • Cetisli NE, et al. (2015). Efek biji rami pada gejala menopause dan kualitas hidup [Abstrak]. DOI: 10.1097 / HNP.000000000000008585
  • Cheng G, dkk. (2007). Pengobatan isoflavon untuk gejala menopause akut. DOI: 10.1097 / GME.0b013e31802cc7d0
  • Cohen LS, et al. (2014). Kemanjuran pengobatan omega-3 untuk gejala vasomotor: Uji coba terkontrol secara acak. DOI: 10.1097 / GME.0b013e31829e40b8
  • Administrasi Makanan dan Obat-obatan. (2018). FDA mengizinkan pemasaran tes diagnostik untuk membantu dalam penentuan status menopause [siaran pers]. fda.gov/NewsEvents/Newsroom/PressAnnouncements/ucm624284.htm
  • EB emas. (2012). Waktu usia di mana menopause alami terjadi. DOI: 10.1016 / j.ogc.2011.05.002
  • Bagaimana saya tahu saya sedang menopause? (nd). menopause.org/for-women/menopauseflash/menopause-simptions-and-treatments/how-do-i- know-i'm-in-men-ause-
  • Jehan S, et al. (2017). Tidur, melatonin, dan transisi menopause: Apa kaitannya? DOI: 10.5935 / 1984-0063.20170003
  • Levis S, dkk. (2010). Peran makanan kedelai dalam pengobatan gejala menopause. DOI: 10.3945 / jn.110.124388
  • Mati haid. (2015). nhs.uk/conditions/menopause/
  • Institut Kesehatan Nasional. (2017). Black cohosh [Lembar fakta]. ods.od.nih.gov/factsheets/BlackCohosh-HealthProfessional/
  • Newton KM, dkk. (2014). Kemanjuran yoga untuk gejala vasomotor: Percobaan acak. DOI: 10.1097 / GME.0b013e31829e4baa
  • Ablasi ovarium. (2016). cancer.ie/cancer-information/breast-cancer/ovarian-ablation
  • Pinkerton JV, dkk. (2017). Pernyataan posisi terapi hormon 2017 dari Masyarakat Menopause Amerika Utara [Abstrak]. DOI: 10.1097 / GME.0000000000000921
  • Santoro N, dkk. (2011). Hormon reproduksi dan transisi menopause. DOI: 10.1016 / j.ogc.2011.05.004
  • Shifren JL, et al. (2014). Rekomendasi North American Menopause Society untuk perawatan klinis wanita paruh baya. DOI: 10.1097 / GME.00000000000003.019
  • Sparks D, et al. (2016). Kesehatan wanita: 5 hal yang perlu diketahui tentang menopause dini. newsnetwork.mayoclinic.org/discussion/womens-wellness-5-things-you-need-to-know-about-early-menopause/
  • Ziaei S, et al. (2007). Efek vitamin E pada hot flash pada wanita menopause [Abstrak]. DOI: 10.1159 / 000106491
Ditinjau secara medis oleh Holly Ernst, PA-C pada 17 Januari 2019 

0 Response to "Pembahasan Menopause Terlengkap, Menurut Ahli"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel