Fakta Tentang Epilepsi Terlengkap yang Harus Kamu Ketahui

Epilepsi adalah gangguan kronis yang menyebabkan kejang berulang yang tidak diprovokasi. Kejang adalah arus tiba-tiba dari aktivitas listrik di otak.
Apakah epilepsi merupakan penyakit keturunan?
Ada dua jenis kejang utama. Kejang umum mempengaruhi seluruh otak. Kejang fokal, atau parsial, mempengaruhi hanya satu bagian otak. Kejang ringan mungkin sulit dikenali. Ini bisa berlangsung beberapa detik saat Anda kurang kesadaran.

Kejang yang lebih kuat dapat menyebabkan kejang dan otot berkedut yang tidak terkendali, dan dapat berlangsung beberapa detik hingga beberapa menit. 

Selama kejang yang lebih kuat, beberapa orang menjadi bingung atau kehilangan kesadaran. Setelah itu Anda mungkin tidak memiliki ingatan akan hal itu terjadi.

Ada beberapa alasan Anda mengalami kejang. Ini termasuk:
  • demam tinggi
  • trauma kepala
  • gula darah sangat rendah
  • penarikan alkohol
Epilepsi adalah gangguan neurologis yang cukup umum yang menyerang 65 juta orang di seluruh dunia. Di Amerika Serikat, itu mempengaruhi sekitar 3 juta orang.

Siapa pun dapat mengalami epilepsi, tetapi lebih sering terjadi pada anak kecil dan orang dewasa yang lebih tua. Ini terjadi sedikit lebih banyak pada pria daripada wanita. Tidak ada obat untuk epilepsi, tetapi gangguan ini dapat dikelola dengan obat-obatan dan strategi lainnya.

Apa saja tanda dan gejala epilepsi?

Kejang adalah gejala utama epilepsi. Gejalanya berbeda dari orang ke orang dan sesuai dengan jenis kejang.
1. Kejang fokal (parsial)
Sebuah kejang parsial sederhana tidak melibatkan kehilangan kesadaran. Gejalanya meliputi:
  • perubahan indra perasa, penciuman, penglihatan, pendengaran, atau sentuhan
  • pusing
  • kesemutan dan kedutan anggota badan
Kejang parsial kompleks melibatkan hilangnya kesadaran atau kesadaran. Gejala lain termasuk:
  • menatap kosong
  • tidak responsif
  • melakukan gerakan berulang
2. Kejang umum
Kejang umum melibatkan seluruh otak. Ada enam jenis:
  • Kejang absen , yang dulu disebut "kejang petit mal," menyebabkan tatapan kosong. Kejang jenis ini juga dapat menyebabkan gerakan berulang seperti memukul bibir atau berkedip. Biasanya juga ada sedikit kesadaran.
  • Kejang tonik menyebabkan kekakuan otot.
  • Kejang atonik menyebabkan hilangnya kontrol otot dan dapat membuat Anda jatuh tiba-tiba.
  • Kejang klonik ditandai dengan gerakan otot, wajah, leher, dan lengan yang tersentak-sentak.
  • Kejang mioklonik menyebabkan gerakan cepat spontan pada lengan dan kaki.
  • Kejang tonik-klonik dulu disebut "kejang grand mal." Gejalanya meliputi:
 - pengerasan tubuh
 - gemetar
 - kehilangan kontrol kandung kemih atau usus
 - menggigit lidah
 - hilang kesadaran
Setelah kejang, Anda mungkin tidak ingat pernah mengalami kejang, atau Anda mungkin merasa sedikit sakit selama beberapa jam.

Apa yang memicu kejang epilepsi?
Beberapa orang dapat mengidentifikasi hal atau situasi yang dapat memicu kejang.

Beberapa pemicu yang paling sering dilaporkan adalah:
  • kurang tidur
  • penyakit atau demam
  • menekankan
  • lampu terang, lampu berkedip, atau pola
  • kafein, alkohol, obat-obatan, atau obat-obatan
  • melewatkan makan, makan berlebihan, atau bahan makanan tertentu
Mengidentifikasi pemicu tidak selalu mudah. Satu kejadian tidak selalu berarti sesuatu adalah pemicu. Ini sering merupakan kombinasi dari faktor-faktor yang memicu kejang.

Cara yang baik untuk menemukan pemicu Anda adalah membuat jurnal kejang. Setelah setiap kejang, perhatikan hal berikut:
  • hari dan waktu
  • aktivitas apa yang Anda lakukan
  • apa yang terjadi di sekitar kamu
  • pemandangan, bau, atau suara yang tidak biasa
  • stressor yang tidak biasa
  • apa yang Anda makan atau sudah berapa lama sejak Anda makan
  • tingkat kelelahan Anda dan seberapa baik Anda tidur malam sebelumnya
Anda juga dapat menggunakan jurnal kejang untuk menentukan apakah obat Anda bekerja. Perhatikan bagaimana perasaan Anda sebelum dan sesudah kejang, dan efek samping apa pun.

Bawalah jurnal saat Anda mengunjungi dokter. Ini mungkin berguna dalam menyesuaikan obat Anda atau menjelajahi perawatan lain.

Apakah epilepsi merupakan penyakit keturunan?

Mungkin ada sebanyak 500 gen yang berhubungan dengan epilepsi. Genetika juga dapat memberi Anda "ambang kejang" alami. Jika Anda mewarisi ambang kejang rendah, Anda lebih rentan terhadap pemicu kejang. Ambang batas yang lebih tinggi berarti Anda cenderung tidak mengalami kejang.

Epilepsi terkadang menyerang keluarga. Meski demikian, risiko mewarisi kondisi ini cukup rendah. Kebanyakan orang tua dengan epilepsi tidak memiliki anak dengan epilepsi.

Secara umum, risiko terkena epilepsi pada usia 20 adalah sekitar 1 persen , atau 1 dalam setiap 100 orang. Jika Anda memiliki orang tua dengan epilepsi karena penyebab genetik, risiko Anda naik ke suatu tempat antara 2 hingga 5 persen .

Jika orang tua Anda menderita epilepsi karena sebab lain, seperti stroke atau cedera otak, itu tidak memengaruhi peluang Anda untuk menderita epilepsi.

Kondisi langka tertentu, seperti tuberous sclerosis dan neurofibromatosis, dapat menyebabkan kejang. Ini adalah kondisi yang dapat berjalan dalam keluarga.

Epilepsi tidak memengaruhi kemampuan Anda untuk memiliki anak. Tetapi beberapa obat epilepsi dapat memengaruhi bayi Anda yang belum lahir. Jangan berhenti minum obat, tetapi bicarakan dengan dokter Anda sebelum hamil atau segera setelah Anda mengetahui bahwa Anda hamil. 

Jika Anda menderita epilepsi dan ingin memulai keluarga, pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan konselor genetika.

Apa yang menyebabkan epilepsi?
Untuk 6 dari 10 orang dengan epilepsi, penyebabnya tidak dapat ditentukan. Berbagai hal dapat menyebabkan kejang.

Kemungkinan penyebab termasuk:
  • cedera otak traumatis
  • jaringan parut pada otak setelah cedera otak (epilepsi pasca-trauma)
  • penyakit serius atau demam tinggi
  • stroke, yang merupakan penyebab utama epilepsi pada orang di atas usia 35
  • penyakit pembuluh darah lainnya
  • kekurangan oksigen ke otak
  • tumor atau kista otak
  • demensia atau penyakit Alzheimer
  • penggunaan obat ibu, cedera prenatal, malformasi otak, atau kekurangan oksigen saat lahir
  • penyakit menular seperti AIDS dan meningitis
  • kelainan genetik atau perkembangan atau penyakit neurologis
Keturunan memainkan peran dalam beberapa jenis epilepsi. Dalam populasi umum, ada kemungkinan 1 persen untuk mengembangkan epilepsi sebelum usia 20 tahun. Jika Anda memiliki orangtua yang epilepsi terkait dengan genetika, itu meningkatkan risiko Anda menjadi 2 hingga 5 persen .
Genetika juga dapat membuat beberapa orang lebih rentan terhadap kejang dari pemicu lingkungan. Epilepsi dapat berkembang pada usia berapa pun. Diagnosis biasanya terjadi pada anak usia dini atau setelah usia 60 tahun.

Bagaimana cara mendiagnosis epilepsi?
Jika Anda curiga Anda mengalami kejang, temui dokter Anda sesegera mungkin. Kejang bisa menjadi gejala dari masalah medis yang serius.

Riwayat dan gejala medis Anda akan membantu dokter Anda memutuskan tes mana yang akan membantu. Anda mungkin akan menjalani pemeriksaan neurologis untuk menguji kemampuan motorik dan fungsi mental Anda.

Untuk mendiagnosis epilepsi, kondisi lain yang menyebabkan kejang harus disingkirkan. Dokter Anda mungkin akan memesan hitung darah lengkap dan kimia darah.

Tes darah dapat digunakan untuk mencari:
  • tanda-tanda penyakit menular
  • fungsi hati dan ginjal
  • kadar glukosa darah
Electroencephalogram (EEG) adalah tes yang paling umum digunakan dalam mendiagnosis epilepsi. Pertama, elektroda melekat pada kulit kepala Anda dengan pasta. Ini adalah tes noninvasif dan tidak menyakitkan. 

Anda mungkin diminta untuk melakukan tugas tertentu. Dalam beberapa kasus, tes ini dilakukan saat tidur. Elektroda akan merekam aktivitas listrik otak Anda. Apakah Anda mengalami kejang atau tidak, perubahan pola gelombang otak normal adalah hal yang umum pada epilepsi.

Tes pencitraan dapat mengungkapkan tumor dan kelainan lain yang dapat menyebabkan kejang. Tes-tes ini mungkin termasuk:
  • CT scan
  • MRI
  • positron emission tomography (PET)
  • tomografi terkomputerisasi emisi foton tunggal
Epilepsi biasanya didiagnosis jika Anda mengalami kejang tanpa alasan yang jelas atau reversibel.

Bagaimana cara merawat epilepsi?
Kebanyakan orang dapat mengatasi epilepsi. Rencana perawatan Anda akan didasarkan pada keparahan gejala, kesehatan Anda, dan seberapa baik Anda merespons terapi.

Beberapa opsi perawatan termasuk:
  1. Obat anti-epileptik (antikonvulsan, antiseizure): Obat -obatan ini dapat mengurangi jumlah kejang yang Anda miliki. Pada beberapa orang, mereka menghilangkan kejang. Agar efektif, obat harus diambil persis seperti yang ditentukan.
  2. Stimulator saraf Vagus : Perangkat ini ditempatkan secara bedah di bawah kulit di dada dan secara elektrik merangsang saraf yang mengalir melalui leher Anda. Ini dapat membantu mencegah kejang.
  3. Diet ketogenik: Lebih dari setengah orang yang tidak merespons pengobatan mendapat manfaat dari diet tinggi lemak dan rendah karbohidrat ini.
  4. Pembedahan otak: Area otak yang menyebabkan aktivitas kejang dapat diangkat atau diubah.
Penelitian perawatan baru sedang berlangsung. Salah satu perawatan yang mungkin tersedia di masa depan adalah stimulasi otak dalam. Ini adalah prosedur di mana elektroda ditanamkan ke otak Anda. 

Kemudian generator ditanamkan di dada Anda. Generator mengirimkan impuls listrik ke otak untuk membantu mengurangi kejang.
Jalan lain penelitian melibatkan perangkat seperti alat pacu jantung. Ini akan memeriksa pola aktivitas otak dan mengirim muatan listrik atau obat untuk menghentikan kejang. Operasi invasif minimal dan radiosurgery juga sedang diselidiki.

Pengobatan epilepsi
Pengobatan lini pertama untuk epilepsi adalah pengobatan antiseizure. Obat ini membantu mengurangi frekuensi dan keparahan kejang. Mereka tidak bisa menghentikan kejang yang sudah berlangsung, juga bukan obat untuk epilepsi.

Obat diserap oleh lambung. Kemudian ia melakukan perjalanan aliran darah ke otak. Ini mempengaruhi neurotransmitter dengan cara yang mengurangi aktivitas listrik yang mengarah pada kejang. Obat anti kejang melewati saluran pencernaan dan meninggalkan tubuh melalui urin.

Ada banyak obat anti kejang di pasaran. Dokter Anda dapat meresepkan obat tunggal atau kombinasi obat, tergantung pada jenis kejang yang Anda miliki.

Obat epilepsi yang umum meliputi:
  • levetiracetam (Keppra)
  • lamotrigine (Lamictal)
  • topiramate (Topamax)
  • asam valproat (Depakote)
  • carbamazepine (Tegretol)
  • ethosuximide (Zarontin)
Obat-obatan ini umumnya tersedia dalam bentuk tablet, cairan, atau injeksi dan diminum sekali atau dua kali sehari. Anda akan mulai dengan dosis serendah mungkin, yang dapat disesuaikan sampai mulai bekerja. Obat-obatan ini harus diminum secara konsisten dan sesuai resep.

Beberapa efek samping potensial obat epilepsi termasuk:
  • kelelahan
  • pusing
  • ruam kulit
  • koordinasi yang buruk
  • masalah memori
  • Jarang, tetapi efek samping yang serius termasuk depresi dan radang hati atau organ lain.
Epilepsi berbeda untuk semua orang, tetapi kebanyakan orang membaik dengan obat anti kejang. Beberapa anak dengan epilepsi berhenti mengalami kejang dan dapat berhenti minum obat.

Apakah pembedahan merupakan pilihan untuk pengobatan epilepsi?

Jika obat tidak dapat mengurangi jumlah kejang, pilihan lain adalah pembedahan. Operasi yang paling umum adalah reseksi. Ini melibatkan pengangkatan bagian otak di mana kejang dimulai. Paling sering, lobus temporal diangkat dalam prosedur yang dikenal sebagai lobektomi temporal. Dalam beberapa kasus, ini dapat menghentikan aktivitas kejang.

Dalam beberapa kasus, Anda akan tetap terjaga selama operasi ini. Itu sebabnya dokter dapat berbicara dengan Anda dan menghindari mengeluarkan bagian otak yang mengontrol fungsi-fungsi penting seperti penglihatan, pendengaran, ucapan, atau gerakan.

Jika area otak terlalu besar atau penting untuk diangkat, ada prosedur lain yang disebut transeksi subpial ganda, atau pemutusan. Dokter bedah membuat luka di otak untuk mengganggu jalur saraf. Itu membuat kejang tidak menyebar ke area lain di otak. Setelah operasi, beberapa orang dapat mengurangi obat anti kejang atau bahkan berhenti meminumnya.

Ada risiko untuk setiap operasi, termasuk reaksi buruk terhadap anestesi, perdarahan, dan infeksi. Pembedahan otak terkadang dapat mengakibatkan perubahan kognitif. Diskusikan pro dan kontra dari prosedur yang berbeda dengan dokter bedah Anda dan mencari pendapat kedua sebelum membuat keputusan akhir.

Rekomendasi diet untuk penderita epilepsi
Diet ketogenik sering direkomendasikan untuk anak-anak dengan epilepsi. Diet ini rendah karbohidrat dan tinggi lemak. Pola makan memaksa tubuh menggunakan lemak untuk energi alih-alih glukosa, suatu proses yang disebut ketosis.

Diet membutuhkan keseimbangan yang ketat antara lemak, karbohidrat, dan protein. Itu sebabnya yang terbaik untuk bekerja dengan ahli gizi atau ahli gizi. Anak-anak yang menjalani diet ini harus dipantau dengan cermat oleh dokter.

Diet ketogenik tidak menguntungkan semua orang. Tetapi ketika diikuti dengan benar, seringkali berhasil mengurangi frekuensi kejang. Ini bekerja lebih baik untuk beberapa jenis epilepsi daripada yang lain.

Untuk remaja dan orang dewasa dengan epilepsi, diet Atkins yang dimodifikasi dapat direkomendasikan. Diet ini juga tinggi lemak dan melibatkan asupan karbohidrat yang terkontrol.

Sekitar setengah dari orang dewasa yang mencoba diet Atkins yang dimodifikasi mengalami lebih sedikit kejang. Hasil dapat dilihat secepat beberapa bulan. Karena diet ini cenderung rendah serat dan tinggi lemak, sembelit adalah efek samping yang umum.

Bicaralah dengan dokter Anda sebelum memulai diet baru dan pastikan Anda mendapatkan nutrisi penting. Bagaimanapun, tidak makan makanan olahan dapat membantu meningkatkan kesehatan Anda.
Apakah epilepsi bisa disembuhkan total?

Epilepsi dan perilaku: Apakah ada hubungannya?

Anak-anak dengan epilepsi cenderung memiliki lebih banyak masalah belajar dan perilaku daripada mereka yang tidak. Terkadang ada koneksi. Tetapi masalah ini tidak selalu disebabkan oleh epilepsi.

Sekitar 15 hingga 35 persen anak-anak dengan cacat intelektual juga menderita epilepsi. Seringkali, mereka berasal dari penyebab yang sama.

Beberapa orang mengalami perubahan perilaku dalam hitungan menit atau jam sebelum kejang. Ini bisa terkait dengan aktivitas otak abnormal sebelum kejang, dan mungkin termasuk:
  • tidak perhatian
  • sifat lekas marah
  • hiperaktif
  • agresivitas
Anak-anak dengan epilepsi mungkin mengalami ketidakpastian dalam hidup mereka. Prospek kejang mendadak di depan teman dan teman sekelas bisa membuat stres. Perasaan ini dapat menyebabkan anak bertindak atau menarik diri dari situasi sosial.

Sebagian besar anak belajar menyesuaikan diri dari waktu ke waktu. Bagi yang lain, disfungsi sosial dapat berlanjut hingga dewasa. Antara 30 hingga 70 persen penderita epilepsi juga mengalami depresi, kecemasan, atau keduanya.

Obat anti kejang juga dapat berdampak pada perilaku. Pergantian atau penyesuaian obat mungkin membantu. Masalah perilaku harus diatasi selama kunjungan dokter. Perawatan akan tergantung pada sifat masalah.

Anda mungkin juga mendapat manfaat dari terapi individu, terapi keluarga, atau bergabung dengan kelompok pendukung untuk membantu Anda mengatasinya.

Hidup dengan epilepsi: Apa yang diharapkan?
Epilepsi adalah gangguan kronis yang dapat memengaruhi banyak bagian kehidupan Anda. Hukum bervariasi dari satu negara ke negara lain, tetapi jika kejang Anda tidak terkontrol dengan baik, Anda mungkin tidak diizinkan mengemudi.

Karena Anda tidak pernah tahu kapan kejang akan terjadi, banyak kegiatan sehari-hari seperti menyeberang jalan yang sibuk, bisa menjadi berbahaya. Masalah-masalah ini dapat menyebabkan hilangnya independensi.

Beberapa komplikasi epilepsi lain mungkin termasuk:
  • risiko kerusakan permanen atau kematian akibat kejang parah yang berlangsung lebih dari lima menit ( status epilepticus )
  • risiko kejang berulang tanpa mendapatkan kembali kesadaran di antara (status epilepticus)
  • kematian mendadak yang tidak dapat dijelaskan dalam epilepsi, yang memengaruhi hanya sekitar 1 persen penderita epilepsi
Selain kunjungan dokter rutin dan mengikuti rencana perawatan Anda, berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya:
  • Menyimpan buku harian kejang untuk membantu mengidentifikasi kemungkinan pemicu sehingga Anda dapat menghindarinya.
  • Pakailah gelang peringatan medis sehingga orang tahu apa yang harus dilakukan jika Anda mengalami kejang dan tidak dapat berbicara.
  • Ajari orang-orang terdekat Anda tentang kejang dan apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat.
  • Mencari bantuan profesional untuk gejala depresi atau kecemasan.
  • Bergabunglah dengan kelompok pendukung untuk orang-orang dengan gangguan kejang.
  • Jaga kesehatan Anda dengan makan makanan seimbang dan berolahraga teratur.

Apakah epilepsi bisa disembuhkan total?

Tidak ada obat untuk epilepsi, tetapi perawatan dini dapat membuat perbedaan besar. Kejang yang tidak terkendali atau berkepanjangan dapat menyebabkan kerusakan otak. Epilepsi juga meningkatkan risiko kematian mendadak yang tidak dapat dijelaskan. Kondisi ini dapat dikelola dengan sukses. Kejang umumnya dapat dikontrol dengan obat-obatan.

Dua jenis operasi otak dapat mengurangi atau menghilangkan kejang. Salah satu jenis, yang disebut reseksi, melibatkan pengangkatan bagian otak di mana kejang berasal.

Ketika area otak yang bertanggung jawab untuk kejang terlalu vital atau besar untuk diangkat, ahli bedah dapat melakukan pemutusan. Ini melibatkan mengganggu jalur saraf dengan membuat luka di otak. Ini membuat kejang tidak menyebar ke bagian otak lainnya.

Penelitian baru-baru ini menemukan bahwa 81 persen penderita epilepsi parah bebas atau sama sekali kejang enam bulan setelah operasi. Setelah 10 tahun, 72 persen masih sepenuhnya atau hampir bebas kejang.
Puluhan jalan penelitian lainnya tentang penyebab, pengobatan, dan penyembuhan potensial untuk epilepsi sedang berlangsung.

Meskipun tidak ada obat pada saat ini, perawatan yang tepat dapat menghasilkan peningkatan dramatis dalam kondisi Anda dan kualitas hidup Anda.

Fakta dan statistik tentang epilepsi
Di seluruh dunia, 65 juta orang menderita epilepsi. Itu termasuk sekitar 3 juta orang di Amerika Serikat, di mana ada 150.000 kasus baru epilepsi yang didiagnosis setiap tahun.

Sebanyak 500 gen mungkin berhubungan dengan epilepsi dalam beberapa cara. Bagi kebanyakan orang, risiko terkena epilepsi sebelum usia 20 adalah sekitar 1 persen . Memiliki orang tua dengan epilepsi terkait genetik meningkatkan risiko itu menjadi 2 hingga 5 persen .

Untuk orang di atas usia 35, penyebab utama epilepsi adalah stroke. Untuk 6 dari 10 orang, penyebab kejang tidak dapat ditentukan.

Antara 15 hingga 30 persen anak-anak dengan disabilitas intelektual menderita epilepsi. Antara 30 dan 70 persen orang yang menderita epilepsi juga mengalami depresi, kecemasan, atau keduanya. Kematian tiba-tiba yang tidak dapat dijelaskan memengaruhi sekitar 1 persen penderita epilepsi.

Antara 60 dan 70 persen orang dengan epilepsi merespons dengan memuaskan terhadap obat anti-epilepsi pertama yang mereka coba. Sekitar 50 persen dapat berhenti minum obat setelah dua hingga lima tahun tanpa kejang.

Sepertiga penderita epilepsi mengalami kejang yang tidak terkendali karena mereka belum menemukan pengobatan yang berhasil. Lebih dari setengah orang dengan epilepsi yang tidak menanggapi pengobatan membaik dengan diet ketogenik. Setengah dari orang dewasa yang mencoba diet Atkins yang dimodifikasi memiliki lebih sedikit kejang.


REFERENSI
karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  1. Pusat diet epilepsi dewasa. (nd) hopkinsmedicine.org/neurology_neurosurgery/ centers_clinics/epilepsy/adult/adult-epilepsy-diet-center/
  2. Elliott, I., Mulligan, J., & Geist, R. (2010,4 Februari). Epilepsi dan perilaku tentang anak-anakKealth.ca/En/ResourceCentres/Epilepsy/AtHomeandAtSchool/Epilepsyand QualityofLife/Pages/Epilepsy-and-Behaviour.aspx
  3. Fakta dan angka. (nd) aesnet.org/for_patients/facts_figures
  4. Diet ketogenik. (2016, Maret) epilepsysociety.org.uk/ketogenic-diet
  5. Staf Klinik Mayo. (2015, 6 November). Epilepsi: Diagnosis mayoclinic.org/diseases-conditions/epilepsy/diagnosis-treatment/diagnosis/dxc-20117234
  6. Staf Klinik Mayo. (2015, 6 November). Epilepsi: Pengobatan mayoclinic.org/diseases-conditions/epilepsy/diagnosis-treatment/treatment/txc-20117241
  7. Staf Klinik Mayo. (2015, 6 November). Epilepsi. Gejala dan penyebab mayoclinic.org/diseases-conditions/epilepsy/symacter-causes/dxc-20117207
  8. Manajemen medis epilepsi. (nd) hopkinsmedicine.org/healthlibrary/conditions/nervous_system_disorders/medical_management_of_epilepsy_134,15/
  9. Mitchell, W. (nd). Masalah sosial dan perilaku epilepsi anak childneurologyfoundation.org/disorders/social-and-behavioral-issues-of-child-epilepsy/
  10. Penelitian neurologi: Epilepsi. (nd) mayo.edu/research/departments-divisions/department-neurology/programs/epilepsy
  11. Schachter, SC (2014, Februari). Suasana hati dan perilaku epilepsy.com/learn/impact/moods-and-behavior/mood-and-behavior-101/moods-and-behavior 
  12. Schachter, SC, Shafer, P. O, & Sirven, JI (2013, Agustus). Pemicu kejang epilepsy.com/learn/triggers-seizures Schachter, SC, Shafer, PO, & Sirven, JI (2014, Maret). Siapa yang mendapat epilepsi? Diperoleh dari epilepsy.com/learn/epilepsy-101/who-gets-epilepsy 
  13. Memulai keluarga (prakonsepsi). (nd) epilepsysociety.org.uk/starting-family-preconception
  14. Weiner, HL, & Sirven, JI, (2013, Agustus). Jenis-jenis operasi epilepsy.com/learn/treating-seizures-and-epilepsy/surgery/types-surgeries
  15. Apa itu epilepsi? (2014, Januari) epilepsy.com/learn/epilepsy-101/what-epilepsy
Ditinjau Secara medis Oleh Jeanne Morrison, Ph.D., MSN. pada 9 January 2017 

0 Response to "Fakta Tentang Epilepsi Terlengkap yang Harus Kamu Ketahui "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel