Epilepsi Menjadi Penyebab Kematian Aktor Cameron Boyce

Kematian aktor Cameron Boyce bulan ini pada usia 20 tahun adalah pengingat bahwa epilepsi bisa berakibat fatal. Boyce ditemukan tewas di rumahnya di Hollywood Utara, Los Angeles, pada sore hari 6 Juli 2019. 
Cara Mengendalikan Epilepsi
Pemeriksa medis county LA kemudian melakukan otopsi dan menyimpulkan bahwa ia meninggal karena sebab alami, tetapi memilih untuk menunda daftar penyebab kematian yang tertunda. tes lebih lanjut. Namun, keluarganya lebih ramah.

"Kematian tragis Cameron adalah karena kejang akibat kondisi medis yang sedang berlangsung, dan kondisi itu adalah Epilepsi," kata juru bicara keluarga Boyce kepada ABC News dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.

Pengakuan mereka telah menimbulkan pertanyaan dan kekhawatiran dari masyarakat dan banyak penggemar Boyce yang memujanya, yaitu: bagaimana mungkin seorang pemuda sehat yang mati dari kondisi neurologis yang sama ini?

Dan sementara itu tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti, para ahli medis yang dihubungi oleh Healthline menunjuk jari ke SUDEP atau kematian mendadak yang tak terduga dalam epilepsi, peristiwa langka tapi serius yang terjadi di antara individu dengan epilepsi.

Apa itu epilepsi?

Epilepsi adalah gangguan otak kronis yang menyebabkan kejang berulang. Ini adalahSumber Tepercaya keempat paling umumgangguan neurologis di Amerika Serikat dan mempengaruhi orang-orang dari segala usia. Tentang3,4 juta orang di Sumber 

Tepercaya Amerika Serikat menderita epilepsi, atau sekitar Sumber Tepercaya 1,2 persen dari populasi.

Ciri khasnya, kejang berulang, terjadi karena perubahan abnormal pada kabel otak. Sinyal-sinyal ini dapat menghasilkan sensasi ringan, perubahan perilaku, dan kejang otot yang hebat.

Cidera dan kematian dapat terjadi karena kejang itu sendiri, seperti jatuh dan mengenai kepala seseorang atau patah tulang karena anggota badan yang menggapai-gapai.

Misteri SUDEP
SUDEP adalah penyebab paling umum Sumber Tepercayakematian di antara anak-anak dan orang dewasa dengan epilepsi dan diklasifikasikan secara berbeda dari kematian yang terjadi akibat cedera yang diderita selama kejang. 

Lebih dari 1 dari 1.000 orang dengan epilepsi meninggal akibat SUDEP setiap tahun. Meskipun demikian, itu masih tetap menjadi misteri.

"Tidak sepenuhnya dipahami mengapa beberapa orang meninggal karena kejang mereka," kata Dr. Fred Lado, PhD, direktur regional epilepsi untuk Wilayah Timur dan Tengah Northwell Health.

“Apa yang tampaknya terjadi selama acara SUDEP adalah bahwa ada kejang. Kemudian kejang berakhir dan ada periode beberapa menit setelah kejang di mana tampaknya orang sering berhenti bernafas akibat kejang, ”kata Lado.

Lain mekanisme kemungkinan untuk SUDEP termasuk aritmia jantung atau serangan jantung setelah kejang, gangguan fungsi otak yang mengakibatkan perubahan berbahaya bernapas dan denyut jantung, atau kombinasi dari setiap faktor ini.


Para peneliti juga mengakui bahwa SUDEP mungkin dihasilkan dari sesuatu yang sama sekali lain yang belum ditemukan.

SUDEP paling sering terjadi selama tidur dan dapat melibatkan faktor risiko peracikan lainnya.

"Jika seseorang mengalami kejang, mereka bisa tertelungkup, dan dalam kondisi pasca-kejang otakmu dalam fase reboot, jadi kamu tidak benar-benar memiliki kesadaran untuk berbalik ke belakang sehingga kamu tidak mati lemas," kata Dr. Asim Shahid, kepala divisi neurologi di Rumah Sakit Universitas Cleveland Medical Center dan kepala neurologi pediatrik di UH Rainbow Babies & Children's Hospital.

Selain itu, pada malam hari, orang dengan epilepsi cenderung diamati, yang berarti bantuan mungkin tidak tiba tepat waktu. Kehadiran bantal dan tempat tidur lainnya juga dapat meningkatkan risiko mati lemas selama dan setelah kejang.

Setiap kejang menimbulkan risiko, meskipun kecil, dari kejadian SUDEP, tetapi populasi tertentu diketahui memiliki risiko lebih tinggi daripada yang lain.

“Faktor-faktor yang sangat penting ketika kita melihat SUDEP adalah jenis kejang: Jadi, kita tahu bahwa kejang kejang memiliki korelasi yang lebih tinggi dengan individu yang meninggal akibat SUDEP, dan kejang yang tidak terkendali. Jadi, jika mereka sering kejang, mereka berisiko lebih tinggi meninggal, ”kata Shahid.

Kejang tonik-klonik umum (kadang-kadang disebut sebagai kejang grand mal) diakui sebagaifaktor risiko terbesar untuk Sumber Tepercaya SUDEP.

Karena insiden SUDEP atau mendekati-SUPEP (ketika individu selamat dari insiden) dapat menjadi sulit untuk diidentifikasi dan diobati, tindakan pencegahan adalah yang paling penting. Pencegahan terbaik adalah mengendalikan kejang melalui pengobatan dan gaya hidup.

Cara Mengendalikan Epilepsi

Epilepsi seringkali dapat dikontrol melalui berbagai obat . Jika Anda minum obat epilepsi, jangan lewatkan dosis. "Kepatuhan obat sangat penting," kata Lado.

Dari perspektif gaya hidup, hindari pemicu yang diketahui menyebabkan kejang. Ini dapat termasuk obat-obatan umum seperti nikotin dan kafein, kurang tidur, dan lampu berkedip.


Selama kejang kejang, ada langkah pertolongan pertama dasar Sumber Tepercaya bahwa individu dapat melakukan untuk membantu, termasuk memastikan bahwa orang yang mengalami kejang dengan aman berbaring di lantai, melonggarkan pakaian atau perhiasan di leher mereka, dan membalikkan badan mereka. 

Penting untuk tidak memasukkan apa pun ke dalam mulut mereka. Seseorang yang mengalami kejang tidak bisa menelan lidahnya.

“Tidak mungkin kebanyakan orang akan melihat kasus SUDEP. Mereka jauh lebih mungkin untuk melihat kejang-kejang dan mengetahui apa yang harus dilakukan akan lebih bermanfaat, ”kata Lado.

0 Response to "Epilepsi Menjadi Penyebab Kematian Aktor Cameron Boyce "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel