Syok Hipovolemik Penyebab, Gejala Pengobatan Terlengkap

Ketika Anda kehilangan darah atau cairan lain dari tubuh Anda, jumlah darah yang beredar, yang dikenal sebagai volume darah Anda, lebih sedikit. Syok hipovolemik terjadi ketika kehilangan darah atau cairan tubuh secara tiba-tiba dan signifikan menurunkan volume darah Anda.
Penyebab Syok Hipovolemik

Itu selalu dianggap darurat yang mengancam jiwa. Darah membantu menjaga suhu tubuh Anda stabil, membentuk gumpalan darah , dan memindahkan oksigen dan nutrisi ke semua sel tubuh Anda. Jika volume darah Anda terlalu rendah, organ-organ Anda tidak akan dapat terus bekerja.

Syok hipovolemik paling sering merupakan akibat dari kehilangan darah setelah pembuluh darah utama pecah atau dari cedera serius. Ini disebut syok hemoragik. Anda juga bisa mendapatkannya dari pendarahan hebat terkait kehamilan , dari luka bakar , atau bahkan dari muntah dan diare parah.

Syok hipovolemik adalah kondisi yang mengancam jiwa yang terjadi ketika Anda kehilangan lebih dari 20 persen (seperlima) dari pasokan darah atau cairan tubuh Anda. Kehilangan cairan yang parah ini membuat jantung tidak mungkin memompa darah dalam jumlah yang cukup ke tubuh Anda. Syok hipovolemik dapat menyebabkan kegagalan organ. Kondisi ini memerlukan perawatan medis darurat segera.

Syok hipovolemik adalah jenis syok yang paling umum terjadi, dengan anak-anak yang masih sangat muda dan pada orang dewasa yang paling rentan terjadi.

Penyebab Syok Hipovolemik

Syok hipovolemik terjadi akibat kehilangan darah atau cairan yang signifikan dan tiba-tiba di dalam tubuh Anda. Kehilangan darah sebesar ini dapat terjadi karena:
  • perdarahan dari luka atau luka serius
  • pendarahan dari cedera traumatis tumpul karena kecelakaan
  • perdarahan internal dari organ perut atau kehamilan ektopik yang pecah
  • perdarahan dari saluran pencernaan
  • perdarahan vagina yang signifikan
  • Endometriosis
Selain kehilangan darah yang sebenarnya, hilangnya cairan tubuh dapat menyebabkan penurunan volume darah. Ini dapat terjadi dalam kasus:
  • diare yang berlebihan atau berkepanjangan
  • luka bakar parah
  • muntah yang berlarut-larut dan berlebihan
  • keringat berlebih
Darah membawa oksigen dan zat-zat penting lainnya ke organ dan jaringan Anda. Ketika pendarahan hebat terjadi, tidak ada cukup darah dalam sirkulasi untuk jantung menjadi pompa yang efektif. 

Begitu tubuh Anda kehilangan zat-zat ini lebih cepat daripada yang bisa menggantikannya, organ-organ dalam tubuh Anda mulai menutup dan gejala syok terjadi. Tekanan darah merosot, yang bisa mengancam jiwa.

Tanda dan Gejala Syok Hipovolemik

Gejala syok hipovolemik bervariasi dengan tingkat keparahan cairan atau kehilangan darah. Namun, semua gejala syok mengancam jiwa dan membutuhkan perawatan medis darurat. Gejala perdarahan internal mungkin sulit dikenali sampai gejala syok muncul, tetapi perdarahan eksternal akan terlihat. 
Gejala syok hemoragik mungkin tidak segera muncul. Orang dewasa yang lebih tua mungkin tidak mengalami gejala-gejala ini sampai syok berkembang secara signifikan. Beberapa gejala lebih mendesak daripada yang lain:

1. Gejala ringan
Gejala ringan dapat meliputi:
  • sakit kepala
  • kelelahan
  • mual
  • banyak berkeringat
  • pusing
2. Gejala yang parah
Gejala parah, yang harus ditanggapi dengan serius dan memerlukan perhatian medis darurat, termasuk:
  • kulit dingin atau lembap
  • kulit pucat
  • pernapasan cepat dan dangkal
  • detak jantung yang cepat
  • sedikit atau tidak ada keluaran urin
  • kebingungan
  • kelemahan
  • nadi lemah
  • bibir dan kuku biru
  • pusing
  • hilang kesadaran
  • Tanda perdarahan eksternal terlihat, perdarahan yang banyak dari situs tubuh atau area cedera.
Tanda dan gejala pendarahan internal meliputi:
  • sakit perut
  • darah di bangku
  • hitam, bangku kering (melena)
  • darah dalam urin
  • muntah darah
  • sakit dada
  • pembengkakan perut
Sementara beberapa gejala seperti sakit perut dan berkeringat dapat menunjukkan sesuatu yang kurang mendesak seperti virus perut , Anda harus mencari perhatian medis segera ketika melihat pengelompokan gejala-gejala ini bersama-sama. Ini terutama berlaku untuk gejala yang lebih serius. 

Semakin lama Anda menunggu, semakin banyak kerusakan pada jaringan dan organ Anda. Jika Anda memiliki tanda-tanda perdarahan atau syok hemoragik, segera dapatkan bantuan medis.

Bagaimana Syok Hipovolemik Didiagnosis?

Seringkali tidak ada peringatan akan adanya kejutan. Sebaliknya, gejala cenderung timbul hanya ketika Anda sudah mengalami kondisi tersebut. 

Pemeriksaan fisik dapat mengungkapkan tanda-tanda syok, seperti tekanan darah rendah dan detak jantung yang cepat. Seseorang yang mengalami syok juga mungkin kurang responsif ketika ditanyai oleh dokter UGD.
Perdarahan berat segera dikenali, tetapi perdarahan internal kadang-kadang tidak ditemukan sampai Anda menunjukkan tanda-tanda syok hemoragik.

Selain gejala fisik, dokter Anda dapat menggunakan berbagai metode pengujian untuk memastikan bahwa Anda mengalami syok hipovolemik. Ini termasuk:
  1. tes darah untuk memeriksa ketidakseimbangan elektrolit, fungsi ginjal, dan hati
  2. CT scan atau ultrasound untuk memvisualisasikan organ tubuh
  3. echocardiogram , suatu ultrasound jantung
  4. elektrokardiogram untuk menilai irama jantung
  5. endoskopi untuk memeriksa kerongkongan dan organ pencernaan lainnya
  6. kateterisasi jantung kanan untuk memeriksa seberapa efektif jantung memompa
  7. kateter kemih untuk mengukur jumlah urin dalam kandung kemih
  8. Dokter Anda dapat memesan tes lain berdasarkan gejala Anda.

Pertolongan Pertama Syok Hipovolemik
Syok hipovolemik yang tidak diobati akan menyebabkan kematian. Syok hipovolemik adalah keadaan darurat medis. Hubungi 911 segera jika Anda mengamati seseorang yang mengalami gejala syok. Sampai responden tiba:
  • Mintalah orang itu berbaring rata dengan kaki terangkat sekitar 12 inci.
  • Jangan menggerakkan orang tersebut jika Anda menduga ada cedera kepala, leher, atau punggung.
  • Jaga agar orang tetap hangat untuk menghindari hipotermia .
  • Jangan beri orang itu cairan melalui mulut.
  • Jangan meninggikan kepala mereka. Singkirkan kotoran atau puing yang terlihat dari lokasi cedera. Jangan lepaskan kaca yang tertanam, pisau, tongkat, panah, atau benda lain yang tersangkut di luka. Jika area itu bersih dari puing-puing dan tidak ada benda yang terlihat menonjol darinya, ikat kain, seperti baju, handuk, atau selimut, di sekitar lokasi cedera untuk meminimalkan kehilangan darah . Berikan tekanan pada area tersebut. Jika bisa, ikat atau rekatkan kain ke bagian yang cedera.

Komplikasi Syok Hipovolemik
Kekurangan darah dan cairan dalam tubuh Anda dapat menyebabkan komplikasi berikut:
  • kerusakan organ-organ seperti ginjal atau otak Anda
  • gangren lengan atau kaki
  • serangan jantung
Efek syok hipovolemik tergantung pada kecepatan Anda kehilangan darah atau cairan dan jumlah darah atau cairan yang hilang. Tingkat cedera Anda juga dapat menentukan peluang Anda untuk bertahan hidup. 

Kondisi medis kronis seperti diabetes , stroke sebelumnya , jantung , paru-paru, atau penyakit ginjal , atau mengambil pengencer darah seperti Coumadin atau aspirin dapat meningkatkan kemungkinan bahwa Anda akan mengalami lebih banyak komplikasi akibat syok hipovolemik.

Pengobatan Syok Hipovolemik

Begitu tiba di rumah sakit, seseorang yang diduga mengalami syok hipovolemik akan menerima cairan atau produk darah melalui jalur intravena , untuk mengisi kembali darah yang hilang dan meningkatkan sirkulasi. 

Pengobatan berkisar mengendalikan kehilangan cairan dan darah, mengganti apa yang hilang, dan menstabilkan kerusakan yang disebabkan dan diakibatkan oleh syok hipovolemik. Ini juga termasuk mengobati cedera atau penyakit yang menyebabkan syok, jika memungkinkan.

Ini termasuk:
  • transfusi plasma darah
  • transfusi trombosit
  • transfusi sel darah merah
  • kristaloid intravena
Dokter juga dapat memberikan obat yang meningkatkan kekuatan pompa jantung untuk meningkatkan sirkulasi dan mendapatkan darah di tempat yang dibutuhkan. Ini termasuk:
  • dopamin
  • dobutamin
  • epinefrin
  • norepinefrin
  • Antibiotik dapat diberikan untuk mencegah syok septik dan infeksi bakteri.
  • Pemantauan jantung yang ketat akan menentukan efektivitas perawatan yang Anda terima.

Syok hipovolemik pada orang dewasa yang lebih tua
Syok hipovolemik berbahaya bagi semua orang, tetapi ini bisa sangat berbahaya pada orang dewasa yang lebih tua. Orang dewasa yang lebih tua yang mengalami syok hipovolemik memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi daripada orang yang lebih muda. 
Mereka kurang memiliki toleransi terhadap goncangan, dan perawatan dini untuk mencegah komplikasi lain sangat penting. Ini dapat menjadi lebih rumit, karena orang dewasa yang lebih tua mungkin tidak menunjukkan gejala syok sampai lebih lambat dari populasi yang lebih muda.

Prospek Jangka Panjang
Komplikasi umum syok hemoragik meliputi:
  • kerusakan ginjal
  • kerusakan organ lainnya
  • kematian
Beberapa orang juga dapat mengembangkan gangren karena sirkulasi yang menurun ke anggota badan. Infeksi ini dapat menyebabkan amputasi anggota tubuh yang terkena.

Pemulihan dari syok hipovolemik tergantung pada faktor-faktor seperti kondisi medis pasien sebelumnya dan tingkat syok itu sendiri.

Mereka yang tingkat guncangannya lebih ringan akan lebih mudah pulih. Jika kerusakan organ yang parah terjadi akibat syok, perlu waktu lebih lama untuk pulih, dengan intervensi medis lanjutan diperlukan. Dalam kasus yang parah, kerusakan organ mungkin tidak dapat dipulihkan.

Secara keseluruhan, pandangan Anda akan tergantung pada jumlah darah yang hilang dan jenis cedera yang Anda derita. Prospek terbaik pada pasien sehat yang tidak mengalami kehilangan darah parah.

Referensi:
Dehidrasi. (2014, 12 February) 
Syok hemoragik. (2002, Juni) 
Martel, M. (2002, Juni). Syok hemoragik
Staf Klinik Mayo. (2015, 31 Maret). Syok: P3K 
Syok. (2015, 24 Maret)
Strickler, J. (2010, Oktober). Syok hypovolemic traumatic: Hentikan spiral ke bawah. Keperawatan, 40 (10), 34-39 
Kelley, DM. (2005). Hypovolemic Shock: An Overview. Critical Care Nursing Quarterly, 28(1), pp. 2-19. 
Kobayashi, et al (2012). Hypovolemic Shock Resuscitation. The Surgical Clinics of North America, 92(6), pp. 1403-23. 
Mandel, J. Palevsky, PM. UpToDate (2018). Treatment of Hypovolemia or Hypovolemic Shock in Adults. 
NIH (2015). MedlinePlus. Hypovolemic Shock. 
Kahn, A. Healthline (2015). Hemorrhagic (Hypovolemic) Shock. 
Kolecki, et al. Medscape (2016). Hypovolemic Shock.
Ditinjau oleh: dr. Marianti

0 Response to "Syok Hipovolemik Penyebab, Gejala Pengobatan Terlengkap"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel