Vaksin HIV Sulit Dikembangkan, Ini Alasannya!

Beberapa terobosan medis paling penting dari abad yang lalu melibatkan pengembangan vaksin untuk melindungi terhadap virus seperti:
  • cacar
  • polio
  • hepatitis A dan hepatitis B
  • human papillomavirus (HPV)
  • cacar air
Tetapi satu virus masih menggagalkan mereka yang ingin membuat vaksin HIV untuk mencegahnya terjadi dan mengembang menjadi AIDS.
Mengapa Vaksin HIV Sulit Dikembangkan
Vaksin HIV 
HIV pertama kali diidentifikasi pada tahun 1984. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS mengumumkan pada saat itu bahwa mereka berharap dapat menyiapkan vaksin dalam waktu dua tahun.

Meskipun banyak percobaan dari kemungkinan vaksin, vaksin HIV yang benar-benar efektif masih belum tersedia. Mengapa begitu sulit untuk menaklukkan penyakit ini? Dan di mana kita berada dalam proses?

Berikut 8 Hambatan dalam Pengembangan Vaksin HIV

Sangat sulit untuk mengembangkan vaksin HIV karena berbeda dari jenis virus lain. HIV tidak cocok dengan pendekatan vaksin biasa dalam beberapa cara:

1. Sistem kekebalan tubuh hampir semua orang 'buta' terhadap HIV
Sistem kekebalan tubuh, yang melawan penyakit, tidak merespons virus HIV. Ini menghasilkan antibodi HIV, tetapi mereka hanya memperlambat penyakit. Mereka tidak menghentikannya.

2. Vaksin biasanya dibuat untuk meniru reaksi kekebalan tubuh dari orang yang pulih
Namun, hampir tidak ada orang yang pulih setelah tertular HIV. Akibatnya, tidak ada reaksi kekebalan yang dapat ditiru oleh vaksin.

3. Vaksin melindungi dari penyakit, bukan infeksi
HIV adalah infeksi sampai berkembang ke stadium 3, atau AIDS . Dengan sebagian besar infeksi, vaksin membeli tubuh lebih banyak waktu untuk membersihkan infeksi sendiri sebelum penyakit terjadi.

Namun, HIV memiliki masa tidur yang lama sebelum berkembang menjadi AIDS. Selama periode ini, virus menyembunyikan dirinya dalam DNA orang yang terinfeksi virus. 

Tubuh tidak dapat menemukan dan menghancurkan semua salinan tersembunyi virus untuk menyembuhkan dirinya sendiri. Jadi, vaksin untuk membeli lebih banyak waktu tidak akan bekerja dengan HIV.

4. Virus HIV yang terbunuh atau dilemahkan tidak dapat digunakan dalam vaksin
Sebagian besar vaksin dibuat dengan virus yang dibunuh atau dilemahkan. Namun, membunuh HIV tidak bekerja dengan baik untuk menghasilkan respons kekebalan dalam tubuh. Segala bentuk virus yang hidup terlalu berbahaya untuk digunakan.

5. Vaksin biasanya efektif melawan penyakit yang jarang ditemui
Ini termasuk difteri dan hepatitis B . Tetapi orang-orang dengan faktor risiko HIV yang diketahui mungkin terpajan HIV setiap hari. Ini berarti ada lebih banyak peluang untuk infeksi yang tidak dapat dicegah oleh vaksin.

6. Sebagian besar vaksin melindungi terhadap virus yang masuk ke dalam tubuh melalui sistem pernapasan atau pencernaan
Lebih banyak virus memasuki tubuh dengan dua cara ini, jadi kami memiliki lebih banyak pengalaman mengatasinya. Tetapi HIV paling sering masuk ke dalam tubuh melalui permukaan genital atau darah. 

Kami memiliki lebih sedikit pengalaman melindungi terhadap virus yang masuk ke tubuh dengan cara itu.

7. Sebagian besar vaksin diuji secara menyeluruh pada model hewan
Ini membantu memastikan bahwa mereka cenderung aman dan efektif sebelum dicoba pada manusia. Namun, tidak ada model hewan yang baik untuk HIV tersedia. 

Setiap pengujian yang dilakukan pada hewan belum menunjukkan bagaimana manusia akan bereaksi terhadap vaksin yang diuji.

8. Virus HIV bermutasi dengan cepat
Vaksin menargetkan virus dalam bentuk tertentu. Jika virus berubah, vaksin mungkin tidak berfungsi lagi. HIV bermutasi dengan cepat, jadi sulit untuk membuat vaksin untuk melawannya.

Vaksin Profilaksis vs Terapeutik
Terlepas dari kendala ini, para peneliti terus berusaha menemukan vaksin. Ada dua jenis utama vaksin: profilaksis dan terapi. Para peneliti sedang mengejar keduanya untuk HIV.

Sebagian besar vaksin bersifat profilaksis, yang berarti mencegah seseorang terkena penyakit. Vaksin terapeutik, di sisi lain, digunakan untuk meningkatkan respon kekebalan tubuh untuk melawan penyakit yang sudah dimiliki oleh orang tersebut. 

Vaksin terapeutik juga dianggap sebagai perawatan. Vaksin terapeutik sedang diselidiki untuk beberapa kondisi, seperti:
  • tumor kanker
  • hepatitis B
  • TBC
  • malaria
  • bakteri yang menyebabkan tukak lambung
Vaksin HIV secara teoritis memiliki dua tujuan. Pertama, dapat diberikan kepada orang yang tidak memiliki HIV untuk mencegah tertular virus. Ini akan membuatnya menjadi vaksin profilaksis.

Tetapi HIV juga merupakan kandidat yang baik untuk vaksin terapeutik. Para peneliti berharap vaksin terapeutik HIV dapat mengurangi viral load seseorang.

Jenis Vaksin HIV Eksperimental

Para peneliti sedang mencoba berbagai pendekatan untuk mengembangkan vaksin HIV. Vaksin yang mungkin sedang dieksplorasi untuk penggunaan profilaksis dan terapeutik.

Saat ini, para peneliti sedang bekerja dengan jenis-jenis vaksin berikut:
  • Vaksin peptida menggunakan protein kecil dari HIV untuk memicu respons kekebalan.
  • Vaksin protein subunit rekombinan menggunakan potongan protein yang lebih besar dari HIV.
  • Vaksin vektor langsung menggunakan virus non-HIV untuk membawa gen HIV ke dalam tubuh untuk memicu respons kekebalan. Vaksin cacar menggunakan metode ini.
  • Kombinasi vaksin , atau kombinasi "penambah utama", menggunakan dua vaksin satu demi satu untuk menciptakan respons kekebalan yang lebih kuat.
  • Vaksin partikel mirip virus menggunakan sejenis HIV yang tidak menular yang memiliki beberapa protein HIV, tetapi tidak semua.
Vaksin berbasis DNA menggunakan DNA dari HIV untuk memicu respons kekebalan.

Uji Klinis Vaksin HIV Tersandung
Sebuah studi vaksin HIV, yang dikenal sebagai studi HVTN 505 , berakhir pada Oktober 2017 . Ini mempelajari pendekatan profilaksis yang menggunakan vaksin vektor hidup.

Virus flu yang melemah yang disebut Ad5 digunakan untuk memicu sistem kekebalan untuk mengenali (dan dengan demikian dapat melawan) protein HIV. Lebih dari 2.500 orang direkrut untuk menjadi bagian dari penelitian ini.

Penelitian dihentikan ketika para peneliti menemukan bahwa vaksin itu tidak mencegah penularan HIV atau mengurangi viral load. Faktanya, 41 orang yang menggunakan vaksin tertular HIV, sementara hanya 30 orang yang menggunakan plasebo yang tertular.
Tidak ada bukti bahwa vaksin membuat orang lebih mungkin tertular HIV. Namun, dengan kegagalan sebelumnya pada tahun 2007 dari Ad5 dalam sebuah studi yang disebut STEP , para peneliti semakin khawatir bahwa apa pun yang menyebabkan sel kekebalan untuk menyerang HIV dapat meningkatkan risiko tertular virus.

Harapan dari Thailand dan Afrika Selatan

Salah satu uji klinis paling sukses hingga saat ini adalah uji coba penelitian militer AS di Thailand pada tahun 2009. Uji coba tersebut, yang dikenal sebagai uji coba RV144 , menggunakan kombinasi vaksin profilaksis. Itu menggunakan "prima" (vaksin ALVAC) dan "dorongan" (vaksin AIDSVAX B / E).

Vaksin kombinasi ini ternyata aman dan agak efektif. Kombinasi tersebut menurunkan tingkat penularan sebesar 31 persen dibandingkan dengan suntikan plasebo.

Pengurangan 31 persen tidak cukup untuk mendorong penggunaan kombinasi vaksin ini secara luas. Namun, keberhasilan ini memungkinkan peneliti untuk mempelajari mengapa ada efek pencegahan sama sekali.

SEBUAH studi lanjutan Sumber Tepercayadisebut HVTN 100 menguji versi modifikasi dari rejimen RV144 di Afrika Selatan. HVTN 100 menggunakan penguat berbeda untuk memperkuat vaksin. Peserta uji coba juga mendapat satu dosis vaksin lebih banyak dibandingkan dengan orang di RV144.
Dalam kelompok yang terdiri dari sekitar 200 peserta, uji coba HVTN 100 menemukan bahwa vaksin meningkatkan tanggapan kekebalan orang yang terkait dengan risiko HIV. 

Berdasarkan hasil yang menjanjikan ini, studi tindak lanjut yang lebih besar yang disebut HVTN 702 sekarang sedang berlangsung. HVTN 702 akan menguji apakah vaksin benar-benar mencegah penularan HIV.

HVTN 702 juga akan berlangsung di Afrika Selatan dan melibatkan sekitar 5.400 orang. HVTN 702 menarik karena ini adalah uji coba vaksin HIV besar pertama dalam tujuh tahun. Banyak orang berharap itu akan mengarah pada vaksin HIV pertama kami. Hasil diharapkan pada tahun 2021.

Uji Coba Lain Saat Ini
Sebuah uji coba vaksin HIV saat ini yang dimulai pada tahun 2015 melibatkan International AIDS Vaccine Initiative (IAVI). Uji coba vaksin profilaksis ini mempelajari orang di:
  • Amerika Serikat
  • Rwanda
  • Uganda
  • Thailand
  • Afrika Selatan
Uji coba mengadopsi strategi vaksin vektor langsung, menggunakan virus Sendai untuk membawa gen HIV. Ini juga menggunakan strategi kombinasi, dengan vaksin kedua untuk meningkatkan respons kekebalan tubuh. Pengumpulan data dari penelitian ini selesai. Hasil diharapkan pada tahun 2022.

Pendekatan penting lain yang saat ini sedang dipelajari adalah penggunaan immunoprophylaxis yang vektor.
Dengan pendekatan ini, virus non-HIV dikirim ke tubuh untuk masuk ke dalam sel dan menghasilkan apa yang disebut antibodi penawar secara luas. Ini berarti tanggapan kekebalan akan menargetkan semua jenis HIV. Sebagian besar vaksin lain hanya menargetkan satu jenis.

IAVI saat ini menjalankan studi seperti ini yang disebut IAVI A003 di Inggris. Penelitian berakhir pada 2018, dan hasilnya diharapkan segera.

Masa Depan Vaksin HIV
Menurut laporan 2018, $ 845 juta dihabiskan untuk penelitian vaksin HIV pada 2017. Dan hingga saat ini, lebih dari 40 vaksin potensial telah diuji.

Sudah ada kemajuan yang lambat menuju vaksin yang bisa diterapkan. Tetapi dengan setiap kegagalan, lebih banyak yang dipelajari yang dapat digunakan dalam upaya baru.

Untuk jawaban atas pertanyaan tentang vaksin HIV atau informasi tentang ikut serta dalam uji klinis, penyedia layanan kesehatan adalah tempat terbaik untuk memulai. Mereka dapat menjawab pertanyaan dan memberikan perincian tentang uji klinis apa pun yang mungkin cocok.

Referensi
Karya Mahasiswa Nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier.
  • Sejarah singkat HVTN 505. (nd). iavireport.org/easyblog/entry/a-brief-history-of-hvtn-505
  • Garis waktu HIV / AIDS. (2018).aids.gov/hiv-aids-basics/hiv-aids-101/aids-timeline/
  • AIDSinfo. (2013). NIH menghentikan imunisasi dalam studi vaksin HIV [Siaran pers].aidsinfo.nih.gov/news/1349/nih-discontinues-immunizations-in-hiv-vaccine-study
  • Bekker LG, et al. (2018). Subtipe C ALVAC-HIV dan subtipe bivalen C gp120 / MF59 vaksin HIV-1 pada orang dewasa Afrika Selatan yang berisiko rendah, tidak terinfeksi HIV: percobaan fase 1/2. DOI:10.1016 / 2FS2352-3018 (18) 30071-7
  • Bridger H. (2010). Mengapa begitu sulit untuk membuat vaksin HIV? broadinstitute.org/blog/why-it-so-hard-make-hiv-vaccine
  • Sejarah penelitian vaksin HIV. (2018).niaid.nih.gov/diseases-conditions/hiv-vaccine-research-history
  • Investasi penelitian & pengembangan pencegahan HIV 2017: Berinvestasi untuk mengakhiri epidemi. (2018).avac.org/sites/default/files/resource-files/HIV_resourceTracking2017.pdf
  • Pengembangan vaksin HIV. (nd).who.int/immunization/research/development/hiv_vaccdev/en/
  • HVTN 100. (nd).avac.org/trial/hvtn-100
  • HVTN 502. (studi LANGKAH). (nd)avac.org/trial/hvtn-502-step-study
  • HVTN 505. (nd).avac.org/hvtn-505
  • HVTN 702. (nd).avac.org/trial/hvtn-702
  • Inisiatif Vaksin AIDS Internasional. (2013). IAVI dan mitra memulai uji coba fase I dari rejimen vaksin AIDS yang baru. [Jumpa pers].iavi.org/media-center/press-releases/2013/iavi-and-partners-initiate-phase-i-trial-of-a-novel-aids-vaccine-regimen
  • Johnston MI, dkk. (2008). Vaksin HIV - tantangan dan prospek. DOI:10.1056 / NEJMp0806162
  • Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular. (2015). Vaksin HVTN 505 menginduksi antibodi yang tidak spesifik untuk HIV [Siaran pers]. niaid.nih.gov/news-events/hvtn-505-vaccine-induced-antibodies-nonspecific-hiv
  • Fase penting 2b / 3 ALVAC / bivalent gp120 / MF59 studi keamanan dan kemanjuran vaksin HIV di Afrika Selatan (HVTN702). (2017). clinicaltrials.gov/ct2/show/NCT02968849
  • Persiapan. (2018). cdc.gov/hiv/basics/prep.html
  • Uji coba RV144. (nd). hivresearch.org/rv144-trial
  • Keamanan dan efektivitas vaksin plasmid DNA HIV-1 dan vaksin vektor adenoviral rekombinan HIV-1 pada laki-laki yang tidak terinfeksi HIV yang disunat dan laki-laki dan perempuan transgender (MTF) yang berhubungan seks dengan laki-laki. (2018). clinicaltrials.gov/ct2/show/record/NCT00865566?view=record
  • Studi keamanan, tolerabilitas, dan imunogenisitas dari rejimen vaksin vektor mosaik Ad26 homolog atau rejimen vektor mosaik mosaik Ad26 dan MVA heterolog dengan glikoprotein 140 (gp140) untuk pencegahan human immunodeficiency virus (HIV). (2018). clinicaltrials.gov/ct2/show/NCT02315703
  • Sela M, dkk. (2004). Vaksin terapeutik: Kenyataan hari ini dan harapan untuk hari esok. DOI:10.1073 / pnas.0405924101
  • Jenis vaksin HIV. (nd). aidsmap.com/Types-of-HIV-vaccines/page/1065633/
  • Prakarsa vaksin HIV WHO-UNAIDS. (nd). who.int/immunization/research/forums_and_initiatives/HIV_vaccine_initiative/en/
Ditinjau secara medis oleh Zara Risoldi Cochrane, PharmD, MS, FASCP

0 Response to "Vaksin HIV Sulit Dikembangkan, Ini Alasannya!"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel