Apakah Orang Kidal Jenius? Ini Faktanya

Dari Aristoteles dan Mozart ke Marie Curie, Bill Gates dan Barack Obama merupakan orang kidal yang telah lama dikaitkan dengan bakat dan kecerdasan. 

Sebuah studi baru baru ini sekarang sekali lagi mengaitkan preferensi tangan kiri dengan peningkatan keterampilan matematika, yang membuat orang kidal lebih cenderung menjadi jenius.
Apakah Orang Kidal lebih pintar? Ini Faktanya
Barack Obama Orang Kidal
Menurut IFL Science , mereka yang memiliki preferensi tangan kiri "rata-rata, memiliki belahan otak kanan yang lebih berkembang", yang membantu dalam hal memproses dan memahami kesadaran spasial dan representasi mental dari objek.

Di atas ini, kidal juga memiliki corpus callosum yang lebih besar - bundel sel saraf yang menghubungkan dua belahan otak - yang menunjukkan bahwa "kidal memiliki konektivitas yang ditingkatkan antara dua belahan dan karenanya pemrosesan informasi yang unggul", membuat mereka lebih cepat dalam memproses informasi daripada yang memiliki preferensi kanan.
  1. Para peneliti telah mengidentifikasi, untuk pertama kalinya, perbedaan genetik antara orang kidal dan yang tidak kidal .
  2. Pada orang kidal, kedua sisi otak cenderung berkomunikasi lebih efektif .
  3. Ini berarti bahwa orang kidal mungkin memiliki bahasa dan kemampuan verbal yang superior .
  4. Penelitian ini juga dapat memberikan cahaya baru pada peran yang dimainkan perkembangan otak dalam gangguan neurologis .
Penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Psychology menunjukkan bahwa orang kidal lebih unggul dalam hal kreativitas. Studi ini menunjukkan bahwa mereka lebih baik dalam mengeksplorasi berbagai solusi out-of-the-box untuk suatu masalah. 

Sebuah studi yang dilakukan oleh The Left-Handers 'Club (sebuah kelompok pro-kiri yang didedikasikan untuk penelitian tentang kidal) dengan lebih dari 2.000 peserta kidal, tangan kanan, dan ambidextrous menemukan bahwa orang kidal cenderung lebih tertarik pada karier di bidang seni, musik, olahraga, dan teknologi informasi.

Alasan Orang Kidal Lebih Jenius Menurut Sains

1. Kedua Sisi Otak
Untuk memahami data, akan sangat membantu untuk mengetahui perbedaan antara sisi kiri dan kanan otak. Singkatnya, sisi kiri otak dikaitkan dengan tugas dan bahasa logis sementara sisi kanan melakukan perhitungan yang lebih kreatif atau abstrak.

"Setiap fungsi, perilaku, kognisi, suasana hati, sensasi somatik, semua itu, membutuhkan beberapa area otak untuk bekerja sebagai jaringan," jelas Paul Mattis , PhD, seorang neuropsikolog di Northwell Health's Institute for Neurology and Neurosurgery di Manhasset, New York.

“Konektivitas ini yang memungkinkan perilaku, tindakan, atau pemikiran terjadi dan ada. Jika Anda kehilangan konektivitas antar area ini, berbagai hal tidak berfungsi seefisien mungkin, atau fungsinya hilang, ”kata Dr. Mattis kepada Healthline.

2. Badan Data Besar-besaran
Para peneliti dalam studi baru-baru ini mengamati DNA dari 400.000 orang dari UK Biobank , sebuah studi genetik jangka panjang dari data kesehatan dari ratusan ribu sukarelawan.

Profesor Gwenaƫlle Douaud , PhD, penulis senior bersama dari studi ini dan rekannya di Wellcome Center for Integrative Neuroimaging, mengatakan kepada Healthline bahwa database kesehatan yang sangat besar ini menyediakan data yang sangat berharga bagi para peneliti.

"Berkat sumber daya luar biasa yang merupakan UK Biobank, ini adalah pertama kalinya kidal telah terbukti didorong oleh interaksi yang rumit dari banyak gen yang berkontribusi pada organisasi otak, terutama di daerah yang didedikasikan untuk bahasa," katanya. menulis

Untuk menginterpretasikan data, para peneliti memusatkan perhatian pada empat wilayah otak yang berhubungan dengan kidal.
Douaud mengatakan itu adalah kejutan yang menyenangkan untuk menemukan bahwa varian genetik yang terkait dengan kidal terkait erat dengan area otak yang terkait dengan bahasa dan keterampilan verbal.

"Kami terkejut menemukan bahwa tiga dari empat varian genetik kami yang terkait dengan kidal sebenarnya terkait dengan gen yang memainkan peran aktif dalam perkembangan otak dan organisasi," tulis Douaud. "Gen-gen ini dikaitkan dengan apa yang kita sebut sitoskeleton, atau sel perancah, yang membantu memandu konstruksi dan fungsi sel-sel dalam tubuh."

Dari sana, para peneliti melihat pencitraan otak dari sekitar 10.000 orang, menemukan bahwa perbedaan dalam sitoskeleton yang terkait dengan kidal sebenarnya dapat dideteksi.

Pengambilan terbesar adalah bahwa, pada orang kidal, sisi kiri dan kanan otak bekerja lebih efektif satu sama lain. Ini berarti bahwa orang kidal mungkin memiliki keterampilan verbal dan bahasa yang lebih baik, meskipun ini belum terbukti.

"Bahasa cenderung terutama dikaitkan dengan belahan bumi kiri dan di tangan kanan, para peneliti menunjukkan hubungan khas dengan belahan bumi kiri, bahasa yang dominan di belahan bumi," kata Mattis.

"Sedangkan kidal menunjukkan hubungan yang lebih besar antara area bahasa di belahan bumi kiri dan daerah analog di belahan bumi kanan, yang biasanya bukan sisi yang terkait dengan bahasa."

3. Lebih Banyak Pertanyaan
Temuan ini dianggap signifikan, tetapi orang kidal juga cenderung membuka serangkaian pertanyaan yang menarik.

Sebagai permulaan, apakah sinergi otak pada orang kidal benar-benar memberi mereka kemampuan yang lebih jenius?

"Kita perlu menilai apakah ini koordinasi yang lebih tinggi dari area bahasa antara sisi kiri dan kanan otak di tangan kiri benar-benar memberi mereka keuntungan pada kemampuan verbal," tulis Douaud. "Untuk ini, kita perlu melakukan penelitian yang juga memiliki pengujian kemampuan verbal yang mendalam dan terperinci."
Douaud juga mencatat bahwa sementara Biobank Inggris terdiri dari sejumlah besar data ilmiah, akan menarik untuk mengkonfirmasi temuan mereka dengan sampel yang lebih besar dari seluruh dunia.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa wenangan mungkin dikaitkan dengan kemungkinan lebih tinggi atau lebih rendah untuk mengembangkan gangguan neurologis.

"Area ini, atau gen, juga terkait dengan perkembangan saraf," kata Mattis. "Studi ini menunjukkan hubungan antara orang kidal yang dianggap setidaknya sebagian genetik, dan gangguan juga dianggap terkait perkembangan dengan perkembangan otak."

"Saya pikir langkah selanjutnya adalah sesuatu yang mereka sebutkan: mencoba menghubungkan faktor-faktor genetik ini, dan faktor-faktor yang berkaitan dengan wenangan, dengan aspek-aspek lain dari seorang individu - khususnya, kognisi atau pemikiran," katanya.

4. Orang kidal memiliki keunggulan dalam banyak olahraga .
Orang kidal tidak beruntung dalam beberapa olahraga karena aturan keselamatan. Misalnya, dalam polo, palu harus dipegang di sisi kanan kuda. 

Namun, dalam olahraga di mana lawan bersaing satu sama lain secara langsung, bertatap muka, seperti tinju atau tenis, pemain kidal memiliki keunggulan yang berbeda. Secara sederhana, mereka lebih terbiasa menghadapi lawan yang bukan orang kidal (yang akan menjadi lawan mayoritas mereka). 
Daripada yang kidal digunakan untuk menghadapi kidal. Memang, satu penjelasan evolusioner tentang mengapa kidal tetap bertahan adalah bahwa hal itu memberikan keuntungan pertempuran - yang disebut " hipotesis pertempuran.

Ada banyak studi dalam literatur yang mengeksplorasi keunggulan tangan kiri dalam olahraga seperti tinjudan pagar.

5. Kecekatan Dalam Matematika
Tetapi bagaimana dengan hubungan antara orang kidal dan keterampilan matematika? Tidak mengherankan, peran yang dimainkan oleh kecerobohan dalam matematika telah lama menjadi masalah yang menarik. 

Lebih dari 30 tahun yang lalu, sebuah studi mani mengklaim kidal sebagai prediktor kedewasaan matematika . Studi ini menemukan bahwa tingkat kidal di antara siswa yang berbakat dalam matematika jauh lebih besar daripada di antara populasi umum.

Namun, gagasan bahwa orang kidal adalah prediktor kemampuan intelektual unggul telah ditentang baru-baru ini. Beberapa sarjana telah mengklaim bahwa kidal tidak terkait dengan keuntungan dalam keterampilan kognitif, dan bahkan dapat memberikan efek merugikan pada fungsi kognitif umum dan, karenanya, prestasi akademik.

Sebagai contoh, satu studi menemukan bahwa anak-anak kidal sedikit kurang berkinerja dalam serangkaian langkah perkembangan. Juga, ulasan baru-baru ini melaporkan bahwa orang kidal tampaknya sedikit diwakili di antara orang-orang dengan cacat intelektual. 

Studi besar lain menemukan bahwa kidal berkinerja lebih buruk dalam kemampuan matematika pada sampel anak-anak berusia lima hingga 14 tahun.
Kesimpulannya, ketika datang ke matematika yang menuntut dan kompleks, orang kidal memiliki keunggulan yang jelas. Namun, penelitian ini mengingatkan kita bahwa preferensi tangan tidak hanya sampai ke tangan mana Anda menulis, tetapi tangan yang paling sering Anda gunakan untuk berbagai kegiatan. 

Jadi, mereka yang merupakan penulis kidal, tetapi memiliki preferensi tangan kiri yang kuat untuk kegiatan lain, dapat memiliki struktur otak yang mirip dengan penulis orang kidal ekstrem - dan sebaliknya.

0 Response to "Apakah Orang Kidal Jenius? Ini Faktanya "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel