14 Cara jitu Meningkatkan Kemampuan Otak yang Mudah Dilakukan

Anda mungkin menghabiskan setidaknya beberapa jam setiap minggu untuk melatih tubuh Anda melakukan kardio, latihan beban, atau bahkan hanya berjalan. Anda melatih otot Anda untuk tetap lentur dan kuat, persendian Anda tetap lancar, dan sistem fisik tubuh Anda berjalan optimal.
14 Cara jitu Meningkatkan Kemampuan Otak yang Mudah Dilakukan

Tetapi berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk melatih otak Anda? Pelatihan otak bukanlah konsep baru. Ini dapat membantu kita menyimpan informasi, mengingat kembali fakta dengan lebih cepat, dan mempertajam fokus kita. 

Bahkan kursus singkat latihan otak dapat membantu orang dewasa meningkatkan keterampilan penalaran dan kecepatan pemrosesan selama 10 tahun setelah pelatihan berakhir, menurut sebuah studi yang disponsori pemerintah federal baru - baru ini tentang pelatihan kognitif .

Inilah masalahnya: Anda perlu hal lain untuk dilakukan seperti Anda perlu lubang lain di kepala Anda. Kami sibuk - kami pengusaha. Kami melatih otak kami sepanjang hari!

Meski begitu, menambahkan hanya beberapa latihan otak yang disengaja ke dalam rutinitas harian Anda dapat membantu Anda menuai manfaat dari pelatihan otak, dan itu tidak harus menjadi item lain dalam daftar tugas harian Anda.

Berikut adalah 14 kebiasaan harian sederhana yang dapat Anda lakukan dalam rutinitas Anda untuk meningkatkan kemampuan dan kecerdasan otak Anda:

1. Berlatih Meditasi untuk Mengurangi Stress.
Studi menunjukkan bahwa stres kronis dapat merusak otak. Jadi, Anda dapat membantu melindungi dan memperkuat otak Anda dengan melakukan kegiatan atau kebiasaan gaya hidup yang mengurangi tekanan respons stres Anda.

Salah satu cara terbaik untuk melakukan ini adalah melalui mengembangkan latihan meditasi, bahkan jika itu hanya 10 hingga 20 menit sehari. Anda dapat berlatih latihan yang berfokus pada nafas, meditasi mindfulness , yoga, Tai Chi , atau melakukan latihan spiritual atau ritual, seperti doa.

2. Ikuti Latihan Kognitif.
Pikiran tetap tajam ketika plastisitas otak dipertahankan. Plastisitas otak mengacu pada kemampuan otak untuk terus berubah sepanjang hidup seseorang. Dan plastisitas ini dapat dipertahankan - dan lebih baik lagi, ditingkatkan - dengan terlibat dalam latihan-latihan pelatihan kognitif, yang menantang kemampuan intelektual Anda.

Anda bisa bermain catur, belajar bahasa baru, atau main sulap. Dan bermain boardgames dapat merangsang pemikiran Anda, serta koordinasi mata-tangan Anda. 

Anda bahkan dapat melakukan sesuatu yang sederhana seperti mempelajari arah baru untuk mengemudi ke kantor, mengetik atau menggulir dengan tangan yang berlawanan, atau menggabungkan indera Anda dengan makan sambil mendengarkan musik dengan mata tertutup.

3. Latih Tubuh Anda - untuk Otak Anda.
Penelitian menunjukkan bahwa latihan fisik meningkatkan fungsi kognitif. Salah satu alasannya mungkin karena ia meningkatkan kadar faktor neurotropik yang diturunkan dari otak (BDNF), protein yang meningkatkan pembelajaran, memori dan pemikiran yang lebih tinggi dengan merangsang pertumbuhan neuron baru dan membantu neuron yang ada tetap hidup.

Berjalanlah di luar ruangan di tempat yang medannya tidak dapat diprediksi, sehingga Anda menyempurnakan keseimbangan Anda dan mengerjakan koordinasi kaki-mata Anda secara bersamaan. 


Yoga atau tai chi juga memungkinkan Anda berlatih koordinasi, aliran gerakan, keseimbangan, dan keterlibatan berbagai kelompok otot. Dan jangan lupa untuk melakukan latihan aerobik juga, dapatkan detak jantung Anda setidaknya selama 15 menit beberapa kali seminggu.

4. Berlatih Mendengarkan Dalam-Dalam.
Setiap kali Anda terlibat dalam aktivitas yang membutuhkan komunikasi, neuron Anda perlu diaktifkan dan sinapsis perlu berfungsi. Cedera pada otak dan bahkan terlalu banyak stres dapat menantang jalan komunikasi ini dan membuat berbicara, mendengarkan, memahami isyarat, dan mengintegrasikan informasi menjadi lebih sulit.

Sama seperti praktik meditasi yang dapat menurunkan aktivasi respons stres dan karenanya menenangkan pikiran, Anda ingin masuk ke praktik menenangkan pikiran secara teratur sehingga neuron dapat melakukan pekerjaan komunikasi mereka.

Saya menyebut latihan ini "mendengarkan dalam-dalam," di mana Anda membiarkan diri Anda mengambil jeda dan napas dalam-dalam. Ini memberi Anda ruang yang Anda butuhkan untuk sepenuhnya mendengar kata-kata dan merasakan nuansa. Penyewa praktik ini adalah:
  • Jangan terburu-buru saat berkomunikasi. Tunggu, diam sebentar.
  • Bernafas. Tarik napas dalam-dalam dan buang napas sepenuhnya, yang memungkinkan pikiran untuk tenang.
  • Dengarkan dengan hatimu. Perhatikan bagaimana kata-kata membuat Anda merasa. Cobalah untuk melibatkan semua indera Anda.
  • Tulis dulu Jika Anda merasa emosional, Anda mungkin ingin menuliskan apa yang Anda rasakan untuk membantu mendapatkan kejelasan sebelum Anda berbicara.
  • Temukan tempat yang aman untuk berteriak-teriak. Anda dapat memilih teman, terapis atau konselor yang Anda tahu dapat Anda ajak bicara dengan aman tanpa khawatir Anda akan dihakimi. Anda akan menemukan bahwa ketika Anda melepaskan apa pun yang terpendam, Anda dapat lebih mudah mendengarkan dan berkomunikasi.

5. Hindari Diet Gula Ekstrim.
Diet tinggi gula dapat berbahaya bagi otak, menyebabkan peradangan, stres oksidatif dan regulasi insulin yang buruk.

Karena itu, tujuan Anda adalah mengikuti diet yang membantu Anda meningkatkan sensitivitas insulin dan mengurangi peradangan. Ini berarti makan ikan, sedikit daging, banyak sayuran, beberapa kacang-kacangan dan biji-bijian, beberapa buah dan sedikit biji-bijian.

6. Berikan Nutrisi pada Otak Anda dengan Antioksidan.
Otak Anda mendapat manfaat tidak hanya dari asupan gula rendah, tetapi juga dari mendapatkan lebih banyak antioksidan, yang dapat membantu meningkatkan daya ingat, pembelajaran, dan kinerja kognitif Anda secara keseluruhan.

Makanan kaya antioksidan termasuk buah beri (terutama blueberry ), buah-buahan dan sayuran seperti wortel, bayam dan anggur merah, dan minuman seperti teh hijau, anggur merah, dan kopi, serta cokelat hitam (dalam jumlah sedang, tentu saja).

7. Istirahatkan Otak Anda
Kita semua memiliki saat ketika kita kurang tidur dan tidak ingat di mana kita meletakkan kunci atau apa yang kita dapatkan di dapur. Anda tidak dapat sepenuhnya beroperasi saat kurang tidur - dan ini termasuk keterampilan kognitif, memori, dan kemampuan Anda untuk berpikir jernih atau berkomunikasi.

Jika Anda tidak merasa cukup istirahat, lihat apakah Anda membutuhkan lebih banyak jam tidur atau jika itu adalah masalah meningkatkan kualitas tidur. 


Pertimbangkan untuk mendapatkan Fitbit atau gadget lain yang memantau seberapa tenang Anda tidur, atau melakukan studi tidur yang dilakukan oleh dokter Anda. Anda mungkin harus bangun terlalu pagi untuk mendapatkan jumlah jam yang tepat. 

8. Ikuti Ide hingga Mencapai Berbagai Hasil.
Pengusaha sering diganggu dengan lebih banyak ide daripada waktu untuk berurusan dengan mereka. Biasakan untuk melakukan latihan ide - hasilkan dengan tiga hasil yang mungkin untuk ide Anda berikutnya, bahkan jika hanya ada satu cara yang Anda harapkan untuk berubah. 

Visualisasikan ide Anda dengan berbagai cara. Biasakan untuk mempertimbangkan lebih banyak alternatif.

9. Tambahkan 10-20 Menit Latihan Aerobik kejadwal Harian Anda.
Aktivitas aerobik mengurangi risiko Alzheimer menjadi dua kali lipat seumur hidup dan risiko demensia umum sebesar 60 persen, menurut John Medina, PhD, direktur Pusat Penelitian Riset Terapan Universitas Seattle Pacific. (Lihat  AARP.org .)

Mudah-mudahan, Anda sudah berolahraga untuk keuntungan fisik, tetapi jika tidak, fakta itu dapat membuat Anda tetap tajam dan bahkan meningkatkan kreativitas Anda harus menjadi motivator yang hebat!

10. Terlibat dalam Merangsang Percakapan.
Dalam kehidupan nyata - di luar layar komputer atau ponsel. Seni percakapan mengharuskan kita berpikir, dan berbicara dengan seseorang yang lebih pintar daripada Anda bisa menjadi latihan yang luar biasa dalam berpikir cepat serta kesempatan untuk mempelajari sesuatu yang baru. Cari orang yang menarik dan libatkan mereka dalam percakapan, betapapun singkatnya.

11. Ikuti kursus Online untuk Mengasah Kemampuan Otak Anda.
Anda dapat mempelajari hampir semua hal secara online - bahkan di perangkat seluler. Berkomitmen untuk mempelajari sesuatu yang baru setiap hari , apakah itu selama transit Anda untuk bekerja. 

Pada istirahat makan siang Anda, atau dalam lima menit cadangan yang Anda miliki di antara pertemuan. Lebih baik lagi, buatlah sesuatu yang super berguna, seperti pengkodean .

12. Istirahatkan Otak Anda.
Anda tidak bisa "aktif" sepanjang waktu. Jadikan aplikasi produktivitas bagian dari rutinitas harian Anda , untuk mengotomatiskan tugas-tugas yang berlebihan yang menyita waktu dan ruang otak Anda.

13. Latih Hobi Anda.
Pastikan Anda melakukan sesuatu yang Anda sukai setiap hari. Jika otak Anda terus-menerus macet dalam pekerjaan, ia tidak memiliki waktu atau ruang untuk mengeksplorasi ide dan konsep yang kreatif dan menyenangkan. Bahkan, beberapa hobi - seperti bermain video game atau berlatih alat musik - dapat membantu mempertajam kecerdasan Anda  juga!

14. Lihat, Dengar, Belajar.
Coba gunakan berbagai jenis media dalam hari Anda . Baca laporan, dengarkan podcast, tonton klip video di mana Anda bisa, dan gunakan aplikasi atau situs yang di-gamifikasi jika memungkinkan. 


Beralihlah sehingga Anda menggunakan lebih banyak indera untuk mengambil informasi, dan tetap bertunangan untuk mempertahankan lebih banyak. Jika Anda merasa bosan membaca atau macet dalam file audio, istirahat dan coba jenis media baru.

Apakah Anda memiliki strategi favorit yang Anda gunakan untuk tetap tajam? Bagikan komentar Anda di komentar.

0 Response to "14 Cara jitu Meningkatkan Kemampuan Otak yang Mudah Dilakukan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel