Gejala HIV Pada Wanita yang Paling Umum

Gejala awal HIV mungkin ringan dan mudah disingkirkan. Tetapi bahkan tanpa gejala hiv wanita yang tampak jelas, orang yang HIV-positif masih dapat menularkan virus kepada orang lain. 
Gejala HIV Wanita
Itulah salah satu dari banyak alasan mengapa penting bagi orang untuk mengetahui status HIV mereka.

Wanita mungkin bertanya-tanya bagaimana gejala HIV wanita itu bisa berbeda dari yang terlihat pada gejala HIV pria . Banyak gejala HIV yang sama untuk pria dan wanita, tetapi tidak semua.

Berikut 9 gejala hiv wanita yang umum dan mudah kita ketahui

1. Gejala Awal HIV Seperti Flu
Pada minggu-minggu awal setelah tertular HIV , tidak jarang orang tanpa gejala. Beberapa orang mungkin memiliki gejala mirip flu ringan, termasuk:
  • demam
  • sakit kepala
  • kekurangan energi
  • pembengkakan kelenjar getah bening
  • ruam
Gejala-gejala hiv wanita ini sering hilang dalam beberapa minggu. Dalam beberapa kasus, mungkin diperlukan 10 tahun hingga gejala yang lebih parah muncul.

2. Ruam Kulit dan Luka Kulit
Kebanyakan orang dengan HIV mengembangkan masalah kulit . Ruam adalah gejala umum HIV, dan banyak jenis ruam kulit dikaitkan dengan kondisi tersebut. Mereka mungkin merupakan gejala HIV itu sendiri atau hasil dari infeksi atau kondisi bersamaan.

Jika ruam muncul, adalah ide yang baik untuk meminta penyedia layanan kesehatan meninjau riwayat kesehatan seseorang. Mereka dapat menggunakan riwayat medis lengkap untuk menentukan tes diagnostik mana yang diperlukan.

Luka, atau lesi, dapat juga terbentuk pada kulit mulut, alat kelamin, dan anus orang dengan HIV. Namun, dengan pengobatan yang tepat, masalah kulit bisa menjadi kurang parah.

3. Bengkak Kelenjar Getah Bening 
Kelenjar getah bening terletak di seluruh tubuh manusia, termasuk leher , bagian belakang kepala , ketiak , dan selangkangan. Sebagai bagian dari sistem kekebalan tubuh , kelenjar getah bening menangkis infeksi dengan menyimpan sel-sel kekebalan tubuh dan menyaring patogen.

Ketika HIV mulai menyebar, sistem kekebalan tubuh mulai meningkat. Hasilnya adalah pembesaran kelenjar getah bening , umumnya dikenal sebagai kelenjar bengkak.

Ini sering merupakan salah satu tanda dan gejala HIV yang pertama. Pada orang yang hidup dengan HIV, kelenjar yang bengkak dapat bertahan selama beberapa bulan.

4. Infeksi
HIV mempersulit sistem kekebalan untuk melawan kuman, sehingga infeksi oportunistik (IO) lebih mudah terjadi. Beberapa di antaranya termasuk pneumonia, TBC, dan kandidiasis oral atau vagina . 

Infeksi ragi (sejenis kandidiasis) dan infeksi bakteri mungkin lebih umum pada perempuan HIV-positif, serta lebih sulit diobati.

Secara umum, orang dengan HIV juga lebih rentan terhadap infeksi pada bidang-bidang berikut:
  • kulit
  • mata
  • paru-paru
  • ginjal
  • saluran pencernaan
  • otak
  • HIV dapat membuatnya lebih sulit untuk mengobati penyakit umum seperti flu juga.
Namun, minum obat antiretroviral dan mencapai penekanan virus akan secara dramatis mengurangi risiko seseorang terkena IO. Tindakan pencegahan lain, termasuk sering mencuci tangan, juga dapat membantu mencegah beberapa penyakit ini dan komplikasinya.

5. Demam dan keringat malam
Orang dengan HIV mungkin mengalami demam ringan tingkat lama . Temperatur antara 99,8 ° F (37,7 ° C) dan 100,8 ° F (38,2 ° C) dianggap sebagai demam tingkat rendah.

Tubuh mengalami demam ketika ada sesuatu yang salah, tetapi penyebabnya tidak selalu jelas. Karena demam ringan, mereka yang tidak mengetahui status HIV-positifnya mungkin mengabaikan gejalanya. Terkadang, keringat malam yang bisa mengganggu tidur bisa menyertai demam.

6. Perubahan menstruasi
Wanita dengan HIV dapat mengalami perubahan pada siklus menstruasi mereka . Periode mereka mungkin lebih ringan atau lebih berat dari biasanya, atau mereka mungkin tidak memiliki periode sama sekali. 

Perempuan HIV-positif juga mungkin memiliki gejala pramenstruasi yang lebih parah .

7. Meningkatnya wabah infeksi menular seksual (IMS) lainnya
Untuk orang yang sudah memiliki infeksi menular seksual (IMS) lain , HIV dapat menyebabkan gejala yang memburuk. Human papillomavirus (HPV) , yang menyebabkan kutil kelamin , lebih aktif pada orang yang terinfeksi HIV. 

HIV juga dapat menyebabkan wabah yang lebih sering - dan lebih intens - pada orang dengan herpes genital . Tubuh mereka mungkin juga tidak merespons terhadap pengobatan herpes mereka.

8. Penyakit radang panggul (PID)
Penyakit radang panggul (PID) adalah infeksi rahim, saluran tuba, dan ovarium. PID pada perempuan HIV-positif mungkin lebih sulit untuk diobati. Juga, gejala dapat berlangsung lebih lama dari biasanya atau kembali lebih sering.

9. Gejala Lanjutan dari HIV dan AIDS
Ketika HIV berkembang , gejalanya dapat meliputi:
  • diare
  • mual dan muntah
  • penurunan berat badan
  • sakit kepala parah
  • nyeri sendi
  • Nyeri otot
  • sesak napas
  • batuk kronis
  • kesulitan menelan
  • Pada tahap selanjutnya, HIV dapat menyebabkan:
  • kehilangan ingatan jangka pendek
  • kebingungan mental
  • koma
Tahap paling lanjut dari HIV adalah didapatnya sindrom defisiensi imun (AIDS) . Pada tahap ini, sistem kekebalan tubuh sangat terganggu, dan infeksi menjadi semakin sulit dilawan. Seseorang menerima diagnosis AIDS ketika jumlah CD4-nya turun di bawah 200 sel per milimeter kubik darah (mm3) .
Pada titik ini, risiko kanker tertentu meningkat. Apa yang disebut "kanker terdefinisi AIDS" ini termasuk sarkoma Kaposi , limfoma non-Hodgkin , dan kanker serviks (yang khusus untuk wanita).

Cara Mencegah HIV dan Mengurangi Risikonya

HIV ditularkan melalui cairan tubuh. Ini dapat terjadi melalui berbagi jarum selama penggunaan narkoba atau melalui hubungan seksual . Cara-cara utama untuk mengurangi risiko HIV meliputi:
  • tidak berbagi jarum saat menggunakan obat yang disuntikkan
  • mengambil profilaksis pra pajanan (PrEP) , obat pencegahan yang ditujukan untuk orang dengan faktor risiko HIV yang diketahui
  • tidak melakukan douching setelah berhubungan seks; itu dapat mengubah keseimbangan alami bakteri dan ragi di vagina, membuat infeksi yang ada lebih buruk atau meningkatkan risiko tertular HIV dan PMS
  • menggunakan kondom , dengan benar, jika tidak dalam hubungan monogami dengan pasangan yang HIV-negatif
Perempuan tanpa HIV yang memiliki pasangan HIV-positif tidak berisiko tertular virus jika pasangannya menggunakan obat - obatan HIV setiap hari dan mencapai penekanan virus, walaupun penggunaan kondom yang berkelanjutan dianjurkan.

Menurut Pusat Tepercaya Kontrol dan Pencegahan Penyakit (CDC) Sumber Tepercaya, Orang HIV-positif “secara efektif tidak berisiko” menularkan HIV ketika viral load mereka secara konsisten diukur pada kurang dari 200 salinan HIV per mililiter (mL) darah.
Mengetahui faktor-faktor risiko adalah bagian penting dari pencegahan HIV. Temukan lebih banyak cara untuk mencegah HIV dan IMS lainnya di sini.

Pentingnya Tes HIV
Jika ada gejala di atas, dan ada kekhawatiran tentang kemungkinan HIV, langkah pertama yang baik adalah dengan melakukan tes HIV. Ini satu-satunya cara bagi seseorang untuk mengetahui dengan pasti apakah mereka menderita HIV.

Itu Sumber Tepercaya CDCsebenarnya merekomendasikan bahwa setiap orang yang berusia antara 13 dan 64 tahun dites setidaknya sekali untuk HIV, terlepas dari risikonya. 

Jika seseorang memiliki faktor-faktor risiko, itu adalah ide yang baik bagi mereka untuk diuji setiap tahun supaya bisa mendeteksi kalau ada gejala HIV wanita maupun pria dan jika tesnya tepat waktu bisa langsung lakukan tindakan yang tepat.
Pengujian mudah dan dapat dilakukan secara rahasia di kantor penyedia medis atau secara anonim di rumah atau di lokasi pengujian. Departemen kesehatan masyarakat setempat, serta sumber daya seperti HIV.gov , menawarkan informasi tentang menemukan lokasi pengujian.

Langkah Selanjutnya Setelah Tes HIV

Jika hasil tes HIV negatif tetapi gejala HIV masih ada, pertimbangkan untuk menindaklanjuti dengan penyedia layanan kesehatan. Gejala HIV wanita seperti ruam mungkin merupakan tanda dari kondisi medis yang serius, bahkan pada orang tanpa HIV.

Juga pertimbangkan mencari dukungan dari organisasi-organisasi ini yang didedikasikan untuk membantu anak perempuan dan perempuan dengan HIV:
  • Koalisi Global tentang Perempuan dan AIDS
  • Jaringan Perempuan Positif - AS
  • Proyek Sumur
  • WORLD (Wanita Diorganisasi untuk Menanggapi Penyakit yang Mengancam Jiwa)
Jika hasil tes HIV positif, penyedia layanan kesehatan dapat membantu dalam membuat rencana perawatan. Kondisi ini dapat dikelola dengan pengobatan yang tepat, dan kemajuan terbaru telah secara signifikan meningkatkan harapan hidup Odha.

Refernsi
Karya Mahasiswa Nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  • 100 pertanyaan dan jawaban tentang HIV / AIDS. (nd). health.ny.gov/publications/0213.pdf
  • De Munter P, dkk. (2012). Demam pada pasien yang terinfeksi HIV: Lebih jarang tetapi masih kompleks. DOI:10.2143 / ACB.67.4.2062672
  • Fakta tentang HIV / AIDS. (nd). idph.state.il.us/about/womenshealth/factsheets/aid.htm
  • Infeksi HIV dan risiko kanker. (2017). cancer.gov/about-cancer/causes-prevention/risk/infectious-agents/hiv-fact-sheet
  • Tes HIV dalam pengaturan klinis. (2018). cdc.gov/hiv/testing/clinical/index.html
  • Lokasi tes HIV. (2018). hiv.gov/hiv-basics/hiv-testing/learn-about-hiv-testing/where-to-get-tested
  • McCray E, dkk. (2017). Rekan yang Terhormat: 27 September 2017. cdc.gov/hiv/library/dcl/dcl/092717.html
  • Apa yang diharapkan pada kunjungan perawatan HIV pertama Anda. (2017). hiv.gov/hiv-basics/starting-hiv-care/getting-ready-for-your-first-visit/what-to-expect-at-your-first-hiv-care-visit
  • Perempuan dan HIV. (2018). womenshealth.gov/hiv-and-aids
Ditinjau secara medis oleh Daniel Murrell, MD  

0 Response to "Gejala HIV Pada Wanita yang Paling Umum"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel