Gejala Awal HIV dan AIDS yang Harus Kita Tahu

Ketika berbicara tentang penularan HIV , penting untuk mengetahui gejala awal HIV apa yang harus dicari untuk bisa langsung diatasi secepat mungkin sebelum berkembang menjadi AIDS. 
Gejala awal HIV AIDS
Gejala Awal HIV/AIDS 
Deteksi dini HIV dapat membantu memastikan pengobatan yang cepat untuk mengendalikan virus dan mencegah perkembangan ke tahap 3 HIV. Tahap 3 HIV lebih dikenal sebagai AIDS .

Pengobatan dini dengan menggunakan obat antiretroviral juga membuat virus tidak terdeteksi, yang dapat mencegah penularan ke orang lain.

Gejala Awal HIV

Tanda dan gejala awal HIV mungkin muncul sebagai gejala yang mirip dengan yang disebabkan oleh flu . Ini dapat mencakup:
  • sakit kepala
  • demam
  • kelelahan
  • pembengkakan kelenjar getah bening
  • sakit tenggorokan
  • seriawan
  • ruam
  • nyeri otot dan sendi
  • bisul di mulut
  • bisul pada alat kelamin
  • keringat malam
  • diare
Gejala HIV dini umumnya muncul dalam satu hingga dua bulan setelah penularan, walaupun mereka dapat tiba segera setelah dua minggu setelah pajanan, menurut HIV.gov . Selain itu, beberapa orang mungkin tidak mengalami gejala awal setelah mereka tertular HIV. 
Penting untuk diingat bahwa gejala awal HIV ini juga terkait dengan penyakit umum dan kondisi kesehatan. Untuk memastikan status HIV, pertimbangkan untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan tentang pilihan tes .

Kurangnya gejala dapat berlangsung selama 10 tahun . Namun, ini tidak berarti virusnya hilang. HIV adalah kondisi kesehatan yang dapat dikelola. Tetapi jika tidak diobati, HIV dapat berlanjut ke stadium 3 bahkan jika tidak ada gejala. Itu sebabnya sangat penting untuk diuji .

Gejala AIDS
Gejala yang mengindikasikan HIV mungkin telah berkembang ke tahap 3 termasuk:
  • demam tinggi
  • menggigil dan berkeringat di malam hari
  • ruam
  • masalah pernapasan dan batuk terus - menerus
  • penurunan berat badan yang parah
  • bintik-bintik putih di mulut
  • luka genital
  • kelelahan biasa
  • pneumonia
  • masalah memori


Tahapan HIV
Tahap infeksi itu bergantung pada fase HIV itu sendiri, gejalanya dapat bervariasi. Tahap pertama HIV dikenal sebagai infeksi HIV primer atau akut . 

Ini juga disebut sindrom retroviral akut. Selama tahap ini, kebanyakan orang mengalami gejala mirip flu biasa yang mungkin sulit dibedakan dari infeksi saluran cerna atau pernapasan.

Fase berikutnya adalah tahap latensi klinis. Virus menjadi kurang aktif, meskipun masih di dalam tubuh. Selama tahap ini, orang tidak mengalami gejala sementara infeksi virus berkembang pada tingkat yang sangat rendah. 

Periode latensi ini dapat bertahan satu dekade atau lebih. Banyak orang tidak menunjukkan gejala HIV selama 10 tahun ini .

Fase terakhir dari HIV adalah stadium 3. Selama fase ini, sistem kekebalan rusak parah dan rentan terhadap infeksi oportunistik . Setelah HIV berkembang ke tahap 3, gejala yang terkait dengan infeksi dapat menjadi jelas. Gejala-gejala ini dapat meliputi:
  • mual
  • muntah
  • kelelahan
  • demam
Gejala yang terkait dengan HIV itu sendiri, seperti gangguan kognitif, juga dapat menjadi jelas. Pelajari lebih lanjut tentang Perbedaan HIV dan AIDS Ketahui Faktanya.

Apakah Ada Periode Ketika Virus Tidak Dapat Ditularkan?

HIV ditularkan segera setelah dimasukkan ke dalam tubuh. Selama fase ini, aliran darah mengandung tingkat HIV yang lebih tinggi, yang membuatnya mudah untuk menularkannya ke orang lain.

Karena tidak semua orang memiliki gejala awal HIV, tes adalah satu-satunya cara untuk mengetahui apakah virus telah tertular. Diagnosis dini juga memungkinkan orang HIV-positif untuk memulai pengobatan . 

Perawatan yang tepat dapat menghilangkan risiko penularan virus ke pasangan seksual mereka.

Pertimbangan Lainnya
Ketika datang ke gejala HIV, ingat bahwa itu tidak selalu HIV itu sendiri yang membuat orang merasa sakit. Banyak gejala HIV, terutama yang paling parah, timbul dari infeksi oportunistik .

Kuman yang bertanggung jawab atas infeksi ini umumnya disimpan pada orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang utuh. Namun, ketika sistem kekebalan tubuh terganggu, kuman-kuman ini dapat menyerang tubuh dan menyebabkan penyakit. 

Orang yang tidak menunjukkan gejala selama tahap awal HIV dapat menjadi gejala dan mulai merasa sakit jika virus berkembang .

Sedang Diuji
Tes HIV adalah penting, karena orang yang hidup dengan HIV yang tidak mendapatkan pengobatan masih dapat menularkan virus, bahkan jika mereka tidak memiliki gejala. Orang lain mungkin tertular virus ke orang lain melalui pertukaran cairan tubuh. 

Namun, pengobatan hari ini dapat secara efektif menghilangkan risiko penularan virus ke pasangan seksual HIV-negatif seseorang.

Menurut Pusat Tepercaya Kontrol dan Pencegahan Penyakit (CDC) Sumber Tepercaya, Terapi antiretroviral dapat menyebabkan penekanan virus. Ketika seseorang yang HIV positif mampu mempertahankan viral load yang tidak terdeteksi. 
Mereka tidak dapat menularkan HIV ke orang lain. Viral load yang tidak terdeteksi didefinisikan oleh CDC sebagai kurang dari 200 salinan per mililiter (mL) darah. Melakukan tes HIV adalah satu-satunya cara untuk menentukan apakah virus ada di dalam tubuh. 

Ada faktor risiko yang diketahui yang meningkatkan peluang seseorang tertular HIV. Sebagai contoh, orang yang melakukan hubungan seks tanpa kondom atau berbagi jarum mungkin ingin mempertimbangkan untuk melihat penyedia layanan kesehatan mereka tentang tes.

Referensi
Karya Mahasiswa Nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier.
  • Rekan yang terhormat: 27 September 2017. (2017) cdc.gov/hiv/library/dcl/dcl/092717.html
  • HIV dan AIDS: Gejala. (2018). nhs.uk/conditions/hiv-and-aids/sym Gejala/
  • Bagaimana saya bisa tahu kalau saya terinfeksi HIV? (2017). hiv.gov/hiv-basics/overview/about-hiv-and-aids/sym Gejala-of-hiv
  • HIV di Amerika Serikat: Sekilas. (2017). cdc.gov/hiv/statistics/overview/ataglance.html
  • Staf Klinik Mayo. (2018). HIV / AIDS. mayoclinic.org/diseases-conditions/hiv-aids/symacter-causes/syc-20373524
  • Tahapan infeksi HIV. (2017). aidsinfo.nih.gov/understanding-hiv-aids/fact-sheets/19/46/the-stages-of-hiv-infection
  • Steckelberg JM. (2017). Gejala awal HIV: Apa itu? mayoclinic.org/diseases-conditions/hiv-aids/expert-answers/early-hiv-symacter/faq-20058415
Ditinjau Secara Medis oleh Daniel Murrell, MD 

0 Response to "Gejala Awal HIV dan AIDS yang Harus Kita Tahu"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel