17 Gaya Hidup Sehat saat Hamil Muda yang Harus Dilakukan

Seorang dokter kandungan di Rumah Sakit Brigham dan Wanita (BWH),  Audra Meadows, MD, MPH  menghabiskan banyak waktunya menasihati wanita tentang bagaimana mengoptimalkan kesehatan mereka.  
Gaya Hidup Sehat Hamil Muda
Sebelum, selama, dan setelah kehamilan untuk mencegah berat badan lahir rendah dan masalah lainnya. Berikut adalah 12 tips dari Dr. Meadows untuk membantu Anda memastikan kehamilan yang sehat dan bayi yang sehat.

Berikut 17 Gaya Hidup Sehat Hamil Muda

1. Makan dengan benar   
Makan makanan yang sehat sangat penting bagi wanita hamil. Bayi Anda membutuhkan makanan sehat, bukan gula dan lemak. Makan banyak buah dan sayuran berwarna, biji-bijian utuh, makanan kaya kalsium, dan makanan rendah lemak jenuh.

2. Dapatkan vitamin Anda
Pastikan Anda mendapatkan banyak asam folat dan kalsium. Anda bisa mendapatkan vitamin dan mineral yang diperlukan ini dari makanan dan multivitamin standar. Bayam, jeruk, brokoli, dan kacang merah kaya akan asam folat. Susu, yogurt, dan bayam dikemas dengan kalsium. 

Namun, multivitamin prenatal harian dapat membantu memastikan Anda mendapatkan jumlah yang tepat. Tanyakan kepada dokter Anda tentang mengambil vitamin prenatal harian.

3. Tetap terhidrasi
Tubuh wanita hamil membutuhkan lebih banyak air daripada biasanya. Targetkan untuk delapan atau lebih cangkir setiap hari.

4. Perawatan prenatal yang tepat
Wanita harus mendapatkan perawatan pranatal secara teratur dari profesional kesehatan. Ibu yang tidak mendapatkan perawatan prenatal teratur jauh lebih mungkin memiliki anak dengan berat badan lahir rendah. Jika tersedia, pertimbangkan perawatan pralahir kelompok.

5. Hindari makanan tertentu
Ada makanan tertentu yang harus dihindari wanita saat makan. Jangan makan: daging mentah atau langka, hati, sushi, telur mentah (juga mayones), keju lunak (feta, brie), dan susu yang tidak dipasteurisasi. 
Produk hewani mentah dan tidak dipasteurisasi dapat menyebabkan keracunan makanan. Beberapa ikan, bahkan ketika dimasak, bisa mengandung banyak merkuri.

6. Jangan minum alkohol
Wanita tidak boleh minum alkohol sebelum dan selama kehamilan dan saat menyusui. Minum alkohol meningkatkan risiko memiliki bayi dengan gangguan spektrum alkohol janin (FASD). FASD dapat menyebabkan fitur wajah yang tidak normal, ketidakmampuan belajar yang parah, dan masalah perilaku.
Alkohol dapat mempengaruhi kesehatan bayi pada tahap awal kehamilan, sebelum seorang wanita menyadari bahwa ia hamil. Karena itu, wanita yang mungkin hamil juga tidak boleh minum alkohol.

7. Jangan merokok
Merokok itu tidak sehat untuk Anda dan anak Anda yang belum lahir. Ini meningkatkan risiko SIDS (sindrom kematian bayi mendadak), kelahiran prematur, keguguran, dan beberapa hasil tidak sehat lainnya.

8. Aktif bergerak
Olahraga harian sangat bagus untuk sebagian besar wanita hamil. Periksa dengan dokter Anda untuk mengetahui berapa banyak aktivitas fisik yang tepat untuk Anda.

9. Dapatkan suntikan flu
Flu dapat membuat wanita hamil sangat sakit, jadi tanyakan kepada dokter Anda tentang suntikan flu.

10. Tidur nyenyak
Tidur yang cukup (7 hingga 9 jam) penting bagi Anda dan bayi Anda. Cobalah tidur di sisi kiri Anda untuk meningkatkan aliran darah ke Anda dan anak Anda.

11. Kurangi stres
Mengurangi stres sangat penting untuk meningkatkan hasil kelahiran. Wanita hamil harus menghindari, sebisa mungkin, situasi yang membuat stres. Rekrut orang yang Anda cintai untuk membantu Anda dalam hal ini.
12. Pilih waktu yang tepat untuk hamil
"Jika Anda memilih untuk hamil pada saat Anda tahu bahwa Anda berada di kesehatan Anda, itu meningkatkan peluang Anda untuk memiliki kehamilan yang sehat dan kelahiran yang sehat," kata Dr. Meadows.

13. Manjakan Diri Anda
Anda mungkin berpikir Anda sibuk sekarang, tetapi begitu bayinya lahir, Anda akan memiliki lebih sedikit momen berharga untuk diri sendiri. Pastikan Anda tidur setidaknya delapan jam setiap malam , dan jika Anda menderita gangguan tidur, tidurlah di siang hari dan temui dokter Anda jika situasinya tidak membaik.

Memperlakukan diri sendiri juga: Manikur makan siang, malam yang sangat dibutuhkan bersama para gadis, atau sekadar berjalan-jalan santai dapat membantu Anda bersantai dan menghilangkan stres — dan itu baik untuk Anda dan bayi .

14. Makanlah Makanan yang Kaya Folat
Selain minum 8-10 gelas air setiap hari, Anda harus makan lima atau enam makanan seimbang dengan banyak makanan kaya folat seperti sereal, asparagus, lentil, kuman gandum, jeruk, dan jus jeruk. " 

Asam folat sangat penting untuk perkembangan yang tepat dari tabung saraf bayi (itu mencakup sumsum tulang belakang), dan sangat penting untuk pembentukan sel darah merah baru," kata Frances Largeman-Roth, RD, penulis  Feed the Belly . 

15. Olahraga
Tetap aktif adalah penting untuk kesehatan umum Anda dan dapat membantu Anda mengurangi stres, mengontrol berat badan, meningkatkan sirkulasi, meningkatkan suasana hati, dan tidur lebih baik. 

Ikuti kelas olahraga kehamilan atau berjalanlah setidaknya 15-20 menit setiap hari dengan kecepatan sedang, di area yang sejuk, teduh, atau di dalam ruangan untuk mencegah panas berlebih. 

Pilates, yoga , berenang, dan berjalan juga merupakan kegiatan yang bagus untuk sebagian besar wanita hamil, tetapi pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda terlebih dahulu sebelum memulai program olahraga apa pun. Usahakan berolahraga selama 30 menit hampir setiap hari dalam seminggu. Dengarkan tubuh Anda, dan jangan berlebihan.

16. Ambil Vitamin Prenatal
Bahkan ketika Anda masih berusaha untuk hamil, pintar untuk mulai mengonsumsi vitamin prenatal. 

Tali saraf bayi Anda, yang menjadi otak dan sumsum tulang belakang, berkembang dalam bulan pertama kehamilan , jadi penting bagi Anda untuk mendapatkan nutrisi penting - seperti asam folat, kalsium, dan zat besi - sejak awal.

Vitamin prenatal tersedia tanpa resep di sebagian besar toko obat, atau Anda bisa mendapatkannya dengan resep dokter. Jika meminumnya membuat Anda merasa mual, cobalah meminumnya di malam hari atau dengan camilan ringan. 
Mengunyah permen karet atau menghisap permen keras sesudahnya juga bisa membantu. Ini tidak hanya berarti bahwa wanita harus memastikan bahwa mereka sehat sebelum hamil, tetapi mereka juga harus mempertimbangkan usia mereka sebelum hamil. 

Ibu yang memiliki anak sejak usia dini (lebih awal dari 16 tahun), atau usia lanjut (lebih dari 40 tahun) memiliki risiko lebih besar untuk melahirkan prematur. 

Juga, wanita yang hamil lagi terlalu cepat (kurang dari 18 bulan di antara kelahiran) bahkan lebih mungkin untuk memiliki anak prematur. 

0 Response to "17 Gaya Hidup Sehat saat Hamil Muda yang Harus Dilakukan "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel