Tips Memilih Jurusan Kuliah Sesuai Kepribadian Terlengkap

Selamat datang di website karya mahasiswa nurse, pada kesempatan kalu kami akan membahas tentang bagaimana cara memilih jurusan, tetapi sebelum kita masuk kedalam pembahasan coba kalian pikirkanlah ini, pertama:

panduan lengkap cara memilih jurusan kuliah

Perguruan tinggi apa yang harus saya kunjungi? Karier apa yang harus saya pilih? Berapa tingkat yang harus saya dapatkan sehingga saya akan senang dengan 10, 20, dan 50 tahun dari sekarang?

Ini semua adalah keputusan besar . Dan terkait langsung dengan ini adalah satu lagi keputusan besar untuk memilah:  Apa yang harus saya ambil jurusan?

Ada ribuan jurusan yang dapat dipilih, dan setiap program universitas dan perguruan tinggi akan bervariasi berdasarkan penawaran mereka. Anda harus memilih jurusan yang akan berterima kasih kepada diri Anda di masa depan.

Jangan khawatir tidak sesulit kedengarannya. Dengan panduan lengkap ini tempat kami akan memandu Anda langkah demi langkah melalui proses ini, Anda akan siap menemukan jurusan yang tepat untuk Anda.

Panduan memilih jurusan kuliah ini akan menunjukkan kepada Anda:
  • Apa itu jurusan kuliah dan mengapa memilih yang tepat itu penting.
  • Bagaimana memilih jurusan yang tepat untuk Anda dan jalur karier masa depan Anda.
  • Bagaimana mencari tahu apa yang Anda inginkan jurusan selama studi universitas Anda.


Berikut adalah Panduan Langkah demi Langkah Tentang Cara Memilih Jurusan Kuliah Sesuai Kemampuan 

1. Identifikasi Minat, Nilai, Gairah, dan Kemampuan Anda
Jangan bertanya pada diri sendiri, "Jurusan apa yang harus saya pilih?" Pertanyaan yang tepat adalah "Jurusan apa yang tepat bagi saya?" 

Langkah pertama dalam memilih jurusan yang tepat bagi Anda adalah menentukan sendiri bidang studi yang penting bagi Anda. Ini dapat dibagi menjadi beberapa kategori umum, yang akan kita bahas satu per satu:

Pilih jurusan berdasarkan kemampuan
Kemampuan adalah apa yang dapat Anda lakukan, secara umum. Memahami bidang apa yang Anda miliki keterampilannya dan bidang mana yang dapat menggunakan pekerjaan adalah cara yang bagus untuk memulai proses eliminasi ketika memilih jurusan universitas.

Namun, jangan mengabaikan bidang di mana Anda kurang kemampuan dulu; Anda akan dapat membangun lebih banyak selama masa belajar Anda - itu adalah tempat untuk belajar, setelah semua.
Saya jago dalam perhitungan matematika - mungkin saya akan belajar untuk menjadi astronot.

Pilih jurusan berdasarkan nilai-nilai
Memilih jurusan berdasarkan pada keyakinan inti Anda biasanya akan mengarah pada pekerjaan yang lebih bermanfaat dan menggembirakan. Namun, jangan terlalu keras menilai nilai-nilai Anda saat memilih mata pelajaran utama. 

Universitas adalah masa percobaan dan penemuan diri, dan kebanyakan orang memperkuat nilai-nilai mereka selama tahun-tahun kuliah mereka.
Saya ingin membantu membersihkan lautan! Mungkin saya akan memilih jurusan kebijakan lingkungan.

Pilih jurusan berdasarkan minat
Minat Anda adalah cara yang baik untuk menentukan jurusan yang akan dipilih di perguruan tinggi. Maksud saya, jika Anda suka melakukan sesuatu, mengapa tidak dibayar untuk itu, bukan?

Hanya ingat bahwa, seperti nilai-nilai Anda yang kami sebutkan sebelumnya, minat Anda dapat berubah seiring waktu. Tahun-tahun universitas membuat minat saat ini lebih tidak stabil dibandingkan tahun-tahun sebelum dan sesudahnya.
Saya suka pelukis Renaissance - mungkin saya akan mengambil jurusan sejarah seni.
Pilihlah jurusan berdasarkan hasrat
Sekilas, gairah hidup Anda tampak seperti bidang minat, hanya saja lebih kuat. Tapi ini cukup meremehkan. Gairah adalah bidang minat yang dalam, tentu saja, tetapi mereka juga memasukkan nilai dan kemampuan Anda ke dalam sesuatu yang menjadi hasrat seumur hidup yang membara.

Mengikuti hasrat Anda, apa pun itu, adalah salah satu cara terbaik untuk memilih jurusan, dan umumnya memiliki paling tidak menebak kedua di kemudian hari. Namun, seperti halnya minat Anda, gairah hidup dapat ditentukan kemudian, bahkan setelah universitas usai.
Saya ingin membantu anak-anak kurang mampu - Saya ingin mengambil jurusan keperawatan anak.
Teman dekat Anda siapa yang mengenal Anda lebih baik? Dapatkan masukan dari mereka dengan memberi tahu mereka apa yang Anda yakini minat, gairah, kemampuan, dan nilai Anda. 

Mereka mungkin setuju, atau mereka mungkin berpikir Anda gila. Tetapi mereka mungkin hanya membantu Anda memutuskan apa yang akan diambil. Lanjut terus untuk tahu cara menentukan jurusan kuliah sesuai minat dan bakat.

2. Pertimbangkan Masa Depan

Dalam bab terakhir, kami berbicara tentang minat, hasrat, kemampuan, dan nilai Anda saat ini, tetapi itulah masalahnya - semuanya itu untuk saat ini .

Jadi, bagaimana dengan masa depan? Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk Anda tanyakan kepada diri sendiri untuk mempertimbangkan jangka panjang ketika menemukan cara memilih jurusan yang tepat untuk Anda:


Apakah Anda masih menikmatinya bertahun-tahun dari sekarang?

Anda memiliki minat dan hasrat dan ide-ide ini yang Anda hargai. Tapi apa yang menghentikan Anda dari beralih posisi atau berubah pikiran?

Siapa yang akan mengatakan bagaimana perasaan Anda bahkan 10 tahun dari sekarang - belum lagi 20 atau 30 tahun dari sekarang?


Jika Anda tidak begitu yakin bagaimana menjawab pertanyaan ini, pertimbangkan sesuatu yang lebih umum atau dalam cakupan yang luas - mungkin Sastra alih-alih mengambil jurusan Sastra Appalachian tahun 1940-an.


Apakah bisa dipekerjakan?

Dengan kata lain, apakah Anda dapat dengan mudah dan mudah menemukan pekerjaan di bidang terkait setelah Anda mendapatkan gelar? 

Hindari kemungkinan patah semangat dari penolakan kerja di kemudian hari dengan mempertimbangkan bidang studi yang lebih luas daripada sesuatu yang super niche.


Apakah itu akan ada di kemudian hari?

Kita hidup di masa kemajuan teknologi dan inovasi yang tak henti-hentinya. Kecerdasan buatan dan otomatisasi mengubah permainan sekarang, dan itu hanya akan lebih di masa depan.

Anda mungkin telah menjawab bahwa, ya, itu bisa diterapkan, tetapi apakah akan tetap seperti itu selama beberapa dekade yang akan datang? Staples pekerjaan seperti akuntansi bukan lagi taruhan yang aman.


Apakah akan menghasilkan uang?

Anda mungkin yang paling ngotot saat mengatakan bahwa uang tidak memiliki peringkat tinggi dalam proses pengambilan keputusan Anda ketika memutuskan jurusan mana yang akan dipilih. Tapi mari kita jujur ​​- itu penting.
Baca Juga: 11 Cara Mempertahankan Sikap Positif Paling Efektif 
Tidak ada yang ingin berjuang di kemudian hari (atau tidak ada sama sekali), secara finansial. Dan jika Anda ingin memiliki keluarga nanti, penting untuk mengingat kompensasi. 

Juga Anda harus membayar kembali semua pinjaman siswa ini! Terus baca untuk memecahkahkan masalah kalian dalam memilih jurusan kuliah yang tepat untuk kalian.


3. Pilih Sekolah yang Tepat

Jika saya memberi Anda sebuah serbet dengan dukungan cepat tentang kekuatan kognitif Anda bersama dengan tanda tangan saya, itu mungkin tidak akan membuka banyak pintu untuk Anda. Demikian juga, diploma masa depan Anda dan kemanjurannya sangat bergantung pada penerbit.

Meskipun ada beberapa sekolah, seperti Harvard dan Yale, yang alumninya dijunjung tinggi, apa pun yang terjadi, kebanyakan dari kita kuliah di universitas yang hebat di bidang tertentu. Pikirkan NYU untuk jurnalisme atau MIT untuk robotika.


Namun, semakin selektif (baca: elit) sekolah, semakin banyak keringanan hukuman yang diberikan kepada siswa sejauh eksperimen jurusan dan bidang studi.


Lihat saja grafik perbandingan ini yang menunjukkan perbedaan jurusan populer di sekolah elit dan yang lebih inklusif:

Tips Memilih Jurusan Kuliah Sesuai hobi
Sayangnya, di sekolah yang kurang selektif, ada lebih banyak siswa yang mengejar jurusan berdasarkan karier , karena tidak ada jaringan alumni yang kuat atau kontak profesional di setiap bidang. Siswa sekolah elit juga akan melanjutkan studi pascasarjana, memberi mereka lebih banyak waktu untuk mengasah jurusan yang tepat untuk mereka.

Tapi jangan biarkan ini mematahkan semangat Anda. Hal terbaik tentang sekolah yang lebih besar dan lebih inklusif adalah banyaknya kursus dan sertifikat yang ditawarkan. Ketika seorang dewasa muda masih mencari jalan Anda, ini adalah kotak pasir yang ideal untuk menggoda berbagai bidang studi hingga Anda mempersempit bidang yang benar.


Setelah Anda menyaring sekolah ke satu atau beberapa yang terdengar terbaik untuk Anda, lihatlah daftar program sarjana dan jurusan untuk menentukan program spesifik mana yang cocok untuk Anda.

Pro Tip: Jurusan populer di banyak universitas sering memiliki apa yang disebut "penerimaan terbatas-kapasitas," yang menempatkan batasan pada beberapa kelas. Untuk meningkatkan peluang menemukan ruang dalam kursus yang Anda inginkan, pastikan Anda mempertahankan nilai Anda di setiap kursus yang dibutuhkan oleh jurusan Anda.
Pertimbangkan untuk mengambil tes penilaian utama perguruan tinggi, yang membantu Anda memutuskan bagaimana memilih jurusan dengan mengajukan beberapa pertanyaan. 

Untuk tes untuk melihat apa jurusan yang tepat untuk Anda, lihat " Apa yang harus saya jurusan kuis " oleh Loyola atau " kuis kepribadian utama perguruan tinggi " dari ThoughtCo.



Berbicara tentang kuis kepribadian, salah satu yang populer untuk diambil adalah Myers & Briggs MBTI Personality Type Test, yang memisahkan orang menjadi 16 tipe psikologis. 

Ini sering merupakan cara yang bagus untuk mencari tahu apakah pilihan jurusan, minor, atau karir universitas yang tepat untuk Anda. Baca terus untuk mengetahui cara menentukan jurusan kuliah sesuai kepribadian.



4. Berikan Waktu pada Diri Sendiri
Jika Anda menemukan artikel ini karena Anda stres tentang apa jurusan kuliah Anda nanti, tetapi Anda hanya di kelas 5, santai saja . 

Anda punya waktu .

Bahkan jika Anda memasuki universitas, sebagian besar sekolah dan penasihatnya merekomendasikan Anda menunggu sebelum mendeklarasikan jurusan. Di AS, adalah umum untuk meninggalkan deklarasi jurusan yang Anda inginkan sampai akhir tahun kedua Anda.

Baca Juga: Ciri Ciri Seorang Pemimpin di Masa Kecil
UCLA melakukan survei nasional di mana mereka menemukan bahwa lebih dari 20% siswa yang memiliki jurusan yang dipilih setelah memasuki universitas telah berubah pikiran pada akhir tahun pertama mereka.

Jika Anda mendekati akhir tahun kedua dan masih ragu-ragu untuk apa yang ingin Anda ambil jurusan, jangan khawatir. Anda bukan yang pertama, dan Anda pasti tidak akan menjadi yang terakhir.


Pertimbangkan untuk mengambil cuti satu semester untuk menemukan diri Anda, atau bahkan mungkin cuti setahun senggang, bepergian keliling dunia atau bekerja penuh waktu. Ini benar-benar dapat menempatkan segala sesuatu dalam perspektif untuk Anda.

Kiat Pro: Banyak sekolah sekarang memungkinkan siswa untuk memilih "meta-mayor," yang mengelompokkan jurusan tradisional di bawah payung yang membentang di seluruh bidang, seperti bisnis atau STEM.
5. Mendapatkan bantuan
Memilih jurusan pada akhirnya adalah keputusan Anda. Namun, jika Anda perlu bantuan memilih jurusan, saatnya beralih ke sumber dorongan dan bantuan yang telah terbukti benar:

Bertemu dengan Penasihat

Siapa yang lebih baik untuk membantu Anda memutuskan bagaimana memilih jurusan daripada penasihat perguruan tinggi yang tugas utamanya adalah untuk melakukannya?

Bertemu dengan penasihat universitas akan menawarkan Anda lebih banyak sebagai imbalan daripada sekadar nasihat tentang jurusan mana yang tepat bagi Anda - dengan pengetahuan mendalam tentang universitas dan kampus tertentu, mereka dapat memilih program studi yang tepat untuk setiap siswa.


Baca Juga: Jawab 20 Pertanyaan ini untuk Mengetahui Siapa Anda Sebenarnya
Jika Anda meneliti cara utama Anda di muka, Anda dapat meminta penasihat atau penasihat sekolah menengah Anda untuk memandu Anda dengan proses tersebut. Namun, mereka tidak akan memiliki pengalaman terperinci dari perguruan tinggi yang dimiliki oleh penasihat universitas.

Pesan Waktu dengan Penasihat Karir

Banyak universitas (dan sekolah menengah, bahkan) memiliki penasihat karir di atas penasihat akademik mereka. 

Bertemu dengan penasihat karir ini mungkin bermanfaat, karena mereka dapat memberi Anda pandangan jangka panjang tentang bagaimana jurusan atau gelar tertentu akan diterjemahkan menjadi karier di masa depan.

Semantik Skolastik: Jurusan adalah bidang yang menjadi fokus perhatian siswa selama masa studi mereka. Minor adalah bidang sekunder atau konsentrasi yang sering melengkapi mayor, tetapi berbeda dari mayor ganda. A minor college juga tidak akan memerlukan banyak kelas dan jam sebagai jurusan penuh.
Bicaralah dengan Teman Anda
Teman dan teman sebaya Anda sering menjadi sumber inspirasi dan ide hebat. Meskipun mereka mungkin tidak memiliki pengetahuan menyeluruh seperti penasihat profesional, teman dan rekan Anda tahu apa yang sedang Anda alami. Mereka berada di kapal yang sama, jadi untuk berbicara, jadi jangan mengabaikan saran mereka.

Mengobrol dengan Orang Tua Anda

Orang tua Anda - mereka sudah ada di sana untuk Anda beberapa dekade terakhir ini, dan sejauh ini, mereka tampaknya memiliki minat terbaik Anda.

Namun, hindari saran orang tua jika mereka mulai menjadi terlalu ngotot pada jalur tertentu untuk Anda. Anda harus melakukan apa yang ingin Anda lakukan, daripada khawatir itu mengganggu mereka .

Kiat Pro: Orang tua sering menjadi orang yang tidak puas jika anak-anak mereka mengatakan kepada mereka bahwa mereka mengejar gelar seni liberal. Namun, dalam suasana hari ini, derajat seperti ini menjadi lebih menguntungkan, karena batas-batas jurusan tradisional seringkali terlalu kaku untuk karier kreatif saat ini.
6. Temukan Kekurangannya Sebelum Memilih Jurusan
Bayangkan jurusan yang sempurna di universitas Anda, lengkap dengan uang sekolah dan penggantian asrama, studi yang menyenangkan dan bermanfaat, dan pasangan hidup masa depan Anda yang duduk di samping Anda. Kerugiannya? Skenario itu tidak ada.

Baca Juga: Cara Menenangkan Hati dan Pikiran yang Kacau, Dalam 1 Menit!
Ya, setiap mata kuliah yang Anda pilih pada akhirnya akan memiliki beberapa kerugian dan kerugian. Satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah menyadarinya dan memastikan bahwa Anda dapat menangani ketika mereka memutuskan untuk muncul.

Tentukan seberapa besar kemungkinan Anda akan beralih jurusan . Seperti yang telah kita lihat sebelumnya, banyak siswa beralih jurusan dan mengubah pikiran mereka sepanjang studi universitas mereka. Meskipun ini bukan kerugian, itu bisa lebih mahal dan membutuhkan lebih banyak waktu untuk mencapai gelar.


Jika cenderung beralih, seberapa kaku prasyaratnya? Jika pilihan pertama Anda adalah sesuatu dalam kedokteran, tetapi Anda memiliki firasat bahwa Anda mungkin ingin mengubah ke manajemen keuangan nanti, pilihan dan kelas inti mungkin akan sangat berbeda, artinya Anda akan mulai dari awal harus Anda beralih, pada dasarnya.


Jangan terlalu spesifik. Untuk studi sarjana Anda, hindari memilih jurusan yang terlalu terspesialisasi. Prospek karir dan prospek kerja Anda akan tetap terlalu sempit.


Seberapa terhubung universitas pilihan saya? Anda ingin memilih jurusan di perguruan tinggi yang terhubung dengan baik dengan kontak lokal di bidang yang Anda pilih untuk pengalaman dunia nyata itu. Perguruan tinggi yang terlalu pedesaan atau terlalu kecil dapat membuat Anda dirugikan pada saat kelulusan Anda.

cara menentukan jurusan kuliah sesuai kepribadian

Bagaimana saya akan terpengaruh setelah saya menyelesaikan program? Pastikan Anda memahami biaya, pasar kerja di masa depan, dan lokasi yang harus Anda pindah untuk memajukan karier Anda.


Seperti halnya hubungan dan hit papan reklame terbaru, Anda dapat memutuskan bahwa jurusan yang Anda pilih sudah tidak cocok lagi untuk Anda.


Jangan khawatir tentang ini Anda tidak sendirian. Menurut NY Times , 61% dari mahasiswa di University of Florida mengubah pikiran mereka pada jurusan mereka pada akhir tahun kedua. Seperti yang Anda lihat, Anda akan menjadi minoritas jika Anda tidak menebak-nebak diri sendiri.


Satu hal yang perlu diingat adalah memastikan bahwa Anda tidak hanya memilih program termudah di luar sana. Pilih jalur yang akan memberi Anda gelar yang akan Anda banggakan dan yang setidaknya cocok dengan gagasan arah yang Anda tuju.


7. Mengubah pikiran Anda

Seperti halnya hubungan dan hit papan reklame terbaru, Anda dapat memutuskan bahwa jurusan yang Anda pilih sudah tidak cocok lagi untuk Anda.

Baca Juga: 20 Kebiasaan Harian untuk Meningkatkan Kesehatan
Jangan khawatir tentang ini - Anda tidak sendirian. Menurut NY Times , 61% dari mahasiswa di University of Florida mengubah pikiran mereka pada jurusan mereka pada akhir tahun kedua. Seperti yang Anda lihat, Anda akan menjadi minoritas jika Anda tidak menebak-nebak diri sendiri.

Satu hal yang perlu diingat adalah memastikan bahwa Anda tidak hanya memilih program termudah di luar sana. Pilih jalur yang akan memberi Anda gelar yang akan Anda banggakan dan yang setidaknya cocok dengan gagasan arah yang Anda tuju.


8. Lakukan  Pemeriksaan Realitas
Satu hal cepat untuk disebutkan sebelum kita mengakhiri - pemeriksaan realitas. Sebelum menarik pelatuk pada jurusan pilihan Anda, tanyakan pada diri sendiri:
  • Pekerjaan seperti apa yang tepat bagi saya di masa depan sebagai karier?
  • Akankah jurusan yang saya pilih ini membantu saya?
  • Apa kuliah yang tepat bagi saya untuk studi sarjana saya?
  • Apakah kuliah ini menawarkan program yang bagus untuk jurusan pilihan saya?
  • Apakah mata kuliah pilihan saya sesuai dengan kemampuan, nilai, minat, dan hasrat saya?
  • Sudahkah saya mengidentifikasi semua kerugian dan kerugian dari jurusan yang saya pilih?
Anda keluar dari sekolah tinggi sekarang, jadi Anda tidak mampu mendasarkan kelas Anda pada apa yang mudah atau kelas mana yang Anda sukai. Jadilah nyata dengan dirimu sendiri.

Pro Tip: Jangan khawatir, Anda masih bisa berubah pikiran nanti, tentu saja. Tetapi tidak masalah ketika Anda memilih jurusan Anda, dan seberapa sering Anda mengubahnya, pastikan untuk mempertanyakan keputusan Anda dengan pertanyaan-pertanyaan ini terlebih dahulu.
9. Baca Lebih Lanjut dan Pertimbangkan Kembali
Berikut adalah beberapa sumber daya yang dikuratori dengan cermat untuk dibaca setelah menyelesaikan artikel ini. Ini akan memberi Anda ide yang lebih baik bagaimana memilih jurusan terbaik yang tepat untuk Anda:


  • Yang Diinginkan Perguruan Tinggi dalam Pelamar (Semuanya) - New York Times
  • Enam Mitos Tentang Memilih Jurusan Pendidikan - New York Times
  • Perbandingan: Pengembalian Investasi dari Berbagai Gelar Perguruan Tinggi - Temukan
  • Enam Kelas Yang Akan Membuat Setiap Lulusan Kuliah Dapat Dipekerjakan - Forbes
Tingkat kelulusan siswa sarjana pertama yang mencari gelar sarjana penuh waktu di lembaga pasca-sekolah 4 tahun, berdasarkan ras / etnis, waktu penyelesaian, jenis kelamin, dan kontrol institusi: tahun masuk kohort terpilih, 1996 hingga 2006 - National Center for Statistik Pendidikan


Takeaway adalah Kunci dari Semuanya

Ketika Anda pertama kali mulai berpikir tentang bagaimana memilih jurusan dan jurusan mana yang terbaik untuk Anda, Anda mungkin akan kecewa dengan proses, pilihan, dan melakukannya dengan benar. 

Namun, jika Anda mengikuti langkah-langkah sederhana, Anda pasti akan senang dengan keputusan Anda untuk tahun-tahun mendatang.

Singkatnya, inilah yang harus Anda lakukan ketika memilih jurusan:

  • Sortir ke dalam kategori - Pisahkan calon jurusan menjadi yang sesuai dengan kemampuan, nilai, minat, dan hasrat Anda.
  • Pilih jurusan yang tahan masa depan - Ambil tebakan berpendidikan tentang jurusan mana yang akan bertahan dalam ujian waktu dan menawarkan pekerjaan yang menguntungkan jauh ke masa depan Anda.
  • Dapatkan bantuan - Bicaralah dengan para ahli, seperti penasihat karir, penasihat akademis, orang tua Anda, dan rekan-rekan Anda untuk mendapatkan pandangan yang menyeluruh tentang arah yang harus Anda tuju.
Apakah Anda memiliki pertanyaan tentang cara memilih jurusan? Tidak yakin bagaimana menggambarkan keterampilan atau prestasi Anda? Beri kami saran di komentar di bawah dan kami akan menjawab pertanyaan Anda. Terima kasih sudah membaca!

0 Response to "Tips Memilih Jurusan Kuliah Sesuai Kepribadian Terlengkap"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel