Pedofilia Gejala, Penyebab dan Pengobatan Terlengkap

Pedofilia adalah gangguan seksual yang berupa nafsu seksual terhadap remaja atau anak-anak di bawah usia 14 tahun. 
Tanda dan Gejala Pedofilia
Orang yang mengidap pedofilia disebut pedofil. Seseorang bisa dianggap pedofil jika usianya minimal 16 tahun.

Pedofilia adalah

Pedofilia adalah daya tarik seksual yang berkelanjutan untuk anak-anak pra-pubertas. Ini dianggap sebagai paraphilia, suatu kondisi di mana gairah dan kepuasan seksual seseorang bergantung pada berfantasi dan terlibat dalam perilaku seksual yang tidak lazim dan ekstrim. 

Pedofilia didefinisikan sebagai fantasi seksual yang muncul berulang dan intens , dorongan seksual, atau perilaku yang melibatkan aktivitas seksual dengan anak atau anak praremaja umumnya berusia 13 tahun atau lebih muda selama periode setidaknya enam bulan. 

Pedofilia lebih sering adalah pria dan dapat tertarik pada salah satu atau kedua jenis kelamin. Seberapa baik mereka berhubungan dengan orang dewasa dengan jenis kelamin yang sama atau berbeda bervariasi.

Gangguan pedofil dapat didiagnosis pada orang yang bersedia mengungkapkan paraphilia ini, serta pada orang yang menyangkal ketertarikan seksual apa pun kepada anak-anak tetapi menunjukkan bukti objektif pedofilia. 

Agar kondisi dapat didiagnosis, seorang individu harus bertindak berdasarkan dorongan seksual mereka atau mengalami kesulitan yang signifikan atau kesulitan antarpribadi sebagai akibat dari dorongan atau fantasi mereka. Tanpa kedua kriteria ini, seseorang mungkin memiliki orientasi seksual pedofilik tetapi bukan gangguan pedofilik. 

Prevalensi gangguan pedofilik tidak diketahui, tetapi prevalensi tertinggi yang mungkin pada populasi pria berteori sekitar tiga hingga lima persen. Prevalensi pada populasi wanita dianggap sebagian kecil dari prevalensi pada pria. 

Diperkirakan 20 persen anak-anak Amerika telah mengalami pelecehan seksual, menjadikan pedofilia sebagai paraphilia yang umum. Pelanggar biasanya teman atau kerabat keluarga. 

Jenis-jenis kegiatan bervariasi dan mungkin termasuk hanya melihat seorang anak atau membuka baju dan menyentuh seorang anak. Namun, tindakan sering melibatkan seks oral atau menyentuh alat kelamin anak atau pelaku. 
Pedofilia Gejala, Penyebab dan Pengobatan Terlengkap
Studi menunjukkan bahwa anak-anak yang merasa tidak diperhatikan atau kesepian mungkin berisiko lebih tinggi untuk pelecehan seksual.

Tanda dan Gejala Pedofilia
Menurut Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, Edisi Kelima (DSM-5), agar gangguan pedofilik dapat didiagnosis, kriteria berikut harus dipenuhi:
  • Fantasi seksual yang berulang, intens, dorongan, atau perilaku yang melibatkan aktivitas seksual dengan anak praremaja (umumnya berusia 13 tahun atau lebih muda) untuk jangka waktu minimal 6 bulan.
  • Dorongan seksual ini telah ditindaklanjuti atau telah menyebabkan tekanan atau kerusakan yang signifikan dalam bidang sosial, pekerjaan, atau bidang fungsi penting lainnya.
  • Orang tersebut setidaknya berusia 16 tahun, dan setidaknya 5 tahun lebih tua dari anak dalam kategori pertama. Namun, ini tidak termasuk seorang individu pada akhir masa remaja yang terlibat dalam hubungan seksual yang berkelanjutan dengan seorang anak berusia 12 atau 13 tahun.
  • Selain itu, diagnosis gangguan pedofilik harus menentukan apakah individu secara khusus tertarik pada anak-anak atau tidak, jenis kelamin yang menarik individu tersebut, dan apakah dorongan seksual terbatas pada inses. 
Ada sejumlah tantangan dengan diagnosis pedofilia. Orang yang memiliki kondisi ini jarang mencari bantuan secara sukarela konseling dan perawatan seringkali merupakan hasil dari perintah pengadilan. 

Wawancara, pengawasan, atau catatan internet yang diperoleh melalui investigasi kriminal dapat menjadi bukti yang membantu dalam mendiagnosis gangguan tersebut. Penggunaan luas pornografi anak merupakan indikator diagnostik yang berguna untuk gangguan pedofilik. 

Selain itu, gairah seksual genital dapat diukur dalam pengaturan laboratorium melalui rangsangan seksual dan didasarkan pada perubahan relatif dalam respons penis.

Paraphilias sebagai kelompok memiliki tingkat komorbiditas yang tinggi satu sama lain dan tingkat komorbiditas yang sama tinggi dengan kecemasan , depresi berat atau gangguan mood, dan gangguan penyalahgunaan zat .

Penyebab Pedofilia 

Penyebab pedofilia (dan paraphilias lainnya) tidak diketahui. Ada beberapa bukti bahwa pedofilia dapat terjadi dalam keluarga, meskipun tidak jelas apakah ini berasal dari genetika atau perilaku yang dipelajari.

Sejarah pelecehan seksual pada masa kanak-kanak adalah faktor potensial lain dalam perkembangan pedofili, meskipun hal ini belum terbukti. Model pembelajaran perilaku menunjukkan bahwa seorang anak yang menjadi korban atau pengamat perilaku seksual yang tidak pantas dapat dikondisikan untuk meniru perilaku yang sama ini. 

Orang-orang ini, kehilangan kontak sosial dan seksual yang normal, dapat mencari kepuasan melalui cara-cara yang kurang dapat diterima secara sosial.

Model fisiologis sedang menyelidiki hubungan potensial antara hormon dan perilaku, khususnya peran agresi dan hormon seksual pria. Pedofil telah terbukti lebih pendek rata-rata dan lebih cenderung kidal, serta memiliki IQ lebih rendah daripada populasi umum. 

Pemindaian otak menunjukkan bahwa mereka memiliki lebih sedikit materi putih sirkuit penghubung di otak dan setidaknya satu studi telah menunjukkan bahwa mereka lebih mungkin menderita cedera kepala di masa kanak-kanak daripada yang bukan pedofil.

Individu dapat menjadi sadar akan minat seksual mereka pada anak-anak sekitar masa pubertas. Pedofilia mungkin merupakan kondisi seumur hidup, tetapi gangguan pedofilik termasuk elemen yang dapat berubah seiring waktu, termasuk tekanan, gangguan psikososial, dan kecenderungan individu untuk bertindak berdasarkan desakan. 

Pengobatan untuk Pedofilia 

Penelitian telah membantah persepsi bahwa pelanggar seks sangat rentan terhadap residivisme. Pada kenyataannya, tingkat residivisme untuk pelanggaran seks lebih rendah daripada untuk semua jenis kejahatan utama lainnya , dan Departemen Kehakiman AS telah menemukan bahwa hanya sekitar 3% penganiaya anak melakukan kejahatan seks lain dalam waktu tiga tahun setelah dibebaskan dari penjara. 

Meta-analisis dari ratusan penelitian menegaskan bahwa begitu terdeteksi, sebagian besar terpidana pelanggar tidak pernah melakukan hubungan seksual secara seksual. (Tidak semua pelanggar seks yang mengorbankan anak-anak adalah pedofil; hanya sekitar 40% dari pelaku pelanggar seks yang memenuhi kriteria diagnostik untuk kelainan ini.)
Sementara pengobatan dapat membantu pedofil menolak bertindak karena ketertarikan mereka terhadap anak-anak, banyak yang tidak mencari bantuan klinis karena risiko konsekuensi hukum karena undang-undang pelaporan wajib untuk profesional berlisensi, termasuk terapis.

Untuk orang dengan gangguan pedofilik yang mencari bantuan, penelitian menunjukkan bahwa model perawatan kognitif-perilaku mungkin efektif. Model-model tersebut dapat mencakup pengkondisian permusuhan, konfrontasi distorsi kognitif, membangun empati korban (seperti dengan menunjukkan video konsekuensi kepada korban). 

Pelatihan ketegasan (pelatihan keterampilan sosial, manajemen waktu , struktur), pencegahan kambuh (mengidentifikasi anteseden pada perilaku [tinggi] - situasi rawan] dan cara mengacaukan anteseden), sistem pengawasan (rekanan keluarga yang membantu memantau perilaku pasien), dan pemeliharaan seumur hidup.
Obat-obatan dapat digunakan bersama dengan psikoterapi untuk mengobati gangguan pedofilik. Obat-obatan semacam itu termasuk medroksiprogesteron asetat (Provera) dan leuprolide asetat (Lupron), antiandrogen untuk menurunkan gairah seks. 

Intensitas dorongan seksual tidak secara konsisten terkait dengan perilaku parafilaf dan kadar testosteron yang bersirkulasi tinggi tidak membuat laki-laki rentan terhadap paraphilias. Hormon seperti medroksiprogesteron asetat dan siproteron asetat menurunkan tingkat testosteron yang bersirkulasi, yang berpotensi mengurangi dorongan seksual dan agresi. 

Hormon-hormon ini, biasanya digunakan bersama dengan perawatan perilaku dan kognitif, dapat mengurangi frekuensi ereksi, fantasi seksual, dan inisiasi perilaku seksual, termasuk masturbasi dan hubungan seksual.Antidepresan seperti fluoxetine juga telah terbukti mengurangi dorongan seks tetapi belum secara efektif menargetkan fantasi seksual.

Terapi kognitif meliputi restrukturisasi distorsi kognitif dan pelatihan empati. Restrukturisasi distorsi kognitif melibatkan mengoreksi pemikiran pedofil bahwa anak ingin terlibat dalam kegiatan tersebut. Pelatihan empati mencakup membantu pelaku mengambil perspektif korban, mengidentifikasi diri dengan korban, dan memahami bahaya yang mereka timbulkan. 

Pendekatan pengkondisian positif berpusat pada pelatihan keterampilan sosial dan perilaku alternatif yang lebih sesuai. Rekondisi, misalnya, melibatkan memberikan umpan balik langsung kepada pasien, yang dapat membantunya mengubah perilakunya.

Klinik Dunkelfeld Project Prevention di Jerman, yang menggunakan metodologi perilaku kognitif untuk mengajar klien bagaimana mengendalikan impuls seksual mereka, telah merawat lebih dari 5.000 orang yang secara sukarela maju mencari layanan. 

Jerman tidak memiliki undang-undang pelaporan wajib yang sebanding dengan yang ada di Amerika Serikat.) Klinik ini juga menawarkan intervensi psikofarmasi, termasuk, bila diperlukan, obat penurun testosteron untuk mengurangi nafsu seksual. 

Hasil awal proyek, meskipun didasarkan pada sampel kecil, tampak menggembirakan: Peserta telah terbukti mengalami peningkatan dalam kemampuan pengaturan diri mereka dan penurunan sikap yang mendukung kontak seksual dengan anak-anak.
Prognosis untuk mengurangi keinginan pedofilik sulit ditentukan, karena fantasi seksual yang sudah lama tentang anak-anak bisa sulit diubah. 

Seorang praktisi dapat berusaha untuk mengurangi intensitas fantasi dan membantu pasien mengembangkan strategi koping, tetapi individu harus mau mengakui bahwa ada masalah dan bersedia untuk berpartisipasi dalam perawatan agar memiliki kesempatan untuk berhasil. 

Psikoterapi dinamis, teknik perilaku, pendekatan kimia, dan bahkan intervensi bedah memberikan hasil yang beragam. Pemeliharaan seumur hidup mungkin merupakan pendekatan yang paling pragmatis dan realistis.

Referensi
Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  • Asosiasi Psikiatris Amerika. Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, Edisi Kelima.
  • Levey, R. & Curfman, WC (2010). Gangguan Identitas Seksual dan Gender.
  • Tenbergen, G., Wittfoth, M., Frieling, H., Ponseti, J., Walter, M., Walter, H., ... & Kruger, TH (2015). Neurobiologi dan psikologi pedofilia: kemajuan dan tantangan terkini. Perbatasan dalam ilmu saraf manusia, 9.  
  • Bleyer, Jennifer. "Simpati untuk Deviant." Psikologi Hari Ini , November 2015.

0 Response to "Pedofilia Gejala, Penyebab dan Pengobatan Terlengkap "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel