Pengobatan Epilepsi Secara Alami Terlengkap

pilepsi secara tradisional diobati dengan obat anti kejang. Meskipun mereka bisa sangat membantu, obat-obatan ini mungkin tidak bekerja untuk semua orang, dan seperti halnya obat apa pun, dapat menimbulkan risiko efek samping.
cara mengobati Epilepsi Secara Alami Terlengkap
Beberapa orang dengan epilepsi beralih ke pengobatan alami dan terapi alternatif untuk membantu meringankan gejala mereka atau melengkapi pengobatan mereka. Dari herbal dan vitamin hingga biofeedback dan akupunktur, ada beberapa yang bisa dipilih.

Meskipun beberapa pengobatan alami didukung oleh sejumlah kecil penelitian, banyak yang tidak. Ada jauh lebih sedikit bukti yang mendukung pengobatan alami untuk epilepsi daripada obat konvensional.

Jika Anda tertarik untuk menambahkan sesuatu yang baru pada rejimen pengobatan epilepsi Anda, bicarakan dengan dokter Anda. Anda mungkin menemukan bahwa beberapa pengobatan alami dapat melengkapi rencana pengobatan Anda saat ini. Namun, beberapa herbal berbahaya dan dapat berinteraksi dengan obat yang efektif.

Bekerja dengan dokter untuk menemukan pengobatan yang tepat untuk Anda dapat membantu Anda menilai potensi manfaat dan risiko, serta membiarkan mereka memberi nasihat tentang langkah selanjutnya.

1. Pengobatan Epislepsi Secara Alami

Dengan peningkatan pasar dan minat publik, pengobatan herbal telah melonjak dalam popularitas. Tampaknya ada ramuan untuk setiap penyakit. Beberapa herbal yang paling umum digunakan untuk epilepsi adalah:
  • membakar semak
  • prinsip asasi
  • hidrokotil
  • lily lembah
  • mistletoe
  • mugwort
  • peony
  • Scullcap
  • pohon surga
  • valerian
Menurut sebuah penelitian tahun 2003 , beberapa obat herbal yang digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok, Kampo Jepang, dan India Ayurveda telah menunjukkan efek antikonvulsan. Namun, tidak ada studi acak, buta, terkontrol untuk mendukung manfaatnya. Keamanan, efek samping, dan interaksi tidak dipelajari dengan baik.

Beberapa herbal alami yang tercantum di atas sebenarnya dapat menyebabkan penyakit - bahkan kematian. Saat ini, tidak ada bukti ilmiah yang cukup bahwa kebanyakan obat herbal berhasil mengobati epilepsi. Kebanyakan bukti bersifat anekdotal.

Food and Drug Administration (FDA) juga tidak mengatur suplemen herbal. Herbal terkadang menyebabkan efek samping yang tidak menyenangkan seperti sakit kepala, ruam, dan masalah pencernaan. Meskipun beberapa herbal dapat membantu epilepsi, yang lain dapat memperburuk gejala Anda.

Herbal yang harus dihindari
  • Gingko biloba dan St. John's wort dapat berinteraksi dengan obat anti kejang.
  • Kava, passionflower, dan valerian dapat meningkatkan sedasi.
  • Bawang putih dapat mengganggu tingkat pengobatan Anda.
  • Chamomile dapat memperpanjang efek obat Anda.
  • Schizandra dapat menyebabkan kejang tambahan.
  • Suplemen herbal yang mengandung ephedra atau kafein dapat memperburuk kejang. Ini termasuk guarana dan kola .
  • Teh mint

2. Vitamin
Vitamin tertentu dapat membantu mengurangi jumlah kejang yang disebabkan oleh beberapa jenis epilepsi. Namun perlu diingat bahwa vitamin saja tidak bekerja. Mereka dapat membantu beberapa obat bekerja lebih efektif atau mengurangi dosis yang diperlukan. 

Ikuti instruksi dokter Anda sebelum mengambil suplemen vitamin untuk mencegah kemungkinan overdosis.

Vitamin B-6
Vitamin B-6 digunakan untuk mengobati bentuk epilepsi langka yang dikenal sebagai kejang yang bergantung pada piridoksin. Epilepsi jenis ini biasanya berkembang di dalam rahim atau segera setelah lahir. 

Ini disebabkan oleh ketidakmampuan tubuh Anda untuk memetabolisme vitamin B-6 dengan benar. Meskipun bukti itu menjanjikan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah suplemen vitamin B-6 menguntungkan orang dengan jenis epilepsi lainnya.

Magnesium
Kekurangan magnesium yang parah dapat meningkatkan risiko kejang. Lebih tuapenelitian Sumber Tepercayamenunjukkan suplementasi magnesium dapat mengurangi kejang.

Sebuah hipotesis 2012 yang diterbitkan di Sumber Tepercaya Penelitian Epilepsimendukung teori ini. Para peneliti menunjukkan bahwa lebih banyak uji coba acak terkontrol diperlukan untuk lebih memahami efek potensial magnesium pada epilepsi.

Vitamin E
Beberapa orang dengan epilepsi juga mungkin memiliki kekurangan vitamin E . SEBUAHStudi 2016 Sumber Tepercayamenemukan bahwa vitamin E meningkatkan kemampuan antioksidan.

Penelitian ini juga menyarankan itu membantu mengurangi kejang pada orang dengan epilepsi yang gejalanya tidak dikendalikan oleh obat konvensional. Studi ini menyimpulkan vitamin E mungkin aman untuk dikonsumsi dengan obat-obatan tradisional untuk epilepsi. Namun, diperlukan lebih banyak penelitian.

Vitamin lainnya
Obat yang digunakan untuk mengobati epilepsi juga dapat menyebabkan defisiensi biotin atau vitamin D , dan memperburuk gejala Anda. Dalam kasus ini, dokter Anda dapat merekomendasikan vitamin untuk membantu mengelola kondisi Anda.

Bayi dengan kejang yang disebabkan oleh defisiensi folat serebral mungkin mendapat manfaat dari suplementasi. Suplementasi asam folat pada orang dengan epilepsi dan defisiensi folat dari faktor lain dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan. Ambillah hanya di bawah pengawasan dokter Anda.

3. Perubahan diet
Perubahan diet tertentu juga dapat membantu mengurangi kejang. Diet yang paling terkenal adalah diet ketogenik , yang berfokus pada makan rasio lemak yang lebih tinggi.

Diet keto dianggap sebagai diet rendah karbohidrat dan rendah protein. Pola makan semacam ini dianggap membantu mengurangi kejang, meskipun dokter tidak tahu persis mengapa.

Anak-anak dengan epilepsi sering memakai diet ketogenik. Banyak orang menganggap pembatasan itu menantang. Namun, jenis diet ini mungkin melengkapi langkah-langkah pengobatan lain untuk membantu mengurangi kejang.

Pada tahun 2002, Johns Hopkins Medicine menciptakan diet Atkins yang dimodifikasi sebagai alternatif rendah karbohidrat dan tinggi lemak untuk diet ketogenik untuk orang dewasa dengan epilepsi.

Organisasi tersebut mengindikasikan bahwa penelitian terbaru menunjukkan diet menurunkan kejang pada hampir setengah dari mereka yang mencobanya. Tidak perlu puasa atau menghitung kalori. Penurunan kejang sering terlihat hanya dalam beberapa bulan.

4. Kontrol diri dan biofeedback
Beberapa orang dengan epilepsi mencoba mengendalikan aktivitas otak mereka untuk mengurangi tingkat kejang. Teorinya adalah bahwa jika Anda dapat mendeteksi gejala kejang yang akan datang, Anda mungkin dapat menghentikannya.

Banyak orang dengan epilepsi mengalami gejala aura sekitar 20 menit sebelum kejang terjadi. Anda mungkin melihat bau yang tidak biasa, melihat cahaya aneh, atau memiliki pandangan buram.

Anda mungkin merasakan gejala selama beberapa hari menjelang acara. Gejala-gejala ini termasuk:
  • kegelisahan
  • depresi
  • kelelahan
  • sakit kepala yang buruk
Metode kontrol diri digunakan untuk mencegah atau mengurangi intensitas kejang begitu tiba. Ada beberapa teknik, yang semuanya membutuhkan konsentrasi dan fokus yang baik.
Contohnya adalah:
  • meditasi
  • berjalan
  • membenamkan diri dalam suatu tugas
  • menghirup aroma yang kuat
  • secara harfiah mengatakan kejang “tidak”
Masalah dengan metode ini adalah bahwa tidak ada teknik tunggal untuk menghentikan kejang. Dan tidak ada jaminan bahwa mereka akan bekerja setiap saat.

Pendekatan lain melibatkan biofeedback . Seperti langkah-langkah pengendalian diri, tujuan dari proses ini adalah untuk mengendalikan aktivitas otak Anda.
Biofeedback menggunakan sensor listrik untuk mengubah gelombang otak. Setidaknya satumempelajari Sumber Tepercaya menemukan bahwa biofeedback secara signifikan mengurangi kejang pada orang dengan epilepsi yang tidak dapat mengelola gejala mereka dengan obat konvensional. 

Terapis fisik biasanya menggunakan biofeedback. Jika Anda tertarik dengan prosedur ini, cari seorang profesional dengan kredensial.

Mungkin sulit untuk mengelola kondisi Anda dengan kontrol diri dan biofeedback sendirian. Kedua prosedur membutuhkan waktu, ketekunan, dan konsistensi untuk dikuasai. Jika Anda memutuskan untuk menempuh rute ini, bersabarlah. Jangan mengurangi atau berhenti minum obat yang diresepkan tanpa persetujuan dokter Anda.

5. Akupunktur dan perawatan chiropraktik
Perawatan akupunktur dan chiropraktik kadang-kadang dianggap sebagai alternatif dari perawatan epilepsi konvensional.

Cara tepat akupunktur membantu tidak dipahami, tetapi praktik Cina kuno digunakan untuk membantu meringankan rasa sakit kronis dan masalah medis lainnya. Diperkirakan dengan menempatkan jarum-jarum halus di bagian tubuh tertentu, praktisi membantu tubuh menyembuhkan dirinya sendiri.

Akupunktur dapat mengubah aktivitas otak untuk mengurangi kejang. Satu hipotesis adalah bahwa akupunktur dapat menjaga epilepsi dengan meningkatkan nada parasimpatis dan mengubah disfungsi otonom.
Secara teori praktik ini terdengar bagus. Tetapi tidak ada bukti ilmiah untuk membuktikan bahwa akupunktur adalah pengobatan epilepsi yang efektif.

Manipulasi tulang belakang dalam pengobatan chiropraktik juga dapat membantu tubuh menyembuhkan dirinya sendiri. Beberapa ahli tulang menggunakan manipulasi khusus untuk membantu mengontrol kejang secara teratur. 

Seperti akupunktur, pengobatan chiropraktik tidak dipandang secara luas sebagai bentuk pengobatan epilepsi yang efektif. Sebagian besar, bukti yang mendukung pengobatan alami untuk epilepsi adalah anekdotal. Tidak ada penelitian untuk mendukung penggunaan yang aman.

Juga tidak ada pengobatan tunggal atau pengobatan alternatif yang akan bekerja untuk semua orang. Ahli saraf Anda adalah sumber informasi dan perawatan epilepsi terbaik Anda. Otak Anda adalah jaringan yang kompleks. Setiap kasus berbeda, dan kejang bervariasi dalam tingkat keparahan dan frekuensi.

Berbagai jenis epilepsi juga merespons berbagai herbal dan obat yang berbeda. Herbal atau perawatan alami lainnya dapat mengganggu obat dan kejang mungkin terjadi.

Banyak orang mencoba berbagai metode pengobatan sampai mereka menemukan yang paling cocok untuk mereka. Epilepsi adalah penyakit serius, dan penting untuk mencegah kejang. Perawatan alami dapat melengkapi pengobatan medis Anda. Dalam beberapa kasus, terapi ini bahkan dapat meningkatkan pengobatan Anda.

Terlepas dari potensi mereka, pengobatan alami masih menimbulkan risiko yang signifikan. Ini terutama terjadi pada herbal dan vitamin, karena mereka dapat berinteraksi dengan beberapa obat.

Beberapa suplemen bahkan dapat sekuat obat konvensional. Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum menambahkan ramuan atau suplemen apa pun ke rejimen Anda.
Anda tidak boleh mengabaikan pengobatan alami untuk epilepsi, tetapi memperlakukannya sebagai pilihan terpisah untuk pengobatan epilepsi. Perhatikan metode mana yang menarik bagi Anda dan diskusikan dengan dokter Anda sebelum mencobanya.

Cara teraman untuk mengobati epilepsi adalah konsultasi penuh dengan ahli saraf Anda. Menambahkan herbal atau pengobatan lain tanpa berkonsultasi dengan mereka dapat mengganggu efektivitas obat Anda dan mungkin berisiko lebih banyak kejang.

Referensi
Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  • Terapi komplementer. (2015). epilepsysociety.org.uk/complementary-therapies
  • Epilepsi dan kejang: Harapan melalui penelitian. (2018). ninds.nih.gov/Disorders/Patient-Caregiver-Pendidikan/Hope-Through-Research/Epilepsies-and-Seizures-Hope-Through
  • Gaby AR. (2007). Pendekatan alami terhadap epilepsi. altmedrev.com/publications/12/1/9.pdf
  • He W, et al. (2012). Akupunktur aurikularis dapat menekan kejang epilepsi melalui pengaktifan sistem saraf parasimpatis: Sebuah hipotesis berdasarkan metode inovatif. ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3292226/
  • Terapi diet ketogenik untuk epilepsi. (nd). hopkinsmedicine.org/neurology_neurosurgery/centers_clinics/epilepsy/diet-therapy.html
  • Mehvari J, et al. (2016). Efek vitamin E pada frekuensi kejang, temuan electroencephalogram, dan status stres oksidatif pasien epilepsi refraktori. ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4815530/
  • Millichap JG. (2008). Obat herbal dan epilepsi. pediatricneurologybriefs.com/article/10.15844/pedneurbriefs-22-3-6/
  • Reid ES, et al. (2015). Kejang karena mutasi KCNQ2: Pengobatan dengan vitamin B-6. link.springer.com/chapter/10.1007/8904_2015_460
  • Schachter SC, et al. (2013). Terapi herbal. epilepsy.com/learn/treating-seizures-and-epilepsy/other-treatment-approaches/herbal-therapy
  • Spinella M. (2001). Obat-obatan herbal dan epilepsi: Potensi manfaat dan efek samping. DOI: 10.1006 / ebeh.2001.0281
  • Steidl L, dkk. (1987). Metabolisme magnesium dan seng pada pasien yang diobati dengan obat antiepilepsi dan dengan magnesium laktat. ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/3129621
  • Tan G, dkk. (2009). Meta-analisis biofeedback EEG dalam mengobati epilepsi. ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/19715180
  • Tyagi A, dkk. (2003). Obat herbal, suplemen makanan, dan kejang. ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/12558579
  • Yuen AW, dkk. (2012). Bisakah suplemen magnesium mengurangi kejang pada orang dengan epilepsi? Sebuah hipotesis. ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/22406257
Ditinjau secara medis oleh Debra Rose Wilson, PhD, MSN, RN, IBCLC, AHN-BC, CHT pada 22 Januari 2019

0 Response to "Pengobatan Epilepsi Secara Alami Terlengkap"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel