Gejala, Penyebab dan Pengobatan Penyakit Usus Buntu (Apendisitis)

Penyakit usus buntu (Apendisitis) Merupakan peradangan yang terjadi pada apendiks(usus buntu).Usus buntu adalah organ yang berbentuk  kantong tipis dan kecil yang berukuran 5-10 CM yang terhubung dengan dengan usus besar (kolon). Disaat menderita penyakit usus buntu, penderita akan merasakan nyeri pada bagian kanan perut bagian bawah, jika hal ini dibiarkan maka, infeksi akan menjadi serius dan akan menyebabkan usus buntu pecah, dan akan menimbulkan rasa nyeri yang hebat sehingga bisa membahayakan nyawa penderitanya.
pengobatan apendisitis

penyakit usus buntu bisa terjadi pada siapa saja, namun yang paling sering terjadi pada orang yang berusia 10-30 tahun. Usus buntu terjadi karena adanya sumbatan pada usus buntu yang mengakibatkan inflamasi yang hebat, baik sumbatan itu sebagian ataupun menyeluruh, kalau terjadi sumbatan menyeluruh pada usus buntu, itu merupakan kondisi gawat darurat yang harus segera di tangani dengan cara operasi.

Gejala Penyakit Usus Buntu (Apendisitis)

Hilang nafsu makan
Nyeri pada bagian pusar lalut bergerak pada kanan perut bagian atas
Mengalami mual muntah setelah mulai terasa nyeri pada perut
Terjadi pembengkakan pada perut
Mengalami demam
Tidak bisa mengeluarkan gas (kentut)
Nyeri yang sangat dasyat dibagian abdomen atas dan bawah, punggung dan rectum
Mengalami nyeri parah saat buang air kecil
Terjadi kram parah
Sembilit dan diare
Apabila anda mengalami salah satu gejala di atas maka sebaiknya anda segera konsultasi dengan dokter, dan saat mengalami nyeri perlahan lahan semakin parah segera ke rumah sakit dan jangan menggunakan obat anti-nyeri atau menaruh bantal panas pada bagian bawah punggung karena hal tersebut bisa mengakibatkan usus buntu pecah dan akan mengalami infeksi pada rongga perut (peritonitis).

Penyebab Penyakit Usus Buntu (Apendisitis)

usus buntu terjadi karena adanya sumbatan pada usus buntu sehingga akan mengalami infeksi pada rongga apendiks, dalam kondisi seperti ini bacteri akan berkembang dengan sangat cepat yang mengakibatkan inflamasi apendiks. Faktor yang menjadi penyebab usus buntu  adalah sebagai berikut:
Terjadi Penyumbatan => Bisa diakibatkan oleh veses, sel kanker dan benda asing yang masuk kedalam usus buntu
Faktor Keturunan => 56% Penyebab terjadinya apendisitis disebabkan oleh faktor genetik
Makanan Rendah serat =>  Pada umumnya makanan bukanlah penyebab dasar dari penyakit ini, tetapi ada beberapa kasus terjadinya penyumbatan pada usus buntu diakibatkan oleh makanan yang bisa hancur saat dicerna olehb sistem pencernaan
Obstruksi Usus Buntu => Hal ini bisa menyebabkan usus buntu mengalami peradangan

Diagnosis Penyakit Usus Buntu (Apendisitis)

Untuk mendiagnosa penyakit usus buntu bisa sangat rumit, hal ini dikarenakan oleh tanda dan gejalanya yang samar samar atau sangat mirip dengan penyakit ususd lainnya. Tes berikut adalah yang paling umu digunakan untuk mendiagnosis apendisitis:

Tes Darah => Hal ini dilakukan untuk memeriksa kadar sel darah putih darah putih yang menandakan adanya infeksi dalam tubuh
Pemerikasaan Panggul => Hal ini untuk memastikan bahwa rasa nyeri yang timbull bukan karena kelainan pada sistem reproduksi atau kelainan pada panggul
Tes Urine => Tes ini dilakukan untuk menghilangkan kemungkinan nyeri yang ditimbulkan itu disebabkan oleh penyakit lain
USG atau CTscan => Tes ini merupakan yang paling akurat untuk memastikan bahwa rasa nyeri yang ditimbulkan pada bagian perut itu disebabkan oleh usus buntu
Tes Kehamilan => Hal ini untuk memastikan rasa nyeri yang muncul bukan disebabkan oleh kehamilan ektopik
Rontgen Dada => Tes ini dilakukan untuk memastikan tidak menderita pneumonia sebelah kanan yang gejalanya hampir sama seperti penyakit usus buntu

Komplikasi Apendisitis 

Abses => Terbentuk kantong nanah
Peritonitis => Infeksi pada lapisan dalam perut (peritoneum)

Pengobatan Penyakit Usus Buntu (Apendistis)

Operasi Apendiktomi merupakan pengobatan standar untuk inflamasi usus, apabila terdiagnosa usus buntu, dokter umunya akan melakukan pengangkatan apendiks untuk bisa mencegah perforasi. Jika apendiks telah terjadi komplikasi Abses, maka akan ada dua prosedur yang akan dilakukan yaitu: Mengeringkan cairan dan abses nanah, dan prosedur berikutnya yaitu dengan mengangkat apendiks.
Setelah operasi usus buntu (apendisitis), segera hubungi dokter apabila anda mengalami gejala berikut ini:
Muntah yang tidak bisa dikontrol lagi
Pusing dan pingsan
Sakit perut yang meningkat dan makin parah
Muntah atau air seni yang disertai darah
Nanah dalam luka
Mengalami demam
Rasa sakit yang meningkat dan memerah pada bekas operasi Apendiktomi

Yang harus diingat adalah tidak ada cara yang pasti untuk mencegah terjadinya penyakit usus buntu, akan tetapi pada orang yang banyak mengkonsumsi makanan tinngi serat jarang terjadi.

0 Response to "Gejala, Penyebab dan Pengobatan Penyakit Usus Buntu (Apendisitis)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel