Ciri Ciri Kepribadian yang Setia Menurut Ahli

Pasti ada orang di bumi ini yang memiliki beberapa sifat kepribadian yang dapat menunjukkan tanda-tanda mereka akan tetap setia dalam suatu hubungan, sementara yang lain - tidak begitu banyak. 

Dan ketika Anda berada di dunia kencan dan bertemu orang-orang baru, tentu bisa membantu untuk menjauh dari yang terakhir dan mencari yang lama . Tetapi, seperti halnya segala sesuatu, penting juga untuk diingat bahwa orang itu kompleks, dan tidak ada yang dijamin.
Ciri Ciri Kepribadian yang Setia Menurut Ahli
"Sementara kepribadian adalah sesuatu yang perlu dipertimbangkan ketika menilai kemungkinan loyalitas dalam suatu hubungan , itu seharusnya tidak menjadi faktor utama," Jonathan Bennett, pakar hubungan dan kencan di Double Trust Dating , mengatakan kepada Bustle. "Siapa pun yang mampu selingkuh atau tetap setia.

jadi jangan terlalu dini menilai pasangan Anda hanya karena [mereka] memiliki sifat kepribadian tertentu. Sebaliknya juga benar. Jangan abaikan bendera merah hanya karena pasangan Anda tampaknya memiliki kepribadian yang menurut Anda tidak cocok untuk perselingkuhan. "

Yang mengatakan, ketika datang ke apakah seseorang akan lebih cenderung untuk berkomitmen dalam suatu hubungan, tampaknya memang ada hubungan antara ciri-ciri kepribadian tertentu dan kemampuan dan keinginan mereka untuk bertahan selama masa-masa sulit, bekerja pada masalah, dan tetap setia. 

Berikut adalah beberapa sifat yang menurut para pakar bisa sejalan dengan kesetiaan dalam hubungan , sehingga Anda dapat mengawasi seseorang yang cocok dengan tagihan.

Ciri Ciri Kepribadian Seseorang yang Setia

1. Mereka Memiliki Pandangan Positif Tentang Kehidupan
Meskipun Anda tidak perlu hanya berpacaran dengan orang yang manis dan memuakkan, mungkin lebih baik untuk mencari seseorang yang memiliki pandangan yang umumnya positif - bukan hanya karena orang-orang positif mengagumkan untuk berada di sekitar, tetapi karena mungkin ada hubungan antara kepositifan. dan kesetiaan.

"Jika Anda memiliki pandangan positif tentang kehidupan dan menerapkannya pada hubungan Anda, Anda akan lebih puas dan kecil kemungkinannya untuk tersesat," kata Bennett. 

"Misalnya, penelitian menunjukkan bahwa memiliki pandangan 'ideal' tentang pasangan Anda menyebabkan tingkat kepercayaan yang lebih tinggi dan kebahagiaan hubungan yang lebih besar."

Dan ketika Anda memikirkannya, hubungan ini masuk akal. Ketika masalah hubungan muncul, orang-orang yang positif akan lebih mungkin menemukan solusi yang sehat. Pasangan positif juga mungkin lebih cenderung mengabaikan gangguan sehari-hari, yang mungkin menyebabkan orang lain yang lebih negatif tersesat.

2. Mereka Memiliki Keinginan Untuk Berkomitmen
Yang ini mungkin tampak jelas, tetapi hampir semua orang berkencan dengan seseorang pada satu titik atau lain yang tidak jelas keinginan mereka untuk tidak melakukan , dan akhirnya tidak terlalu setia.
Baca Juga: Cara Mudah Menjadi Pribadi yang Humoris 
Jadi dapat membantu menjaga mata Anda tetap terbuka untuk seseorang yang menghargai komitmen. 

"Orang yang menghargai komitmen dan telah menjalin hubungan jangka panjang umumnya lebih loyal," kata Bennett. Orang-orang ini ingin berkomitmen, dan jujur ​​tentang hal itu sejak awal.

Ini semua tentang menemukan seseorang yang tujuannya sesuai dengan keinginan Anda, sehingga Anda berdua bisa berada di halaman yang sama ketika harus bersatu, dan menjadi loyal.

3. Mereka Tidak Takut Dengan Rutin
Meskipun tidak perlu mengikuti rutinitas super ketat atau membosankan untuk memiliki hubungan jangka panjang - karena hei, pasangan juga bisa bersenang-senang - memang benar bahwa memiliki kenyamanan tertentu dengan rutinitas tentu dapat membuatnya lebih mudah untuk setia.

"Orang-orang yang menikmati rutinitas dan tidak perlu terus-menerus mengalami sesuatu yang baru mungkin akan lebih puas dengan pasangan romantis yang sama setiap hari," kata Bennett. 

"Meskipun ini mungkin tidak diterjemahkan ke dalam kesetiaan sejati, itu harus mengurangi keinginan orang itu untuk secara aktif mencoba menipu."

4. Mereka Merangkul Ketidakpastian
Meskipun mereka menghargai rutinitas, orang-orang yang loyal juga memiliki kemampuan untuk merangkul ketidakpastian dan berguling-guling dengan pukulan. 

"Individu yang dapat mentolerir dan secara terbuka merangkul ketidakpastian mungkin lebih mungkin untuk tetap dalam hubungan yang berkomitmen," Joshua Klapow, PhD, psikolog klinis dan pembawa acara The Kurre and Klapow Show , mengatakan kepada Bustle. 
Baca Juga: Cara Menjadi Seorang Jetsetter Profesional
"Mereka dapat menavigasi perubahan yang terjadi seiring waktu," tanpa membiarkannya membuat mereka takut.

5. Mereka Empati
Indikator besar kesetiaan lainnya adalah kemampuan seseorang untuk berempati . "Orang-orang yang berempati lebih cenderung bertahan dalam hubungan jangka panjang, karena hubungan membutuhkan pemahaman yang mendalam tentang emosi dan keberanian untuk mengekspresikannya," kata Dr. Klapow. "Empati juga membantu mereka menangani emosi pasangannya."

6. Mereka Memiliki Harga Diri Yang Kuat
Ketika seseorang tahu siapa mereka, mereka sering kali lebih mudah tenggelam dalam kenyamanan suatu hubungan, sambil juga membiarkan hubungan itu mendukung mereka ketika mereka mencoba hal-hal baru.

"Namun, terlalu percaya diri - dan kepercayaan diri yang merupakan topeng ketidakamanan - tidak akan menjadi pertanda baik," kata Dr. Klapow. Ketika seseorang kurang percaya diri, mereka cenderung mencari rasa validasi pada orang lain. 

Dan ketika mereka terlalu percaya diri, mereka mungkin lebih cenderung mendorong hubungan mereka ke samping, demi mendapatkan lebih banyak perhatian.

7. Mereka Mampu Sembuh Dengan Cepat Dari Kekecewaan
"Individu yang dapat pulih dari kekecewaan dan penolakan relatif cepat cenderung lebih baik dalam hubungan jangka panjang," kata Dr. Klapow. 

Itu karena "hubungan diisi dengan episode penolakan, kritik, dan kekecewaan, sehingga individu yang dapat mengambil informasi dan pengalaman itu, memprosesnya, dan kemudian bergerak maju yang jauh lebih siap untuk bertahan dengan jangka panjang. hubungan."

8. Mereka Handal
Jika seseorang melakukan apa yang mereka katakan akan mereka lakukan, dan tetap setia pada kata-kata mereka, ada kemungkinan besar mereka tidak akan menyelinap di belakang Anda dalam waktu dekat.
Baca Juga: 24 Cara Mewujudkan Keluarga Bahagia menurut Ahli
"Jika Anda dapat mengandalkan pasangan Anda dan [mereka] menunjukkan perilaku yang konsisten dalam hubungan, maka ini akan memberi Anda indikator bahwa [mereka] bisa loyal," Samantha Daniels, pakar kencan dan pendiri Samantha's Table Matchmaking , mengatakan kepada Bustle. Itu hanya dua sisi dari koin yang sama ketika datang ke karakter.

9. Mereka Seorang Komunikator yang Baik
Ketika salah satu atau kedua pasangan buruk dalam mengkomunikasikan kebutuhan mereka, menjadi lebih mudah bagi mereka untuk mencari kepuasan dan pemahaman di luar hubungan mereka. 

Jadi masuk akal mengapa mungkin ada hubungan antara keterampilan komunikasi yang baik dan loyalitas dalam suatu hubungan.

"Seorang komunikator yang baik berusaha untuk mendengarkan dan memilih kata-kata mereka, sehingga ketika mereka berbicara dengan seseorang, mereka berada di halaman yang sama," kata penasihat psikis dan spiritual David Rappaport kepada Bustle. 

"Jika mereka mampu melakukan ini, kamu akan selalu tahu di mana kamu berdiri." Dan dengan demikian Anda dapat memperbaiki masalah sebelum mereka lepas kendali.

Sekarang, sifat-sifat ini jelas tidak menjamin seseorang akan setia, seperti kekurangan mereka tidak berarti seseorang akan menipu. 

Tetapi ketika seseorang berempati, dapat dipercaya, dan rendah hati untuk membuat hubungan berhasil, mereka cenderung, yah, membuatnya berhasil . 

Jadi awasi sifat-sifat ini, dan Anda mungkin memiliki waktu yang lebih mudah untuk membangun hubungan dengan seseorang yang akan bahagia, sehat, dan bertahan lama.

0 Response to "Ciri Ciri Kepribadian yang Setia Menurut Ahli"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel