Bisakah Humoris Membuat Anda Sexist? Cobak Simak Ini

"Apakah protes wanita itu akan berakhir pada waktunya bagi mereka untuk memasak makan malam?"
Apakah Humoris Bisa Membuat Anda Sexist?

Lelucon itu baru-baru ini diposting secara online oleh Republik New Jersey John Carman, yang berkomentar tentang March Wanita yang akan diadakan di Washington, DC. 

Tidak mengherankan, itu menyinggung banyak orang, salah satunya adalah konstituen lokal Ashley Bennett. Sekarang dia memegang kursi yang dipilihnya, dan dia keluar dari pekerjaan.

Apakah Humoris Bisa Membuat Anda Sexist?

Beberapa pertanyaan paling umum yang saya dengar tentang humor mengenai efek dari lelucon sexist: Apakah mereka membuat Anda sexist? Apakah mungkin untuk menertawakan lelucon seperti itu dan tidak memiliki pandangan buruk terhadap perempuan? 

Pertanyaan-pertanyaan ini sulit dijawab, meskipun seringkali saya tergoda untuk menjawab bahwa itu tidak masalah. 

Paling-paling mereka menyebut Anda seorang yang brengsek, dan bagi orang-orang seperti Carman, mereka mungkin juga akan membuat Anda menganggur.

Meski begitu, sains memang banyak bicara tentang sexistme. Dalam makalah klasiknya, “Lebih Dari Sekedar Lelucon,” psikolog Universitas Carolina Barat, Thomas Ford pernah memberikan subyek serangkaian lelucon sexist, seperti berikut: 

“Seorang pria dan wanita terdampar di lift dan mereka tahu mereka akan mati. Wanita itu menoleh ke pria itu dan berkata, "Buat aku merasa seperti wanita sebelum aku mati." Jadi dia melepas pakaiannya dan berkata, 'Lipat!' ” 

Setelah mendengar lelucon ini, setiap subjek diberi tugas. Tugas itu adalah memutuskan berapa banyak uang untuk diberikan kepada organisasi wanita fiksi. Tidak ada uang aktual yang terlibat, jadi tidak ada komitmen nyata. 
Baca Juga: Cara Mudah Menjadi Pribadi yang Humoris Terlengkap  
Jumlah yang dipilih semata-mata didasarkan pada anggapan kelayakan organisasi, dan ternyata donasi turun drastis setelah lelucon sexist. Tetapi hanya untuk individu tertentu.

Sebelum menunjukkan lelucon pada subjek, Ford telah memisahkan mereka menjadi dua kelompok: seksisme rendah, dan tinggi. Tekad itu didasarkan pada survei terpisah yang meminta persetujuan atau ketidaksetujuan dengan pernyataan-pernyataan tertentu seperti, "Perempuan berusaha mendapatkan kekuasaan dengan mendapatkan kendali atas laki-laki." 

Mereka yang setuju dengan pernyataan seperti itu lebih cenderung dikategorikan sebagai sexist. Mereka juga lebih cenderung mengurangi jumlah uang yang diberikan kepada organisasi wanita fiksi setelah lelucon yang tidak pantas, kira-kira penurunan 66%. Pernyataan yang terlalu sexist tidak memiliki efek yang sama. Hanya lelucon.

Hal paling aneh tentang temuan ini adalah saya pernah mendengar lelucon ini sebelumnya. Itu dibagikan kepada saya baru-baru inioleh seorang wanita yang mengatakan dia pikir itu lucu, bahkan mungkin konyol, tetapi tidak berbahaya. 

Pada awalnya, ini tampaknya bertentangan, tetapi hanya jika Anda mengabaikan aspek lain dari studi Ford. Ini adalah sesuatu yang belum saya bagikan, dan itu berkaitan dengan individu dengan seksisme rendah.
Ternyata mereka yang mendapat nilai rendah pada seksisme tidak memberikan uang lebih sedikit seperti pasangan mereka setelah lelucon. Sebaliknya, mereka memberi lebih banyak. Lebih banyak, hampir dua kali lipat.

Saya suka temuan ini, karena itu menunjukkan bahwa humor sexist tidak mengubah siapa Anda. Jika ada, itu membuat Anda lebih dari sama. Jika Anda bukan tipe orang yang diancam oleh seorang wanita yang berkuasa, maka lelucon konyol tidak akan mengubah itu. 

Namun, jika Anda tidak ... yah, semoga saja Anda bukan politisi yang tidak bersemangat. Atau, mungkin, mari kita berharap demikian, dan seseorang seperti Ashley Bennett mendengarkan.

Psikolog telah mengetahui selama beberapa dekade bahwa seksisme dan prasangka perlahan mengubah persepsi kita tentang dunia. Tetapi mudah untuk melupakan bahwa kita juga bertanggung jawab atas dunia yang kita ciptakan. 
Baca Juga: Tips Gaya Hidup Sehat Ariana Grande Terlengkap 
Meskipun lelucon sexist dapat memberdayakan beberapa orang untuk bertindak secara tidak tepat, itu juga memberi kekuatan bagi mereka yang melihatnya apa adanya. Mungkin itu pesan yang paling menjanjikan dari semuanya.

Referensi
Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
Ford, T., Boxer, C., Armstrong, J., dan Edel, J. (2008). Lebih dari Sekedar Lelucon: Fungsi Prejudice-Releasing of Sexist Humor . Buletin Kepribadian dan Psikologi Sosial, 34, 159-170.

0 Response to "Bisakah Humoris Membuat Anda Sexist? Cobak Simak Ini"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel