Sindrom Nyeri Kronis Terlengkap

Sebagian besar rasa sakit mereda setelah cedera sembuh atau penyakit berjalan dengan sendirinya. Tetapi dengan sindrom nyeri kronis, nyeri dapat berlangsung berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun setelah tubuh sembuh. 
Sindrom Nyeri Kronis Terlengkap
Bahkan dapat terjadi ketika tidak ada pemicu nyeri yang diketahui. MenurutPusat Nasional untuk Sumber Tepercaya dan Integratif Kesehatan Tepercaya, nyeri kronis didefinisikan berlangsung selama 3 sampai 6 bulan, dan itu mempengaruhi sekitar 25 juta orang Amerika.

Tanda dan Gejala Sindrom Nyeri Kronis

Sindrom nyeri kronis berdampak pada kesehatan fisik dan mental Anda. Sementara rasa sakit bisa mendekati konstan, mungkin ada flare dari rasa sakit yang lebih intens karena peningkatan stres atau aktivitas. Gejalanya meliputi:
  • nyeri sendi
  • Nyeri otot
  • rasa sakit yang membakar
  • kelelahan
  • masalah tidur
  • kehilangan stamina dan fleksibilitas, karena aktivitas menurun
  • masalah suasana hati, termasuk depresi, kecemasan, dan lekas marah
Dalam satu studi yang diterbitkan dalam jurnal Pain, 60,8 persen Sumber Tepercayadari subyek yang melaporkan nyeri kronis juga mengalami depresi , kebanyakan dari mereka dengan gejala tingkat "berat".

Penyebab Sindrom Nyeri Kronis

Kondisi yang menyebabkan rasa sakit yang luas dan tahan lama, tidak mengherankan, sering dikaitkan dengan sindrom nyeri kronis. Beberapa kondisi ini meliputi:
  • Osteoartritis. Jenis radang sendi ini umumnya merupakan hasil dari keausan pada tubuh dan terjadi ketika tulang rawan pelindung antara tulang habis.
  • Radang sendi. Ini adalah penyakit autoimun yang menyebabkan peradangan nyeri pada sendi.
  • Sakit punggung. Nyeri ini dapat berasal dari ketegangan otot, kompresi saraf, atau radang sendi tulang belakang (disebut stenosis tulang belakang ).
  • Fibromyalgia. Ini adalah kondisi neurologis yang menyebabkan rasa sakit dan nyeri di berbagai bagian tubuh (dikenal sebagai trigger points).
  • Penyakit radang usus. Kondisi ini menyebabkan peradangan kronis pada saluran pencernaan dan dapat menghasilkan sakit dan kram usus.
  • Trauma bedah.
  • Kanker stadium lanjut.
Bahkan ketika kondisi ini membaik (melalui obat atau terapi), beberapa orang masih dapat mengalami sakit kronis. Jenis rasa sakit ini umumnya disebabkan oleh miskomunikasi antara otak dan sistem saraf. 

(Untuk alasan yang tidak dapat dijelaskan, beberapa orang dapat menghadapi rasa sakit semacam ini tanpa pemicu yang diketahui.)

Nyeri kronis dapat mengubah cara neuron (sel-sel saraf di otak yang mentransmisikan dan memproses input sensorik) berperilaku, menjadikannya hipersensitif terhadap pesan nyeri. 
Misalnya, menurut Yayasan Arthritis, 20 persen orang dengan osteoartritis yang lututnya diganti (dan mungkin tidak memiliki masalah sendi yang lebih menyakitkan) masih akan melaporkan nyeri kronis.

Faktor Risiko Sindrom Nyeri Kronis
Penelitian menunjukkan bahwa beberapa orang lebih rentan terhadap sindrom nyeri kronis daripada yang lain. Mereka:
  • Mereka dengan kondisi kronis dan menyakitkan, seperti radang sendi.
  • Mereka yang mengalami depresi. Para ahli tidak benar-benar yakin mengapa ini terjadi, tetapi satu teori adalah bahwa depresi mengubah cara otak menerima dan menafsirkan pesan dari sistem saraf.
  • Mereka yang merokok. Sampai saat ini belum ada jawaban pasti, tetapi para ahli sedang mengeksplorasi mengapa merokok tampaknya membuat rasa sakit lebih buruk pada mereka yang menderita artritis, fibromyalgia, dan gangguan nyeri kronis lainnya. Menurut Klinik Cleveland, perokok membentuk 50 persen dari mereka yang mencari pengobatan untuk menghilangkan rasa sakit.
  • Mereka yang gemuk. Menurut penelitian, 50 persen dari mereka yang mencari pengobatan untuk obesitas melaporkan sakit ringan hingga berat. Para ahli tidak yakin apakah ini disebabkan oleh stres yang diberikan oleh berat ekstra pada tubuh atau apakah itu karena cara kompleks obesitas yang berinteraksi dengan hormon dan metabolisme tubuh.
  • Mereka yang perempuan. Wanita cenderung lebih sensitif terhadap rasa sakit. Peneliti berteori bahwa mungkin karena hormon atau perbedaan dalam kepadatan serabut saraf betina dan jantan.
Mereka yang berusia lebih dari 65 tahun. Seiring bertambahnya usia, Anda lebih rentan terhadap semua jenis kondisi yang dapat menghasilkan rasa sakit kronis.

Sindrom Nyeri Kronis vs Fibromyalgia

Sementara sindrom nyeri kronis dan fibromyalgia sering hidup berdampingan, mereka adalah dua kelainan yang berbeda. Sindrom nyeri kronis seringkali memiliki pemicu yang dapat diidentifikasi, seperti radang sendi atau cedera akibat patah tulang yang tidak sembuh dengan baik.

Fibromyalgia - gangguan pada sistem saraf yang ditandai dengan nyeri dan kelelahan otot dan sendi - sering muncul tanpa sebab yang diketahui. Jika Anda melihat X-ray, Anda tidak akan menemukan kerusakan jaringan atau saraf. 

Fibromyalgia tidak, bagaimanapun, mempengaruhi cara saraf merasakan dan menyampaikan pesan rasa sakit. Bahkan ketika dirawat, rasa sakit fibromyalgia masih bisa kronis (sehingga mengarah ke sindrom nyeri kronis).

Diagnosis Sindrom Nyeri Kronis
Hal pertama yang akan dilakukan dokter adalah mengambil riwayat medis yang menyeluruh. Anda akan ditanya hal-hal seperti:
  • ketika rasa sakit Anda mulai
  • seperti apa rasanya (misalnya, terbakar dan tajam atau kusam dan sakit)
  • dimana dia berada
  • jika ada yang membuatnya lebih baik atau lebih buruk
Karena kondisi tertentu dapat menyebabkan sindrom nyeri kronis, dokter Anda dapat memesan tes pencitraan untuk menentukan apakah ada kerusakan sendi atau jaringan yang dapat menjelaskan rasa sakit Anda. 

Sebagai contoh, dokter Anda dapat memesan MRI untuk menentukan apakah rasa sakit Anda berasal dari cakram hernia, sinar-X untuk melihat apakah Anda menderita osteoartritis, atau tes darah untuk memeriksa artritis reumatoid.

Tanpa dapat menemukan penyebab langsung dari rasa sakit Anda - atau jika mereka pikir rasa sakit itu tidak proporsional dengan pemicu - beberapa dokter akan mengabaikan gejala Anda atau memberi tahu Anda bahwa "semua ada di kepala Anda." 
Sulit untuk menjadi proaktif ketika Anda tidak merasa baik-baik saja, tetapi tetap selidiki alternatifnya. Jika perlu, bicarakan dengan dokter Anda tentang apa yang menurut Anda menyebabkan rasa sakit dan mintalah tes dan perawatan yang sesuai. Bekerja sebagai tim adalah usaha terbaik Anda untuk menemukan bantuan.

Pengobatan untuk Sindrom Nyeri Kronis

Nyeri kronis bisa membingungkan, tetapi bisa diobati. Beberapa opsi termasuk:

1. Medis
Obat untuk menghilangkan rasa sakit. Ini dapat berupa anti-inflamasi, steroid, pelemas otot, antidepresan yang juga memiliki kualitas penghilang rasa sakit dan, dalam kasus yang parah, opioid (ini adalah pilihan terakhir).
  • Terapi fisik untuk meningkatkan fleksibilitas dan rentang gerak.
  • Blok saraf untuk mengganggu sinyal rasa sakit.
Terapi psikologis / perilaku. Walaupun mereka mungkin tidak memiliki dampak besar pada rasa sakit, beberapa terapi psikologis dapat memiliki efek positif pada suasana hati. 

Misalnya, terapi perilaku kognitif (sejenis terapi bicara yang membantu Anda membingkai ulang pemikiran negatif) telah terbukti efektif dalam meningkatkan suasana hati, bahkan hingga setahun setelah perawatan berakhir. 

Dalam penelitian lain , biofeedback bermanfaat dalam mengurangi ketegangan otot dan depresi dan memperbaiki mengatasi nyeri kronis. Biofeedback adalah jenis terapi yang mengajarkan Anda untuk menggunakan pikiran Anda untuk mengendalikan reaksi tubuh, seperti pernapasan cepat.

2. Alternatif
  • Akupunktur
Menurut sebuah analisis studi, akupunktur mengurangi tingkat rasa sakit di50 persen Sumber Tepercayadari mereka yang mencobanya, dibandingkan dengan pengurangan rasa sakit 30 persen pada mereka yang tidak menerima akupunktur.
  • Hipnose
Penelitian melaporkan bahwa 71 persen subjek dengan sindrom iritasi usus besar (IBS) melaporkan gejala yang jauh lebih baik setelah menjalani hipnosis. Efek ini diperpanjang hingga lima tahun pasca perawatan.
  • Yoga 
Karena itu membantu untuk mengendurkan otot, mendorong pernapasan yang dalam dan restoratif, serta meningkatkan perhatian,penelitian Sumber Tepercaya menunjukkan bahwa yoga dapat bermanfaat dalam mengurangi depresi dan kecemasan yang datang dengan rasa sakit kronis, sehingga meningkatkan kualitas hidup Anda.

Cara Mengatasi Sindrom Nyeri kronis

Ketika Anda merasa tidak enak badan, mengelola nyeri kronis bisa sulit. Stres emosional dapat membuat rasa sakit semakin parah. Mungkin sulit untuk bekerja, dan Anda dapat mempertimbangkan kemungkinan menerima tunjangan cacat. 
Namun, teliti ini dengan seksama. Administrasi Jaminan Sosial memiliki persyaratan yang sangat spesifik yang harus Anda penuhi sebelum manfaat dibayarkan.

Sementara itu, American Psychological Association menyarankan kiat-kiat ini untuk mengatasi rasa sakit kronis:
  • Fokus pada apa yang positif dalam hidup Anda.
  • Bertunangan. Jangan mundur dari keluarga dan teman atau aktivitas yang Anda sukai dan masih dapat dilakukan.
  • Berpartisipasilah dalam kelompok pendukung. Dokter atau rumah sakit setempat Anda mungkin dapat merujuk Anda ke salah satunya.
Mencari bantuan, baik psikologis maupun fisik. Dan ingat, jika Anda merasa dokter mengabaikan rasa sakit Anda, teruslah mencari. Profesional kesehatan yang welas asih ada di luar sana. 

Mintalah teman untuk rekomendasi dan kontak kelompok pendukung, organisasi kesehatan yang didedikasikan untuk gangguan tertentu, dan rumah sakit setempat untuk rujukan.

Referensi
Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier.
  • Nyeri kronis: Mendalam. (2018). nccih.nih.gov/health/pain/chronic.htm
  • Sindrom nyeri kronis. (nd). columbianeurology.org/neurology/staywell/document.php?id=42106
  • Nyeri kronis: Gejala, diagnosis & perawatan. (2011). medlineplus.gov/magazine/issues/spring11/articles/spring11pg5-6.html
  • Mengatasi rasa sakit kronis. (nd). apa.org/helpcenter/chronic-pain.aspx
  • Ehde DM, dkk. (2014). Terapi perilaku kognitif untuk individu dengan nyeri kronis. apa.org/pubs/journals/releases/amp-a0035747.pdf
  • Gonsalkorale WM, et al. (2003). Manfaat jangka panjang dari hipnoterapi untuk sindrom iritasi usus besar. gut.bmj.com/content/52/11/1623.full
  • Janke EA, dkk. (2007). Ikhtisar hubungan antara rasa sakit dan obesitas: Apa yang kita ketahui? Ke mana kita pergi selanjutnya? ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/17551876
  • Rayner L, dkk. (2016). Depresi pada pasien dengan nyeri kronis yang menghadiri pusat perawatan nyeri khusus: Prevalensi dan dampak pada biaya perawatan kesehatan. DOI: 10.1097 / j.pain.0000000000000542
  • Sielski R, et al. (2017). Khasiat biofeedback pada nyeri punggung kronis: Sebuah meta-analisis. link.springer.com/article/10.1007/s12529-016-9572-9
  • Memahami nyeri terpusat. (nd). arthritis.org/living-with-arthritis/pain-management/chronic-pain/centralized-pain.php
  • Vallath N. (2010). Perspektif input yoga dalam pengelolaan nyeri kronis. DOI: 10.4103 / 0973-1075.63127
  • Vickers AJ, dkk. (2014). Akupunktur untuk nyeri kronis. DOI: 10.1001 / jama.2013.285478
  • Mengapa wanita lebih sensitif terhadap rasa sakit daripada pria? (2016). technicalpainmanagement.com/patient/conditions/why-are-women-more-sensitive-pain-men
  • Mengapa merokok akan memperburuk rasa sakit kronis Anda. (2017). health.clevelandclinic.org/why-smoking-will-worsen-your-chronic-pain/
Ditinjau secara medis oleh J. Keith Fisher, MD 

0 Response to "Sindrom Nyeri Kronis Terlengkap "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel