Fakta Diet Paleo dan Keto Tidak Sehat untuk Jantung

Penelitian baru menemukan bahwa orang yang mengikuti diet paleo selama setahun memiliki dua kali jumlah TMAO dalam sistem mereka.
Fakta Diet Paleo dan Keto Tidak Sehat untuk Jantung
TMAO adalah biomarker yang penelitian sebelumnya telah temukan meningkatkan risiko seseorang untuk peristiwa kardiovaskular utama sebesar 62 persen dan risiko kematian sebesar 63 persen.

Kurangnya biji-bijian utuh diteorikan sebagai alasan meningkatnya kehadiran TMAO. Diet rendah karbohidrat serupa seperti keto juga dapat meningkatkan risiko seseorang untuk penyakit jantung.

Orang yang mengikuti diet paleo mungkin memiliki peningkatan risiko penyakit jantung, sebuah studi baru melaporkan.

Para peneliti dari Universitas Edith Cowan Australia mempelajari 44 pelaku diet paleo dan 47 orang yang mengikuti diet tradisional Australia selama satu tahun.

Mereka yang menganut paleo memiliki dua kali jumlah biomarker yang umumnya dikaitkan dengan penyakit jantung daripada orang-orang yang makan makanan khas.

Paleo, atau "manusia gua," diet, yang diyakini pengikutnya menyerupai apa yang dimakan leluhur manusia di era Paleolitik 2,5 juta hingga 10.000 tahun yang lalu, sangat bergantung pada daging, ikan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, dan beberapa buah.

Tidak termasuk biji-bijian dalam bentuk apa pun, susu, kacang-kacangan, gula rafinasi, minyak olahan, dan garam.

Kembalinya makanan yang dimakan manusia sebelum teknik pertanian modern ada tidak hanya akan membantu mereka menurunkan berat badan, para pelaku diet paleo percaya, itu juga dapat membantu mereka mengurangi risiko penyakit yang berhubungan dengan banyak makanan olahan dan olahan yang berlimpah dalam makanan saat ini.

Tetapi untuk sepopuler diet paleo telah, sedikit penelitian telah melihat dampak gaya makan ini pada kesehatan jangka panjang, bakteri usus, dan microbiome.

Memang, penulis laporan ini, yang diterbitkan dalam European Journal of Nutrition , mengatakan ini adalah studi besar pertama yang melihat hal itu - bagaimana diet paleo dapat memengaruhi bakteri usus.

Para peneliti mengukur kadar trimethylamine-N-oxide (TMAO), senyawa organik yang diproduksi di usus. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa TMAO dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

Sebuah studi 2017 menemukan bahwa TMAO meningkatkan risiko seseorang untuk peristiwa kardiovaskular utama sebesar 62 persen dan risiko kematian sebesar 63 persen.

Semakin tinggi kadar TMAO dan bakteri penyebabnya ( Hungatella ) membuat para peneliti percaya bahwa diet paleo dapat meningkatkan risiko seseorang untuk penyakit jantung, penyakit yang membunuh610.000 Sumber Tepercaya Amerika setiap tahun.

"Banyak pendukung diet paleo mengklaim diet bermanfaat bagi kesehatan usus, tetapi penelitian ini menunjukkan bahwa ketika sampai pada produksi TMAO di usus, diet paleo dapat memiliki dampak buruk dalam hal kesehatan jantung," pemimpin peneliti Angela Genoni , PhD, mengatakan dalam sebuah pernyataan .

"Kami juga menemukan bahwa populasi spesies bakteri menguntungkan lebih rendah pada kelompok Paleolitik, terkait dengan pengurangan asupan karbohidrat, yang mungkin memiliki konsekuensi untuk penyakit kronis lainnya dalam jangka panjang," katanya.

Tapi itu bukan hanya peningkatan jumlah daging yang dimakan oleh banyak paleo yang menurut Genoni cenderung meningkatkan risiko penyakit jantung.

Sebagai gantinya, ia dan para peneliti menunjuk pada apa yang tidak dimakan oleh para pelaku diet - khususnya biji-bijian - untuk masalah yang berpotensi berbahaya.

Biji-bijian utuh dan kebutuhan serat bagi tubuh

Biji-bijian utuh dipuji karena karunia serat dan nutrisi mereka, tetapi biji-bijian utuh tidak ada dalam menu untuk sebagian besar pelaku diet paleo - atau, dalam hal ini, siapa pun yang mengikuti diet rendah karbohidrat, termasuk diet ketogenik (keto).

"Diet paleo tidak termasuk semua biji-bijian, dan kami tahu bahwa biji-bijian utuh merupakan sumber tepung resisten yang fantastis dan banyak serat yang dapat difermentasi lainnya yang penting untuk kesehatan mikrobioma usus Anda," kata Genoni.

Walaupun serat bukanlah nutrisi yang mencolok, serat sangat penting untuk kesehatan.

Memang, diet yang kaya serat dapat meningkatkan kesehatan gastrointestinal (GI) yang lebih baik; mengurangi risiko stroke, serangan jantung, obesitas, dan diabetes tipe 2; dan dapat mengurangi risiko beberapa kanker.

Ini juga membuat saluran GI Anda bergerak untuk membantu Anda mempertahankan buang air besar secara teratur.

Tetapi orang Amerika - dan bukan hanya mereka yang menggunakan diet paleo atau keto - secara kronis kekurangan serat. Hanya5% Sumber Tepercaya orang di Amerika Serikat memenuhi rekomendasi serat minimum yang ditetapkan oleh Institute of Medicine.

Penelitian menunjukkan kebanyakan orang hanya mengerti 16 gram Sumber Tepercayaper hari. Tetapi wanita harus berusaha mendapatkan setidaknya 25 gram serat per hari. Pria harus mengincar 38 gram.

“Celah serat” ini, atau ruang antara apa yang dianggap optimal untuk kesehatan dan apa yang sebenarnya dimakan orang Amerika, adalah fokus dari banyak penyedia layanan kesehatan dan ahli gizi.


Itu karena itu mungkin salah satu cara termudah untuk meningkatkan kesehatan dan mengurangi risiko penyakit dan kematian.

Padahal, a Tinjauan Lancet Sumber Tepercaya dari lebih dari 240 penelitian dan uji klinis menemukan bahwa mengubah orang dari diet rendah serat (kurang dari 15 gram per hari) ke diet tinggi serat (25 hingga 29 gram per hari) dapat mencegah 13 kematian dan enam kasus penyakit jantung di setiap 1.000 orang.

Dengan semakin populernya diet baru yang menekankan pemotongan karbohidrat, bahkan yang murni, penelitian ini menunjukkan kemungkinan kekhawatiran terhadap kesehatan jantung.

Bagaimana cara menyeimbangkan kebutuhan nutrisi dalam semua jenis diet

Biji-bijian utuh bukan satu-satunya sumber serat. Buah-buahan dan sayuran juga mengandung serat, dan tidak semua dari mereka ditandai dari daftar makanan yang dapat diterima dalam keto dan rencana paleo.

Tapi itu jenis serat yang ada di seluruh biji-bijian yang menyangkut Rachel Fine, MS, RD, CSSD, CDN, pemilik To The Pointe Nutrition , sebuah perusahaan konseling nutrisi di New York City.

“Fakta bahwa paleo membatasi biji-bijian adalah kekhawatiran terbesar tentang asupan serat yang tidak memadai. Biji-bijian utuh mengandung serat tidak larut yang tinggi, yang, tidak seperti serat larut yang terutama berasal dari sayuran dan buahmembantu menambah jumlah kotoran. Ini memainkan peran utama meningkatkan keteraturan pencernaan, ”kata Fine.


Beberapa pendekatan untuk diet keto dan paleo menekankan pada bentuk protein yang lebih ramping, lebih sehat, dan bukan daging merah, yang ditunjukkan oleh para peneliti dalam penelitian ini adalah komponen utama dari diet peserta studi.

“Inilah mengapa saya mengembangkan Ketotarian, rencana makan ketogenik berbasis tanaman saya,” kata Will Cole , IFMCP, DC, dan penulis “ The Inflammation Spectrum .” “Ini berfokus pada sumber lemak nabati yang sehat daripada daging dan susu. tetapi memungkinkan untuk ikan tangkapan jantung liar yang sehat bagi para pescataria. ”

"Cara makan ini juga mendorong lebih banyak asupan sayuran, karena berbasis nabati untuk mendapatkan serat esensial untuk usus yang sehat," tambahnya.

"Karena beberapa orang memiliki kepekaan terhadap kacang-kacangan dan biji-bijian, Ketotarian memastikan Anda masih bisa mendapatkan serat yang cukup melalui asupan sayuran yang lebih tinggi, seperti artichoke, brokoli, dan kecambah Brussels," kata Cole.

Jedha Dening , ahli gizi, pendidik diabetes, dan pendiri Diabetes Meal Plans , mengatakan orang yang mengikuti diet keto atau paleo harus menekankan sumber serat yang diizinkan.

“Seseorang tidak perlu makan biji-bijian untuk mendapatkan serat yang memadai. Ini adalah kesalahpahaman umum, ”kata Dening.

“Misalnya, 1 cangkir beras merah mengandung sekitar 3,5 gram serat; 1/2 alpukat mengandung sekitar 7 gram; dan 1 cangkir brokoli mengandung 2,4 gram. Anda masih bisa mendapatkan banyak serat ketika mengikuti diet paleo atau keto dengan memasukkan sayuran non-tepung, kacang-kacangan dan biji-bijian, dan bahkan buah-buahan rendah karbohidrat. ”

"Kuncinya adalah, orang perlu memasukkan makanan tinggi serat dalam diet mereka dan tidak hanya makan daging dan keju sepanjang hari," lanjut Dening. "Keseimbangan dalam konteks diet ini tentu kuncinya."

Baik, di sisi lain, mengatakan diet ini menempatkan terlalu banyak pembatasan pada makanan yang menurut penelitian berulang-ulang adalah sehat.

"Batasan apa pun tidak pernah disarankan," kata Fine. “Diet yang sangat ketat, seperti paleo, berisiko konsekuensi negatif. Pembatasan menghasilkan serangkaian konsekuensi biologis yang menyebabkan kita benar-benar menginginkan apa yang kita pikir tidak bisa kita miliki. ”

"Ketika kita membatasi karbohidrat atau lemak, tubuh melepaskan hormon spesifik untuk melawan pembatasan tersebut, meningkatkan keinginan makan makronutrien," kata Fine.

"Ini karena tubuh kita bergantung pada karbohidrat dan lemak untuk fungsi metabolisme yang sangat spesifik," jelasnya. "Ketika salah satu atau kedua makro ini tidak tersedia dari pembatasan diet, tubuh akan berjuang sampai Anda tidak bisa lagi menolak."

Daripada pembatasan ekstrim, Fine menyarankan "pendekatan inklusif," yang katanya adalah "kunci kesuksesan jangka panjang" dari diet apa pun.

“Alih-alih aturan, buatlah pilihan. Tambahkan lebih sedikit olahan, padat nutrisi, makanan nabati, seperti produk segar, kacang-kacangan, biji-bijian, dan kacang-kacangan ke dalam makanan Anda. Secara psikologis, pendekatan inklusif memungkinkan untuk menikmati semua makanan, ”kata Fine.

0 Response to "Fakta Diet Paleo dan Keto Tidak Sehat untuk Jantung"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel