TB Paru, Gejala, Penyebab dan Pengobatan Terlengkap

TB paru atau yang dikenal juga dengan TBC adalah penyakit menular yang biasanya menyerang paru-paru. Dibandingkan dengan penyakit lain yang disebabkan oleh agen infeksi tunggal, TBC adalah pembunuh terbesar kedua di dunia. Pada 2015, 1,8 juta orang meninggal karena penyakit ini, dengan 10,4 juta jatuh sakit.

TB Paru, Gejala, Penyebab dan Pengobatan Terlengkap

Pada abad ke-18 dan 19, epidemi tuberkulosis mengamuk di seluruh Eropa dan Amerika Utara, sebelum ahli mikrobiologi Jerman Robert Koch menemukan penyebab mikroba tuberkulosis pada tahun 1882.

Mengikuti penemuan Koch, pengembangan vaksin dan perawatan obat yang efektif menyebabkan keyakinan bahwa penyakit itu hampir dikalahkan. Memang, pada satu titik, PBB, meramalkan bahwa tuberkulosis (TB) akan dihilangkan di seluruh dunia pada tahun 2025.

Namun, pada pertengahan 1980-an, kasus TB mulai meningkat di seluruh dunia, sehingga pada tahun 1993, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa TB adalah keadaan darurat global; pertama kali suatu penyakit diberi label demikian.

Fakta Tentang TB Paru
Berikut adalah beberapa poin penting tentang TBC. Lebih detail dan informasi pendukung ada di artikel utama.
  1. Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa 9 juta orang setahun menderita TB paru, dengan 3 juta di antaranya "terlewatkan" oleh sistem kesehatan
  2. TB adalah salah satu dari 3 penyebab utama kematian wanita berusia 15 hingga 44 tahun
  3. Gejala TB (batuk, demam, keringat malam, penurunan berat badan, dll) mungkin ringan selama berbulan-bulan, dan orang yang menderita TB dapat menginfeksi hingga 10-15 orang melalui kontak dekat selama setahun
  4. TB adalah patogen yang ditularkan melalui udara, artinya bakteri penyebab TB dapat menyebar melalui udara dari orang ke orang


Apa itu TB Paru?
TBC biasanya menyerang paru-paru, meskipun dapat menyebar ke organ lain di sekitar tubuh.
Dokter membuat perbedaan antara dua jenis infeksi TBC: laten dan aktif.

TB laten => bakteri tetap berada dalam tubuh dalam keadaan tidak aktif. Mereka tidak menyebabkan gejala dan tidak menular, tetapi mereka dapat menjadi aktif.

TB aktif => bakteri memang menyebabkan gejala dan dapat ditularkan ke orang lain.

Sekitar sepertiga populasi dunia diyakini memiliki TB laten. Ada kemungkinan 10 persen TB laten menjadi aktif, tetapi risiko ini jauh lebih tinggi pada orang yang memiliki sistem kekebalan yang terganggu, yaitu orang yang hidup dengan HIV atau kekurangan gizi, atau orang yang merokok.
TB mempengaruhi semua kelompok umur dan semua bagian dunia. Namun, penyakit ini kebanyakan menyerang orang dewasa muda dan orang yang tinggal di negara berkembang. Pada 2012, 80 persen kasus TB yang dilaporkan terjadi di hanya 22 negara.

Tanda dan Gejala Dini TB Paru
Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), gejala penyakit TB paru meliputi:
  1. merasa sakit atau lemah
  2. kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan
  3. menggigil, demam, dan keringat malam
  4. batuk parah yang berlangsung selama 3 minggu atau lebih
  5. sakit dada
TB juga dapat mempengaruhi bagian tubuh lainnya. Gejalanya akan tergantung pada bagian yang terpengaruh.

Gejala TB Paru
Selama tahap laten, TB tidak memiliki gejala. Ketika TB adalah TB aktif, batuk, demam, dan gejala lainnya dapat muncul. Walaupun TBC biasanya menyerang paru-paru, TBC juga dapat memengaruhi bagian tubuh lain, dan gejalanya akan bervariasi.

Tanpa pengobatan, TB dapat menyebar ke bagian tubuh lain melalui aliran darah:
  1. Tulang: Mungkin ada nyeri tulang belakang dan kerusakan sendi.
  2. Otak: Dapat menyebabkan meningitis.
  3. Hati dan ginjal: Dapat merusak fungsi penyaringan limbah dan menyebabkan darah dalam urin.
  4. Jantung: Dapat merusak kemampuan jantung untuk memompa darah, yang mengakibatkan tamponade jantung, suatu kondisi yang bisa berakibat fatal.

Diagnosa TB Paru

TB paling sering didiagnosis melalui tes kulit yang melibatkan suntikan di lengan bawah.
Untuk memeriksa TB, dokter akan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan paru-paru dan memeriksa pembengkakan pada kelenjar getah bening. Mereka juga akan bertanya tentang gejala dan riwayat medis serta menilai risiko orang terpajan TB.

Tes diagnostik paling umum untuk TB adalah tes kulit di mana suntikan kecil PPD tuberculin, ekstrak bakteri TB, dibuat tepat di bawah lengan bagian dalam. Tempat suntikan harus diperiksa setelah 2-3 hari, dan, jika benjolan merah keras telah membengkak hingga ukuran tertentu, maka kemungkinan ada TB.
Sayangnya, tes kulit tidak 100 persen akurat dan telah diketahui memberikan pembacaan positif dan negatif yang salah. Namun, ada tes lain yang tersedia untuk mendiagnosis TB. 

Tes darah, sinar-X dada, dan tes dahak semua dapat digunakan untuk menguji keberadaan bakteri TB dan dapat digunakan bersamaan dengan tes kulit. TB-MDR lebih sulit didiagnosis daripada TB biasa. Juga sulit untuk mendiagnosis TB reguler pada anak-anak.

Pengobatan TB Paru

Sebagian besar kasus TB dapat disembuhkan ketika obat yang tepat tersedia dan diberikan dengan benar. Jenis dan lamanya pengobatan antibiotik tergantung pada usia seseorang, kesehatan secara keseluruhan, potensi resistensi terhadap obat, apakah TB itu laten atau aktif, dan lokasi infeksi (mis., Paru-paru, otak, ginjal).

Orang dengan TB laten mungkin hanya membutuhkan satu jenis antibiotik TB, sedangkan orang dengan TB aktif (terutama TB-MDR) akan sering memerlukan resep beberapa obat.

Antibiotik biasanya harus diminum dalam waktu yang relatif lama. Lama waktu standar untuk rangkaian antibiotik TB adalah sekitar 6 bulan. Obat TB dapat menjadi racun bagi hati, dan walaupun efek sampingnya tidak umum, ketika itu terjadi, mereka dapat menjadi sangat serius. Efek samping potensial harus dilaporkan ke dokter dan termasuk:
  • Urin berwarna gelap
  • Demam
  • Penyakit kuning
  • Kehilangan selera makan
  • Mual dan muntah
Penting untuk menyelesaikan semua perawatan, bahkan jika gejala TB sudah hilang. Bakteri apa pun yang selamat dari pengobatan dapat menjadi kebal terhadap obat yang telah diresepkan dan dapat menyebabkan pengembangan MDR-TB di masa depan.

Terapi yang diamati secara langsung (DOT) dapat direkomendasikan. Ini melibatkan petugas kesehatan yang memberikan obat TB untuk memastikan bahwa pengobatan selesai.

Penyebab TB Paru

Bakteri Mycobacterium tuberculosis menyebabkan TB. Penyakit ini menyebar melalui udara ketika seseorang dengan TB (yang paru-parunya terkena) batuk, bersin, meludah, tertawa, atau berbicara.

TB menular, tetapi tidak mudah ditangkap. Kemungkinan menangkap TB dari seseorang yang tinggal atau bekerja dengan Anda jauh lebih tinggi daripada dari orang asing. Sebagian besar orang dengan TB aktif yang telah menerima pengobatan yang sesuai selama minimal 2 minggu tidak lagi menular.
Sejak antibiotik mulai digunakan untuk melawan TB, beberapa strain menjadi resisten terhadap obat. TB yang resistan terhadap beberapa obat (MDR-TB) muncul ketika antibiotik gagal membunuh semua bakteri, dengan bakteri yang bertahan hidup mengembangkan resistansi terhadap antibiotik itu dan seringkali yang lain pada saat bersamaan.

TB-MDR dapat diobati dan disembuhkan hanya dengan penggunaan obat anti-TB yang sangat spesifik, yang sering terbatas atau tidak tersedia. Pada 2012, sekitar 450.000 orang mengembangkan TB-MDR.

Pencegahan TB Paru

Topeng wajah (masker)
Jika Anda memiliki TB aktif, masker wajah dapat membantu menurunkan risiko penyebaran penyakit ke orang lain. Beberapa langkah umum dapat diambil untuk mencegah penyebaran TB aktif.

Menghindari orang lain dengan tidak pergi ke sekolah atau bekerja, atau tidur di kamar yang sama dengan seseorang, akan membantu meminimalkan risiko kuman mencapai orang lain. Mengenakan masker, menutupi mulut, dan ruang ventilasi juga dapat membatasi penyebaran bakteri.

Vaksinasi TB
Di beberapa negara, suntikan BCG diberikan kepada anak-anak untuk divaksinasi terhadap TB. Ini tidak direkomendasikan untuk penggunaan umum di AS karena tidak efektif pada orang dewasa, dan dapat mempengaruhi hasil diagnosis pengujian kulit.

Yang paling penting untuk dilakukan adalah menyelesaikan seluruh program pengobatan saat diresepkan. Bakteri TB-MDR jauh lebih mematikan daripada bakteri TB biasa. Beberapa kasus TB-MDR memerlukan kursus kemoterapi yang luas, yang bisa mahal dan menyebabkan reaksi obat yang berat pada pasien.

Faktor Risiko TB Paru

Orang dengan sistem kekebalan yang terkompromikan paling berisiko mengembangkan TB aktif. Sebagai contoh, HIV menekan sistem kekebalan tubuh, membuatnya lebih sulit bagi tubuh untuk mengendalikan bakteri TB. Orang yang terinfeksi HIV dan TB sekitar 20-30 persen lebih mungkin mengembangkan TB aktif daripada mereka yang tidak terinfeksi HIV.

Penggunaan tembakau juga terbukti meningkatkan risiko mengembangkan TB aktif. Sekitar 8 persen kasus TB di seluruh dunia terkait dengan merokok.Orang dengan kondisi berikut memiliki risiko yang meningkat:
  1. diabetes
  2. kanker tertentu
  3. kekurangan gizi
  4. penyakit ginjal
Juga, orang yang menjalani terapi kanker, siapa saja yang sangat muda atau tua, dan orang yang menyalahgunakan narkoba lebih berisiko. Bepergian ke negara-negara tertentu di mana TB lebih umum juga meningkatkan tingkat risiko.

Komplikasi
Jika tidak diobati, TB dapat berakibat fatal. Meskipun sebagian besar mempengaruhi paru-paru, ia juga dapat menyebar melalui darah, menyebabkan komplikasi, seperti:
  • Meningitis: pembengkakan pada selaput yang menutupi otak.
  • Nyeri tulang belakang.
  • Kerusakan sendi.
  • Kerusakan pada hati atau ginjal.
  • Gangguan jantung: ini lebih jarang.
  • Pandangan kabur
Untungnya, dengan perawatan yang tepat, sebagian besar kasus TB paru dapat disembuhkan. Kasus TB telah menurun di Amerika Serikat sejak tahun 1993, tetapi penyakitnya tetap menjadi perhatian. Tanpa perawatan yang tepat, hingga dua pertiga orang yang menderita TBC akan meninggal.

0 Response to "TB Paru, Gejala, Penyebab dan Pengobatan Terlengkap "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel