15 Manfaat Sawi Hijau untuk Kesehatan Tubuh, Luar Biasa!

Manfaat sawi untuk kesehatan tubuh mulai dari menghilangkan nyeri otot, psoriasis, kurap, dermatitis kontak, dan gangguan pernapasan. 

Manfaat Sawi untuk Kesehatan Tubuh

Berbagai bagian tanaman sawi telah terbukti bermanfaat dalam mencegah kanker, mengelola diabetes, dan detoksifikasi tubuh. 

Ini memiliki kualitas penolak racun, memberikan efek terapi pada saraf, dan membantu menjaga kesehatan jantung. Ini mempromosikan kulit dan rambut yang sehat, menurunkan kolesterol, dan merupakan botani yang indah untuk wanita selama menopause.

Fakta Gizi yang Terkandung dalam Sayuran Sawi

Tanaman sawi membawa keseluruhan keseluruhan konstituen yang bermanfaat melalui berbagai bagian yang dapat dimakan. Biji tanamannya merupakan sumber mineral yang kaya seperti kalsium, magnesium, fosfor, dan kalium. Bersamaan dengan ini, ia juga merupakan sumber folat dan vitamin A yang baik.

Sayuran atau daun tanaman sawi adalah sumber mineral esensial yang sangat baik termasuk kalium, kalsium dan fosfor. Ini juga merupakan sumber magnesium dan serat makanan yang baik. 

Banyaknya kandungan vitamin yang ditawarkan oleh sawi hijau termasuk sejumlah besar vitamin A, dan vitamin K dengan folat, dan vitamin C juga hadir dalam jumlah yang layak.

Manfaat Sawi untuk Kesehatan Tubuh

Komponen fenolik dan nutrisi berharga lainnya hadir di berbagai bagian tanaman sawi seperti biji, daun, dan minyak secara kolektif menawarkan sejumlah manfaat kesehatan dengan rasa yang unik. Khasiat tanaman sawi untuk penggunaan terapi dibahas di bawah ini:

1. Mencegah Kanker
Menjadi anggota keluarga Brassica, biji tanaman sawi mengandung banyak fitonutrien sehat yang disebut glukosinolat yang terbukti bermanfaat melawan berbagai kanker seperti kandung kemih, usus besar, dan kanker serviks. 

Glukosinat terurai untuk membentuk isotiosianat dengan bantuan enzim myrosinase yang ada dalam sawi. Sebuah studi yang dipimpin oleh Yuan H, et. Al. menemukan bahwa biji sawi dapat membantu mencegah kanker seperti kanker usus besar karena adanya anti-oksidan.

Menurut penelitian lain oleh Gagandeep, et al. biji sawi menunjukkan bahwa biji sawi memiliki potensi chemopreventive dan melindungi terhadap efek racun dari karsinogen. Lebih lanjut, sekelompok peneliti AS menemukan bahwa bubuk biji sawi kaya alil isotiosianat dapat membantu menurunkan risiko kanker kandung kemih. 


Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa efek anti-kanker dari komponen ini menghambat pertumbuhan sel kanker dan bahkan menjaga terhadap pembentukan sel ganas tersebut. 

Sifat chemopreventive dari bijinya membantu dalam mengembalikan kadar glutathione dan merangsang induksi apoptosis tanpa mempengaruhi sel-sel sehat yang normal. Namun, masih diperlukan lebih banyak studi dan uji klinis.

2. Meredakan Gejala Psoriasis
Biji sawi kecil efektif melawan psoriasis, yang merupakan gangguan autoimun inflamasi kronis. Studi penelitian telah memvalidasi keefektifannya dalam menyembuhkan peradangan dan lesi yang berhubungan dengan psoriasis. 

Menurut penelitian, penggunaan benih ini juga merangsang aktivitas enzim baik seperti superoksida dismutase, glutathione peroxidase, dan katalase, yang mendorong tindakan perlindungan dan penyembuhan pada penyakit tersebut.

3. Bantuan dari Dermatitis Kontak
Biji sawi menawarkan bantuan terapi pada dermatitis kontak. Penelitian investigatif telah menyarankan bahwa konsumsi biji sawi membantu dalam penyembuhan gejala yang berhubungan dengan dermatitis kontak seperti penyembuhan jaringan dan pengurangan pembengkakan telinga. 

4. Meningkatkan Kesehatan Jantung
Minyak sawi adalah pilihan yang tepat untuk memilih minyak goreng. Studi yang dilakukan untuk menilai efeknya pada pasien yang diduga mengalami serangan jantung menunjukkan hasil positif sehubungan dengan penurunan laju aritmia jantung, penurunan pembesaran ventrikel dan nyeri dada yang terkait dengannya. 

Sifat kardioprotektif dari minyak sawi mungkin dikaitkan dengan keberadaan asam lemak omega-3 di antara komponen bermanfaat lainnya.

5. Membantu Mengatasi Gangguan Pernafasan
Biji sawi telah dihargai karena efek terapeutiknya dalam menyembuhkan masalah pilek dan sinus. Ini adalah dekongestan dan ekspektoran yang indah yang membantu membersihkan lendir di saluran udara. 

Dalam Ayurveda, bijinya dianggap sebagai makanan dengan kecenderungan lebih hangat dan dihargai karena efek penyembuhannya dalam menenangkan vata dan kapha. Sejak berabad-abad, berbagai pengobatan rumahan telah melibatkan penggunaan biji sawi atau minyak untuk mengobati berbagai penyakit terkait sinus. 

Mereka termasuk penambahan biji sawi tanah dalam rendam kaki untuk melepaskan kemacetan di organ pernapasan dan berkumur dengan teh yang terbuat dari biji sawi  untuk meredakan sakit tenggorokan.


Kualitas pemanasan tanaman ini menembus jauh ke dalam jaringan dan membersihkan kelebihan lendir. Kualitas-kualitas pemanasan dari sawi ini juga membutuhkan saran kehati-hatian sehubungan dengan sensasi terbakar yang mungkin terjadi pada jaringan yang terpapar yang tidak disembunyikan.

Benih juga telah ditemukan efektif dalam menyembuhkan bronkitis kronis. Selama serangan asma, memijat campuran minyak sawi dan sejumlah kecil kapur barus memudahkan pernapasan dengan menghancurkan dahak. 

Plester atau tapal yang terbuat dari bijinya telah digunakan sejak dahulu kala untuk memberikan bantuan dari bronkitis dan untuk merangsang sirkulasi darah yang sehat dalam tubuh. 

6. Menyembuhkan Nyeri
Tapal atau plester yang terbuat dari biji sawi juga membantu menyembuhkan sakit dan kejang. sawi hijau memiliki sifat rubefacient dan karenanya ketika diterapkan sebagai plester, latihan efek analgesik dan memberikan bantuan dari kelumpuhan anggota badan, rematik, dan nyeri otot lainnya. 

Saran penting lain yang perlu diperhatikan di sini adalah bahwa sawi hijau plaster memiliki efek lebih hangat dan dapat menyebabkan lepuh jika diterapkan langsung pada kulit telanjang. Untuk menghindari itu, linen harus digunakan di tengah-tengah kulit dan plester.

7. Penangkal Racun dalam Tubuh
Biji sawi memiliki kualitas emetik pelindung yang tahan terhadap efek racun pada tubuh. Ramuan yang dibuat dengan bijinya membantu membersihkan tubuh terutama jika keracunan disebabkan oleh narkotika atau kelebihan konsumsi alkohol.

8. Efek Anti-jamur terhadap Kurap
Sifat anti-bakteri dari biji sawi telah terbukti efektif dalam menyembuhkan lesi yang disebabkan oleh kurap. Aplikasi topikal pasta yang terbuat dari biji sawi pada kulit bersih yang dicuci dengan air hangat membantu menenangkan gejala yang berhubungan dengan kurap.

9. Merawat Kulit & Rambut
Ini berfungsi sebagai bantuan kecantikan yang luar biasa juga. Daun henna direbus dengan minyak mustard membantu merangsang pertumbuhan rambut sehat. 

Biji sawi, dipanggang dalam wijen atau minyak kelapa, memperkaya minyak saringan yang dihasilkan dan menjadikannya obat yang efektif untuk jerawat dan menghasilkan warna kulit yang lebih jelas.

10. Memiliki Efek Penyembuhan pada Saraf
Seperti disebutkan di atas, tanaman sawi hiaju memiliki sifat yang menginspirasi panas yang mungkin bermanfaat bagi beberapa orang yang menderita kerusakan saraf. Ini membantu merangsang proses penyembuhan dengan membangkitkan impuls dan memiliki efek menyegarkan pada saraf.

11. Mengontrol Diabetes
Daun sawi hijau sangat baik untuk penderita diabetes. Penelitian telah menunjukkan aktivitas anti-oksidasi dari tanaman mustard yang membantu menetralkan efek molekul bebas oksigen dan melindungi terhadap kerusakan yang disebabkan oleh stres oksidatif pada penderita diabetes. 

Penelitian ini menunjukkan bahwa pemberian minyak mustard membantu mengurangi kadar protein glikosilasi dan glukosa serum. Ini membantu mengurangi peroksidasi lipid dan merangsang metabolisme glukosa juga.

12. Menurunkan Kolesterol dalam Darah
Daun tanaman sawi memiliki kekuatan penurun kolesterol yang luar biasa. Penelitian telah menunjukkan bahwa sayuran silangan seperti sawi hijau memiliki kemampuan luar biasa untuk mengikat asam empedu di saluran pencernaan yang memudahkan pengeluaran asam dari tubuh. 

Asam empedu biasanya terdiri dari kolesterol, jadi pada akhirnya proses pengikatan membantu mengurangi kadar kolesterol tubuh. Fakta penting lainnya di sini adalah bahwa versi hijau sawi kukus memiliki ikatan asam empedu yang lebih baik dibandingkan dengan versi mentah. 

Jadi, kukus dengan ringan, mungkin, tambahkan jintan panggang, garam, dan lada, dan nikmati. Sayuran hijau ini adalah pembangkit tenaga nutrisi dan berperan penting dalam mengurangi perkembangan penyumbatan di arteri dan mencegah gangguan seperti aterosklerosis. 

Kandungan vitamin B6 yang ada dalam sayuran ini mencegah trombosit menggumpal dan memoderasi risiko trombosis.

13. Mengurangi Gejala Menopause
Sayuran sawi hijau terbukti bermanfaat bagi wanita selama fase menopause. Magnesium bersama dengan kalsium yang ada di dalamnya mendorong kesehatan tulang dan mencegah keropos tulang yang terkait dengan menopause. 

Ini membantu dalam mengkompensasi kandungan magnesium yang rendah dalam tulang dan dapat membantu mengurangi risiko osteoporosis pada wanita menopause.

14. Membantu Detoksifikasi tubuh
Sayuran sawi dapat membantu mendukung sistem detoksifikasi tubuh yang dikaitkan dengan keberadaan antioksidan dan serat yang kuat. Glukosinolat yang ada di dalamnya membantu mengatur aksi enzim detoksifikasi dan membantu menghilangkan racun berbahaya dari tubuh.

Nah itulah tadai pembahasan tentang manfaat makan sawi hijau untuk kesehatan tubuh kita. Semoga artikel ini bisa bermanfaat untuk kita semua dan jangan lupa bagikan artikel ini ya! Supaya yang lainnya juga bisa mendapatkan manfaatnya.

0 Response to "15 Manfaat Sawi Hijau untuk Kesehatan Tubuh, Luar Biasa!"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel