10 Cara Membantu Teman yang Depresi Menurut Ahli

Apakah Anda punya teman yang hidup dengan depresi? Kamu tidak sendiri. Kamu tidak sendirian, menurut data pengidap gangguan jiwa di seluruh dunia semakin meningkat setiap tahun. 
Cara Membantu Teman Depresi
Diperkirakan sekitar 300 juta orang mengidap depresi di seluruh dunia menurut sumber terpercaya. Bahkan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan setiap 40 detik terjadi kasus terpaksa diri di seluruh dunia yang diakibatkan oleh depresi.

Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJI), dr Eka Viora, SpKJ, mengatakan untuk review di Indonesia Terdapat Sekitar 15,6 juta Penduduk Yang mengalami depresi. 

Sayangnya hanya 8 persen yang mencari perawatan ke profesional. Tetapi tidak semua orang mengalami depresi dengan cara yang sama, dan gejalanya dapat bervariasi.

Jika teman Anda mengalami depresi, mereka dapat terlihat seperti:
  • tampak sedih atau menangis
  • tampil lebih pesimistis daripada biasanya atau putus asa tentang masa depan
  • berbicara tentang perasaan bersalah, kosong, atau tidak berharga
  • tampaknya kurang tertarik menghabiskan waktu bersama atau berkomunikasi lebih jarang daripada biasanya
  • mudah marah atau mudah tersinggung
  • memiliki lebih sedikit energi, bergerak perlahan, atau secara umum kelihatan lesu
  • kurang tertarik pada penampilan mereka daripada biasanya atau mengabaikan kebersihan dasar, seperti mandi dan menyikat gigi
  • sulit tidur atau tidur lebih banyak dari biasanya
  • kurang peduli dengan kegiatan dan minat mereka yang biasa
  • tampak pelupa atau kesulitan berkonsentrasi atau memutuskan sesuatu
  • makan lebih banyak atau lebih sedikit dari biasanya
  • berbicara tentang kematian atau bunuh diri
Di sini, kita akan membahas 10 hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu teman Anda yang depresi dan juga beberapa hal yang harus dihindari serta bagaimana cara membantu teman yang depresi. 

Simak ulasan ini sampai habis supaya Anda bisa membantu teman anda keluar dari kesedihan yang mendalam tersebut.

Berikut 10 Cara Membantu Teman Depresi yang Bisa Anda Lakukan  

1. Dengarkan mereka
Biarkan teman Anda tahu Anda ada untuk mereka. Anda dapat memulai percakapan dengan membagikan kekhawatiran Anda dan mengajukan pertanyaan tertentu. Misalnya, Anda mungkin berkata, “Sepertinya Anda mengalami kesulitan akhir-akhir ini. Apa yang sedang kamu pikirkan?"

Ingatlah bahwa teman Anda mungkin ingin berbicara tentang apa yang mereka rasakan, tetapi mereka mungkin tidak menginginkan saran.

Terlibat dengan teman Anda dengan menggunakan teknik mendengarkan aktif:
  • Ajukan pertanyaan untuk mendapatkan informasi lebih lanjut alih-alih berasumsi Anda mengerti apa artinya.
  • Validasi perasaan mereka. Anda mungkin berkata, “Kedengarannya sangat sulit. Saya turut berduka mendengarnya."
  • Tunjukkan empati dan minat dengan bahasa tubuh Anda.
Teman Anda mungkin merasa tidak ingin berbicara saat pertama kali Anda bertanya, sehingga dapat membantu untuk terus memberi tahu mereka bahwa Anda peduli.

Terus ajukan pertanyaan terbuka (tanpa memaksa) dan ungkapkan kekhawatiran Anda. Cobalah untuk melakukan percakapan secara pribadi jika memungkinkan. Jika Anda tinggal di area yang berbeda, cobalah mengobrol video.

2. Bantu mereka menemukan dukungan
Teman Anda mungkin tidak menyadari bahwa mereka sedang berhadapan dengan depresi, atau mereka mungkin tidak yakin bagaimana meraih dukungan. Sekalipun mereka tahu terapi bisa membantu, bisa jadi menakutkan untuk mencari terapis dan membuat janji.

Jika teman Anda tampaknya tertarik pada konseling, tawarkan untuk membantu mereka meninjau terapis potensial. Anda dapat membantu teman Anda membuat daftar hal-hal untuk ditanyakan pada terapis potensial dan hal-hal yang ingin mereka sebutkan di sesi pertama mereka. 

Mendorong mereka dan mendukung mereka untuk membuat pertemuan pertama itu bisa sangat membantu jika mereka berjuang.

3. Dukung mereka dalam terapi berkelanjutan
Pada hari yang buruk, teman Anda mungkin tidak ingin meninggalkan rumah. Depresi dapat membakar energi dan meningkatkan keinginan untuk mengisolasi diri.

Jika mereka mengatakan sesuatu seperti, "Saya pikir saya akan membatalkan janji terapi saya," dorong mereka untuk tetap menggunakannya.

Anda mungkin berkata, “Minggu lalu Anda mengatakan sesi Anda benar-benar produktif dan Anda merasa jauh lebih baik sesudahnya. Bagaimana jika sesi hari ini juga membantu? 
Hal yang sama berlaku untuk pengobatan . Jika teman Anda ingin berhenti minum obat karena efek samping yang tidak menyenangkan , bersikaplah suportif, tetapi dorong mereka untuk berbicara dengan psikiater tentang beralih ke antidepresan lain atau berhenti minum obat sama sekali.

Tiba-tiba menghentikan antidepresan tanpa pengawasan dari penyedia layanan kesehatan dapat memiliki konsekuensi serius .

4. Jaga dirimu
Ketika Anda peduli dengan seseorang yang hidup dengan depresi, tergoda untuk meninggalkan segalanya untuk berada di sisi mereka dan mendukung mereka. Tidak salah untuk ingin membantu teman, tetapi juga penting untuk mengurus kebutuhan Anda sendiri.

Jika Anda mengerahkan seluruh energi Anda untuk mendukung teman Anda, Anda hanya memiliki sedikit sisa untuk diri Anda sendiri. Dan jika Anda merasa lelah atau frustrasi, Anda tidak akan banyak membantu teman Anda.

1). Tetapkan batas
Menetapkan batas dapat membantu. Misalnya, Anda mungkin memberi tahu teman Anda bahwa Anda dapat berbicara setelah pulang kerja, tetapi tidak sebelum itu.

Jika Anda khawatir mereka merasa tidak dapat menghubungi Anda, tawarkan untuk membantu mereka membuat rencana darurat jika mereka membutuhkan Anda selama hari kerja Anda. 

Ini mungkin melibatkan menemukan hotline yang dapat mereka panggil atau datang dengan kata kode yang mereka dapat mengirimi Anda teks jika mereka dalam krisis.

Anda mungkin menawarkan untuk mampir setiap hari atau membawa makan dua kali seminggu, daripada mencoba membantu setiap hari. Melibatkan teman-teman lain dapat membantu menciptakan jaringan dukungan yang lebih besar.

2). Lakukan perawatan diri
Menghabiskan banyak waktu dengan orang yang dicintai yang mengalami depresi dapat mengambil korban emosional. Ketahui batasan Anda di sekitar emosi yang sulit, dan pastikan Anda mengambil waktu untuk mengisi ulang .

Jika Anda perlu memberi tahu teman Anda bahwa Anda tidak akan tersedia untuk sementara waktu, Anda mungkin mengatakan sesuatu seperti, “Saya tidak bisa bicara sampai waktu X. Bisakah saya menghubungi Anda? ”

5. Pelajari tentang depresi sendiri
Bayangkan harus mendidik setiap orang dalam hidup Anda tentang masalah kesehatan mental atau fisik yang Anda alami menjelaskannya berulang-ulang. Kedengarannya melelahkan, bukan?

Anda dapat berbicara dengan teman Anda tentang gejala spesifik mereka atau bagaimana perasaan mereka, tetapi hindari meminta mereka untuk memberi tahu Anda tentang depresi secara umum. Bacalah gejala, penyebab, kriteria diagnostik, dan perawatan Anda sendiri.
Sementara orang mengalami depresi secara berbeda, mengenal gejala umum dan terminologi dapat membantu Anda melakukan lebih banyak percakapan mendalam dengan teman Anda.

6. Tawarkan bantuan dengan tugas sehari-hari
Dengan depresi, tugas sehari-hari bisa terasa luar biasa. Hal-hal seperti binatu, belanja bahan makanan, atau membayar tagihan dapat mulai menumpuk, sehingga sulit untuk mengetahui harus mulai dari mana.

Teman Anda mungkin menghargai tawaran bantuan, tetapi mereka juga mungkin tidak dapat dengan jelas mengatakan apa yang mereka butuhkan bantuan.

Jadi, alih-alih mengatakan, "Beri tahu saya jika ada yang bisa saya lakukan," pertimbangkan untuk mengatakan, "Apa yang paling Anda butuhkan bantuan hari ini?"

Jika Anda melihat lemari es mereka kosong, katakan, “Bisakah saya membawa Anda belanja bahan makanan, atau mengambil apa yang Anda butuhkan jika Anda menulis daftar kepada saya?” Atau “Mari kita beli bahan makanan dan memasak makan malam bersama.”

Jika teman Anda ada di belakang untuk mencuci piring, mencuci pakaian, atau pekerjaan rumah tangga lainnya, tawarkan untuk datang, nyalakan musik, dan selesaikan tugas tertentu. Cukup memiliki perusahaan dapat membuat pekerjaan itu tampak tidak terlalu menakutkan.

7. Perpanjang undangan yang longgar
Orang yang hidup dengan depresi mungkin mengalami kesulitan menjangkau teman dan membuat atau menjaga rencana. Tetapi membatalkan rencana dapat berkontribusi pada rasa bersalah.

Pola rencana yang dibatalkan dapat menyebabkan lebih sedikit undangan, yang dapat meningkatkan isolasi. Perasaan ini dapat memperburuk depresi.

Anda dapat membantu meyakinkan teman Anda dengan terus memperluas undangan ke aktivitas, bahkan jika Anda tahu mereka tidak akan menerimanya. 

Beri tahu mereka bahwa Anda mengerti bahwa mereka mungkin tidak memiliki rencana ketika mereka berada dalam kondisi sulit dan bahwa tidak ada tekanan untuk bergaul sampai mereka siap. Hanya mengingatkan mereka bahwa Anda senang melihat mereka kapan pun mereka mau.

8. Bersabarlah
Depresi biasanya membaik dengan perawatan, tetapi bisa menjadi proses yang lambat yang melibatkan beberapa trial and error. Mereka mungkin harus mencoba beberapa pendekatan konseling atau obat yang berbeda sebelum mereka menemukan satu yang membantu gejala mereka.

Bahkan perawatan yang sukses tidak selalu berarti depresi hilang sepenuhnya. Teman Anda dapat terus memiliki gejala dari waktu ke waktu.

Sementara itu, mereka mungkin akan mengalami hari-hari baik dan hari-hari buruk. Menghindari anggapan bahwa hari yang baik berarti mereka "sembuh," dan cobalah untuk tidak frustrasi jika serangkaian hari yang buruk membuatnya tampak seperti teman Anda tidak akan pernah membaik.

Depresi tidak memiliki waktu pemulihan yang jelas. Mengharapkan teman Anda untuk kembali seperti biasanya setelah beberapa minggu menjalani terapi tidak akan membantu Anda berdua.

9. Tetap berkomunikasi
Memberi tahu teman Anda bahwa Anda masih peduli pada mereka saat mereka terus bekerja melalui depresi dapat membantu.

Bahkan jika Anda tidak dapat menghabiskan banyak waktu dengan mereka secara teratur, periksa secara teratur dengan teks, panggilan telepon, atau kunjungan singkat. Bahkan mengirim SMS singkat mengatakan "Aku sudah memikirkanmu dan aku peduli padamu" dapat membantu.

Orang yang hidup dengan depresi mungkin menjadi lebih tertarik dan menghindari menjangkau, sehingga Anda mungkin menemukan diri Anda melakukan lebih banyak pekerjaan untuk mempertahankan persahabatan. 

Tetapi terus menjadi kehadiran yang positif dan mendukung dalam kehidupan teman Anda dapat membuat perbedaan bagi mereka, bahkan jika mereka tidak dapat mengungkapkannya kepada Anda saat ini.

10. Ketahui berbagai bentuk depresi yang dapat diambil
Depresi sering melibatkan kesedihan atau suasana hati yang rendah, tetapi juga memiliki gejala lain yang kurang dikenal.

Misalnya, banyak orang yang tidak menyadari bahwa depresi dapat melibatkan:
  • kemarahan dan lekas marah
  • kebingungan, masalah memori, atau kesulitan fokus
  • kelelahan yang berlebihan atau masalah tidur
  • gejala fisik seperti gangguan perut, sering sakit kepala, atau sakit punggung dan otot lainnya
Teman Anda mungkin sering terlihat dalam suasana hati yang buruk, atau sering merasa lelah. Coba ingat-ingat bahwa apa yang mereka rasakan masih merupakan bagian dari depresi, walaupun itu tidak cocok dengan versi stereotip depresi.

Bahkan jika Anda tidak tahu bagaimana membantu mereka merasa lebih baik, cukup katakan, “Maaf Anda merasa seperti ini. Saya di sini untuk membantu jika ada yang bisa saya lakukan ”dapat membantu.
10 Cara Membantu Teman Depresi Menurut Ahli

Hal-hal yang Tidak Boleh Dilakukan  dalam Membantu Teman Depresi 

1. Jangan menganggap masalah pribadi
Depresi temanmu bukan salahmu, sama seperti itu bukan salah mereka. Cobalah untuk tidak membiarkannya menghampiri Anda jika mereka tampak marah kepada Anda dalam kemarahan atau frustrasi, terus membatalkan rencana (atau lupa untuk menindaklanjuti), atau tidak ingin melakukan banyak hal.

Anda mungkin, pada titik tertentu, perlu istirahat dari teman Anda. Tidak apa-apa mengambil ruang untuk diri sendiri jika Anda merasa lelah secara emosional, tetapi juga penting untuk menghindari menyalahkan teman Anda atau mengatakan hal-hal yang mungkin berkontribusi pada perasaan negatif mereka.
Sebagai gantinya, pertimbangkan untuk berbicara dengan terapis atau orang yang mendukung tentang perasaan Anda.

2. Jangan mencoba memperbaikinya
Depresi adalah kondisi kesehatan mental serius yang memerlukan perawatan profesional. Sulit untuk memahami seperti apa rasanya depresi jika Anda belum pernah mengalaminya. 

Tetapi itu bukan sesuatu yang dapat disembuhkan dengan beberapa ungkapan yang bermaksud baik seperti, "Anda harus bersyukur atas hal-hal baik dalam hidup Anda" atau "Berhentilah memikirkan hal-hal yang menyedihkan."

Jika Anda tidak akan mengatakan sesuatu kepada seseorang yang hidup dengan kondisi fisik, seperti diabetes atau kanker, Anda mungkin tidak boleh mengatakannya kepada teman Anda yang mengalami depresi.

Anda dapat mendorong kepositifan (meskipun teman Anda mungkin tidak merespons) dengan mengingatkan mereka tentang hal-hal yang Anda sukai tentang mereka - terutama ketika tampaknya mereka hanya memiliki hal-hal negatif untuk dikatakan.

Dukungan positif dapat membuat teman Anda tahu bahwa mereka benar-benar penting bagi Anda.

3. Jangan memberi saran
Meskipun perubahan gaya hidup tertentu sering membantu memperbaiki gejala depresi, mungkin sulit untuk melakukan perubahan ini di tengah-tengah episode depresi.

Anda mungkin ingin membantu dengan menawarkan saran, seperti berolahraga lebih banyak atau makan makanan sehat. Tetapi meskipun itu saran yang bagus, teman Anda mungkin tidak ingin mendengarnya saat ini.

Mungkin ada saatnya ketika teman Anda ingin mencari tahu makanan apa yang dapat membantu dengan depresi atau bagaimana olahraga dapat meredakan gejala. Namun, sampai saat itu, mungkin yang terbaik adalah tetap mendengarkan empatik dan menghindari menawarkan nasihat sampai diminta.

Dorong perubahan positif dengan mengundang mereka berjalan-jalan atau memasak makanan bergizi bersama.

4. Jangan meminimalkan atau membandingkan pengalaman mereka
Jika teman Anda berbicara tentang depresi mereka, Anda mungkin ingin mengatakan hal-hal seperti, "Saya mengerti," atau "Kita semua pernah ke sana." Tetapi jika Anda tidak pernah berurusan dengan depresi sendiri, ini dapat meminimalkan perasaan mereka.

Depresi melampaui perasaan sedih atau rendah. Kesedihan biasanya berlalu dengan cepat, sementara depresi dapat berlama-lama dan memengaruhi suasana hati, hubungan, pekerjaan, sekolah, dan semua aspek kehidupan lainnya selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Membandingkan apa yang mereka alami dengan masalah orang lain atau mengatakan hal-hal seperti, "Tapi keadaan bisa jauh lebih buruk," umumnya tidak membantu.
Rasa sakit teman Anda adalah apa yang nyata bagi mereka saat ini - dan memvalidasi rasa sakit itulah yang paling membantu mereka.

Katakan sesuatu seperti, “Saya tidak bisa membayangkan betapa sulitnya untuk berurusan dengan itu. Saya tahu saya tidak bisa membuat Anda merasa lebih baik, tetapi ingatlah Anda tidak sendirian. ”

5. Jangan mengambil sikap pada pengobatan
Obat bisa sangat membantu untuk depresi, tetapi tidak bekerja dengan baik untuk semua orang.

Beberapa orang tidak menyukai efek sampingnya dan lebih suka mengobati depresi dengan terapi atau pengobatan alami . Bahkan jika Anda berpikir teman Anda harus minum antidepresan, ingatlah bahwa memilih untuk minum obat adalah keputusan pribadi.

Demikian juga, jika Anda secara pribadi tidak percaya pada pengobatan, hindari subjek saat berbicara dengan mereka. Bagi sebagian orang, pengobatan adalah kunci untuk membawa mereka ke tempat di mana mereka dapat sepenuhnya terlibat dalam terapi dan mulai mengambil langkah-langkah menuju pemulihan.

Pada akhirnya, apakah seseorang dengan depresi menggunakan obat atau tidak adalah keputusan yang sangat pribadi yang umumnya diserahkan kepada mereka dan penyedia layanan kesehatan mereka.

Saatnya untuk campur tangan dalam kepribadian mereka

Depresi dapat meningkatkan risiko seseorang untuk bunuh diri atau cedera diri, jadi sangat membantu untuk mengetahui bagaimana mengenali tanda-tandanya.

Beberapa tanda yang mungkin mengindikasikan teman Anda memiliki pikiran untuk bunuh diri yang serius termasuk:
  • perubahan suasana hati yang sering atau perubahan kepribadian
  • berbicara tentang kematian atau kematian
  • membeli senjata
  • peningkatan penggunaan narkoba
  • perilaku berisiko atau berbahaya
  • menyingkirkan barang-barang atau memberikan barang berharga
  • berbicara tentang perasaan terjebak atau menginginkan jalan keluar
  • mendorong orang menjauh atau mengatakan mereka ingin dibiarkan sendiri
  • pamit dengan perasaan lebih dari biasanya
Jika Anda pikir teman Anda sedang mempertimbangkan untuk bunuh diri, desak mereka untuk memanggil terapis mereka saat Anda bersama mereka atau tanyakan kepada teman Anda jika Anda dapat memanggil mereka.

Anda juga dapat membawa teman Anda ke ruang gawat darurat. Jika memungkinkan, tetaplah bersama teman Anda sampai mereka tidak lagi merasa ingin bunuh diri. Pastikan mereka tidak dapat mengakses senjata atau obat apa pun.

Jika Anda khawatir tentang teman Anda, Anda mungkin khawatir bahwa menyebutkannya kepada mereka dapat mendorong pikiran untuk bunuh diri. Tetapi umumnya membantu untuk membicarakannya.
Tanyakan kepada teman Anda apakah mereka sudah serius mempertimbangkan untuk bunuh diri. Mereka mungkin ingin berbicara dengan seseorang tentang hal itu tetapi tidak yakin bagaimana mengemukakan topik yang sulit.

Dorong mereka untuk berbicara dengan terapis mereka tentang pikiran-pikiran itu, jika mereka belum melakukannya. Tawarkan untuk membantu mereka membuat rencana keselamatan untuk digunakan jika mereka pikir mereka mungkin bertindak berdasarkan pemikiran itu.

Referensi
Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  • Depresi. (2018).nimh.nih.gov/health/topics/depression/index.shtml#part_145397
  • Depresi. (2018).who.int/news-room/fact-sheets/detail/depression
  • Gray J, dkk. (nd). Bagaimana Cara membantu Dalam crisis emosional.apa.org/helpcenter/emosional-crisis
  • Bagaimana Anda dapat membantu seseorang dengan depresi. (nd).mentalhealth.org.nz/assets/AZ/Downloads/FS5-How-you-can-help-someone-with-depression.pdf
  • Depresi mayor. (2019).nimh.nih.gov/health/statistics/major-depression.shtml
  • Staf Klinik Mayo. (2018). Depresi: Mendukung anggota keluarga atau teman.mayoclinic.org/diseases-conditions/depression/in-depth/depression/art-20045943
  • Pencegahan bunuh diri. (2017).nimh.nih.gov/health/topics/suicide-prevention/index.shtml
Ditinjau Secara Medis Oleh Timothy J. Legg, Ph.D., CRNP

0 Response to "10 Cara Membantu Teman yang Depresi Menurut Ahli "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel