Cara Mengatasi Bibir Pecah-pecah dan Kering, Ampuh!

Bibir pecah-pecah dan kering adalah istilah yang biasa digunakan untuk menggambarkan bibir kering. Bibir pecah-pecah dapat disebabkan oleh beberapa faktor, yang meliputi:
  • cuaca
  • menjilati bibir secara berlebihan
  • obat-obatan tertentu
Bibir pecah-pecah adalah kondisi umum yang hanya terjadi pada kebanyakan orang. Tetapi beberapa orang mungkin mengembangkan bentuk bibir pecah-pecah yang lebih parah yang disebut cheilitis. Cheilitis dapat disebabkan oleh infeksi, ditandai oleh kulit yang pecah di sudut bibir.
Cara Mengobati Bibir Pecah-pecah dan Kering
Bibir Pecah-pecah dan Kering

Anda biasanya dapat merawat bibir kering dengan perawatan sederhana dan tindakan pencegahan. Jika bibir Anda terus kering dan pecah-pecah, Anda harus mempertimbangkan untuk membuat janji dengan dokter kulit.

Kulit pada bibir jauh lebih tipis dan lebih halus daripada di bagian tubuh lainnya. Bibir juga terkena unsur-unsur, termasuk matahari dan dingin, udara kering, membuatnya rentan terhadap kekeringan, retak, mengelupas, dan mengelupas.

Bibir kekurangan kelenjar minyak sehingga tidak bisa menghasilkan kelembapan sendiri, tetapi pelembab alami bisa membantu.

Artikel ini menjelaskan cara mengatasi bibir pecah-pecah dan kering dengan bahan-bahan bergizi yang dapat memberikan bantuan cepat dari rasa sakit atau ketidaknyamanan yang Anda rasakan. 

Ini juga melihat penyebab bibir pecah pecah, faktor risiko bibir pecah pecah dan kering, cara mengatasi bibir kering secara alami dan cara mencegah bibir pecah-pecah dan kering.

Tanda dan Gejala Bibir Pecah-pecah dan Kering
Anda mungkin mengalami salah satu gejala berikut di atau di sekitar bibir Anda:
  • kekeringan
  • mengelupas
  • sisik
  • luka
  • pembengkakan
  • retak
  • berdarah


Cara Mengobati Bibir Pecah-pecah dan Kering 

1. Gunakan lip balm yang baik
Beberapa lip balm lebih baik daripada yang lain, dan merek populer mungkin mengandung bahan yang mengeringkan bibir.

Misalnya, banyak lip balm mengandung mentol atau bumbu mint lainnya . Ini bisa memberikan sensasi dingin, tetapi mint sangat kering dan bisa membuat bibir lebih pecah-pecah daripada sebelumnya.

Bahan-bahan pengeringan umum dalam lip balm meliputi:
  • menthol
  • kamper
  • fenol
Hindari produk bibir yang beraroma dan beraroma, karena bahan-bahan ini juga bisa mengeringkan bibir. Cari lip balm yang mengandung bahan-bahan yang menenangkan dan melembabkan, seperti:
  • Minyak bumi. Ini tersedia untuk dibeli di apotek, toko kesehatan, atau online.
  • Lanolin. Ini tersedia untuk dibeli di apotek, toko kesehatan, atau online.
  • Lilin lebah. Ini tersedia untuk dibeli di apotek, toko kesehatan, atau online.
  • Ceramides. Ini tersedia untuk dibeli di apotek, toko kesehatan, atau online.

2. Gunakan Cara Mengatasi Bibir Pecah-pecah secara alami
Ada beberapa solusi alami yang efektif untuk bibir pecah-pecah. Seseorang bahkan mungkin memiliki beberapa di dapur mereka.

Untuk menenangkan dan melembabkan bibir yang pecah-pecah, oleskan yang berikut ini langsung ke bibir:
  • Lidah buaya : Gel ini terbentuk di dalam daun tanaman lidah buaya. Ini mengandung vitamin , mineral, antioksidan , dan anti-inflamasi yang menenangkan dan merehidrasi kulit yang rusak.
  • Minyak kelapa : Terbuat dari daging kelapa, minyak ini memerangi peradangan dan merupakan emolien, yang berarti dapat menenangkan dan melembutkan kulit.
  • Madu : Ini sangat pelembab, yang membuatnya menjadi perawatan yang baik untuk bibir kering. Madu juga mengandung antioksidan dan sifat antibakteri, yang membantu mencegah infeksi berkembang di bibir yang sangat kering atau pecah-pecah.
  • Mentimun : Ini bisa melembabkan bibir dengan lembut dan mungkin mengandung vitamin dan mineral yang bisa memperbaiki penampilan bibir.
  • Teh hijau : Kaya akan antioksidan dan mineral, teh hijau juga mengandung polifenol, yang mengurangi peradangan. Rendam kantong teh hijau dalam air hangat dan gosokkan dengan lembut ke bibir untuk melembutkan dan menghilangkan kulit kering yang berlebihan. Teknik ini lebih lembut dari pengelupasan tradisional.
Lidah buaya, minyak kelapa , dan madu semuanya memiliki sifat antimikroba dan anti-inflamasi, yang dapat membantu mencegah infeksi sambil melembabkan dan menyejukkan kulit di bibir.

Sebagian besar supermarket menyimpan produk-produk ini, tetapi orang-orang dapat menelusuri berbagai bahan yang sulit ditemukan secara online, termasuk gel lidah buaya dan minyak kelapa .

3. Lakukan eksfoliasi bibir
Bibir yang pecah-pecah ditutupi oleh lapisan kulit kering yang dapat mencegah bahan-bahan penyembuhan di lip balm mencapai area yang tepat. Orang dapat menggunakan scrub bibir yang mengandung gula atau soda kue untuk mengelupas kulit kering ini dengan lembut.

Saat berbelanja untuk menggosok bibir, cari produk yang mengandung bahan yang akan menenangkan dan melembabkan bibir. Orang-orang dapat membeli scrub bibir ini di toko obat atau menemukan berbagai pilihan alami secara online .

4. Minumlah air
Orang mungkin tidak memperhatikan ketika mereka sedikit mengalami dehidrasi, jadi itu ide yang baik untuk membuat kebiasaan minum air sepanjang hari.

Dehidrasi terjadi ketika tubuh kehilangan lebih banyak cairan daripada yang dibutuhkan. Ketika tubuh mengalami dehidrasi, ia menarik air dari area tertentu untuk memastikan sel-sel tetap terhidrasi. Hal ini dapat menyebabkan kekeringan pada kulit, termasuk pada bibir.

Gejala dehidrasi lainnya termasuk:
  • merasa haus
  • mulut kering
  • a sakit kepala
  • pusing
Asupan air harian yang direkomendasikan bervariasi, tergantung pada banyak faktor, termasuk usia, jenis kelamin, dan tingkat aktivitas fisik seseorang.

5. Gunakan pelembab udara
Menghabiskan terlalu banyak waktu di udara kering dapat menghilangkan kelembaban dari kulit. Ini adalah masalah yang sangat umum di musim dingin.

Minum banyak air adalah cara yang baik untuk menjaga tubuh terhidrasi dengan baik sepanjang tahun. Namun, orang mungkin ingin mempertimbangkan untuk menggunakan pelembab udara selama musim dingin untuk menambahkan kelembaban yang sangat dibutuhkan kembali ke udara.

6. Hindari merokok
Asap tembakau dapat mengiritasi kulit sensitif di sekitar bibir, menyebabkannya mengering dan menjadi cenderung pecah. Merokok juga dapat menyebabkan masalah lain di mulut, seperti sariawan dan sakit gusi.

Orang-orang mungkin memperhatikan bahwa bibir yang pecah-pecah menjadi jernih tidak lama setelah mereka berhenti merokok, ketika kulit mulai sembuh.
Cara Mengatasi Bibir Pecah-pecah dan Kering secara alami

Penyebab Bibir Pecah-pecah dan Kering

Bibir tidak mengandung kelenjar minyak seperti bagian kulit lainnya. Ini berarti bibir lebih rentan mengering dan pecah-pecah. Kurangnya kelembaban dapat membuat masalah menjadi lebih buruk, apakah itu disebabkan oleh cuaca atau terkait dengan kurangnya perawatan diri.

Sedikit kelembaban di udara selama bulan-bulan musim dingin diketahui menyebabkan bibir pecah-pecah. Paparan sinar matahari yang sering di musim panas juga dapat memperburuk kondisi Anda.
Penyebab umum lainnya bibir pecah-pecah adalah kebiasaan menjilat. Air liur dari lidah selanjutnya dapat melucuti bibir kelembaban, menyebabkan lebih banyak kekeringan.

Faktor Risiko Bibir Pecah-pecah
Setiap orang bisa mendapatkan bibir pecah-pecah, terutama jika mereka memiliki kulit kering.

Minum obat-obatan tertentu juga dapat meningkatkan risiko mengembangkan bibir pecah-pecah. Obat-obatan dan suplemen yang dapat menyebabkan bibir pecah-pecah termasuk:
  • vitamin A
  • retinoid (Retin-A, Differin)
  • lithium (umumnya digunakan untuk mengobati gangguan bipolar)
  • obat kemoterapi
Orang yang mengalami dehidrasi atau kurang gizi juga lebih cenderung mengalami bibir pecah-pecah daripada orang lain. 

Hubungi dokter Anda jika salah satu dari ini terkait dengan bibir pecah-pecah dehidrasi dan malnutrisi adalah kondisi serius yang memerlukan perhatian medis segera.

Kapan Anda harus mencari perawatan medis

1. Cheilitis
Jika kekeringan dan retak parah tidak membaik dengan perawatan sendiri, Anda harus mengunjungi dokter kulit. Cheilitis sering disalahkan untuk bibir yang sangat pecah-pecah. Ini adalah kondisi yang ditandai oleh kulit yang pecah di sudut mulut dan beberapa celah di bibir Anda.

Jika Anda memiliki kondisi ini, bibir Anda dapat:
  • berwarna merah muda gelap atau merah
  • memiliki tekstur yang kental
  • mengembangkan borok
  • memiliki plak putih di permukaan
Cheilitis sering dikaitkan dengan infeksi dan penyakit radang, seperti penyakit Crohn. Trauma gigi dan produksi air liur yang berlebihan juga dapat mengubah kasus bibir pecah-pecah menjadi cheilitis. 
Bakteri dapat masuk melalui celah-celah dan menyebabkan infeksi. Orang dewasa dan anak-anak yang memiliki kawat gigi ortodontik, memakai gigi palsu, atau menggunakan dot semuanya rentan terhadap pengembangan cheilitis.

Seorang dokter kulit dapat menentukan apakah bibir kering Anda hanya pecah-pecah atau apakah Anda menderita cheilitis.

2. Dehidrasi dan kekurangan gizi
Bibir kering juga bisa disebabkan oleh dehidrasi atau kekurangan gizi . Dehidrasi menyebabkan gejala termasuk:
  • pusing
  • sembelit
  • penurunan produksi urin
  • mulut kering
  • sakit kepala
Dalam kasus yang parah, seseorang yang menderita dehidrasi dapat mengalami tekanan darah rendah, demam, napas cepat, atau detak jantung yang cepat.

Malnutrisi ditandai oleh banyak gejala yang sama dengan dehidrasi. Gejala tambahan dapat termasuk:
  • kelemahan otot
  • gigi membusuk
  • perut kembung
  • kerapuhan tulang
Malnutrisi dapat disebabkan oleh kekurangan vitamin, sehingga mereka yang diet terbatas (misalnya, vegetarian) perlu memastikan bahwa mereka mendapatkan cukup vitamin yang mereka butuhkan.

Orang dengan kecanduan alkohol juga lebih rentan terhadap kekurangan gizi karena kekurangan vitamin karena penggunaan alkohol yang berlebihan dapat mengganggu penyerapan vitamin tubuh. 

Orang dewasa yang lebih tua juga berisiko lebih tinggi untuk kekurangan gizi karena penurunan nafsu makan adalah hal biasa. Jika Anda curiga mengalami dehidrasi atau kekurangan gizi, segera temui dokter Anda.

Cara Mencegah Bibir Pecah-pecah dan Kering

Orang-orang sering tidak menyadari betapa mereka menyentuh atau bermain dengan bibir mereka - mereka cenderung menjilat, mengunyah, dan bahkan menarik bibir mereka tanpa memikirkannya.
Kebiasaan ini dapat memburuk jika kulit pada bibir luar biasa kering. Walaupun mungkin sulit untuk menolak mengupas kulit kering dan terkelupas dari bibir, orang berisiko mengambil kulit sehat dalam prosesnya. Ini dapat memperpanjang waktu penyembuhan dan bahkan menyebabkan perdarahan.

Seseorang dapat mencegah bibir pecah-pecah dengan:
  • menggunakan produk yang mengandung tabir surya
  • menghindari produk bibir beraroma atau beraroma
  • menghindari produk bibir yang mengandung alergen yang dikenal
  • eksfoliasi secara teratur
  • tetap terhidrasi
  • berhenti merokok
Bibir yang pecah-pecah adalah masalah umum dan terkadang tidak nyaman. Beberapa orang hanya mengalaminya di musim dingin, sementara yang lain mungkin mengalaminya sepanjang tahun.
Berhati-hatilah saat membeli produk bibir. Beberapa penyesuaian gaya hidup mungkin cukup untuk menyembuhkan bibir pecah-pecah dan mencegah masalah kembali.

Referensi

Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  • Staf Klinik Mayo. (2017). Dehidrasi: Definisi. mayoclinic.org/diseases-conditions/dehydration/basics/definition/con-20030056
  • Devani A. (2007, Juni). Jawab: Bisakah Anda mengidentifikasi kondisi ini? ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1949217/
  • Gibson LE. (2016). Bibir pecah-pecah: Apa obat terbaik? mayoclinic.com/health/chapped-lips/AN01440
  • Apa Penyebab Bibir Pecah-pecah dan Cara Mengobati Mereka. https://www.healthline.com/health/chapped-lips
  • 6 cara terbaik untuk mengatasu bibir pecah-pecah. https://www.medicalnewstoday.com/articles/324281.php
Ditinjau secara medis oleh Christine Frank, DDS 

0 Response to "Cara Mengatasi Bibir Pecah-pecah dan Kering, Ampuh! "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel