Top 7 Makanan yang Bisa Mengurangi Gejala Alergi

Ketika Anda memikirkan makanan dan alergi, Anda mungkin berpikir untuk menjauhkan makanan tertentu dari diet Anda untuk menghindari reaksi yang merugikan. Tetapi hubungan antara alergi musiman dan makanan terbatas pada beberapa kelompok makanan yang dikenal sebagai makanan reaktif silang. 
Daftar Makanan yang Bisa Mengurangi Gejala Alergi
Reaksi terhadap makanan reaktif silang mungkin dialami oleh mereka yang alergi birch, ragweed, atau mugwort musiman.

Selain dari kelompok makanan tersebut, alergi musiman, juga disebut demam atau rinitis alergi, hanya terjadi selama bagian-bagian tertentu tahun ini biasanya musim semi atau musim panas. 

Mereka berkembang ketika sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan terhadap alergen, seperti serbuk sari tanaman, yang menghasilkan banyak kemacetan, bersin, dan gatal-gatal.

Sementara perawatan biasanya melibatkan obat-obatan yang dijual bebas, perubahan gaya hidup juga dapat membantu meringankan kesengsaraan musim semi Anda. Menambahkan makanan tertentu ke dalam diet Anda sebenarnya dapat membantu meringankan gejala seperti hidung dan mata. 

Dari mengurangi peradangan hingga meningkatkan sistem kekebalan tubuh, ada sejumlah pilihan makanan yang dapat membantu mengurangi kesengsaraan alergi musiman.

Berikut Daftar Makanan yang Bisa Mengurangi Gejala Alergi Anda

1. Jahe
Banyak gejala alergi yang tidak menyenangkan berasal dari masalah peradangan, seperti pembengkakan dan iritasi pada saluran hidung, mata, dan tenggorokan. Jahe dapat membantu mengurangi gejala ini secara alami.

Selama ribuan tahun, jahe telah digunakan sebagai obat alami untuk sejumlah masalah kesehatan, seperti mual dan nyeri sendi. Itu juga sudah Sumber Tepercaya yang terbukti mengandung antioksidan, senyawa phytochemical anti-inflamasi. 

Sekarang, para ahli sedang mengeksplorasi bagaimana senyawa ini dapat berguna untuk memerangi alergi musiman. Di sebuahStudi hewan 2016 Sumber Tepercaya, jahe menekan produksi protein pro-inflamasi dalam darah tikus, yang menyebabkan berkurangnya gejala alergi.

Tampaknya tidak ada perbedaan dalam kapasitas anti-inflamasi jahe segar versus kering. Tambahkan variasi untuk aduk kentang goreng, kari, makanan yang dipanggang, atau cobalah membuat teh jahe.

2. Bee pollen
Bee pollen bukan hanya makanan untuk lebah - itu juga dapat dimakan manusia! Campuran enzim, nektar, madu, serbuk sari bunga, dan lilin ini sering dijual sebagai kuratif untuk demam.

Sumber Penelitian Tepercayamenunjukkan bee pollen dapat memiliki sifat antiinflamasi, antijamur, dan antimikroba dalam tubuh. Disatu studi hewan Sumber Tepercaya, bee pollen menghambat aktivasi sel mast - langkah penting dalam mencegah reaksi alergi.

Lebah serbuk sari jenis apa yang terbaik, dan bagaimana Anda memakannya? "Ada beberapa bukti untuk mendukung konsumsi bee pollen lokal untuk membantu membangun daya tahan tubuh Anda terhadap serbuk sari yang Anda alergi terhadapnya," kata Stephanie Van't Zelfden , ahli diet terdaftar yang membantu klien mengelola alergi. 

Sangat penting bahwa madu bersifat lokal sehingga serbuk sari lokal yang sama dengan alergi Anda terkandung dalam bee pollen.” Jika memungkinkan, cari bee pollen di pasar petani setempat.

Bee pollen tersedia dalam pelet kecil, dengan beberapa rasa menggambarkan sebagai pahit atau gila. Cara-cara kreatif untuk memakannya termasuk menaburkan yogurt atau sereal, atau mencampurkannya ke dalam smoothie.

3. Buah jeruk
Walaupun ini adalah kisah para istri tua bahwa vitamin C mencegah pilek, ini dapat membantu mempersingkat durasi pilek serta menawarkan manfaat bagi penderita alergi. 

Makan makanan tinggi vitamin C telah terbuktimengurangi rinitis alergi Sumber Tepercaya, iritasi pada saluran pernapasan bagian atas yang disebabkan oleh serbuk sari dari tanaman berbunga. Jadi selama musim alergi, silakan memuat buah jeruk vitamin C yang tinggi seperti jeruk, jeruk, lemon, limau, paprika manis, dan berry.

4. Kunyit
Kunyit dikenal sebagai pembangkit tenaga listrik anti-inflamasi untuk alasan yang baik. Bahan aktifnya, curcumin, telah dikaitkan dengan berkurangnya gejala banyak penyakit yang disebabkan oleh peradangan, dan dapat membantu meminimalkan pembengkakan dan iritasi yang disebabkan oleh rinitis alergi.

Meskipun efek kunyit pada alergi musiman belum diteliti secara luas pada manusia, penelitian pada hewan sangat menjanjikan. Satu menunjukkan bahwa mengobati tikus dengan kunyitmengurangi respons alergi mereka Sumber Tepercaya.

Kunyit dapat dikonsumsi dalam bentuk pil, tincture, atau teh - atau, tentu saja, dimakan dalam makanan. 

Apakah Anda menggunakan kunyit sebagai suplemen atau menggunakannya dalam masakan Anda, pastikan untuk memilih produk dengan lada hitam atau piperin, atau memasangkan kunyit dengan lada hitam dalam resep Anda. Lada hitam meningkatkan ketersediaan hayati curcumin hingga 2.000 persen.

5. Tomat
Meskipun jeruk cenderung mendapatkan semua kemuliaan dalam hal vitamin C, tomat adalah sumber lain yang sangat baik untuk nutrisi penting ini. Satu tomat ukuran sedang mengandung sekitar 26 persen dari nilai vitamin C harian yang Anda rekomendasikan.
Selain itu, tomat mengandung likopen, senyawa antioksidan lain yang membantu memadamkan Sumber Tepercaya sistemikperadangan . Likopen lebih mudah diserap dalam tubuh saat dimasak, jadi pilihlah tomat kalengan atau yang dimasak untuk tambahan dorongan.

6. Salmon dan ikan berminyak lainnya
Bisakah seekor ikan sehari menjauhkan bersin? Ada beberapa bukti bahwa asam lemak omega-3 dari ikan dapat meningkatkan resistensi alergi Anda dan bahkan meningkatkan asma.

SEBUAH Studi bahasa Jerman dari 2005 Sumber Tepercaya menemukan bahwa semakin banyak orang yang memiliki asam lemak eicosapentaenoic (EPA) dalam aliran darah mereka, semakin sedikit risiko sensitivitas alergi atau demam.

Lain studi terbaru Sumber Tepercayamenunjukkan bahwa asam lemak membantu mengurangi penyempitan saluran udara yang terjadi pada asma dan beberapa kasus alergi musiman. Manfaat ini kemungkinan berasal dari sifat anti-inflamasi omega-3.

The American Heart Association danPedoman Pola Makan untuk Orang Tepercaya Amerikamerekomendasikan agar orang dewasa mendapatkan 8 ons ikan per minggu, terutama ikan “berlemak” rendah merkuri seperti salmon, mackerel, sarden, dan tuna. 
Untuk meningkatkan peluang Anda untuk menghilangkan alergi, berusahalah untuk mencapai atau melampaui target ini.

7. Bawang
Bawang adalah sumber alami yang sangat baik dari quercetin, bioflavonoid yang mungkin Anda lihat dijual sendiri sebagai suplemen makanan.

Beberapa penelitian Sumber Tepercayamenunjukkan bahwa quercetin bertindak sebagai antihistamin alami, mengurangi gejala alergi musiman. 

Karena bawang juga mengandung sejumlah senyawa antiinflamasi dan antioksidan lainnya, Anda tidak dapat salah memasukkannya ke dalam makanan selama musim alergi. (Anda mungkin ingin menyegarkan nafas sesudahnya.)
Bawang merah mentah memiliki konsentrasi quercetin tertinggi, diikuti oleh bawang putih dan daun bawang. Memasak mengurangi isi kuersetin dari bawang, jadi untuk dampak maksimum, makan bawang mentah. 

Anda bisa mencobanya dalam salad, dips (seperti guacamole), atau sebagai topping sandwich. Bawang juga merupakan makanan yang kaya prebiotik yang memberi makan bakteri usus yang sehat dan lebih lanjut mendukung kekebalan dan kesehatan.

Mekar dan berbunga di musim semi bisa menjadi hal yang indah. Makanan-makanan ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan perawatan untuk alergi musiman, tetapi mereka dapat membantu sebagai bagian dari gaya hidup Anda secara keseluruhan. 

Membuat tambahan makanan di atas memungkinkan Anda untuk mengurangi peradangan dan respons alergi untuk menikmati musim, daripada bersin dengan cara Anda melalui itu.

REFERENSI
Karya mahasiswa nurse memiliki pedoman sumber yang ketat dan bergantung pada studi peer-review, lembaga penelitian akademik, dan asosiasi medis. Kami menghindari penggunaan referensi tersier. 
  • Adams S, et al. (2019). Hubungan antara asam lemak omega-3 serum dan titik akhir asma [Abstrak]. DOI: 10.3390 / ijerph16010043
  • Bab 1: Elemen-elemen kunci dari pola makan sehat. Pedoman diet untuk orang Amerika 2015-2020, edisi kedelapan. (2015). health.gov/dietaryguidelines/2015/guidelines/chapter-1/a-closer-look-inside-healthy-eating-patterns/
  • Ikan dan asam lemak omega-3. (2017). heart.org/en/healthy-living/healthy-eating/eat-smart/fats/fish-and-omega-3-fatty-acids
  • Hazewindus M, et al. (2012). Efek antiinflamasi likopen melengkapi aksi antioksidan asam askorbat dan a-tokoferol [Abstrak]. DOI: 10.1016 / j.foodchem.2011.11.075
  • Hoff S, dkk. (2005). Sensitisasi alergi dan rinitis alergi dikaitkan dengan asam lemak tak jenuh ganda n-3 dalam makanan dan membran sel darah merah. DOI: 10.1038 / sj.ejcn.1602213
  • Ishikawa Y, dkk. (2008). Efek penghambatan serbuk sari yang dikumpulkan lebah madu pada degradasi sel mast in vivo dan in vitro [Abstrak]. DOI: 10.1089 / jmf.2006.163
  • Kawamoto Y, dkk. (2016). Pencegahan rinitis alergi oleh jahe dan dasar molekuler dari imunosupresi oleh 6-gingerol melalui inaktivasi sel T [Abstrak]. DOI: 10.1016 / j.jnutbio.2015.08.025
  • Kurup VP, dkk. (2008). Efek imunomodulator dari kurkumin pada alergi [Abstrak]. DOI: 10.1002 / mnfr.200700293
  • Mashhadi NS, et al. (2013). Efek anti-oksidatif dan anti-inflamasi jahe dalam kesehatan dan aktivitas fisik: Tinjauan bukti saat ini. ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3665023/
  • Micek J, dkk. (2016). Quercetin dan respon imun anti-alergi [Abstrak]. DOI: 10.3390 / molekul21050623
  • Pascoal A, et al. (2014). Aktivitas biologis serbuk lebah komersial: Antimikroba, antimutagenik, antioksidan, dan antiinflamasi. DOI: 10.1016 / j.fct.2013.11.010
  • Seo JH, et al. (2013). Asosiasi antioksidan dengan rinitis alergi pada anak-anak dari Seoul. DOI: 10.4168 / aair.2013.5.2.81
  • Van't Zelfden S. (2019). Wawancara pribadi.
Ditinjau secara medis oleh Natalie Butler, RD, LD pada 30 Mei 2019

0 Response to "Top 7 Makanan yang Bisa Mengurangi Gejala Alergi "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel