33 Manfaat Bawang Putih untuk Kesehatan yang Menakjubkan!

Bawang putih tidak hanya aromatik lezat yang digunakan dalam memasak, tetapi juga meningkatkan kesehatan Anda.
Manfaat Bawang Putih bagi Kesehatan

Bawang putih telah digunakan sebagai obat selama ribuan tahun oleh orang Cina, Mesir, Babilonia, Yunani, dan Romawi. Baca terus untuk mengetahui lebih banyak tentang banyak manfaat bawang putih.

Manfaat bawang putih untuk kesehatan termasuk S-allylmercaptocysteine ​​(SAMC) yang merupakan senyawa belerang dalam bawang putih, menurunkan pertumbuhan sel kanker dan menyebabkan kematian sel kanker dalam studi berbasis sel. 

SAMC berikatan dengan protein yang terlibat dalam reproduksi sel (tubulin) dan mengganggu pertumbuhan sel, mengaktifkan protein (JNK1 dan caspase-3) yang menyebabkan kematian sel tumor

Bawang putih memiliki konsentrasi tinggi senyawa yang mengandung belerang. Tiosulfinat, yang mencakup allicin, adalah komponen aktif utama dalam bawang putih. Ini juga mengandung:
  • Tingginya kadar saponin, fosfor, kalium, belerang, dan seng
  • Tingkat selenium dan vitamin A dan C sedang
  • Kadar kalsium, magnesium, natrium, besi, mangan, dan vitamin B kompleks yang rendah

Bawang putih mengandung mineral yang bermanfaat seperti fosfor , kalium , magnesium , seng , kalsium , dan zat besi , serta mineral seperti yodium , belerang, dan klorin. 

Menurut USDA  National Nutrient Database, itu adalah sumber vitamin yang kaya seperti folat, tiamin , niasin , dan vitamin C , A, K, dan B6. Dalam hal senyawa organik, ini adalah salah satu sumber langka allicin, allisatin 1, dan allisatin 2. Ramuan ini sangat rendah kalori, lemak jenuh, dan natrium 

Manfaat Bawang Putih bagi Kesehatan 

Bawang putih memiliki efek antimikroba pada bakteri, ragi, jamur, parasit, dan virus. Senyawa allicin dan yang mengandung sulfur dalam bawang putih menghambat DNA, RNA, dan produksi protein dalam mikroba

S-allylmercaptocysteine ​​(SAMC), senyawa belerang dalam bawang putih, menurunkan pertumbuhan sel kanker dan menyebabkan kematian sel kanker dalam studi berbasis sel. 

SAMC berikatan dengan protein yang terlibat dalam reproduksi sel (tubulin) dan mengganggu pertumbuhan sel, mengaktifkan protein (JNK1 dan caspase-3) yang menyebabkan kematian sel tumor

1. Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh
Manfaat bawang putih untuk kesehatan yang dibuktikan dalam studi berbasis hewan dan sel, ekstrak bawang putih tua merangsang sel darah putih (limfosit, makrofag, monosit, dan neutrofil) dengan meningkatkan glutathione. 

Sel darah putih adalah sel kekebalan yang memberikan perlindungan terhadap infeksi, sedangkan glutathione adalah antioksidan yang melindungi sel kekebalan dari radikal bebas.

2. Membantu Mengobati Pilek dan Flu
Dalam sebuah penelitian (DB-RCT) dari 120 orang, ekstrak bawang putih yang sudah tua mengurangi keparahan pilek dan flu dengan meningkatkan jumlah sel kekebalan (sel T dan sel NK) dan dengan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. 

Ekstrak bawang putih yang sudah tua meningkatkan aktivitas sel-sel imun sambil menurunkan protein inflamasi (sitokin).

3. Mengobati Infeksi Ragi
Dalam studi petri-dish, ekstrak bawang putih segar menghambat pertumbuhan Candida , jenis infeksi ragi yang paling umum. Allicin dalam bawang putih menghambat pertumbuhan candida dengan menghancurkan lemak yang ada di permukaan luar ragi.

4. Mencegah Kerusakan Gigi dan Mengobati Infeksi Mulut
Bawang putih memiliki efek antibakteri pada bakteri plak gigi yang menyebabkan kerusakan gigi jika tidak dirawat. 

Bawang putih juga mengobati infeksi mulut seperti periodontitis, kandidiasis mulut, dan sakit mulut akibat gigi palsu. Bawang putih dapat digunakan bersama dengan antibiotik atau untuk mengobati bakteri yang resistan terhadap beberapa obat.

Allicin dalam bawang putih memerangi bakteri dengan menghambat enzim yang mengandung belerang yang dibutuhkan bakteri untuk bertahan hidup 

5. Dapat Membantu Mengobati Infeksi HIV
Dalam penelitian berbasis sel, dialil disulfida dalam bawang putih menghambat pertumbuhan sel dan membunuh sel kekebalan yang terinfeksi HIV secara selektif. Diallyl disulfide juga menghambat replikasi virus dengan mengurangi produksi protein yang terlibat dalam replikasi HIV.

Ajoene, ekstrak bawang putih, mencegah sel darah normal dari berfusi dengan sel yang terinfeksi HIV dan menghambat replikasi HIV dalam sel yang terinfeksi. 

Ajoene dapat mencegah fusi sel dengan menonaktifkan integrin trombosit (protein yang menyebabkan sel-sel darah bergabung bersama) dalam darah.

6. Membantu Mengobati Bisul Yang Disebabkan Oleh H. pylori
Bawang putih mentah memiliki efek antibakteri terhadap H. pylori , infeksi bakteri paling umum di dunia dan penyebab utama bisul dalam studi manusia dan hewan. Allicin dalam bawang putih bereaksi dengan protein yang menghasilkan penghambatan jalur yang terkait dengan peradangan.

Minyak bawang putih mengobati bisul pada tikus dengan meningkatkan konsentrasi enzim antioksidan dan dengan menghambat protein yang menyebabkan peradangan.

7. Membantu Mengobati Infeksi Usus yang Disebabkan Oleh Parasit
Bawang putih mengobati infeksi usus parasit seperti giardiasis dan infeksi cacing pita. Allicin dalam bawang putih mengganggu mobilitas, penyerapan makanan, dan reproduksi parasit dengan menghambat sintesis lemak dalam parasit. 

Bawang putih juga meningkatkan fungsi kekebalan tubuh dan memperkuat mekanisme pertahanan tubuh terhadap infeksi parasit dengan menstimulasi sel darah putih

8. Membantu Mengobati Kanker Otak
Salah satu manfaat bawang putih untuk kesehatan yang luarbiasa itu karena kadungan Diallyl trisulfide, senyawa yang mengandung belerang dalam bawang putih, mengurangi ukuran tumor otak pada tikus dengan menghambat enzim histone deacetylase (HDAC), yang menyebabkan kematian sel tumor.

9. Dapat Mencegah Kanker
Diallyl sulfide dalam bawang putih menghambat pembentukan tumor esofagus pada tikus dengan mengganggu produksi energi NMBA, yang merupakan bahan kimia yang ditemukan dalam makanan yang terkontaminasi jamur yang dapat menyebabkan kanker hati dan kerongkongan.

10. Dapat Menghentikan Perkembangan Kanker Kulit
Allyl sulfida dalam bawang putih mengontrol pertumbuhan sel kanker kulit manusia dengan menyebabkan kerusakan DNA pada sel kanker dalam penelitian pada manusia. 

Kerusakan DNA dalam sel kanker memberi sinyal protein p53 untuk menghentikan pertumbuhan sel kanker dan membunuh sel kanker.

11. Dapat Memperlambat Pertumbuhan Kanker Payudara
Manfaat bawang putih untuk kesehatan yang luarbiasa lagi yang datang dari Diallyl disulfide yang merupakan zat dalam bawang putih mencegah pertumbuhan tumor payudara dengan mempromosikan kematian sel tumor dan menghambat pertumbuhannya (melalui protein Bcl-2 dan enzim caspase).

12. Memperlambat Perkembangan dan Memperlakukan Kanker Paru
Diallyl trisulfide dalam bawang putih bekerja dalam kombinasi dengan obat kemoterapi cisplatin untuk menghambat pertumbuhan tumor paru-paru pada tikus. 

Diallyl trisulfide mengaktifkan jalur yang menyebabkan kematian sel tumor dan mencegah pertumbuhan sel tumor (p53, Bcl-2, JNK, p38, dan caspase).

13. Menekan Pertumbuhan Kanker Perut
S-allylmercaptocysteine ​​(SAMC) dalam bawang putih menekan pertumbuhan tumor lambung pada tikus. SAMC menyebabkan kematian sel tumor dengan mengaktifkan enzim caspase dan protein kinase (MAPK dan PI3K / Akt).

14. Dapat Memperlambat Perkembangan Kanker Hati
Senyawa belerang dalam bawang putih menghambat pertumbuhan sel kanker hati dengan mengaktifkan protein (p53, p21, dan JNK) yang menghentikan pertumbuhan sel tumor dan menyebabkan kematian sel pada tikus.

15. Dapat Menghentikan Perkembangan Kanker Usus Besar
Diallyl disulfide dan S-allylmercaptocysteine ​​(SAMC) dalam bawang putih menekan pertumbuhan tumor usus besar dengan menghentikan pertumbuhan sel kanker dan meningkatkan kematian sel tumor dalam studi sel dan tikus.

Diallyl disulfide mengganggu siklus sel tumor dengan mengaktifkan protein ERK. SAMC, yang meningkatkan kematian sel tumor dengan mengaktifkan protein JNK1 dan enzim caspase.

16. Membantu Mencegah Kanker Kandung Kemih
Bawang putih menghambat pertumbuhan tumor kandung kemih dengan merangsang sel-sel kekebalan tubuh dan mendetoksifikasi karsinogen.

Bawang putih meningkatkan aktivitas makrofag dan limfosit, yang menyerang sel tumor. Bawang putih mendetoksifikasi karsinogen dengan mengaktifkan enzim antioksidan CYP2E1.

17. Dapat Membantu Menghentikan Perkembangan Kanker Prostat
S-allyl cysteine ​​dan SAMC menghambat pertumbuhan sel kanker prostat dengan mengaktifkan kembali E-cadherin , sebuah molekul yang menekan invasi tumor, pada pasien kanker. 

Tingkat rendah E-cadherin dikaitkan dengan jumlah tumor yang tinggi dan prognosis yang buruk pada pasien kanker prostat. 

18. Semoga Membantu Mengobati Alergi
Ekstrak bawang putih yang sudah tua menekan reaksi alergi pada tikus. Etil asetat dalam ekstrak bawang putih yang sudah tua dapat secara langsung menekan FceRI protein imun , yang terkait dengan pelepasan faktor inflamasi selama respons alergi. 

Ekstrak bawang putih yang sudah tua mencegah peradangan selama reaksi alergi dengan menghambat pelepasan histamin.

19. Melindungi Kulit dari Sinar Ultraviolet
Manfaat bawang putih untuk kesehatan yang berikutnya itu bisa melindungi kulit dari radiasi ultraviolet (UV) dengan menstimulasi sel-sel kekebalan dalam penelitian pada manusia.

Ketika terkena sinar UV, asam urocanic di kulit berubah, yang menyebabkan penekanan sistem kekebalan tubuh. Ekstrak bawang putih yang sudah tua mengurangi penekanan sel-sel kekebalan dengan mengurangi konsentrasi asam urocanic pada tikus [ 46 ].

20. Memiliki Efek Anti-Penuaan Dini
Pengobatan topikal jangka panjang dengan ekstrak bawang putih mungkin memiliki efek anti-penuaan karena bawang putih meningkatkan pertumbuhan dan umur sel-sel kulit. Sel-sel kulit yang diobati dengan bawang putih lebih sehat dibandingkan dengan sel-sel yang tidak diobati.

Antioksidan dalam bawang putih mencegah kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas. Bawang putih juga mengandung sitokinin, hormon yang mendorong pertumbuhan sel dan menunda penuaan melalui efek antioksidannya.

21. Dapat Membantu Mengobati Ruam Kulit
Bawang putih mengobati ruam kulit seperti psoriasis dan eksim. Aktivasi senyawa NF-kB telah dikaitkan dengan ruam kulit. NF-kB, yang diaktifkan oleh radikal bebas, agen penyebab kanker, dan sinar UV, menyebabkan peradangan.

S-allyl sistein dalam bawang putih menekan jalur NF-kB dengan menghambat radikal bebas dan menurunkan stres oksidatif dalam model sel dan studi pada manusia.

22. Dapat Membantu Menghilangkan Bekas Luka
Bawang putih membantu mengobati bekas luka keloid, yang merupakan bekas luka keras yang disebabkan oleh pertumbuhan kolagen kulit yang berlebihan. Bawang putih menghambat faktor pertumbuhan, oksida nitrat, dan enzim yang terlibat dalam produksi kolagen [ 51 ].

23. Membantu Mengatasi Rambut Rontok
Gel bawang putih dalam kombinasi dengan krim steroid membantu merawat pasien yang menderita alopecia, sejenis kerontokan rambut yang dihasilkan dari sel-sel kekebalan yang menyerang folikel rambut. 

Diallyl disulfide dalam bawang putih dapat mencegah respon autoimun dan menginduksi pertumbuhan kembali rambut dengan meningkatkan sel-sel penekan kekebalan tubuh

24. Menurunkan Kadar Kolesterol
Bawang putih menurunkan kolesterol total dan low-density lipoprotein (LDL) dengan menghambat sintesis kolesterol di hati dalam penelitian pada manusia dan hewan . Kolesterol LDL berbahaya karena menyumbat pembuluh darah dan meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

Bawang putih menurunkan kolesterol dengan menonaktifkan enzim penghasil kolesterol pada 70 pasien diabetes.

25. Menurunkan Tekanan Darah
Bawang putih mengurangi tekanan darah pada pasien dengan tekanan darah tinggi (hipertensi). Ekstrak bawang putih yang sudah tua mengurangi tekanan darah dengan meningkatkan kalsium dan mengurangi kadar protein C-reaktif , yang menyebabkan peradangan dan tekanan darah tinggi.

Di sisi lain, defisiensi sulfur dapat berperan dalam hipertensi. Allicin adalah senyawa belerang dalam bawang putih yang menurunkan tekanan darah dengan meningkatkan konsentrasi hidrogen sulfida. Hydrogen sulfide melemaskan pembuluh darah (melalui nitric oxide) dan mencegah penyempitan pembuluh darah (oleh endothelin-1).

26. Mencegah Penyakit Jantung
Penyakit jantung berhubungan dengan kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, peningkatan agregasi trombosit, dan pengerasan pembuluh darah. 

Trombosit berhenti berdarah dengan menggumpal cedera pembuluh darah. Namun, agregasi trombosit juga menyebabkan pembekuan darah, yang meningkatkan risiko penyakit jantung.

Bawang putih menurunkan kolesterol , mengurangi tekanan darah , mengobati pembuluh darah yang mengeras , dan mencegah agregasi trombosit pada pasien dengan penyakit jantung.

S-allyl sistein dalam ekstrak bawang putih yang sudah tua menghambat enzim yang terlibat dalam produksi kolesterol. Ekstrak bawang putih juga meningkatkan produksi dan fungsi oksida nitrat, yang melemaskan pembuluh darah dan menurunkan tekanan darah.

Bawang putih juga mencegah trombosit dari pengikatan protein (fibrinogen) yang membentuk gumpalan darah dan meningkatkan senyawa (cAMP) yang menghambat pembentukan trombosit.

27. Membantu Mencegah Obesitas
Bawang putih juga bermanfaat untuk mencegah obesitas dengan mengurangi berat badan dan penumpukan lemak dalam studi tikus. 

Dalam penelitian pada hewan, bawang putih mengaktifkan protein (AMPK dan protein yang tidak terpisahkan) dalam jaringan lemak, hati, dan otot, yang mengubah nutrisi menjadi panas alih-alih penyimpanan energi.

Ajoene, senyawa yang ditemukan dalam bawang putih, mencegah obesitas dengan mengurangi jaringan lemak pada tikus. Ajoene menghasilkan hidrogen peroksida, yang mengaktifkan enzim (protein kinase) yang membunuh sel-sel lemak.

28. Membantu Mengobati Diabetes
Diabetes disebabkan oleh genetika, obesitas, kolesterol tinggi, tekanan darah, atau glukosa darah. Resistensi insulin terjadi ketika tubuh tidak lagi merespon insulin, menyebabkan peningkatan kadar gula darah dan risiko tinggi terkena diabetes.

Bawang putih mengurangi resistensi insulin , gula darah , dan kadar kolesterol pada pasien dengan diabetes.

Bawang putih mengurangi kadar gula darah pada tikus dengan mengurangi aktivitas enzim (fosfatase dan aminotransferase) yang terlibat dalam transportasi glukosa di hati, gula yang merupakan sumber energi utama tubuh.

Juga, bawang putih dapat mengurangi resistensi insulin dengan menghambat enzim yang memecah obat ( CYP2E1 ), pada akhirnya mengganggu fungsi insulin dengan meningkatkan stres oksidatif.

29. Membantu Detoksifikasi oleh Hati
Racun seperti pestisida, polutan lingkungan, dan bahan kimia menyebabkan stres oksidatif dan peradangan dalam tubuh. Bawang putih mendetoksifikasi tubuh melalui efek antioksidannya. 

Senyawa yang mengandung belerang dalam bawang putih mengurangi stres oksidatif dan mengurangi peradangan pada tikus.

Bawang putih mendetoksifikasi hati dengan meningkatkan aktivitas enzim detoksifikasi glutathione S-transferase (GST) dan CYP2B. 

Bawang putih juga menghambat enzim CYP2E1 , yang menghasilkan radikal bebas dan menyebabkan kerusakan dan peradangan yang diinduksi stres oksidatif.

30. Membantu Mengatasi Kerusakan Akibat Keracunan Hati
Bubuk bawang putih melindungi terhadap kerusakan dari keracunan hati yang disebabkan oleh antibiotik dosis tinggi, Tylenol, dan timbal dalam studi tikus. 

Bawang putih bertindak sebagai antioksidan dan mencegah stres oksidatif dengan menstabilkan radikal bebas. Penurunan stres oksidatif dapat meningkatkan aktivitas enzim antioksidan, yang mencegah kerusakan lebih lanjut pada hati.

31. Membantu Kerusakan Akibat Keracunan Ginjal
Bawang putih membantu mengobati gagal ginjal yang disebabkan oleh antibiotik gentamisin dan kerusakan ginjal yang disebabkan oleh cisplatin, obat kemoterapi, pada tikus.

S-allyl cysteine, senyawa belerang dalam bawang putih, bertindak sebagai antioksidan dengan menghambat radikal bebas, yang menyebabkan kerusakan sel dalam tubuh. 

Dengan menurunkan radikal bebas, itu meningkatkan aktivitas enzim antioksidan di ginjal. S-allyl sistein juga menghambat enzim yang menghasilkan radikal bebas.

32. Mencegah Kerusakan Otak Yang Disebabkan Oleh Penuaan dan Penyakit Otak
Radikal bebas adalah molekul yang sangat tidak stabil yang terbentuk ketika oksigen digunakan dalam tubuh untuk menghasilkan energi. 

Antioksidan tubuh menghambat radikal bebas dengan menstabilkan molekul. Tanpa antioksidan yang cukup, radikal bebas menyebabkan kerusakan sel dalam tubuh.

S-allyl cysteine ​​adalah antioksidan yang ditemukan dalam ekstrak bawang putih berumur yang melindungi terhadap kerusakan otak dalam studi model sel. S-allyl cysteine ​​mengaktifkan enzim antioksidan di otak (hippocampus) yang mengurangi radikal bebas yang mencegah kerusakan.

33. Meningkatkan Memori Otak
Bawang putih meningkatkan serotonin otak, suatu neurotransmitter yang meningkatkan kinerja kognitif . 

Minyak bawang putih meningkatkan fungsi memori dan kinerja kognitif pada tikus dengan meningkatkan pertumbuhan saraf 

Kelebihan asupan ramuan ini dapat menyebabkan iritasi pada sistem pencernaan. Satu-satunya kelemahan dari bawang putih adalah bau dan rasanya yang menyengat yang membuat bau mulut , tetapi selain itu, bawang putih adalah anugerah obat bagi umat manusia yang mempunyai segudang manfaat bawang putih untuk kesehatan!.

0 Response to "33 Manfaat Bawang Putih untuk Kesehatan yang Menakjubkan! "

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel