Kanker Paru, Gejala, Penyebab dan Pencegahan Dini Terlengkap

Kanker paru-paru adalah kanker paling umum kedua pada pria dan wanita (tidak termasuk kanker kulit), dan sejauh ini merupakan penyebab utama kematian akibat kanker di antara pria dan wanita. 
Pencegahan Kanker Paru, Gejala, Penyebab

Setiap tahunnya, lebih banyak orang meninggal karena kanker paru-paru daripada gabungan kanker usus, payudara, dan prostat.

Pencegahan Kanker Paru dan Deteksi Dini

Sebagian besar kanker paru-paru dapat dicegah, karena berkaitan dengan merokok (atau perokok pasif), atau lebih jarang terpapar radon atau faktor lingkungan lainnya. Tetapi beberapa kanker paru-paru terjadi pada orang tanpa faktor risiko yang diketahui untuk penyakit ini. Belum jelas apakah kanker ini dapat dicegah.

Sebagian besar kanker paru-paru sudah menyebar luas dan berada pada stadium lanjut ketika pertama kali ditemukan. Kanker ini sangat sulit disembuhkan. Tetapi dalam beberapa tahun terakhir, dokter telah menemukan tes yang dapat digunakan untuk menskrining kanker paru-paru pada orang yang berisiko tinggi terhadap penyakit ini. 

Tes ini dapat membantu menemukan beberapa kanker ini lebih awal, yang dapat menurunkan risiko kematian akibat penyakit ini.

Penyebab dan Faktor Risiko Terkena Penyakit Kanker Paru

Faktor risiko adalah segala sesuatu yang memengaruhi peluang seseorang terkena penyakit seperti kanker. Kanker yang berbeda memiliki faktor risiko yang berbeda pula. Beberapa faktor risiko, seperti merokok, dapat diubah. Lainnya, seperti usia seseorang atau riwayat keluarga, tidak dapat diubah.

Tetapi memiliki faktor risiko, atau bahkan beberapa, tidak berarti Anda akan terkena penyakit itu. Dan beberapa orang yang menderita penyakit ini mungkin memiliki sedikit atau tidak ada faktor risiko yang diketahui.

Beberapa faktor risiko dapat membuat Anda lebih mungkin terkena kanker paru-paru:
1. Asap tembakau
Sejauh ini merokok adalah faktor risiko utama kanker paru-paru. Sekitar 80% kematian akibat kanker paru-paru diperkirakan akibat dari merokok. 

Risiko kanker paru-paru di kalangan perokok jauh lebih tinggi daripada di antara yang tidak merokok. Semakin lama Anda merokok dan semakin banyak bungkus sehari Anda merokok, semakin besar risiko Anda.
Merokok cerutu dan merokok pipa hampir dapat menyebabkan kanker paru-paru seperti halnya merokok. Merokok dengan rokok rendah tar atau "ringan" meningkatkan risiko kanker paru-paru seperti halnya rokok biasa. Merokok mentol rokok dapat meningkatkan risiko bahkan lebih karena mentol memungkinkan perokok menghirup lebih dalam.

 Perokok pasif : Jika Anda tidak merokok, menghirup asap rokok orang lain (disebut asap rokok pasif atau asap tembakau lingkungan) dapat meningkatkan risiko terkena kanker paru-paru. Perokok pasif diperkirakan menyebabkan lebih dari 7.000 kematian akibat kanker paru-paru setiap tahun.

Jika Anda atau seseorang yang Anda pedulikan membutuhkan bantuan untuk berhenti, lihat Panduan kami  untuk Berhenti Merokok atau hubungi American Cancer Society di 1-800-227-2345.

2. Paparan Radon
Radon adalah gas radioaktif alami yang dihasilkan dari pemecahan uranium di tanah dan batu. Anda tidak dapat melihat, merasakan, atau menciumnya. Menurut Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA), radon adalah penyebab utama kedua kanker paru-paru di negara ini, dan merupakan penyebab utama di kalangan non-perokok.

Di luar ruangan, ada radon yang sangat sedikit sehingga tidak mungkin berbahaya. Tapi di dalam ruangan, radon bisa lebih terkonsentrasi. Menghirupnya akan membuat paru-paru Anda terkena radiasi dalam jumlah kecil. Ini dapat meningkatkan risiko seseorang terkena kanker paru-paru.

Rumah dan bangunan lain di hampir setiap bagian Amerika Serikat dapat memiliki tingkat radon dalam ruangan yang tinggi (terutama di ruang bawah tanah).

3. Paparan Asbes
Orang-orang yang bekerja dengan asbes (seperti di tambang, pabrik, pabrik tekstil, tempat isolasi digunakan, dan galangan kapal) beberapa kali lebih mungkin meninggal karena kanker paru-paru. Risiko kanker paru-paru jauh lebih besar pada pekerja yang terpapar asbes yang juga merokok. 

Tidak jelas seberapa banyak paparan asbes tingkat rendah atau jangka pendek dapat meningkatkan risiko kanker paru-paru.

Orang yang terpapar asbes dalam jumlah besar juga memiliki risiko lebih besar terkena mesothelioma, sejenis kanker yang bermula di pleura (selaput yang mengelilingi paru-paru). Untuk lebih lanjut tentang jenis kanker ini, lihat disebut  Malignant Mesothelioma .

Dalam beberapa tahun terakhir, peraturan pemerintah telah sangat mengurangi penggunaan asbes dalam produk komersial dan industri. 

Ini masih ada di banyak rumah dan bangunan tua lainnya, tetapi biasanya tidak dianggap berbahaya selama tidak dilepaskan ke udara oleh kerusakan, pembongkaran, atau renovasi. Untuk informasi lebih lanjut, lihat  Asbestos dan Risiko Kanker .

4. Paparan terhadap agen penyebab kanker lainnya di tempat kerja
Karsinogen lain (agen penyebab kanker) yang ditemukan di beberapa tempat kerja yang dapat meningkatkan risiko kanker paru termasuk:
  • Bijih radioaktif seperti uranium
Bahan kimia atau mineral yang terhirup seperti  arsenik , berilium, kadmium, silika, vinil klorida, senyawa nikel, senyawa kromium, produk batubara, gas mustard, dan eter klorometil
  • Knalpot diesel
Pemerintah dan industri telah mengambil langkah-langkah dalam beberapa tahun terakhir untuk membantu melindungi pekerja dari banyak paparan ini. Tetapi bahayanya masih ada, jadi jika Anda menangani agen-agen ini, Anda harus berhati-hati untuk membatasi paparan Anda jika memungkinkan.
  • Polusi udara
Di kota-kota, polusi udara (terutama di dekat jalan yang diperdagangkan sangat) tampaknya sedikit meningkatkan risiko kanker paru-paru. Risiko ini jauh lebih kecil daripada risiko yang disebabkan oleh merokok, tetapi beberapa peneliti memperkirakan bahwa di seluruh dunia sekitar 5% dari semua kematian akibat kanker paru-paru mungkin disebabkan oleh polusi udara luar.
  • Arsenik dalam air minum
Penelitian terhadap orang-orang di beberapa bagian Asia Tenggara dan Amerika Selatan dengan kadar  arsenik yang tinggi dalam air minum mereka telah menemukan risiko kanker paru-paru yang lebih tinggi. 

Dalam sebagian besar studi ini, kadar arsenik dalam air jauh lebih tinggi daripada yang biasanya terlihat di Amerika Serikat, bahkan di daerah di mana kadar arsenik di atas normal. Bagi kebanyakan orang Amerika yang menggunakan sistem air publik, air minum bukanlah sumber arsenik utama.
  • Terapi radiasi sebelumnya ke paru-paru
Orang yang pernah menjalani terapi radiasi ke dada untuk kanker lain berisiko lebih tinggi untuk kanker paru-paru, terutama jika mereka merokok. 

Baca Juga: Efek samping kemoterapi dan cara mengatasinya

Contohnya termasuk orang yang dirawat karena  penyakit Hodgkin atau wanita yang mendapatkan radiasi setelah mastektomi untuk  kanker payudara .
Wanita yang mendapatkan terapi radiasi pada payudara setelah lumpektomi tampaknya tidak memiliki risiko kanker paru yang lebih tinggi dari yang diperkirakan.

  • Sejarah pribadi atau keluarga dari kanker paru-paru
Jika Anda menderita kanker paru-paru, Anda memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker paru-paru lain.

Saudara, saudari, dan anak-anak dari orang yang menderita kanker paru-paru mungkin memiliki risiko kanker paru-paru sedikit lebih tinggi sendiri, terutama jika kerabat tersebut didiagnosis pada usia yang lebih muda. 

Tidak jelas seberapa besar risiko ini mungkin disebabkan oleh gen yang dibagi di antara anggota keluarga dan berapa banyak kemungkinan dari paparan rumah tangga bersama (seperti asap tembakau atau radon).
  • Suplemen makanan tertentu
Penelitian yang melihat kemungkinan peran suplemen vitamin dalam mengurangi risiko kanker paru-paru memiliki hasil yang mengecewakan. 

Faktanya, 2 penelitian besar menemukan bahwa perokok yang mengonsumsi suplemen beta karoten sebenarnya memiliki peningkatan risiko kanker paru-paru. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa perokok harus menghindari mengonsumsi suplemen beta karoten.

Faktor-faktor dengan efek yang tidak pasti atau tidak terbukti pada risiko kanker paru-paru

1. Ganja dan Merokok
Ada beberapa alasan untuk berpikir bahwa merokok ganja dapat meningkatkan risiko kanker paru-paru. Asap ganja memiliki tar dan banyak zat penyebab kanker yang sama dengan asap tembakau. (Tar adalah bahan padat dan lengket yang tersisa setelah terbakar, dan diduga memiliki sebagian besar zat berbahaya dalam asap.)

Rokok ganja (sendi) biasanya dihisap sampai akhir, di mana kandungan tar adalah yang tertinggi. Ganja juga dihirup sangat dalam dan asapnya disimpan di paru-paru untuk waktu yang lama, yang bisa memberikan kanker apa pun yang menyebabkan zat lebih banyak kesempatan untuk disimpan di paru-paru. 

Dan karena ganja masih ilegal di banyak tempat, mungkin tidak mungkin mengendalikan zat apa yang dikandungnya.

Tetapi mereka yang menggunakan ganja cenderung merokok ganja lebih sedikit dalam sehari atau minggu daripada jumlah tembakau yang dikonsumsi oleh perokok. Jumlah yang lebih rendah yang dihisap akan membuat lebih sulit untuk melihat dampak pada risiko kanker paru-paru.
Sulit untuk mempelajari apakah ada hubungan antara ganja dan kanker paru-paru karena ganja telah ilegal di banyak tempat sejak lama, dan tidak mudah untuk mengumpulkan informasi tentang penggunaan obat-obatan terlarang. 

Juga, dalam studi yang telah melihat penggunaan ganja di masa lalu pada orang yang menderita kanker paru-paru, sebagian besar perokok ganja juga merokok. Ini bisa menyulitkan untuk mengetahui seberapa besar peningkatan risiko dari tembakau dan seberapa besar kemungkinan dari ganja. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui risiko kanker dari merokok ganja.

2. Bedak dan Bedak Talek
Bedak adalah mineral yang dalam bentuk aslinya dapat mengandung asbes. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penambang dan penggiling talek mungkin memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker paru-paru dan penyakit pernapasan lainnya karena mereka terpapar oleh talek tingkat industri. Tetapi penelitian lain belum menemukan peningkatan tingkat kanker paru-paru.

Bedak talek terbuat dari bedak. Menurut undang-undang sejak tahun 1970-an, semua produk bedak yang digunakan di rumah (bayi, tubuh, dan bedak wajah) di Amerika Serikat telah bebas asbes. Penggunaan bedak kosmetik belum ditemukan untuk meningkatkan risiko kanker paru-paru.

Kanker Paru, Gejala, Penyebab dan

Bisakah Kanker Paru Dicegah?

Tidak semua kanker paru-paru bisa dicegah. Tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan yang dapat menurunkan risiko Anda, seperti mengubah faktor risiko yang dapat Anda kontrol.

1. Jauhi tembakau
Cara terbaik untuk mengurangi risiko kanker paru-paru Anda adalah tidak merokok dan menghindari menghirup asap orang lain.

Jika Anda berhenti merokok sebelum kanker berkembang, jaringan paru-paru Anda yang rusak secara bertahap mulai memperbaiki dirinya sendiri. 

Tidak peduli berapa usia Anda atau berapa lama Anda merokok, berhenti merokok dapat menurunkan risiko kanker paru-paru dan membantu Anda hidup lebih lama. Jika Anda ingin membantu berhenti merokok, lihat panduan kami untuk Berhenti Merokok atau hubungi American Cancer Society di 1-800-227-2345.

Membatasi paparan asap rokok orang lain juga dapat membantu menurunkan risiko kanker paru-paru, serta beberapa kanker lainnya. Untuk informasi lebih lanjut, lihat  Asap Bekas .

2. Hindari radon
Radon adalah penyebab penting kanker paru-paru. Anda dapat mengurangi paparan radon dengan meminta rumah Anda diuji dan dirawat, jika perlu. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Radon dan Kanker .

3. Hindari atau batasi paparan bahan kimia penyebab kanker
Menghindari paparan bahan kimia penyebab kanker yang diketahui, di tempat kerja dan di tempat lain, juga dapat membantu (lihat Faktor risiko kanker paru-paru). Ketika orang bekerja di mana paparan ini biasa terjadi, mereka harus dijaga agar tetap minimum.

4. Makanlah makanan yang sehat
Sebuah  diet sehat dengan banyak buah-buahan dan sayuran juga dapat membantu mengurangi risiko kanker paru-paru. Beberapa bukti menunjukkan bahwa diet tinggi buah dan sayuran dapat membantu melindungi terhadap kanker paru-paru pada perokok dan bukan perokok. 

Tetapi efek positif buah-buahan dan sayuran pada risiko kanker paru-paru akan jauh lebih kecil daripada peningkatan risiko dari merokok.

Upaya untuk mengurangi risiko kanker paru-paru pada perokok saat ini atau mantan dengan memberi mereka dosis tinggi vitamin atau obat-obatan seperti vitamin belum berhasil sejauh ini. 

Bahkan, beberapa penelitian telah menemukan bahwa suplemen beta-karoten, nutrisi yang berkaitan dengan vitamin A, tampaknya meningkatkan tingkat kanker paru-paru pada orang-orang ini.

Beberapa orang yang menderita kanker paru-paru tidak memiliki faktor risiko yang jelas. Meskipun kita tahu bagaimana mencegah sebagian besar kanker paru-paru, saat ini kita tidak tahu bagaimana cara mencegah semuanya.

Tanda dan Gejala Kanker Paru

Sebagian besar kanker paru-paru tidak menyebabkan gejala apa pun sampai mereka menyebar, tetapi beberapa orang dengan kanker paru-paru awal memang memiliki gejala. 

Jika Anda pergi ke dokter ketika Anda pertama kali melihat gejala, kanker Anda mungkin didiagnosis pada tahap awal, ketika pengobatan lebih cenderung efektif. Gejala kanker paru-paru yang paling umum adalah:
  • Batuk yang tidak kunjung sembuh atau memburuk
  • Batuk darah atau dahak berwarna karat (ludah atau dahak)
  • Nyeri dada yang seringkali lebih buruk dengan napas dalam, batuk, atau tertawa
  • Suara serak
  • Kehilangan berat badan dan kehilangan nafsu makan
  • Sesak napas
  • Merasa lelah atau lemah
  • Infeksi seperti bronkitis dan radang paru-paru yang tidak hilang atau terus datang kembali
  • Awitan baru

Jika kanker paru-paru menyebar ke organ yang jauh, itu dapat menyebabkan:
  1. Nyeri tulang (seperti nyeri di punggung atau pinggul)
  2. Perubahan sistem saraf (seperti sakit kepala, kelemahan atau mati rasa lengan atau kaki, pusing, masalah keseimbangan, atau kejang), dari kanker yang menyebar ke otak atau sumsum tulang belakang
  3. Kulit dan mata menguning (jaundice), dari kanker yang menyebar ke hati
  4. Benjolan di dekat permukaan tubuh, karena kanker menyebar ke kulit atau ke kelenjar getah bening (kumpulan sel-sel sistem kekebalan), seperti yang ada di leher atau di atas tulang selangka.
Sebagian besar gejala-gejala ini lebih mungkin disebabkan oleh sesuatu selain kanker paru-paru. Namun, jika Anda memiliki salah satu dari masalah ini, penting untuk mengunjungi dokter Anda segera sehingga penyebabnya dapat ditemukan dan diobati, jika perlu.

Beberapa kanker paru-paru dapat menyebabkan sindrom , yang merupakan kelompok gejala yang sangat spesifik.

1. Sindrom Horner
Kanker dari bagian atas paru-paru (kadang-kadang disebut tumor Pancoast ) kadang-kadang dapat mempengaruhi saraf tertentu pada mata dan bagian wajah, menyebabkan sekelompok gejala yang disebut sindrom Horner :
  • Kelemahan satu kelopak mata
  • Murid yang lebih kecil (bagian gelap di tengah mata) di mata yang sama
  • Berkurang atau tidak adanya keringat di sisi wajah yang sama
  • Tumor pancoast juga kadang-kadang dapat menyebabkan nyeri bahu yang parah.

2. Sindrom vena cava superior
Vena cava superior (SVC) adalah vena besar yang membawa darah dari kepala dan lengan kembali ke jantung. Melewati sebelah bagian atas paru-paru kanan dan kelenjar getah bening di dalam dada. 

Tumor di daerah ini dapat menekan SVC, yang dapat menyebabkan darah kembali ke dalam pembuluh darah. Hal ini dapat menyebabkan pembengkakan di wajah, leher, lengan, dan dada bagian atas (kadang-kadang dengan warna kulit merah kebiruan). 

Ini juga dapat menyebabkan sakit kepala, pusing, dan perubahan kesadaran jika itu mempengaruhi otak. Sementara sindrom SVC dapat berkembang secara bertahap dari waktu ke waktu, dalam beberapa kasus itu dapat menjadi mengancam jiwa, dan perlu segera diobati.

3. Sindrom paraneoplastik
Beberapa kanker paru-paru dapat membuat zat seperti hormon yang memasuki aliran darah dan menyebabkan masalah dengan jaringan dan organ yang jauh, meskipun kanker belum menyebar ke jaringan atau organ tersebut. 

Masalah-masalah ini disebut sindrom paraneoplastik . Kadang-kadang sindrom ini bisa menjadi gejala pertama kanker paru-paru. 

Karena gejalanya mempengaruhi organ selain paru-paru, pasien dan dokter mereka mungkin curiga pada awalnya bahwa penyakit selain kanker paru-paru menyebabkannya.

Beberapa sindrom paraneoplastik yang lebih umum terkait dengan kanker paru-paru adalah:
1. SIADH (sindrom hormon anti-diuretik yang tidak sesuai): 
Dalam kondisi ini, sel-sel kanker membuat hormon (ADH) yang menyebabkan ginjal menahan air. Ini menurunkan kadar garam dalam darah. Gejala SIADH dapat meliputi kelelahan, kehilangan nafsu makan, kelemahan otot atau kram, mual, muntah, gelisah, dan kebingungan. Tanpa pengobatan, kasus yang parah dapat menyebabkan kejang dan koma.

2. Sindrom Cushing: 
Dalam kondisi ini, sel-sel kanker dapat membuat ACTH, hormon yang menyebabkan kelenjar adrenal mengeluarkan kortisol. Ini dapat menyebabkan gejala seperti kenaikan berat badan, mudah memar, kelemahan, kantuk, dan retensi cairan. Sindrom Cushing juga dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan kadar gula darah tinggi (atau bahkan diabetes).

3. Masalah sistem saraf: 
Kanker paru-paru kadang-kadang dapat menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang bagian-bagian sistem saraf, yang dapat menyebabkan masalah. Salah satu contohnya adalah gangguan otot yang disebut sindrom Lambert-Eaton , di mana otot-otot di sekitar pinggul menjadi lemah. 

Salah satu tanda pertama mungkin kesulitan bangun dari posisi duduk. Kemudian, otot-otot di sekitar bahu mungkin menjadi lemah. Masalah yang lebih jarang adalah degenerasi cerebellar paraneoplastik , yang dapat menyebabkan hilangnya keseimbangan dan ketidakstabilan dalam gerakan lengan dan kaki, serta kesulitan berbicara atau menelan.

4. Kadar kalsium darah tinggi (hiperkalsemia): 
Hal ini dapat menyebabkan sering buang air kecil, haus, sembelit, mual, muntah, sakit perut, lemah, lelah, pusing, kebingungan, dan masalah sistem saraf lainnya

5. Pertumbuhan berlebihan atau penebalan tulang tertentu: 
Ini sering di ujung jari, dan bisa menyakitkan.

6. Gumpalan darah

7. Kelebihan pertumbuhan payudara pada pria (ginekomastia)

Sekali lagi, banyak dari gejala-gejala ini lebih mungkin disebabkan oleh sesuatu selain kanker paru-paru. Namun, jika Anda memiliki salah satu dari masalah ini, penting untuk mengunjungi dokter Anda segera sehingga penyebabnya dapat ditemukan dan diobati, jika perlu.

sumber Artikel: https://www.cancer.org

0 Response to "Kanker Paru, Gejala, Penyebab dan Pencegahan Dini Terlengkap"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel