Hepatitis C, Gejala, Penyebab & Pengobatan Terlengkap

Hepatitis C adalah infeksi hati yang disebabkan oleh virus hepatitis C. Sekitar 3,9 juta orang di Indonesia menderita penyakit ini. Tapi itu menyebabkan beberapa gejala, jadi kebanyakan dari mereka tidak tahu.
Hepatitis C, Gejala, Penyebab & Pengobatan Terlengkap

Ada banyak bentuk virus hepatitis C, atau HCV. Yang paling umum di AS adalah tipe 1. Tidak ada yang lebih serius daripada yang lain, tetapi mereka merespon berbeda terhadap pengobatan.

Penyakit ini menyerang orang dengan cara yang berbeda dan memiliki beberapa tahap:

1. Masa inkubasi
Ini adalah waktu antara paparan pertama hingga awal penyakit. Ini bisa berlangsung antara 14 hingga 80 hari, tetapi rata-rata adalah 45

2. Hepatitis C akut
Ini adalah penyakit jangka pendek yang berlangsung selama 6 bulan pertama setelah virus memasuki tubuh Anda. Setelah itu, beberapa orang yang memilikinya akan menyingkirkan, atau membersihkan, virus sendiri.

3. Hepatitis C kronis
Jika tubuh Anda tidak membersihkan virus sendiri setelah 6 bulan, itu menjadi infeksi jangka panjang. Ini dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti kanker hati atau sirosis.

4. Sirosis
Penyakit ini menyebabkan peradangan yang, seiring waktu, menggantikan sel-sel hati Anda yang sehat dengan jaringan parut. Ini biasanya memakan waktu sekitar 20 hingga 30 tahun untuk hal ini terjadi, meskipun bisa lebih cepat jika Anda minum alkohol atau memiliki HIV .

5. Kanker hati
Sirosis membuat kemungkinan kanker hati lebih besar. Dokter Anda akan memastikan Anda mendapatkan skrining rutin karena biasanya tidak ada gejala pada tahap awal.

Apa Saja Gejala-Gejala Hepatitis C?

Banyak orang dengan hepatitis C tidak memiliki gejala. Tetapi antara 2 minggu dan 6 bulan setelah virus memasuki aliran darah Anda, Anda dapat melihat:
  • Kotoran berwarna tanah liat
  • Urin berwarna gelap
  • Demam
  • Kelelahan
  • Penyakit kuning (suatu kondisi yang menyebabkan mata dan kulit kuning, serta urin berwarna gelap)
  • Nyeri sendi
  • Kehilangan selera makan
  • Mual
  • Sakit perut
  • Muntah
Gejala biasanya berlangsung selama 2 hingga 12 minggu.

Apa Gejala Penyakit Hati Stadium Akhir?

  • Penumpukan cairan di rongga perut ( asites ) atau kaki ( edema )
  • Batu empedu
  • Otak Anda tidak berfungsi dengan baik (ensefalopati)
  • Gagal ginjal
  • Mudah berdarah dan memar
  • Gatal-gatal hebat
  • Kehilangan otot
  • Masalah dengan memori dan konsentrasi
  • Vena seperti laba-laba di kulit
  • Muntah darah karena pendarahan di esofagus bagian bawah (varises esofagus)
  • Penurunan berat badan


Bagaimana Hepatitis C Menyebar?
  • Virus menyebar melalui darah atau cairan tubuh orang yang terinfeksi.
  • Berbagi obat dan jarum suntik
  • Berhubungan seks, terutama jika Anda menderita PMS, infeksi HIV, beberapa pasangan, atau berhubungan seks kasar
  • Terjebak oleh jarum yang terinfeksi
  • Kelahiran - seorang ibu dapat memberikannya kepada seorang anak
  • Berbagi barang perawatan pribadi seperti sikat gigi, pisau cukur, dan gunting kuku
  • Mendapatkan tato atau tindik dengan peralatan yang tidak bersih


Anda tidak dapat tertular hepatitis C melalui:
  • Menyusui (kecuali puting pecah-pecah dan berdarah)
  • Kontak biasa
  • Batuk
  • Memeluk
  • Berpegangan tangan
  • Mencium
  • Berbagi peralatan makan
  • Berbagi makanan atau minuman
  • Bersin


Apa Faktor Risiko Mengalami Hepatitis C?

CDC merekomendasikan Anda untuk dites penyakit ini jika Anda:
  • Menerima darah dari donor yang menderita penyakit tersebut
  • Pernah menyuntikkan atau menghirup obat
  • Pernah menjalani transfusi darah atau transplantasi organ sebelum Juli 1992
  • Menerima produk darah yang digunakan untuk mengobati masalah pembekuan sebelum 1987
  • Lahir antara 1945 dan 1965, kelompok usia dengan tingkat infeksi tertinggi
  • Telah menjalani dialisis ginjal jangka panjang
  • Menderita HIV
  • Kami dilahirkan dari seorang ibu dengan hepatitis C
  • Memiliki gejala penyakit hati
  • Punya tato atau tindik dengan peralatan yang tidak bersih
  • Pernah atau pernah di penjara

Pengujian dan Diagnosis Hepatitis C

Dokter akan mulai dengan memeriksa darah Anda untuk:

Antibodi anti-HCV
Ini adalah protein yang diproduksi tubuh Anda ketika menemukan virus hep C dalam darah Anda. Mereka biasanya muncul sekitar 12 minggu setelah infeksi.
Biasanya diperlukan beberapa hari hingga satu minggu untuk mendapatkan hasil, meskipun tes cepat tersedia di beberapa tempat.
Hasilnya bisa:
1. Non reaktif, atau negatif:
  • Itu mungkin berarti Anda tidak memiliki hep C.
  • Jika Anda telah terpapar dalam 6 bulan terakhir, Anda harus diuji ulang.
2. Reaktif, atau positif:
  • Itu berarti Anda memiliki antibodi hep C dan Anda telah terinfeksi di beberapa titik.
  • Anda perlu tes lain untuk memastikan.
Jika tes antibodi Anda positif, Anda akan mendapatkan tes ini:

RNA HCV: Ini mengukur jumlah partikel RNA virus (bahan genetik dari virus hepatitis) dalam darah Anda. Mereka biasanya muncul 1-2 minggu setelah Anda terinfeksi.

Hasilnya bisa:
  • Negatif: Anda tidak memiliki hep C.
  • Positif: Saat ini Anda memiliki hep C.
Sebagai bagian dari proses diagnosis, Anda mungkin juga mendapatkan:

Tes fungsi hati
Mereka mengukur kadar protein dan enzim, yang biasanya naik 7 hingga 8 minggu setelah Anda terinfeksi. Saat hati Anda rusak, enzim bocor ke aliran darah Anda. Tetapi Anda dapat memiliki kadar enzim normal dan masih memiliki hepatitis C.

Apa Perawatan untuk Hepatitis C?
Jika Anda memiliki hepatitis C akut, tidak ada pengobatan yang disarankan. Jika hepatitis C Anda berubah menjadi infeksi hepatitis C kronis, ada beberapa obat yang tersedia:
Interferon dan ribavirin dulunya merupakan pengobatan utama untuk hepatitis C. Mereka dapat memiliki efek samping seperti kelelahan, gejala seperti flu, anemia, ruam kulit, kecemasan ringan, depresi, mual, dan diare.

Tetapi perawatan hepatitis C telah banyak berubah dalam beberapa tahun terakhir. Sekarang Anda lebih mungkin mendapatkan salah satu dari obat-obatan ini:

1. Daclastasvir (Daklinza)
Anda akan minum pil ini sekali sehari bersama dengan sofosbuvir selama 12 minggu.

2. Sofosbuvir -velpatasvir (Epclusa)
Pil harian ini, yang Anda minum selama 12 minggu, harus menyembuhkan penyakit Anda.

3. Ledipasvir-sofosbuvir ( Harvoni ) 
Pil sekali sehari ini menyembuhkan penyakit pada kebanyakan orang dalam 8-12 minggu.

4. Glecaprevir dan pibrentasvir (Mavyret) 
Pil harian ini menawarkan siklus pengobatan yang lebih pendek yaitu 8 minggu untuk pasien dewasa dengan semua jenis HCV yang tidak memiliki sirosis dan yang belum pernah diobati. 

Baca Juga: Laporan Pendahuluan Fatty Liver Nanda Nic Noc Terbaru

Perawatan lebih lama bagi mereka yang berada dalam tahap penyakit yang berbeda. Dosis yang diresepkan untuk obat ini adalah 3 tablet setiap hari.

5. Peginterferon ( Pegasys ) 
Anda minum obat ini sebagai suntikan di bawah kulit Anda seminggu sekali. Cobalah untuk mengambilnya pada hari yang sama pada waktu yang bersamaan. Anda mungkin meminumnya sendiri atau dengan obat lain. Anda akan menggunakannya selama 12 hingga 24 minggu.

6. Ribavirin ( Copegus , Moderiba, Ribasphere, Virazole )
Ini tersedia dalam bentuk tablet, kapsul, atau cair. Anda bawa dengan makanan dua kali sehari, di pagi dan sore hari, selama 24 hingga 48 minggu atau lebih.

7. Sofosbuvir (Sovaldi) dengan interferon dan ribavirin 
Ambil tablet ini pada waktu yang sama setiap hari dengan makanan. Anda harus membawanya bersama dengan ribavirin dan / atau interferon, dan Anda mungkin akan menggunakannya selama 12 hingga 24 minggu.

8. Ombitasvir-paritaprevir- ( Technivie )
Anda akan menggunakan tablet ini melalui mulut, mungkin bersama dengan ribavirin.
Ombitasvir-paritaprevir-dasabuvir-ritonavir (Paket Viekira). Perawatan ini adalah kombinasi dari pil: dua pil yang akan Anda minum sekali sehari, dan satu pil yang akan Anda makan dua kali. Anda akan menggunakannya selama 12 hingga 24 minggu.

9. Sofosbuvir-velpatasvir-voxilaprevir (Vosevi)
Kombinasi ini disetujui untuk mengobati orang dewasa dengan HCV kronis, baik tanpa sirosis atau dengan sirosis kompensasi (tahap penyakit yang tidak memiliki gejala), yang sudah menjalani perawatan tertentu.

10. Elbasvir-grazoprevir ( Zepatier )
Pil sekali sehari ini telah menyembuhkan penyakit sebanyak 97% dari mereka yang diobati.

Efek Samping dari Obat Hepatitis C

Efek paling umum dari obat hepatitis C tergantung pada obatnya dan seringkali termasuk:
  • Gejala mirip flu
  • Kelelahan
  • Rambut rontok
  • Sakit kepala
  • Hitung darah rendah
  • Pemikiran kesulitan
  • Gugup
  • Depresi


Apa Komplikasi Hepatitis C?
Sekitar 75% hingga 85% orang yang mengidapnya mendapatkan infeksi jangka panjang yang disebut hepatitis C kronis . Jika kondisi tidak diobati, ini dapat menyebabkan:
  • Sirosis, atau jaringan parut pada hati
  • Kanker hati
  • Gagal hati
  • Bisakah Anda Mencegah Infeksi Hepatitis C?
  • Tidak ada vaksin untuk mencegah hepatitis C. 


Untuk membantu menghindari virus:
  • Gunakan kondom lateks setiap kali berhubungan seks.
  • Jangan berbagi barang pribadi seperti pisau cukur.
  • Jangan berbagi jarum, jarum suntik, atau peralatan lain saat menyuntikkan narkoba.
  • Hati-hati jika Anda mendapatkan tato, tindik badan, atau manikur. Peralatan mungkin memiliki darah orang lain di atasnya.
Nah itulah tadi ulasan tentang Penyebab hepatitis C dan tanda gejala, pencegahan lengkap dengan pengobatannya. Semoga artikelini bermanfaat untuk kita semua dan jangan lupa bagikan artikel ini, supaya yang lain juga bisa mendapatkan manfaatnya juga.

0 Response to "Hepatitis C, Gejala, Penyebab & Pengobatan Terlengkap"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel