Penyebab Amandel, Gejala, Pengobatan dan Pencegahan Terlengkap

Tonsilitis adalah infeksi amandel yang menyerang jutaan orang setiap tahun. Amandel terletak di belakang tenggorokan. Mereka adalah koleksi jaringan limfoid yang membentuk bagian dari sistem kekebalan tubuh.
Penyebab Amandel, Gejala, Pengobatan dan Pencegahan Terlengkap

Meskipun tidak nyaman dan tidak menyenangkan, kondisi ini jarang menjadi masalah kesehatan utama. Sebagian besar orang, apakah diberi obat atau tidak, akan sepenuhnya pulih dari tonsilitis dalam hitungan hari. Sebagian besar gejala akan sembuh dalam 7 hingga 10 hari.

Fakta tentang Amandel
Berikut adalah beberapa poin penting tentang radang amandel. Lebih detail dan informasi pendukung ada di artikel utama.
  • Tonsilitis dapat disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus.
  • Sebagian besar kasus tonsilitis akan sembuh dengan sendirinya dalam waktu 10 hari.
  • Tonsilitis dapat didiagnosis dengan pemeriksaan tenggorokan dan usap bakteri.
  • Ada sejumlah agen infeksius yang dapat menyebabkan penyakit.
  • Amandel adalah garis pertahanan pertama tubuh terhadap patogen eksternal.

Tanda dan Gejala Amandel

Gejala amandel (tonsilitis) yang paling umum meliputi:
  • Rasa sakit tenggorokan dan sakit saat menelan
  • amandel merah dan bengkak dengan bintik-bintik berisi nanah
  • suhu tinggi
  • sakit kepala
  • kesulitan menelan
  • sakit di telinga dan leher
  • kelelahan
  • sulit tidur
  • batuk
  • panas dingin
  • pembengkakan kelenjar getah bening

Gejala yang kurang umum dapat meliputi
  • kelelahan
  • sakit perut dan muntah
  • mual
  • lidah berbulu
  • perubahan suara
  • bau mulut
  • kesulitan membuka mulut
Dalam beberapa kasus, tonsilloliths, juga dikenal sebagai batu amandel atau batu tonsil, dapat hadir. Tonsilolit adalah penimbunan material yang terkalsifikasi di celah amandel.

Mereka umumnya kecil, tetapi dalam kasus yang jarang terjadi, tonsilolit telah diukur 3 sentimeter ke atas. Amandel bisa menjadi gangguan dan terkadang sulit dihilangkan, tetapi umumnya tidak berbahaya.

Kapan Harus ke Dokter
Meskipun jarang, radang amandel kadang-kadang dapat menyebabkan tenggorokan membengkak sedemikian rupa sehingga pernapasan menjadi sulit. 

Jika ini terjadi, perhatian medis diperlukan dan mendesak. Selain itu, jika seseorang mengalami gejala-gejala berikut, mereka harus mengunjungi dokter mereka:
  • Demam lebih dari 103˚ Fahrenheit
  • leher kaku
  • kelemahan otot
  • sakit tenggorokan yang bertahan lebih dari 2 hari

Diagnosa Amandel
Untuk mendiagnosis tonsilitis, dokter akan memulai dengan pemeriksaan umum dan akan mencari daerah amandel yang bengkak, seringkali dengan bercak putih.

Dokter juga dapat memeriksa bagian luar tenggorokan untuk melihat tanda-tanda pembesaran kelenjar getah bening dan ruam yang kadang-kadang terjadi.

Dokter juga dapat mengambil swab dari area yang terinfeksi untuk pemeriksaan lebih dekat oleh laboratorium, untuk menentukan apakah penyebab infeksi adalah virus atau bakteri.

Dokter juga dapat melakukan penghitungan sel darah lengkap. Tes ini melibatkan pengambilan sejumlah kecil darah untuk menyelidiki kadar jenis sel darah tertentu. Bloodwork ini dapat membantu menambah informasi yang diambil dari swab. Dalam beberapa kasus, jika swab tidak dapat disimpulkan, jumlah sel darah lengkap dapat membantu dokter menentukan pengobatan terbaik.

Pengobatan untuk Amandel

Jika amandel tidak dapat diobati di rumah, berbagai pilihan perawatan tersedia.

Obat-obatan
Obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas (OTC), dapat digunakan untuk mematikan efek dari tonsilitis. Beberapa obat penghilang rasa sakit juga tersedia untuk dibeli secara online, termasuk acetaminophen dan ibuprofen .

Jika tonsilitis disebabkan oleh infeksi bakteri, dokter biasanya akan meresepkan antibiotik . Antibiotik tidak akan diresepkan untuk kasus radang amandel virus.
Penisilin adalah antibiotik yang paling umum digunakan. Orang-orang harus mengambil obat penuh, apakah gejalanya berkurang atau tidak. 

Kegagalan untuk melakukannya dapat memungkinkan infeksi menyebar, dan berpotensi menyebabkan demam rematik atau peradangan ginjal dalam jangka panjang.

Operasi
Bedah dulu merupakan pendekatan yang relatif umum untuk menangani tonsilitis. Saat ini, tonsilektomi tidak digunakan kecuali kondisinya kronis dan berulang. 

Misalnya, jika seseorang mengalami tonsilitis tujuh kali dalam satu tahun atau 3 episode per tahun selama 3 tahun berturut-turut, seorang dokter mungkin akan mempertimbangkan pembedahan.

Meskipun amandel semakin kurang aktif setelah pubertas , mereka masih merupakan organ aktif dan oleh karena itu, dokter tidak akan mengeluarkannya kecuali diperlukan.

Tonsilektomi juga dapat dilakukan jika amandel menyebabkan masalah sekunder seperti:
  • sleep apnea, yang melibatkan masalah bernafas di malam hari
  • kesulitan bernapas atau menelan
  • abses yang sulit diobati
  • selulitis tonsil , ketika infeksi menyebar ke daerah lain dan menyebabkan penumpukan nanah di belakang amandel
Jika operasi amandel diperlukan, ada berbagai metode yang dapat digunakan. Laser, gelombang radio, energi ultrasonik, suhu dingin, atau jarum yang dipanaskan oleh listrik semuanya telah berhasil digunakan untuk menghilangkan amandel.

Pembedahan semakin menjadi pelabuhan panggilan terakhir. The implikasi negatif dari operasi diperkirakan lebih besar daripada positif terkait dengan penghapusan amandel.

Secara umum, meskipun menyedihkan dan tidak nyaman pada saat itu, bagi sebagian besar orang, tonsilitis akan berlalu tanpa ada implikasi jangka panjang yang serius.

Cara Mengobati Amandel di Rumah

  • Beristirahat memungkinkan tubuh untuk memfokuskan energinya pada memerangi infeksi daripada menggunakannya pada kegiatan sehari-hari.
  • Minum banyak cairan akan mencegah tenggorokan mengering dan menjadi lebih tidak nyaman. Ketika tubuh melawan infeksi, ia membutuhkan lebih banyak hidrasi daripada normal. Minuman hangat, lebih disukai yang bebas kafein juga bisa menenangkan.
  • Berkumur dengan air asin mungkin membantu dengan ketidaknyamanan.
  • Mengisap pelega tenggorokan dapat membantu, dan ini sudah tersedia di konter atau online .
  • Menggunakan pelembab udara atau duduk di kamar mandi beruap dapat mengurangi iritasi yang disebabkan oleh udara kering. Berbagai pelembap dapat dibeli secara online .
  • Menghindari iritasi, seperti tembakau dan lokasi berasap.
  • Minum obat, seperti ibuprofen atau acetaminophen, dapat membantu mengatasi rasa sakit dan demam.

Penyebab Amandel 
Karena amandel adalah garis pertahanan pertama melawan penjajah dari dunia luar, mereka rentan terhadap infeksi sendiri. Tonsilitis biasanya disebabkan oleh virus, tetapi kadang-kadang bisa bersifat bakteri.
Apakah virus atau bakteri, radang amandel dapat menular dan menyebar dari orang ke orang. Namun, jika kondisi ini disebabkan oleh penyakit sekunder, seperti sinusitis atau demam , kemungkinan tidak akan menular.

1. di Sebabkan oleh virus
Tonsilitis paling sering disebabkan oleh infeksi virus. Jenis virus yang paling umum untuk menginfeksi amandel adalah:
  • adenovirus, yang berhubungan dengan flu biasa dan sakit tenggorokan.
  • rhinovirus, yang merupakan penyebab paling umum dari flu biasa.
  • influenza , yang sering disebut flu .
  • virus syncytial pernapasan , yang sering menyebabkan infeksi saluran pernapasan akut.
  • coronavirus , yang memiliki dua subtipe yang menginfeksi manusia, salah satunya menyebabkan SARS .
Lebih jarang,  Amandel disebabkan oleh virus berikut:

  1. Virus Epstein-Barr
  2. virus herpes simpleks
  3. sitomegalovirus
2. di Sebabkan oleh Bakteri
Jenis bakteri yang paling umum menginfeksi amandel adalah Streptococcus pyogenes . Tetapi, lebih jarang, hal itu dapat disebabkan oleh spesies lain, termasuk:
  • Staphylococcus aureus
  • Mycoplasma pneumonia
  • Chlamydia pneumonia
  • Bordetella pertussis
  • Fusobacterium
  • Neisseria gonorrhoeae

Jenis-Jenis Amandel

Ada berbagai jenis amandel yang ditentukan oleh gejala dan periode pemulihannya sebagai berikut:
  • Amandel akut: Gejala biasanya berlangsung sekitar 3 hingga 4 hari tetapi bisa bertahan hingga 2 minggu.
  • Amandel berulang: seseorang memiliki banyak kasus berbeda dari tonsilitis akut dalam setahun.
  • Amandel kronis: Individu akan mengalami sakit tenggorokan yang terus-menerus dan napas berbau busuk.
Mendiagnosis jenis radang amandel akan membantu dokter memutuskan bagaimana cara mengobatinya.

Perbedaan Amandel dengan Radang Tenggorokan
Amandel dan radang tenggorokan sering membingungkan anatara satu sama lain untuk mendiagnosisnya, tetapi tetap ada perbedaan.

Radang tenggorokan disebabkan oleh jenis bakteri tertentu yang disebut Streptococcus, dan gejalanya seringkali lebih parah. Streptococcus juga dapat menginfeksi bagian tenggorokan lainnya. Amandel dapat disebabkan oleh virus, dan radang tenggorokan adalah infeksi bakteri murni.

Komplikasi Amandel
Dalam kasus yang jarang terjadi, tonsilitis dapat menyulitkan , biasanya ketika disebabkan oleh bakteri. Infeksi dapat menyebar ke bagian tubuh lain dan menyebabkan komplikasi, seperti:
  • infeksi pada telinga tengah
  • quinsy, atau koleksi nanah antara amandel dan dinding tenggorokan
  • apnea tidur obstruktif , di mana dinding tenggorokan rileks saat seseorang tertidur dan memengaruhi pernapasan dan siklus tidur
Komplikasi Amandel yang jarang terjadi sebagai berikut:
  • demam berdarah
  • demam rematik, yang menyebabkan peradangan di seluruh tubuh dan menyebabkan gerakan tubuh yang tersentak-sentak dan nyeri pada persendian
  • glomerulonefritis , di mana mekanisme penyaringan ginjal membengkak dan memicu muntah
  • Komplikasi biasanya jarang terjadi, dan tonsilitis sembuh tanpa masalah bagi kebanyakan orang.
Nah itulah ulasan tentang penyakit amandel. Semoga bisa bermanfaat untuk kita semua dan jangan lupa bagikan artikel ini supaya yang lain juga bisa mendapatkan manfaatnya.

0 Response to "Penyebab Amandel, Gejala, Pengobatan dan Pencegahan Terlengkap"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel